Ada Pasar Wutah di Grebeg Desa Petuguran

by - Desember 18, 2017

Grebeg Desa Petuguran
Pagi ini mendung menggelayut menyelimuti langit Punggelan, sebuah kecamatan yang jauh dari pusat kota Banjarnegara. Meskipun mendung tapi nggak menggagalkan rencanaku untuk menyaksikan pembukaan grebeg desa Petuguran yang diadakan tanggal 14-17 Desember 2017. Percaya nggak? Aku nggak tahu desa Petuguran letaknya dimana, padahal desa Petuguran itu satu kecamatan dengan tempat tinggalku. Kudet banget ya kan, hahaha

Cukup 15 menit aku tiba disana dengan melewati jalan naik turun yang dikelilingi oleh kebun salak. Jalannya sih halus sudah beraspal, tapi sempit dan sepi banget. Alhamdulillah sepanjang jalan udaranya dingin, banyak pepohonan, jadi bikin sumringah, soalnya kulit tanganku jadi terlindung dari jahatnya sinar UV.. Hahha, bukan sok cantik atau apa ya, tapi beneran sejam dua jam naik motor pas terik matahari bikin kulit tangan langsung gosong. Jadi belang-belang gitu, walupun sih katanya yang belang itu lebih enak. Tapi kalau tangan yang belang kan ngeselin.

Kambing di lapangan Petuguran
Sesampainya di lokasi aku kaget karena banyak banget kambing, berasa kaya lagi di pasar hewan. Padahal dari info yang aku dapat nggak ada pasar hewan, adanya tuh pasar wutah (pasar tumpah), karnaval budaya (festival panen salak dan sedekah bumi), sarasehan (launching PerDes tentang perlindungan terhadap perempuan dan anak dari kekerasan), pertunjukan jaran kepang, festival Dagelan, tari perempuan, wayang orang , wayang kulit, festival tek-tek SE-Kabupaten Banjarnegara dan acara puncaknya trabas jelajah desa Petuguran. Dalam hati “duh ini nggak sesuai ekspektasi banget, ku kira pasar wutah (pasar tumpah) banyak makanan, dan barang-barang yang unik, lah kok ini malah adanya kambing”.

Aku coba bertanya ke salah satu orang yang lagi asyik ngelus-elus kambing.

Aku: Punten (permisi) pak.. Mau nanya, ini bener lapangan desa Petuguran?

Bapak: Iya bener mbak, *aku bengong* gimana mbak? Mbaknya mau nyuntik kambing juga? Kambingnya yang mana mbak?

Aku: Hah? Nggak pak nggak. Aku kesini bukan untuk nyuntik kambing, lah wong aku punya kambing juga nggak. Jadi pasar wutah itu pasar kambing pak?

Bapak: Walah tak kira mbaknya kesini bawa kambing mau disuntik. Pasar wutahnya ada disebelah sana mbak *sambil menunjuk tenda-tenda* ini salah satu agenda grebeg desa hari ini, ada suntuk ternak gratis.

Aku: *sambil benerin kudung yang sebenernya nggak rusak* oh nggih pak, matursuwun nggih.

Yasalam sia-sia dandan cantik gini, dikira bawa kambing mau disuntik *beeh

Suasana Pasar Wutah
Ada sekitar 20 stand yang berjualan macam-macam. Mulai dari biji salak yang diolah jadi minuman, tukang rujak, sale madu, manisan salak, dodol salak, buah-buahan, tas dari barang bekas, baju, sandal, jam tangan, pakaian dalam hingga dealer motor lengkap dengan panggung dangdutnya.

Beneran ini pasar wutah (pasar tumpah). Meskipun baru pertama kali grebeg desa Petuguran ini dilaksanakan, pengunjung antusias banget mulai dari anak kecil hingga lansia. Banyak dede emesh juga.

Acara pembukaan dihadiri oleh wakil bupati Banjarnegara, kepala dinas BKBPP, Kapolsek dan Koramil Punggelan, Lsm mitra wacana, serta Sekcam dan jajarannya. Pembukaan grebeg desa ditandai dengan menerbangkan burung dara sebagai simbol acara grebeg desa Petuguran dibuka.

Tari Tampah Ibu-ibu PWP
Sembari jajan pengunjung juga bisa menikamti tari tampah yang dimainkan oleh ibu-ibu PWP (Pelita Wanita Petuguran), menkjubkan banget. Ini beneran emak-emak dan mbah-mbahnya keren, meskipun sudah tua semangatnya ngalahin anak-anak muda. Percaya diri banget, perlu dicontoh nih. Perlu banget.

Di depan panggung sudah tertata gunungan salak dan berbagai macam hasil bumi dari desa Petuguran. Sayang banget aku nggak lihat arak-arakan dari balai desa Petuguran menuju lapangan Petuguran ini karena datang kurang pagi. Setelah grebeg desa resmi dibuka, acara selanjutnya adalah diskusi tentang perlindungan perempuan dan anak terhadap kekerasan.

