Alun-alun Batang Tak Pernah Tidur

by - Januari 16, 2018

Langit Purwokerto
Mendung menggelayut manja menghiasi langit Purwokerto. Sore itu aku sudah siap dengan tas ransel dan sepatu kesayanganku. Sembari menunggu sepupuku datang, aku duduk di teras kos membayangkan perjalanan yang akan kami lakukan. Sebenarnya ini bukan kali pertama aku diajak sepupuku touring bersama anak YMCI (Yamaha Mx Club Indonesia) tetapi ini kali pertama aku akan menginjakan kaki di Kabupaten Batang, Jawa Tengah.

Perlengkapan sudah ku persiapkan dari hari sebelumnya, mulai dari obat-obatan, baju ganti, kaos kaki, sarung tangan, jaket, sandal hingga jas hujan. Bawaanku selalu paling banyak, paling ribet, paling lengkap diantara mereka. Padahal mereka kalau touring cuma bawa tas slempang kecil. Barang-barang mereka cukup ditaruh di bagasi motor, *maklum lah, aku cewek! Jadi barang bawaanku banyak, cewek tu selalu benar ya. Catet itu!

Jam 17.00 WIB sepupuku datang menjemputku, kami menuju meet point di Purbalingga. Setelah menunaikan shalat maghrib, kami melakukan perjalanan pukul 18.30 WIB. Meski sedari tadi rintik hujan membasahi aspal jalanan, bahkan semakin deras, tetapi tidak menyurutkan niat kami untuk melakukan perjalanan ini.

Kali ini aku bukan cewek satu-satunya yang ikut touring. Ada Sari yang setia banget nemenin Yoyo kemana pun Yoyo pergi. Mereka sepasang kekasih, uwwww.. Bikin ngiri nggak? Nooo!!! Karena iri itu tanda tak mampu, dan aku sebenarnya mampu kaya mereka. Hahahaha

Denger-denger perjalanan Purbalingga-Batang membutuhkan waktu tempuh sekitar tiga jam. Bukan sombong yes, tapi kalau touring bareng mereka waktu tempuhnya selalu abnormal, misal harusnya tiga jam, kami hanya perlu waktu dua jam untuk melakukan perjalanan. Itu pun berhenti berkali-kali. Hampir setiap pom bensin aku minta berhenti, ya kan karena hujan, dingin pula, penginnya pipis mulu. ๐Ÿ˜ฌ

Belum lagi perutku bentar-bentar lapar, padahal waktu itu udah berhenti di Belik Pemalang mampir ke abang sate. Setelah kenyang, baru melanjutkan perjalanan eh tapi baru jalan sebentar udah pengin jajan, akhirnya ketemu minimarket ku minta berhenti lagi. Keluar dari minimarket langsung kena protes teman-teman sepupuku. Katanya ribet kalau touring bawa ella, setiap pom bensin musti berhenti, bentar-bentar lapar, udah gitu barang bawaannya kaya orang mau pindahan dan blablabla.. *toyor kepala sendiri

Hujan lebat kembali turun. Semua sudah menggunakan jas hujan, namun kecepatan kendaraan tidak berkurang sedikitpun. Aku teriak-teriak kegirangan menikmati air yang sesekali memaksa masuk ke wajah meski kaca helm tertutup rapat. Ya Gusti, nggak ada yang lebih indah selain naik motor kencang malam-malam di tengah hujan lebat. Tapi tenang sodara, tenang! Meski kecepatan tidak berkurang kami selalu mengutamakan safty first kok, kami sudah mempertimbangkan resiko-resiko yang mungkin terjadi.

