Melirik Sentra Batik Gumelem Banjarnegara

by - Desember 20, 2017

Proses membatik di kampung batik Kauman, Solo
Beberapa bulan yang lalu aku sempat berkunjung ke kota Solo. Kota yang sangat kental dengan budaya jawa. Sepanjang jalan keraton banyak tukang becak yang menggunakan blankon serta berkemja batik lurik. Memang aku akui kota Solo ini merupakan kota batik setelah kota Pekalongan dan Jogjakarta.

Rasa penasaran untuk mengunjungi kampung batik di Solo mulai mengusik, (((mengusik, apa sih ya bahasanya ya)))
Aku memutuskan naik becak sembari menikmati udara solo pagi itu. Aku diantar tukang becak menuju kampung batik. Setelah menelusuri beberapa gang, akhirnya aku sampai di kampung batik Kauman. Aku menyaksikan proses pembuatan batik tulis dan batik cap disalah satu galeri batik. Tiba-tiba terdengar sapa seorang ibu separuh baya

Ibu : Sugeng rawuh mbak.. Silakan lihat koleksi batik kami.. *sambil senyum sumringah*

Aku : Njih bu...*speechless banget, batiknya gila.. Keren-keren banget, jadi pengin bawa pulang semuanya :(*

Ibu : Mbaknya datang dari mana?

Aku : Dari Banjarnegara bu..

Ibu : Banjarnegara Dieng ya? *sahut ibu

Aku : Njih bu, leres.. Tapi aku jauh dari Dieng.. Rumahku lebih dekat dengan sentra pembuatan batik Gumelem daripada Dieng bu..

Ibu : Hoalah mbak, di Banjarnegara ada batik juga to? Apa namanya? Gume....

Aku : Gumelem bu.. Batik Gumelem..

Aku agak sedih si ibu nggak tahu kalau di Banjarnegara ada sentra pembuatan batik. Jangan-jangan kalian yang tinggal di Banjarnegara juga nggak tahu ya? Makin sedih aku, tapi sedihnya nggak kaya ditinggalin pacar sih---

Berawal dari kunjunganku ke Solo, aku menyimpan harapan bisa bertemu langsung dengan pengrajin batik di Banjarnegara. Kebetulan waktu Famtrip Blogger dan Media yang diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Banjarnegara kami mengunjungi sentra pembuatan Batik Gumelem.

Proses pembuatan batik Gumelem
Di Desa Gumelem, Kecamatan Susukan terdapat sentra kerajinan batik. Inilah kenapa dikenal dengan nama Batik Gumelem. Desa Gumelem berjarak sekitar 35 KM ke arah barat daya dari ibukota Kabupaten Banjarnegara. Di sini terdapat puluhan industri rumahan pembuatan batik.

Batik Gumelem memiliki corak khas yaitu rujak senthe dan udan liris. Ciri khas lainnya dari Batik Gumelem adalah warnanya yang didominasi oleh warna hitam, coklat, dan kuning. Tapi tenang, buat yang suka warna "ngjreng" juga ada kok.

Corak dan warna khas batik Gumelem
Warna warni batik Gumelem @bajalananblog


Eh kalian tahu kan proses pembuatan batik itu nggak mudah, butuh proses nggak sebentar. Mulai dari membuat pola di kain polos, lalu di batik menggunakan malam, hingga akhirnya proses pewarnaan. Butuh dua hari untuk menyelesaikan satu kain batik. Kalau aku butuh berhari-hari untuk menyelesaikan kenanganmu. Beeh, berat banget. Eh lanjut..

Harga batik Gumelem murahnya nggak ketulungan, kalian bisa dapetin batik tulis Gumelem mulai dari 200 ribu. Kalau batik capnya lebih murah, mulai dari 90 ribuan.

Anak-anak SMP sedang membuat batik.
Uniknya lagi, kemarin kami sempat berkunjung ke SMP yang ada di sususkan. Mereka sedang membatik, anak-anak SMP disana sudah dibekali keterampilan membatik. Harapannya supaya ada regenerasi pembatik, jadi ada generasi penerusnya. Tahu sendiri kan ya, kebanyakan orang yang membatik sudah cukup tua. Aku liat di kampung batik Kauman Solo bahkan sebagian besar sudah nenek-nenek.

