Selingkuh atau Menyelingkuhi?

by - Mei 04, 2017

Rasanya sudah berabad-abad gak tjurhat di blogg yaa. Haha *padahal tiap hari curhat nggak jelas. Cikcickcik


Oke fix. Pelajaran yang bisa ku ambil kali ini adalah jangan mudah percaya dengan orang lain, tapi jangan jadi orang yang susah buat percaya juga ya. Karena nanti bikin repot sendiri. Masa bodo ada kalanya penting, karena kita cuma hidup sekali di dunia, yakan kita manusia coba kalo kucing mungkin bisa hidup sampai 7 kali. Haha

Aku pernah dapat curhatan dari salah seorang sahabat, *eh ini sama aja curhat di curhatin ulang ya. Hehe
Jadi ceritanya tentang asmara, sahabatku pernah di selingkuhin. Duh sensi ya kalo bahas selingkuh menyelingkuhin gini. Bawaannya pengin langsung lempar pisau aja.

Mereka menjalin hubungan sekitar 3 tahun, LDR ceritanya. Tapi mereka intens ketemu kok tiap sebulan sekali. Cwenya yang nyamperin si cwo tiap bulan, karena emang cwonya sibuk kerja dan kuliah. Emang sih, mereka sering putus nyambung, karena yang cwe selalu mengedepankan rasa, kalo si cwonya selalu mikir realistis. Nah lho, gimana gak ribut terus. Sama-sama gak ada yang mau ngalah.

3 tahun keliatannya berjalan baik-baik, aku ngliatnya sih gitu mereka banyak bertukar ide, pendapat, sesekali ribut masalah sepele. Wajar ya, namanya juga sebuah hubungan. Kalo gak mau ribut-ribut mah mending jomblo aja *ups

Singkat cerita, sikap cwonya berubah. Biasa lah namanya juga LDR cuma ngandelin komunikasi lewat chat dan telfon. Semenjak itu si cwo sering ngilang, tanpa ada kabar. Dan sahabatku greget nih, nyamperinlah ke tempat cwonya tinggal. Pas si cwe ngabarin cwonya, bilang dia lagi di stasiun A malah si cwonya ngebiarin gitu aja. Sampai-sampai sahabatku nunggu di stasiun berjam-jam untuk nunggu dia jemput *padahal posisi malem-malem. Duh, laki-laki macam apa itu. Tapi sahabatku tetep ngotot, tetep ngyel kalo cwonya itu cwo baik-baik, secara selama mereka punya hubungan 3 tahun gak ada masalah yang berhubungan dengan orang ke 3. *tapi gak tau juga kan, orang mereka LDR siapa tau udah diselingkuhin berkali-kali tapi baru ketahuan yang ini. Ketawa jahat! HAHAHA

Emang ya kalo orang lagi jatuh cinta susah dinasehatin. Susah bedain mana warna hitam mana warna putih. Akhirnya si cwo memutuskan hubungan mereka. Sahabatku diusir alus dari kota tempat tinggalnya si cwo, tapi tetep ngrengek gitu. Tetep ga terima, aku yang di ceritain yang di mintain solusi rasanya pengin toyor kepala sendiri, saking gregetnya.

Satu tahun berlalu, mereka hidup dengan dunianya masing-masing. Tanpa ada komunikasi, banyak info tentang mantan cwonya itu. Dan katanya si cwo satu kos sama cwe barunya. Cwe yang dikejar-kejar dia sampai-sampai ninggalin sahabatku yang tulusnya kayak kasih ibu kepada beta. Haha

Gila kali ya, entah sahabatku yang oon atau emang dibutakan logikanya. Tiba-tiba si cwo balik lagi, minta maaf dengan alasan yang aduh sama sekali gak masuk akal. *menurutku sih
Tapi namanya orang bisa berubah, emang si cwonya salah tapi ada kemungkinan karena dia salah makannya pengin benerin kesalahan yang pernah dia lakukan. Itu sih argumen sahabatku. Dan ya, mereka menjalin hubungan untuk kejenjang yang lebih serius. *katanya

Iya kalo si cwo emang beneran serius, lah kemarin sahabatku baru cerita katanya cwonya udah berubah lagi sikapnya. Udah gak kaya pas si cwo balik kekehidupannya. Aduh rumit sekali ya kisah asmara orang dewasa.

Aku mah netral, gak memihak sahabatku atau si laki-laki itu. Mereka jelas punya alasan kenapa mereka memilih untuk kembali menjalin hubungan. Kenapa si laki-lakinya sampai keterlaluan mengkhianati sahabat baikku. Oke itu pengalaman yang berharga banget buat aku pribadi. Kadang ketika kita lelah untuk menanti kita lupa akan dzat yang haqiqi, kita sering diperbudak oleh rasa. Dimana rasa tersebut dikucurkan untuk makhlukNya, bukan untuk Dzat Pemberi rasa. *introspeksi diri sambil mrebes mili

Ku doakan semoga sahabat terbaikku dan si laki-laki itu segera menemukan tempat yang tepat untuk berbagi, menemukan orang yang mampu menjamin rasa yang mereka rasakan. Yang terbaik pokoknya. Aamiin

You May Also Like

3 komentar