Selesai diskusi, selanjutnya masyarakat bisa menikmati hiburan Jaran kepang bukan jaran goyang loh ya. Ini kali pertama aku liat jaran kepang atau sering disebut embeg, aku nggak begitu tertarik. Bukan apa-apa, aku nggak tega aja lihat orang makan pecahan kaca dan sejenisnya. Jadi hari itu aku memutuskan pulang ke rumah.

Hari ketiga, aku kembali mengunjungi lapangan desa Petuguran untuk menyaksikan lomba Tek-tek. Tau nggak sih? Segede ini aku juga baru pernah menyaksikan pertunjukan tek-tek. Hahaha
Ternyata mirip kentongan gitu, ada yang main angklung juga. Terus ada yang nyanyi dan ada yang joget-joget. Ya emang kan, tek-tek itu permainan musik yang menggunakan bambu.

Lomba Tek-tek Se Kabupaten Banjarnegara
Selain lomba Tek-tek, di hari ketiga grebeg desa juga ada wayang kulit, tapi aku nggak menyaksikan. Karena wayang kan dimulai malam hari, sedangkan aku nggak dibolehin pergi malam-malam. *ciye anak rumahan. Haha
Jadi sore itu aku memutuskan pulang kerumah dengan melewati rute yang sama. Nggak lupa beli kupat mendoan yang disiram dengan bumbu kacang. :)


You May Also Like

28 komentar

  1. Mbak nggak sekalian beli kambing kah? Kali aja minat beli *eh hahahaha
    Pasarnya bagus juga ya, setidaknya aku ngebet sama tumpeng buah salaknya hahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kampret, malah ditawarin beli kambing. Hahaha
      Sayangnya tumpeng salaknya nggak buat rebutan, jafi kurang greget aja.. Hhh

      Hapus
  2. Melestarikan budaya daerah sebagai akar kebudayaan nasional Indonesia.
    Kegiatan seperti ini sangat menggembirakan, ada kepuasan tersendiri di dalam hati. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, ada kepuasan tersendiri.. Meskipun hanya orang2 sekitar yang meramaikan, tp nguri2 budaya itu emg nyenengin kok

      Hapus
  3. wihh.. keren bener.. tradisi yg perlu di lestarkan nih.. keren keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, semoga grebeg desanya bisa terlaksana setiap setahun sekali.. Soalnya ini pertama kalinya diadakan.. Hhh

      Hapus
  4. Mbak..mbak..nempil salaknya doong..hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat mbak mechta semua aja deh, ikhlas aku kok. Hahah

      Hapus
  5. Desa semakin semarak, semakin melek informasi. Sejahtera dan maju bersama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Iya skrg banyak regenerasi perangkat desa, hhh

      Hapus
  6. Saya baru tahu tentang tari tampah. Keren yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih kerennya lagi yg main ibu2 dan lansia mbak.. Wkwkwk

      Hapus
  7. Mbaknya kesana ga sendirian kan mbak? Diceritanya ga disebutin sama siapa sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, kampret kok.. Rahasia dong ya, sssstttt

      Hapus
  8. Balasan
    1. Mau ngjak penganten baru ora waniiiiii

      Hapus
  9. biji salaknya betulan biji salak ya mbak...hihihi, pas baca tadi aku bayanginnya biji salak yang ada kuahnya..
    aku juga senang kalau ada acara grebek di desa, biasanya acaranya meriah sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya buji salak betulan mbak.. Jadi kaya bubuk kopi gitu, hhh
      Kemarin juga di desa petuguran ramai banget acaranya :)

      Hapus
  10. itu kambingnya di suntik biar kenapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar nggak gampang terkena penyakit dong.. Kaya manusia gt, jd ada imunisasinya

      Hapus
  11. baru tau namanya tek - tek, ternyata itu pertunjukkan musik ya, kirain makanan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, Bukan makanan tapi hiburan musik, hhh

      Hapus
  12. Mbaknya nggak mau disuntik sekalian? Hahaha

    Aku juga belum tau lomba tek tek. Di tempatku nggak ada kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masnya mau saya pukul pakai palu??? Kampret kok, hahaha
      Iya tek tek itu pertunjukan musik, alatnya dr bambu.. Hhh

      Hapus
  13. TErnyata ada imunisasi kambing juga tah
    masih mempertahankan tradisi dan buadaya di tengah tengah modernisas, salut dah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada, aku juga baru tahu kemarin kl kambing jg harus diimunisasi, hhh

      Hapus
  14. Itu nyusun salaknya mpe tumpang tindih gitu gimana yaa? Di ikat satu-satu ke penyangganya gitu,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kemarin aku nggak sempet lihat detailnya.. Kemungkinan diikat satu2 mas ke penyangganya, hhh

      Hapus