You May Also Like

42 komentar

  1. Warisan budaya yang sudah banyak banget di jumpai di berbagai daerah, jadi ga mesti harus ke daerah pembuatannya juga sih.
    Tapi balajar ngebatik emang ga mudah mbak, ngeliatnya kek mudah banget pas coba lilinya belpotan kemana-mana. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, sekarang setiap daerah biasanya punya batik khasnya masing2..
      Lah aku nyoba mbatik juga malamnya blepotan ke baju dan celana. Mana panas lagi, hhh
      Tp asyik sih

      Hapus
  2. Beberapa motifnya nggak asing menurutku. Sepertinya ada teman yang pakai batik dengan motif seperti itu hahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga emang temenmu pakai batik Gumelem beneran, hhh
      Soalnya aku org yg awam dg dunia perbatikan nggak terlalu bisa membedakan motif. Wqwqwq

      Hapus
  3. iya semoga ada generasi pembatik berikutnya ya, supaya warisan budaya indonesia gak hilang. semoga generasi jaman now gak pantang nyerah belajar ngebatik, krn ngebatik itu susaah bangeeetttsss.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, katanya sih di sMP Susukan itu batik dimasukan jadi muatan lokal gitu, seminggu sekali anak2 belajar membatik.. Emg membatik nggak semudah kita ngliat ya, susah banget..

      Hapus
  4. wooww!! Ternyata bukan hanya kota Solo dan Pekalongan yang terkenal dengan batiknya ternyata kota banjar negara yang terkenal akan dawetnya juga mewarisi karya batik yang luar biasa.😊😊 Meski tidak semua orang ahli dalam menjiwai seni batik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, bener banget.. Tp banyak yg blm tahu kalau Banjarnegara juga memiliki batik dg ciri khasnya sendiri..

      Hapus
  5. wow... istimewa sekali.... saa pengen tahu proses bikinnya.. dilihat2 rumit sangat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa kali aku nyoba ikutan membatik, tp hasilnya awut2an, malamnya berceceran, ukiran batiknya juga nggak semulus tangan2 yg ahli.. Hhh

      Hapus
  6. Dan aku menyesaaal...kmrn g sempat bw satupuun..hiks...
    *kode agar dikirimi yg dkt dg sentranya..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah mbak Meee, sini lg dong.. Kita bartter dg batik Pekalongan, haha

      Hapus
  7. Wah asik yang bisa lihat langsung cara pembuatakannya. kalau saya cuma pakai saja baju batiknya, semoga bisa ikut melihat pembuatan batik agar lebih cinta lagi dengan warisan terbaik ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, semoga banyak generasai muda yg peduli dg budaya Indonesia.. Bangga dong pakai batik, hhh

      Hapus
  8. Wah jadi kangen solo aku mbak ella. Orangnya ramah2 dan makannya murah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, iya bener ramah2 bgt.. Tukang becaknya jg aku ajak ngbrol sepanjang jalan, dg sabar dia mau meladeni menjawab pertanyaanku yg bejibun.. Wkwkwk

      Hapus
  9. Selalu terselip kata yang membikin baper.

    Dan saya yang nggak tinggal di Banjarnegara aja baru tahu lho mbak soal ini, serius. Soal batik tiap daerah apa beda-beda ya motif dan warnanya? Siapa tahu punya khasnya masing-masing kan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciye yg baper.. Udah2 dong jangan fokus dg yg bikin baper, wkwkwk
      Sama mas Dany, ku juga sebenarnya nggak bisa membedakan mana batik pekalongan, banyumas, solo, jogja, dan banjarnegara.. Karena motif batiknya banyak banget, dan memiliki filosofi tersendiri.. Ingatanku nggak begitu kuat, wkwkwk

