Lima Cara Mengatasi Kejenuhan Saat Menyusun Skripsi

by - November 08, 2017

Pelepasan FTIK PAI E '13
Siapa disini yang lagi berjuang supaya bisa segera wisuda? Kadang kata wisuda sangat sensitif bagi beberapa mahasiswa semester tua ya. Apalagi jika pertanyaan "kapan kamu wisuda? Kapan kamu nyusul wisuda? Skripsimu sudah sampai bab berapa?," dan masih banyak pertanyaan yang menggelitik hati para mahasiswa semester tua. Rasanya jadi pengin ngegampar tu orang yang banyak nanya. Haha

Tapi cobalah menjadikan pertanyaan tersebut sebagai motivasi supaya lebih semangat menyusun skripsi. Cie siapa yang butuh motivasi? Sini-sini aku kasih motivasi.

Untuk kalian para pejuang skripsi, istirahatlah sebentar. Tapi jangan sebentar-sebentar istirahat, baru dapet satu paragraf sudah istirahat. Malah belum dapet satu kalimat sudah istirahat. *hm

Berikut ini beberapa tips untuk mengatasi kejenuhan saat kalian menyusun skripsi.

1. Lakukan hal-hal yang kamu sukai, seperti travelling, main bola, main futsal, kuliner atau sekedar menonton film.
Ini pengalaman yang pernah aku lakukan ketika buntu nggak ada ide untuk menyusun skripsi. Bolehlah, sesekali melakukan hal konyol bareng sahabat supaya otakmu encer lagi. Tapi mesti ingat waktu ya, jangan sampai kebablasan.

2. Konsisten dalam menyusun skripsi
Kasih target waktu, jadi misal bulan ini mesti selesai bab I, bulan depan mesti selesai bab II, begitu seterusnya biar bisa konsisten. Kalau perlu, kamu tulis di kertas terus tempel di tembok kamar biar setiap kali membaca tulisan itu kamu bisa termotivasi.

3. Jangan terlalu memforsir tubuhmu
Tubuhmu juga butuh istirahat kali. Makan yang teratur, istirahat yang cukup dan diimbangi dengan olahraga rutin supaya isi otak nggak ngendap ya. Minimal ada hawa sejuk yang bisa mencuci otakmu. Dulu aku paling demen renang pas lagi nyekripsi, lumayan bisa bikin seger. *yaiya lah seger, kan ketemu air. Kalau ketemu mantan yang lagi bareng gebetan baru hati kaya kebakaran, wkwk

4. Banyak-banyak membaca referensi terkait penelitianmu
Aku yakin hal ini sudah pasti kalian lakukan, kalau nggak dilakukan siap-siap aja jadi mahasiswa semester tua. Hiks
Rajin-rajin googling untuk menemukan referensi buku yang sesuai dengan penelitianmu. Tips jitunya, coba kamu deketin kakak senior yang sudah wisuda. Cari yang 'klik' untuk sharing, dijamin deh skripsimu bakal cepet kelar. Asal nggak ada modus dibalik mendekati senior. *Ups

5. Berdoa & berusaha
Wah ini nggak kalah pentingnya, katanya sih kalau kita berusaha tanpa berdoa itu artinya "sombong" kalau hanya berdoa nggak berusaha ya "percuma". Emang kalau berdoa tiap menit tanpa mengerjakan skripsi tiba-tiba skripsi bisa selesai sendiri? Nggak kali. Oya, sering-sering doakan dosen pembimbing juga ya, supaya dosen pembimbing diberi kesehatan, repot sendiri kalau punya dosen pembimbing yang sakit. Jangan lupa juga minta restu orang tua.

Itulah tips simple menghadapi suntuknya menyusun skripsi. Percayalah, menyusun skripsi bisa selesai dalam waktu tiga bulan kok. Asal kalian konsisten dan mau selalu berusaha.

Tetap semangat untuk kalian pejuang skripsi, khususnya kakak-kakak PAI '13 IAIN Purwokerto.

You May Also Like

31 komentar

  1. Hehe ini bener banget. Kalo dulu aku ngumpul bareng temen, sekedar makan bareng, atau nonton mas pacar maen futsal hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciye ciye kak Inge yg suka nonton mas pacar maen futsal, uuuw.. Nyegerin ya. Haha

      Hapus
  2. Perjalanan untuk pejuang skripsi emang banyak lika likunya, bersyukur ga ada jurang di lika likunya. Hihi
    Buat pejuang skripsi semangat, kalian pasti bisa juga WIS-UDAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, wis-udah.. Iya kl ada jurang di lika likunya kita bakal terperosok yes kak..wkwk

      Hapus
    2. Kalo ada jurang dan masuk kesana, emak yang repot cariin kita mbak. Hihi

      Hapus
    3. Hahaha, yasih.. Tp tenang, doa emak bakal selalu di dengar Gusti kak.. Beda dg doa seorang pacar, eh. Wkwkwk

