Saudara Beda Rahim

by - Januari 03, 2018

Menuju rumah Oo melewati kebun tak berpenghuni
Baru juga masuk sekolah satu hari eh udah libur lagi. Hari ini sebenarnya nggak ada agenda pergi kemana-kemana kecuali nemenin Ibu ke pasar. Sepulang dari pasar, tiba-tiba temanku ngajak main ke rumah teman. Hih susah banget bahasannya ya. Hahaha

Adalah Pungkas dan Oo yang setiap kali aku masuk rumah sakit mereka selalu menginap di rumah sakit. Bahkan tahun lalu waktu aku kecelakaan, Pungkas yang baru pulang dari Surabaya malam itu juga nyusulin aku di rumah sakit bareng Oo. Mereka rela tidur di lorong rumah sakit. Buatku mereka adalah keluarga, saudara, meski beda bapak ibu. Duh, kenapa jadi melow gini :(

Ba'da dzuhur aku dijemput Pungkas, meski mendung menggelayut menghiasi langit Punggelan tapi tak menyurutkan niat kami untuk tetap membelah jalanan menuju rumah Oo. Aku bersiap membonceng motor berwarna hijau muda yang ada di depanku, meski di badan motor terlihat ada sedikit goresan namun motor ini tetap terlihat karismatik. Dengan lampu bulat dan perseneling di tangan kiri membuat motor ini semakin antik, mungkin umurnya sudah puluhan tahun. Kalian bisa menebak jenis motor apa yang akan mengantarku menuju rumah temanku? Ya! Motor Vespa kesayangan teman terbaikku.

Rintik gerimis mulai membasahi jalanan desa Timbang, alhamdulillah nggak lama lagi kami akan sampai di rumah Oo. Sepanjang jalan suara knalpot vespa menjadi backsound obrolan kami "pret tetete" dan tiba-tiba "glegek glegek" ditengah tanjakan. Duuuh ya pasti kalau naik vespa ini selalu mogok deh. Aku mulai ngomel ke Pungkas, tapi dia tuh selalu selow banget hidupnya. Dengan santainya dia bilang sambil nyengir.
Pungkas : "turun la, bensinnya habis. Hahaha"

Aku : "hih, kamu tu kebiasaan banget kalau pergi sama aku nggak pernah ngisi bensin dulu. Heran deh, kaya nggak punya duit aja"

Pungkas : "santai bro santai (sambil dia membuka tepong vespa, lalu mengambil botol berisi pertamax). Aja nesu-nesu disit, wong li sing aso. Sebenarnya aku tu sengaja kalau pakai motor vespa nggak ngisi bensin sebelum bensinya habis di tengah jalan. Hahahaha

Aku : "halah njeleih kok, kurang kerjaan banget"

Pungkas : "ssst, kamu nggak nanya alesanku nggak mau ngisi bensin sebelum bensin habis di tengah jalan? Tak jawab sekalian deh intinya sih biar hidup makin berwarna aja, ckckck"

Aku : "ngana kira jalan kaki gegara bensin habis itu bikin hidup berwarna? Gerimis pula" aku masih aja ngomel nggak terima.

Tapi setelah dipikir-pikir, ada benarnya juga ya. Ya gimana, Pungkas hidup di Surabaya, sedangkan motor Vespa kesayangan ditinggal di rumah, terlebih main sama kami juga jarang. Ya mungkin benar salah satu cara menciptakan best moment dengan cara kaya gitu, ngerasain kehabisan bensin di tengah jalan. Hhh
Untung aja aku nggak jadi jalan kaki gerimisan, dia masih punya stok pertamax yang disimpan di tepong motor menggunakan botol. Hahaha
***
Sampai di rumah Oo, tanpa ba bi bu kami langsung saling bercerita masa SMK. Mereka kebetulan satu sekolah denganku, tapi beda jurusan. Kerjaan paling utama kalau kami sudah bertemu adalah ngomentarin orang. Hahaha. Ya gimana sih, banyak banget teman-temanku yang suka curhat di medsos, jadi tanpa kami mendengar langsung cerita mereka, kami sudah tahu masalah-masalah yang mereka hadapi. Kalau menurutku sih curhat di medsos boleh, boleh banget. Tapi harus bisa menyaring mana yang layak dikonsumsi publik mana yang hanya dikonsumsi diri sendiri. *sok bijak banget bilang begitu, ngaca dong la ngaca. Hahaha

Biasa kan kalau orang habis ngegosip tu lapar ya, kami mlipir ke warung pecel Pak Kisno di desa Timbang. Aku nggak terlalu suka sayur, jadi cuma pesan potongan ketupat sama mendoan disiram bumbu kacang. Sementara Pungkas dan Oo pesan pecel komplit dengan sayur dan mendoannya.

