Menikmati Stalaktit Di Goa Jatijajar

by - Januari 27, 2018

Goa Jatijajar @Jimmyhermanto21
Ceritanya masih disuasana nostalgia nih. Meski nggak teringat jelas, tetapi setidaknya aku masih menyimpan memori ketika pertama kali menginjakkan kaki di Goa Jatijajar. Sedikit curhat yes, *padahal satu artikel ini isinya curhat semua, ampuni hamba ya Tuhan, ampuni* hahaha udah-udah, mari kita mulai.
***
Mungkin kebanyakan anak saat usia belasan tahun mereka terbiasa menikmati piknik bersama keluarga, mereka nggak perlu mikir untuk ongkos perjalanan hingga ongkos makan, tetapi keadaan itu berbanding terbalik denganku. Sejak aku lulus SD, aku memilih meneruskan jenjang SMP di salah satu pondok pesantren di Banyumas. Ini yang membedakanku dengan kebanyakan anak seusiaku yang masih tinggal bersama orang tuanya. Aku terbiasa dengan jatah uang bulanan, cukup nggak cukup harus cukup untuk hidup selama satu bulan. Alhamdulillah emak sering ngasih uang lebih dari jatah bulanan. Nah, berhubung aku anak yang berbakti, shalehah, dan penurut, makannya aku nggak pernah menolak uang tambahan dari emak, ya kan katanya kalau nolak rezeki itu dosa ya. Hahaha

Setiap hari aku selalu menyisihkan uang jajan. Dari uang yang aku sisihkan itu biasanya aku pakai untuk piknik. *dasar ya, dari kecil mikirnya udah piknik mulu. Makannya gedenya begini* 😑
Dulu setiap kali bisa piknik tu rasanya ada kebahagiaan yang meletup-letup. Karena bisa membayar bus, tiket masuk, dan makan pakai uang tabungan sendiri. *emot senyum pakai camata item* hahaha
Bersama beberapa teman, aku menaiki bus jurusan Kebumen, lalu kami turun di gapura goa Jatijajar. Kami melanjutkan perjalanan menggunakkan angkutan mini bus. Berjam-jam kami menunggu bus melaju menuju goa Jatijajar, karena jika bus belum terisi penuh oleh penumpang, maka bus nggak akan jalan. :| hingga akhirnya si ella yang masih kelas satu SMP sampai di depan Goa Jatijajar. Hhhh
***
Tepat 11 tahun yang lalu aku menginjakkan kaki di Goa Jatijajar, syukur alhamdulillah hari ini aku kembali mengunjunginya. Goa Jatijajar berada di desa Jatijajar, Kecamatan Ayah, Kabupaten Kebumen. Jarak dari kota Kebumen menuju Goa Jatijajar membutuhkan waktu tempuh sekitar satu jam. Lumayan jauh dari kota, lokasinya masuk pedesaan gitu. Tapi akses jalannya mudah kok. Sepanjang perjalanan kita bisa menikmati hamparan persawahan yang hijau,  sesekali terlihat tebing-tebing yang menjulang tinggi dengan suasana khas pedesaan. Sejuk, adem gitu pokoknya lah.

Stalaktit Goa Jatijajar  @Jimmyhermanto21
Goa Jatijajar merupakan sebuah goa yang terbentuk dari batu kapur. Saat kita memasuki mulut goa, kita langsung dimanjakan dengan ornamen stalaktit, stalakmit, dan tiang kapur yang cukup memesona. Kita juga akan akan menemukan diodrama dan patung-patung di dalam goa. Menakjubkan! Di goa ini kita juga akan menjumpai sendang (mata air) bawah tanah. Ada beberapa sendang, diantaranya Sendang Mawar, Sendang Kantil, Sendang Jombor, dan Sendang Puser Bumi. Masing-masing sendang memiliki mitos yang berbeda, mulai dari mitos awet muda sampai mitos enteng jodoh. Tuh yang jomblo segeralah cuci muka di sendang ini. Kalau aku ogah, takut. Hahaha

Diodrama @endy_nww

Beberapa patung di dalam goa @Jimmyhermanto21
Sendang mawar @prapto_mulyo
Di bagian langit-langit goa terdapat sebuah lubang sebagai ventilasi goa. Tempat ini menjadi spot foto terramai, karena sorot cahaya yang masuk ke dalam goa sangatlah indah. Di area ini pula terdapat beberapa kursi atau sejenis gazebo yang dapat digunakan sebagai tempat duduk pengunjung yang ingin istirahat sambil melihat-lihat sekeliling goa. Sempurna to? *sesempurna kau bermain di belakangku* hah!