Hujan mulai reda, tak terasa kami memasuki jalur pantura. Yihahhh, ini sempurna kaya di film-film action. Menyalip truk-truk besar, sesekali motor kami nyelip ditengah dua truk yang berjalan sejajar. Satu dua kali bunyi klakson truk membuat telingaku penging. Ah ya deg-degan tapi ada kenikmatan sendiri setelah berhasil melewati truk-truk tersebut. Hahaha

Lalu apa yang terjadi di jalur pantura?
Sari tiba-tiba melambaikan tangan, motor Yoyo berhenti perlahan. Memaksa kami untuk ikut berhenti di jalur pantura. Aku sedikit panik, ada apa sebenarnya. Ternyata Sari sakit pinggang. Dibawa duduk pun nyengir-nyengir kesakitan. Ya Gusti, nggak mungkin puter balik pulang juga. Setengah jam lagi kami sampai di alun-alun Batang.

Aku sibuk membongkar obat-obatan yang ku bawa, mencari apapun yang bisa meredakan nyeri. Yes nemu salon pas. Buru-buru ku tempel di pinggang dia, tapi entah berfungsi atau nggak, karena badan dia gede banget :( *pisss yak piss.. Wkwkwk
Lagi panik gini ada aja yang nglawak, ada yang nglepas celana karena celananya basah kena hujan, dia cuma berkolor doang coba. Lagi haha hihi tiba-tiba ada mobil patroli menghampiri. Satu polisi turun dari mobil dan menyapa kami:

Polisi : Selamat malam mas mbak, ada yang bisa saya bantu?

Temanku : Malam pak, teman kami sakit pinggang udah nggak bisa ditahan. Jadi kami terpaksa berhenti di pinggir jalan.

Polisi : Mohon maaf mas, kalau bisa berhentinya di rest area saja. Di depan ada rest area, tidak jauh dari sini. Berhenti di pinggir jalan pantura sangat berbahaya.

Temanku : Siap pak, nanti menunggu temanku sedikit baikan. Kami akan berhenti di rest area depan.

Polisi : Baik, terima kasih. Ohya, bolehkan saya minta foto bareng mas dan mbaknya? Untuk laporan patroli saja kok.

Hmm akhirnya mereka narsis bareng pak polisi yang sedang patroli. Aku sih masih sibuk olesin freshcare ke pinggang Sari.

Jalur Pantura
Setelah Sari bisa duduk kembali, kami melanjutkan perjalanan dengan mengurangi kecepatan, berharap sakit pinggang Sari bisa berkurang. Dan, yuhuy sampai alun-alun Batang kami sudah disambut anak-anak YMCI Banjarnegara, Kendal, Pekalongan, dan Semarang. Ruame banget. Dan tau nggak? Alun-alun Batang tu tetap ramai dari malam sampai subuh. Banyak yang jualan makanan. Salah satunya nasi megono khas Pekalongan, aku sih nggak doyan, nggak nyicipin juga. Tapi sepupuku doyan banget, entah karena lapar atau memang enak. Wkwkwk
Nasi Megono @mechtadeera

Alun-alun Kota Batang

Alun-alun Kota Batang
Fasilitas alun-alun Batang nggak jauh beda dengan alun-alun pada umumnya. Namun yang bikin alun-alun Batang beda adalah alun-alun ini tidak pernah tidur, dari sore-malam-pagi. Paginya aku sarapan di alun-alun juga udah ramai penjual dan pembeli makanan. :) coba kalau dibandingkan dengan alun-alun di karsidenan Banyumas, hhh beda jauuuh...

Ini cerita hari pertama di Kota Batang. Besok hari ke dua lanjut cerita pantai Ujung Negoro yes :)

You May Also Like

53 komentar

  1. Jadi pengen main ke Batang nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya main lah, coba ke alun2nya ramai 24 jam

      Hapus
  2. Pernah lewart pas mau ke Pekalongan..

    Rame euy, soalnya tepat di samping Jalur Pantura yg isinya truk & bus gede...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener, karena memang berada di kawasan jalur pantura kali ya jd rame trs

      Hapus
    2. Iya.. Beda dengan alun-alun kota lain yg biasanya ada di dalam kota, bukan di tepi jalan utama..