Pecel Sayur Pak Kisno
Harga pecel Rp. 5 ribu/porsi, mendoannya Rp. 2 ribu/3 mendoan.

Setelah kenyang kami kembali menuju rumah Oo, masih berlanjut ngobrol ini itu yang nggak bakal ada selesainya. Pungkas dengan karir suksesnya di Surabaya, Oo dengan program diet ketatnya, dan aku dengan kepolosnnya. Hahaha
Aku salut banget sama mereka, dulu zaman SMK mereka anak-anak yang nakalnya nggak ketulungan, kalau kata orang sih nggak punya masa depan. Tapi nyatanya, mereka bisa sukses dengan bisnis mereka. *sungkem para bosku*😂

Ah ya, setelah maghrib kami memutuskan pamit pulang. Agak ngeri sih karena jalan yang akan kami lewati adalah kawasan kebun yang nggak ada penghuninya, lampu Vespa yang nggak begitu terang sedikit menggoyahkan niat kami pulang lewat jalan itu. Tapi kalau mau lewat jalan yang ramai, kami harus menempuh perjalanan yang lebih jauh dua kali lipat.

Akhirnya kamipun mampu melewati perkebunan yang beneran nggak ada kehidupan, sepanjang jalan aku kaya senam jantung. Sama sekali nggak papasan dengan orang lain, gelap, dan berkabut. Agak parno dengan imajinasi sendiri sih. Tapi alhamdulillah sampai rumah dengan selamat. :)

You May Also Like

61 komentar

  1. Lah itu makannya kok murah banget ya? hahahahhaa
    Enak ahhahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haya, tuju ribu bisa dapat satu porsi pecel dan dua lembar mendoan.. Wkwkwk

      Hapus
  2. hahaha..... sebuah lika - liku perjalanan Ninja yang seru. :)

    Pungkas itu lelaki apa perempuan Mbak ? sepertinya tulisannya alami sekali, saya suka gaya seperti ini, bebas dari kesan ilmiah. khas anak muda sekali.

    Rajin2 aja posting artikelnya Mbak,Insyaallah saya main kesini lagi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pungkas itu laki Mas, hhh
      Yee yang mau main lagi.. Besok ya jgn lupa, tak tunggu. Wqwqqq

      Hapus
  3. motor vespa boleh tuh Mbak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh apanya mas? Boleh minjem? Atau boleh bonceng? Ckckck

      Hapus
    2. boleh minjem buat property pemotretan klo ke mBanjar hehehe

      Hapus
    3. Boleh kok, boleh banget.. Tarifnya perjepretan ya, wkwk
      Satu kali jepret mapuluh ribu, hiks

      Hapus
  4. Sebuah tulisan yang sangat naturaal mbak ella :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas Nuqman :) sukanya yg natural sih *eh

      Hapus
  5. Yak bener banget klo abis ngomentari hidup orang2 itu jadi laper. Hahaha
    Isi perut lanjut ngomongin lagi sampe laper lagi 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaaan kan aku ketularan km suka ngomentarin hidup orang, ckckck

      Hapus
  6. 5000 per porsi kayaknya aku bisa beli 2 porsi. Masih 10rb pula :||

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Gallant meh pesan berapa porsi? Mumpung murah ni loh, asal perut siap nampung aja.. Hhh

      Hapus
  7. Cieee yang habis kencan pulang sampai malam. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak seperti yg km kira kak, ku nggak pulang malam koj. Obrolan di wasap grup itu dusta. Hahaha

      Hapus
  8. Niat bgtbya mba ...sengaja ngga ngisi bensin 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temenku kadang banyak yg nggak waras sih Vid, jd suka cari sensasi nggak jelas.. Tp bisa jd pembelajaran jg sih, nyahaha

      Hapus
  9. Wahh waah murah banget.. ada gitu ya zaman now pecel masih seharga Rp 5.000,

    Mau bangeeet :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ada dong mbak. Sini kl mau tak beliin pecel sama mendoan :g