Lubang ventilasi goa @Jimmyhermanto21

Lubang ventilasi goa @Jimmyhermanto21
Sepanjang menelusuri goa pasti kita akan menjumpai beberapa tangga buatan. Pokoknya harus berhati-hati saat melewati setiap tangga yaaa, karena agak licin. Bisa bayangin nggak? Lantai semacam marmer gitu terkena tetesan air stalaktit? Licin kaaaan. Ya meskipun disetiap tangga ada handrailnya tapi tetap kudu hati-hati. *hati-hati, jaga nih hati adek bang* hahahaha

Penerangan di dalam goa cukup bagus, kamu nggak perlu khawatir karena selain ada sorot cahaya yang masuk ke lubang goa, juga ada banyak lampu penerang di dalam goa. Jadi aman, nggak perlu pakai headlamp macam jejak si gundul lagi telusur goa. Wkwkwk
Suasana di dalam goa juga nggak seram-seram banget kok, tumben seorang ella nggak takut? Yaiyalah nggak takut, orang masuk goa bareng rombongan. Kalau sendirian mah mending ngrungkel di kasur aja. Hhhh
Tahu nggak? Di dalam goa tu rasanya nyesss, sejuk, dingin, dan adem banget. Betah deh duduk lama di gazebo sambil mengamati sekeliling goa. Goa Jatijajar udah nggak bau kotoran kelelawar kaya zaman dulu pertama kali aku ke goa ini. Dulu tuh baunya bikin pengin muntah, bau kotoran dan pipisnya kelelawar gitu.

Tangga dan lampu penerang yang ada di dalam goa @Jimmyhermanto21
Ku sarankan kalau mau masuk goa minimal bawa air minum lah, karena trakkingnya cukup bikin ngos-ngosan dan keringetan. *duw hayati lelah baaaang, lelah* hahaha
Soalnya trakking menuju goa ini lumayan jauh, nanjak-turun, nanjak-turun. Tapi lelah itu nggak kerasa banget kok, karena begitu kita keluar dari goa, mata kita akan dimanjakan oleh pasar seni. Jadi tu ya di pasar seni ada yang jualan kulineran, jualan pernak pernik, jualan baju, boneka, dll. Bisa dibilang pasar seni ini sebagai pusat oleh-oleh. *mata mohon jangan khilaf* hhh



Pasar Seni Goa Jatijajar
Setelah puas belanja di pasar seni, ada sesuatu yang sangat menyita perhatianku. Yakni ada segerombolan anak-anak yang bermain air di kolam arus hingga menghasilkan bunyi seperti kendang yang berirama. Sumpah keren banget! Awalnya ku kira di dalam air ada kendangnya, tapi pas aku coba mendekat mereka ternyata main air dengan tangan kosong. Uwwww keren banget. Udah gitu nyanyinya ditinggal rabi dan bojoku galak. Beeeh😂


Btw, udah curhat panjang lebar kok belum ngasih info harga tiket masuk ya. Hahaha
Harga tiket masuk Goa Jatijajar cuma Rp. 7.500/orang. Buka dari jam 09.00-17.00 WIB. Berikut ku kasih tips mengunjungi goa Jatijajar:
1. Berkunjung di hari kerja (senin-jumat) supaya nggak terlalu ramai.
2. Usahakan menggunakan kendaraan pribadi biar bisa sekalian mampir ke pantai ayah/jetis.
3. Jangan gunakan high heels pada saat menyusuri goa ya,  karena ini termasuk wisata alam. Jalannya naik-turun, licin gitu.
4.  Satu lagi. Jangan buang mantan sembarangan ya, eh buang sampah maksudnya😂 karena beberapa kali aku melihat sampah di dalam goa.