      Hapus
  3. jiha polisinya narsis juga
    buat laporan ya tapi aku beberapa kali juga diminta gitu
    wah kasian sekali mbak temennya
    malam2 lagi ya
    kece ih alun2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw, buat bukti udah melaksanakan patroli malam.. Wkwkw
      Iyes, alun2nya lumayan kece

      Hapus
  4. Aku kalau ke kota lain biasanya singgah di alun-alun. Enak gitu duduk santai sambil kulineran ahahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, ku juga.. Tp nggak begitu tertarik nyicipin makanan khas daerah2..hhh

      Hapus
  5. betul2 tipe petualang Mbak ini, salut dech.....

    sya mah ogah touring... takut ban motor gundul. :)

    ohy...pernah coba daftar Ke Google Adsense blognya Mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwww kl diajak petualangan nggak akan nolak kak.. Ada ya org nggak mau touring karena takut ban motor gundul, haha
      Udah pernah, lima bulanan yg lalu tp blm tak pasang aja.. Hhh

      Hapus
  6. Aah.. aku belum pernah ke Batang, jadi pengen deh ke situ.. Mencoba menikmati malam di alun-alun Batang, seru kali yakss

    BalasHapus
  7. Uuhuyyy anak touring :D
    Waktu famtrip bareng diskop jateng kemaren sempet disuguhin sego megono tapi beda. Hmm untung nggak nyobain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan, ku anak rumahan kak.. XD
      Nggak nyobain sego mengono kok untung sih? Kenapa? Kl aku sih emg nggak doyan, hhh

      Hapus
  8. Belum pergi ke Batang kalu belum makan nasi megono.. hehehe.

    kalu belum makan kuliner khas tersebut, balik lagi lah ke sana. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak doyan, pie dong? Hhh
      Iya kapan2 mesti balik kesana lagi, blm sempet eksplore kota Batang, hhh

      Hapus
  9. Naik motor di pantura emang memacu adrenalin๐Ÿ˜‚
    Tp harus ttp hati-hati sih, karena lawannya kendaraan besar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener mas, ada sensasi yg wah kl naik motor lewat jalur pantura.. Hhh
      Bener banget, mesti safty first :)

      Hapus
  10. Gilaaa seru banget sih touring touring gini ya. Pake ujan-ujan segala pula. Muahahaha. Di tempat gue mah mana bisa begituan. Jalanan aja macet terus. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah dinikmatin aja yes, selamat bermacet2an trus, wkwkwk

      Hapus
  11. Keren banget nih mba ella ikut turing sama anak club motor. Wah mba ella hobi otomotif juga yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak hobi otomotif juga kak Ammar, hanya kebetulan sepupuku anak club motor, jd kl touring kadang diajak.. Hhh

      Hapus
  12. Wah, asyik yaa mbak apalagi alun-alunnya selalu rame...jadi pengen main juga ke sana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, rame trs.. Banyak yg jualan juga, tapi nggak semrawut.. Rapi pokoknya :)

      Hapus
  13. Untung bawa obat ya mbakk.. nek nggak bakal balik lagi.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu guluuuu, kl pergi jauh selalu bawa obat2an.. Sadar diri badan ringkih, wqwq

      Hapus
  14. Baca tulisan ini, jadi kaya nostalgia dlu jaman kuliah di kota mendoan, touring jogja, wonosobo, all karisidenan banyumas dan sekitarnya, tegal, pemalang, pekalongan, dll jadi pengisi waktu diakhir pekan.

    Indahnya purwokerto, kota strategis dan selalu ada semangat untuk touring di sana.