      Hapus
  10. Kayaknya kemaren waktu famtrip dinkop ukm, dapet batik banjarnegara. Eh apa sokaraja ya? Hmm.
    Emang ngeliat kain batik tuh nyenengin. Tapi pas lihat harganya jadi nggak seneng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayoloh, batik banjarnegara atau sokaraja? Hhh
      Aku seneng2 aja selagi pas punya duit, wqwqwq

      Hapus
  11. jadi pengen ngebatik lagi. dah lupa caranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa lupa cara membatik tp kok nggak bisa lupain dia? Ngahahaha

      Hapus
  12. Pengen banget belajar ngebatik sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain deh serunya batik, susah2 gmn ya... Hhh

      Hapus
  13. Baru tahu juga kalau di Banjarnegara ada kayak ginian juga..
    Soalnya temenku yg asli sana pun g tau eh di daerahnya ada apa aja selain Dieng.. haha

    Bikin penasaran ni cara ngebatik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih? Aku kok jd pgn nabok temenmu yg asli Banjarnegara ya mas, hhh

      Hapus
  14. Bagus juga tuh programnya, anak anak SMP belajar membatik. Biar ndak punah ini warisan budaya, jadi ada generasi penerusnya ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ku juga baru tau program itu kemarin pas kesana.. Semoga batik Gumelem dan batik2 lainnya nggak akan punah ya, aamiin

      Hapus
  15. Batik adalah simbol yang menegaskan bahwa bangsa ini benar2 kaya secara seni dan kebudayaan. Saya berharap, generasi2 muda yang mencintai batik tak luntur dimakan zaman. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakaaat, yap bener banget.. Semoga selalu ada generasi penerusnya mengingat yg membatik sebagian besar sudah menua..

      Hapus
  16. suka sekali dng batik2.. aku sering pakai rok batik karena memang udah cinta. Batik tulis pasti lebih mahal yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku lebih suka buat outher sih drpd rok.. Iya pasti, kl batik tulis lebih mahal karena mengandalkan tangan untuk membatik sih

      Hapus
  17. Weiissss.. keren mbak Ella..
    saya juga suka pake batik, cuma belum pernah pake yang sarimbit :-/
    Oke oke..
    Saya kira yang ada Batik tu di Pekalongan, Jogja, sama Solo. Ehh ternyata Banjarnegara juga ada ya.. Masya Allah.. :) Semoga bisa semakin mendongkrak Indonesia di mata dunia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaas, jgn mesak'e gitu dong.. Sini sarimbitan sama aku, haha
      Aamiin

      Hapus
  18. Wah, aku baru tau soal batik Gumelan. Semoga yang muda-muda mau melanjutkan agar terus lestari ya. Aku suka yang pink, btw. Cantik sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tersanjung dikomen sama penulis buku ketjeh, hhh
      Iya mbak, tp ku lebih suka warna item.. Wqwqwq

      Hapus
  19. Bisa dateng langsung ke tempat pembutannya dan melihat cara bikin yg masih dikerjakan dengan tangan
    pasti seru sekali ya mbak..
    dulu mmasih ingat saya saat sekolah, batik itu sesuatu yg di anggap gak keren dan kuno. Bahkan kalo pake batik di anggap bapak2 la
    sekarang batik sudah menjadi trend fashion di indonesia bahkan dunia
    semakin banyak yg kreatif dengan menggabungkan batik dan fashion modern akan semakin mendunia batik kita dan pastinya selalu lestari..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, sekarang batik udah jd trend, desainnya beragam sih.. Nggak kaya dulu, kelihatan kaku dan kuno, hhh

      Hapus
  20. Tradisi membatik harus dipertahankan.. harus diajarkan terus kepada anak dan cucu, supaya tidak hilang. Batik adalah warisan terindah yang dimiliki negeri ini, jangan sampai batik menjadi barang impor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, makannya di SMP Susukan membatik dimasukan jd muatan lokal..

      Hapus
  21. Salam kenal mbak ,senang nya bisa lihat langsung sentra batik meski cuma lewat postingan ini , awesome share

    BalasHapus
  22. Wah salam kenal juga mbak, iya nih asyik banget bisa liat langsung proses membatiknya

    BalasHapus