You May Also Like

67 komentar

  1. Goa yang indah yang dikunjungi calon istri idaman. Pintar ngatur uang buat piknik, hehehe.

    Kecamatan Ayah?
    Kecamatan Ibu ada juga dong, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Calon istri idaman? Hahaha, mbak siti bisa aja.. Nggak ada kecamatan ibu mbak, plis jangan nglawak, hhh

      Hapus
  2. Sama dulu aku juga suka menyisihkan uang jatah yang bisa aku gunakan untuk membayar apa yang menjadi targetku hehe ...
    Mungkin aku lebih ke pasar seninya tuh, wah hasrat shopingku mulai menggelora nih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos dulu mbak May, kita sevisi misi.. Hahaha
      Iyap, pasar seninya bikin khilaf mata :(

      Hapus
    2. Sip!
      Kalau tidak menyisihkan uang jatah mau dari mana coba untuk memenuhi hasrat shoping ku haha

      Hapus
  3. Kenapa sy malah serem ya mbak lihatin patungnya..:( btw emang mbak ini 'pepiknik' sejati..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sama.. Sebenernya juga q agak takut2 gt, tp berhubung masuk goa bareng rombongan jd berani.. Wkwk
      Apaan pepiknik sejati, nggak pernah piknik tau mbak.. Hhh

      Hapus
  4. saya phobia sama goa
    dan kalo mungkin gak akan pernah mau masuk Goa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah iya po? Kok bisa phobia sih? Gara2 apa mas?

      Hapus
  5. Pernah ke Jatijajar tapi pas itu bagian belakangnya masih dipugar. Jadi kesannya cuma hmm gini aja nih. Ternyata luas juga yes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu pas ku masih SMP udah ada pasar seninya mas, tp blm seluas skrg.. Cobain deh kesana lagi, siapa tahu menemukan kenangan lagi *eh

      Hapus
  6. Hadehh.. Sama pas mau ke Van Der Wijk..
    Dulu nyaris ke sini tapi g jadi akhirnya..

    Keren juga tu dalemnya.. Bikin inget Goa Gong di Pacitan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha, besok kl lewat lagi sempetin mampir ya.. Bawa duit yg banyaaak *pisss
      Iya kemarin q baru baca postinganmu yg goa gong pacitan, agak mirip ya?

      Hapus
    2. Iya, sekilas mirip..
      Tapi kayaknya stalaktitnya lebih keren di Goa Gong..

      Hapus
  7. "JANGAN GUNAKAN HIGH HEELS DALAM MENYUSURI GOA"

    yakali siapa yang mau main ke Goa pakai sepatu hak tinggi, Ellaaa. wkwk.

    Kebumen ini selain Goanya, pantai Ayah-nya juga bagus loh. Udah kesana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah mbak Mayang nggak tahu sih, kemarin tuh pas aku kesana ada yg pke heels tauuuk.. Dan dia kesulitan pas naik turun tangga karena agak licin.. Bahahaha
      Iyes udah ke pantai ayah dong.. Hhh

      Hapus
  8. Aku mau pakai headlamp ajalah, biar kayak yang kamu bilang mirip jejak si dundul xD Kalau menurutku masih agak serem gitu di goanya wkwk. Boleh baca sholawat sekalian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, yakali niat bgt mau pake headlamp mbak.. Iyes, agak serem menurutku.. Tp kesana pas ramai jd tenang2 aja, hhh

      Hapus
  9. Kalau aku bilang ini goanya aesthetic dah, apalagi patung-patungnya itu bagus buat foto-foto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak esti, di dalam goa bagus buat foto2.. Lampu penerangnya juga oke

      Hapus
  10. Dulu pas ke sini ramai banget, maklum pas libur lebaran. Akhirnya ga bisa menikmati suasana goa yang sepi dan tenang. Pedagang di sana banyak banget yaa 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, salah waktu berkunjung mas.. Ke goa jatijajar harusnya jangan hari libur, bakal rame kaya cendol.. Hhh

