Ikhlas : Obat Galau Termujarab

by - Juli 23, 2017

Diduakan aja sakit, apalagi ditigakan dan seterusnya
Mau dong curhat menye-menye, penginnya sih cuma sekedar berbagi rasa.. Mungkin buat kalian yang lagi galau, ini cocok banget jadi temen galau.. Emmm, tapi buat yang lagi gak galau pasti ini tulisan menye-menye kayak adonan dodol garut "lengket dan benyek"

Aku juga sering dikasih nasehat sih, kalo nulis itu gak ada manfaatnya mending gak usah ditulis.. Kita gak bakal dapet apa-apa, malah yang ada orang lain main judge seenak jidat sama apa yang kita tulis.. Whatever, karena menurutku ini perlu ku tulis sebagai pembelajar dan kenang-kenangan. *Ceileh kenang-kenangan, abis penelitian di sekolah kali ya buuuk pake acara ngasih kenang-kenangan segala* Hhhh

Cepetan ih, jadi mau cerita apa El?

Yaiy, cerita tentang ketulusan, keikhlasan, kepercayaan dan keyakinan. Beuuuh, berat banget yak.. Macam lagi belajar makul filsafat, eh lebih berat dari sekedar filsafat ini mah..

Kali ini ku buka dengan pertanyaan yak.. *ini serius* Emmm siapa yang pernah mengkhianati sebuah kepercayaan? Siapa yang gak bisa belajar ikhlas dalam menjalani suatu hubungan? Siapa diantara kalian yang gak bisa dipercaya lagi karena manya-menye omongannya? Siapa yang memiliki keyakinan keukeuh terhadap rentetan kebohongan? Siapa? Disini ada yang pernah ngalamin jadi subjek pertanyaanku? Kalo kalian jawab "enggak" berarti kalian orang baik, masih memiliki nyawa untuk terus menjalani tali kasih. Kalo kata cak Nun sih, "orang boleh salah supaya dia bisa kembali menuju kebenaran" etapi gak melihara dusta terus ya..

Adalah aku jawaban siapa yang menjadi subjek diatas. Adalah aku yang memiliki segudang penjelasan berhak berdusta, berhak menyakiti, dan berhak menyia-nyiakan.. Aku terlalu egois, *wih sadissss*, aku terlalu banyak prasangka *ya gimana gak banyak nyangka wong kenyataan ada, bukti jelas eh diklarifikasi nyangkal, dusta kok di pelihara* oh Tuhan, naif sekali aku ya.. Yagitulah

Aku pernah menjadi orang baik, baik menurutku.. Makannya aku pengin ngrasain jadi orang jahat, lagi-lagi jahat menurutku. Bagaimana pengin merasakan jahat? Sekarang saja sudah jahat.. Melukai hati ayah ibu, mengecewakan harapan, keyakinan dan kepercayaan yang mereka kasih.. Aw aw aw *tisue mana tisue* nggak ding! Bercanda kok, mana ada manusia pengin jahat ya kan, mesti pengin selalu menjadi baik.

Jadi sebenernya mau cerita apasih? Muter-muter gak jelas.. Yasih ya

Em, kadang katanya butuh jarak buat bisa melihat supaya terlihat jelas dan merasakan dengan rasa yang sebenarnya.. Wahai perempuan yang memiliki hati lembut kayak aromanis kepes-kepes empuk.. *sebenernya ini pesen buat diri sendiri sih* JANGAN BAPER!
Jangan ngotot untuk mendapatkan sesuatu yang sudah diatur olehNya, tidak perlu ragu untuk merasakan lara, rasakan saja semampu dan selelah kamu. Setelah itu bangunlah ketulusan, kepercayaan dan keyakinan untuk diri sendiri. Sungguh tidak perlu "merusak" pelan-pelan bakal ku serahkan dengan tulus ikhlas.. Biar ada Maha Pengatur, jangan khawatir, semua bakal baik-baik saja.. *backsoundnya Armada Asal Kau Bahagia* HAHA

Ketika yakinmu dibayar dengan dusta, ketika percayamu dianggap angin lalu, ketika tulusmu disepelekan, maka segeralah ambil keputusan.. Terlalu sayang masa mudamu cuma buat bergalau dengan jutaan sangkaan dear, ayolah.. *sambil ngaca* HAHA

Terimakasih atas pembelajaran tentang menanti, tulus, ikhlas, percaya dan yakin.. Kalo ibarat kuliah 4 sks mah udah lulus ya materinya, tapi karena langsung diaplikasikan jadi butuh belajar disetiap helaan nafas untuk meringankan rasa sakit yang sudah terlanjur mengerak *kaya abang-abang yang jualan kerak telor itu*

Tak apa, sungguh.. Santailah serahkan dengan yang Maha Penyayang aja, karena sudah tidak bisa lagi untuk kembali memaksa, untuk kembali berpura-pura. Legowo mbak, ikhlas, kalo jodoh mah gak kemana *lha ini dari tadi lagi ngomongin jodoh to* yaelah ku kira lagi curhat apa.. HAHA

You May Also Like

2 komentar

  1. Salah satu cara ikhlas ya dengan menulis, mbak. Lebih lega, meski detailnya macem2 ya. Kalo memang ini soal jodoh, semoga segera dipertemukan dengan yg terbaik ya. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mbak, aamiin.. Duh doanya baik banget sih, makasih yaaa *peluk jauh*

      Hapus