      Hapus
    4. Duh bicara pacar jadi kok ada rasa perih, yah? Ahaha

      Hapus
    5. Aduh, maaf kak.. Nggak bermaksud.. Haha

      Hapus
    6. Ahaha, slow aja sudah biasa perih ini mbak 😂

      Hapus
  3. kalo memang sudah merasa suntuk dan jenuh yang tak tertolong lagi
    coba deh liatin skripsi nya siapa tau nulis sendiri ahahaha

    Ingat lagi saja tujuan awal kuliah, orang tua yang sudah susah payah membiayai kuliah
    rasa jenuh mungkin akan hilang, dan menjdi termotivasi untuk segera menyelesaikan skripsi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Solusi terbaik semua mahasiswa/i jika itu skripsi bisa nulis sendiri bang. Ahaha

      Hapus
    2. Bener banget kak Adi, sepakat pokoknya.. Cara mustahil kl skripsi selesai tanpa di sentuh, wkwk

      Hapus
  4. duh skripsi..
    masa-masa paling indah.
    kalo aku wkt itu biar gak jenuh, diselingin naik gunung bareng temen2.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuh fresh banget ya kl habis naik gunung ya, dulu juga aku pernah naik gunung tapi pas ujian pendadaran berlalu kak.. Hhh

      Hapus
  5. Jadi ingat ketika nyusun skripai, kejar-kejaran sama urusan pernikahan hehe. Tapi seru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee yang kerjar-kejaran sama urusan pernikahan.. Duhh, kok aku baper ya.. Hahaha

      Hapus
  6. udah berapa taon lewat ya aku pas nyusun skripsi. udah lama kali kayaknya. wkwkwk.. udah berasa tua juga.... eh...

    aku mah pas skripsi beneran ide sendiri... gak ikut proyek dosen.. temen2 pada ikut proyek dosen yang dibiayai.... penelitianku full biaya sendiri. kebetulan juga murah... malah gak sampe 500rb abisnya, tapi capek Ya Allah. soalnya di lapang. kudu survey, mencuplik, ngitung taneman satu2... wakakaka.. tapi aku enjoy. dosennku juga baik banget.... gak maksa aku buat ikut proyek siapa2.... ah jadi kangen dosenku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya selebgram yang satu ini emg ketjeh abis.. Keren, untungnya ketemu sama dosen yang baik yak kak

      Hapus
  7. Memang bikin jenuh saat2 menuntaskan skripsi, untungnya masa2 itu sudah terlewatkan, Alhamdulillah. Btw, yg paling sering aku lakuin kalo pas jenuh nyusun skripsi ya kuliner. Nanti jajanan hasil kuliner itu di bawa ke kosan, sambil ngerjain skripsi sambil ngemil, tp gak jaramg juga kebanyakan ngemilnya ketimbang garap skripsinya hihi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk.. Yg penting sudah terlewati ya kak.. Walaupun makanan bisa mengalihkan keseriusaan lagi garap skripsi..wkwk

      Hapus
  8. Kenapa saranny baru di post sekrg mbak?
    Knp gak dulu pas aku masih skripsi? Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. S1 lagi aja kak biar tipsnya bisa dipraktekin..wkwk

      Hapus
  9. emang ada yg lebih bikin jenuh dari nyusun skripsi..? o tidak!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kak, jomblo yang tak berkesudahan.. Hahaha

      Hapus
  10. Setuju, aku pribadi lebih sering jalan-jalan atau dengan bersepeda, dengan begitu jadi fresh lagi..he

    Btw, salam kenal ya, Teh..

    BalasHapus
  11. Mantap kakak. dikala semua beban kepusingan yang melanda, akhirnya dengan tips tips dari kakak. kakak bisa menyelesaikan skripsinya. good job

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Iya kak, dengan cara begitu bisa lulus tepat waktu, alhamdulillah :)

      Hapus
  12. kalau saya dulunya skripsi dalam tenda darurat karena jogja tertimpa gempa...
    mengatasi kejenuhan hal yang susah, baru mulai ngetik beberapa baris datang kawan ngajak jalan dengan rayuan paling manisnya. tapi saya kerjanya pagi hari, malam baca, bikin kerangka, cari teori dari beberapa buku yang berhubungan (jangan dibaca perlembar, tapi cari pernyataan yang berhubungan aja), paginya eksekusi dengan semangat dan doa. yakin berhasil. karena waktu pagi itu waktu masih fresh dan masih semangat kerja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa, nggak bisa membayangkan deh gimana nyusun skripsi ditenda.. Iya keren banget tuh bisa membagi waktu hingga kelar nyusun skripsi.. Hhh

      Hapus
  13. saya prnh merasakan juga jenuhnya nyusun skripsi, akhirnya ditinggal kerja sampai hampir 3 semester sebelum akhirnya lulus hehehe

    BalasHapus