      Hapus
  11. Duh kapan kesampaian ke Kebumen. salah satu wishlistnya goa ini, selain benteg van der wicjk hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cus mas johan, otw kebumen dong.. Benteng van der wicjk dan goa jatijajar menunggumu loh *halah

      Hapus
  12. Kereeen ih poto2nya.. Tapi aku tetep angkat tangan kalo disuruh masuk goa.. gak suka banget sama tempat sempit & kurang penerangan. Engap2 gimanaa gituu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hih gengs, kamu mesti nyoba masuk goa ini.. Di sana tuh nggak sempittt, lebar bangettt, penerangannya juga oke kok.. Jd nggak bakal engap2 gitu, paling engap2 kl liat org gandengan tangan. Haha

      Hapus
  13. Ternyata adminnya jebolan pesantren ya kerennn..

    Ett ternyata begitu ya bentuk goa jatijajar....

    Dulu goa jatijajar jadi salah satu tujuan stady tour di sekolah saya...

    Sayang saya batal ikut karena e karena ongkos saya nggak cukup buat berangkat... (menyedihkan).

    Saya cuman denger ceritanya doang...

    Eh ternyata eh ternyata malah Mbk Ella share pos tentang goa jatijajar....

    Tmkwkwk makasih buat posnya...mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bukan jebolan pondok mas.. Aku mah apa, hhh
      Perlu ke sana sendiri loh, jgn cm denger ceritanya dan baca tulisannya.. Wkkwk

      Hapus
    2. kalau kesana langsung mah... butuh banyak pengorbanan...

      waktu terutama... (termasuk duit ya..)

      Hapus
    3. Yap bener bgt, tp ya gpp to.. Buat rfreshing, sekali seumur hdp jg gpp.. Wkwk

      Hapus
    4. Iya sih... cari momentum yang tepat

      Hapus
  14. Sumpah keren abis mbak tempat nya..
    Lokasi nya juga cuma di kebumen, hanya beberapa jam dari Jakarta.
    Pusat oleh2 nya juga sangat rampai.
    Ini bisa jadi salah satu destinasi liburan saya nanti nih mbak..
    Keren pengen banget ke sana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Yogi mesti ke sana biar bisa ngrasain suasana di dalam goa.. Iya pasar seninya ruamai bgt

      Hapus
  15. Xixixiix keren banget itu goa nya mba.. ada banyak ornamen disana.. dan juga penerangan yang bagus bisa buat selfie juga ya yang pengen eksis.. sayangny jauh banget dari sni hks.. itu coba pengen beli kalung d pasar seni buat oleh2 ya mba xixiix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya mbak, mesti nyebrang pulau, lautan, dan gunung yak.. Wkwk
      Banyak bgt model kalung di sana loh

      Hapus
  16. ditempat saya ada Mbak GUa, namanya GUa Putri, sama serunya seperti gua yang ada digambar diatas,

    pancaran cahaya sangat elok, coba dimatikan lampunya saat sedang di dalam, pasti nuansa horor akan menyelimuti. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kl nggak pke lampu penerang mah aku nggak bakal berani masuk, haha

      Hapus
  17. kereeen
    kebagusen kalo cuma buang mantan
    sayang guanya tercemar
    eh btw asyik ada tangganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa, nggak begitu tercemar kok.. Cm beberapa kali lihat sampah di lantai goa..

      Hapus
  18. saya sama dengan dek ADI phobia sama tempat tertutup dan sempit jadi nggak suka ke goa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie kok kalian samaan sih? Hhh
      Ada cerita apa? Kok pd pobia goa?

      Hapus
  19. Meski hanya sebuah Gua tapi punya kesan artistik sejarah yang begitu tinggi... Dan kesan mistis yang begitu mendalam juga tersemat pada Goa tersebut...