    Mba nya cah Pwt po?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ya Purwokerto ada banyak kenangan yg tertinggal disana *eh
      Ku bukan orang Pwt kak, pernah kuliah disana :)

      Hapus
    2. Betul, banyak kenangan tertinggal di sana. Purwokerto jadi kota kecil yang punya tempat tersendiri di memori ๐Ÿพ

      Hapus
  15. Jadi penasaran dengan bodynya Sari, kira-kira gedenya seberapa ya? Kalau memang benar gemuk, pastinya tidak tahan duduk berlama-lama di jok motor. Pingganglah yang nanti akan jadi korban.
    Kalau yang namanya touring memang asiknya sama pacar, lebih terasa berasa gitulah.
    Batang ,saya hanya lewat sepintas saat mudik naik motor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyahaha, iyes gemuk banget.. Sama temen2 jg dipanggilnya "gajah balet" hahaha

      Hapus
  16. itu polisi bukan modus kan sist? :D

    udah jauh, sakit pinggang lagi.. itu mas yoyo nya panik ga sih kekasihnya kayak gitu? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha,polisinya nggak modus kayanya sih.. Si Yoyo panik banget, baru pernah bawa Sari touring jauh.. Hhh

      Hapus
  17. Balasan
    1. kl naik bus nggak asyik kak, asyikan naik motor.. wkwkwk

      Hapus
  18. Wah, kota Batang sekarang menjadi semakin bagus. Semoga kota ini terus maju, juga kota-kota lainnya.

    BalasHapus
  19. Kalo dari bekasi ke kota batang jauh ga ya mbak?
    Jd penasaran saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaaauuh kak, mungkin sampe 8 jam.. Hhh
      Cobain main kl penasaran

      Hapus
  20. kalau freshcare masih belum nampol, panas sih, tapi lebih panas koyo, enak deh :D

    BalasHapus
  21. Ini endorse terselubung ya mbak hehe
    Ada merk2 yg iklannya ada di tv2 soalnya.

    Warbyasa emang cwe kecil yg susah gemuk ini. Jiwa petualang sejati vroh. Jadi tau mana2 mbak yaaa ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan endorse ih.. Hahaha
      Cewek (((cantik))) yg kecil dan susah gemuk.. ckckck
      Mumpung masih muda mbak :)

      Hapus
  22. Perjalanan nya penuh dengan dramatis ya mbak ella
    Jarang pakpol minta foto -_-
    saya malah baru tau nama batang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dramatis bgt, hhh
      Awalnya juga aku asing dg nama Batang, padahal tetangga kotaku..

      Hapus
  23. Balasan
    1. Asik banget, nggak bakal terulang dua kali untuk moment yg sama.. Hhh

      Hapus
  24. Waktu kecil aku tinggal di pekalongan, sering naik angkot ke Batang, rumah sahabatku nggak jauh dr alun2. Megono tu enak. Dulu aku makan tiap hari buat sarapan. Btw polisi skrg enak ya mau laporan tinggal cekrek. Pernah lihat polisi baru nyampe prapatan buat tugas, langsung selfie dulu lapor ke atasan kalau sudah smp lokasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ternyata pernah tinggal di pekalongan to.. Hhh
      Ku nggak begitu suka sama bumbu urab jd nggak tertarik nyicip sego menggono kak.. Iyes, polisi zaman now. Bahaha

      Hapus
  25. Nasi megono ini enak banget emang. Tapi kalau salah pilih tempat beli dan ketahuan sebagai pendatang atau turis, bisa dapat harga mahal Ella :(

    Btw yang adegan menyalip truk-truk ini saya bayangin kok mirip adegan di Fast and Furious ya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah. Aku nggak tau rasa sego menggononya mbak may, nggak doyan bumbu dr urab2an gitu.. Hhh
      Apaan fast and fuirous, wkwkwk

      Hapus
  26. Hah, nggak doyan sego megono? Why oh why? Aduh, enak banget kuwi mbak!
    Klw aku doyan pake banget, maklum lahir dan besar di Pekalongan yg asli punya megono, hehe!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ampun mbak Lenaa ampun.. Wkwk
      Ku nggak suka sama bumbu urab2an gitu mbak, jd nggak mau nyicip sego mengono. Pisss

      Hapus