    Namun kesemuanya itu mungkin yang membuat pengujung tertarik...😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener banget, kl aku tertarik kesana sebenarnya bukan karena hal mistis atau kesan artistiknya.. Tapi karena kenangannya zaman SMP, wkwkw

      Hapus
  20. sudah pernah ke sana, agak takut krn sedikit gelap ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, tahun berapa kesana mbak? Sekarang penerangnya udah maksimal loh,

      Hapus
  21. Ko makin keren sih, Teh..
    Aku kesini kapan ya, udah lama 3-4 tahun yang lalu kalau nggak salah..
    Kalau kesini lagi pengen nih abadiin foto, dulu mah beda, smartphonenya belum punya yang pintar plus camera bagus..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, yawes diulangi lagi aja ke sini kak.. Kan sekarang uda punya hp canggih kamera plus plus.. Hhh

      Hapus
  22. Aku ke sini tahun 2008 bulan Juni. Ya Allah sudah 10 tahun ternyata hahahahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Udah banyak yg berubah loh, gek ke sinui lagi mas.. Hhh

      Hapus
  23. wah, sekarang pasarnya udah di buka ya. Tahun kemaren pas ke sana masih dalam proses renovasi. Tetep cantik dengan lampu-lampunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah di buka kak Vanisa.. Cobain deh ke sini lagi, puasin shoping.. Wkwk
      Iya lampu2nya membantu banget buat yg takut gelap

      Hapus
  24. aduh kok enak kali tu ya di sana, tempat saya ngak ada tu mbak, jadi kepingin kali ke sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, jauh juga kl mau ke sini ya.. Hhh
      Semoga suatu saat bisa ke sini ngerasain langsung menelusuri goa jatijajar ya :)

      Hapus
  25. Dulu pas saya mampir kesitu, patung yang warna putih-putih itu kayaknya banyak coretan-coretan semacam vandalisme gitu. Sekarang sudah putih - bersih bak pipi artis korea sana. ALkhamdulillah.

    Iya mbak, satu hal yang paling berkesan pas berkunjung ke Jatijajar itu ya anak-anak yang ciblon di aliran air yang arah jalan keluar goa. Alunan musiknya keren. Berasa bukan suara musik dari air ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sekarang udah mulus mas macam pantat bayik.. Wkwkwk
      Bener banget, awalnya aku heran. Mereka main kendang di dalam air, pas tak deketin eh trnyata suaranya efek dari air yg mereka mainkan.. Keren banget yes

      Hapus
  26. Dari dulu mau kesini belum kesampaian.:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga besok lusa kesampaian yak, hhh
      Siapin duit yg banyak buat shoping di pasar seninya :D

      Hapus
  27. Ihh, akunya gak pernah kesitu deh. Padahal rumah Purwokerto. Sekarang udah jadi anak jekardah mana sempet main ke situh.

    Mbak, tak perhatikan kamu kok kayaknya gila yah?

    Muahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok2an nih, pamer jadi anak jekardah? -_-
      What? Aku gila? Bahaha, dari dulu.. Ckckck

      Hapus
  28. Fhotonya keren, goanya bau ga? Pas ke kebumen ke goa juga, tp lupa nama goanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu pertama kali ke sana goanya masih bau.. Sekarang udah lebih terawat jd nggak bau sama sekali..

      Hapus
  29. munkin saya ada 20 tahun ga kesini, terahir waktu SD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, 20 tahun.. Hhh
      Udah banyak perubahan loh, nggak pengin kesini lg?

      Hapus
  30. Didalam goa ada patung ya jadi mistis-mistis gimana gituuuu.. Hiiiy..

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, ada patung dan diodramanya.. Lebih mistis pas lewatin sendang, hhh

      Hapus
  31. Saran sih kalo mau ngasih tahu lokasi jgn berenti di kabupaten. BBrapa orang yg ga tahu bakalan browsing dulu di mana itu kebumen. tambahin dikit sampe Provinsi. kadang ya meski dah disebut dalam cerita orang suka kelewat....


    btw itu tiket masuknya murah bet.... kek beli gorengan. ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwwwh makasih sarannya om ganteng.. Iya tuh murah bgt, cuma 7.500 perak, wkwk

      Hapus