      Hapus
  10. Balasan
    1. Mana ada jalan2 ih, cuma pencitraan dowang, haha

      Hapus
  11. Hehehe njeleih.. jadi inget waktu di jogja.. btw itu mendoan murah ya mba, di jakarta 1 mendoan tuh IDR 5000

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, ciye yang kangen jogja.. Main lah ayok *eh
      Disini beli mendoan cuman 2rb/3 biji mendoan.. Hhh

      Hapus
  12. masuk daerah yg tak berpenghuni memang jadi pertualangan seru tuh mbak, plus latihan sena jantung ehehheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kl siang sih mending ya.. Nggak begitu takut, tp kl malam hmm.. Kabutnya tebal banget, jarak pandang cuma berapa senti, kanan kiri jurang dan pepohonan :(

      Hapus
  13. ((DENGAN KEPOLOSANNYA))
    Mbaknya, sini aku traktir carica! Gemeuusss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha.. Kok ada yg sewot sih? Kan emg bener polos ih XD
      Nggak perlu kesitu, carica udah sampai rumahku kok :p

      Hapus
  14. Awalnya masih nebak motor apa yaa? Kraen scoopy tapi karena sdh puluhan tahun gak mungkin jg, ternyata disebut jg namanya "vespa"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, nggak penasaran sensasinya naik mtor antik mas? Mogok pula, haha

      Hapus
  15. emang namanya Oo atau panggilan aja
    "dan aku dengan kepolosnnya" ini kalimat sedikit mengganjal haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nama panggilan doang sih, karena badannya bulet gede banget makannya dr kecil di panggil Oo, wkwk
      Heiii, emg aku polos kok😂

      Hapus
  16. Sahabat itu susah dapatnya. Bersyukurlah yg punya sahabat, apalagi lebih dari 1.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bersyukur banget, karena punya temen2 yg uda kaya keluarga sendiri :)

      Hapus
  17. Kisah perjalanan yang unik demi bertemu saudara yang akhirnya ujung2nya laper...Haahaaa!! Untungnya makanan pak kisno enak serta murah meriah...😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya kl udah ngomongin orang bawaannya bikin laper, wkwk

      Hapus
  18. suka sama gaya bahasanya sist :), udah di puji boleh bagi pecelnya gak? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ow jd muji karena mau pecelnya? Nih ku lempar ke situ, wkwkwk

      Hapus
  19. kalau pulang malam seperti itu memang sering parno sendiri untung kalau ada teman kalau sendiri gimana sis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl sendirian mana mungkin berani, yg jelas bakal pulang sebelum maghrib.. Hhh

      Hapus
  20. Wah.. semurah itu harga makanan nya..
    Kalo di kota g bakalan ada makanan seperti itu harga nya murah sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya murah, tp emg harga standar di desa segitu mas.. Jgn bandingkan dg harga kota, hhhh

      Hapus
  21. Ada yg bilang...sahabat adalah saudata yg bs kita pilih..hehe.. Selalu senang membaca ttg persahabatan yg asyik bgni... Salam buat saudara2mu yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Me, besok kl ketemu mereka aku sampaikan salam dr mbak Me.. Kita ada rencana mau main ke pekalongan loh

      Hapus
  22. hahah aku inet dulu pas kuliah... pecelan murah banget.... lima ribu lah ya standarnya.... udah kenyang dan enak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiya, disini jg masih dibilang murah bgt.. Satu porsi 5rb udah sama ketupat, wkwk

      Hapus
  23. Enak yah jadi pungkas bisa bonceng wanita yang bisa di bilang masuk kategori beatiuful. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyahahha, masnya mau juga boncengin cewek cantik? Sini sini, wkwkwk

      Hapus
  24. itu pecel sayur kayak khas sragen wkwk mirip

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya po? Salah satu makanan fav loh, kapan2 kl ke Sragen tak nyobain pecel Sragen ah

      Hapus
  25. kok murah banget itu mendoan, besar - besar pula :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mendoan disini besar2 loh mbak.. Nyobain sini

      Hapus
  26. Pecele enak banget yaampuuuun...
    Seneng yaa punya teman kayak mereka. Rejeki bangettt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun kamu mau gengs? Gek main ke rumahku, tak suguhi pecel sama bujang *eh

      Hapus
  27. wah seru, kebayang kalo semua manusia bersaudara :) seru bingit hihi

    BalasHapus
  28. Mbak, wong ngapak yah? Hahahaha

    BalasHapus
  29. aku kira apa tadi saudara beda rahim ini :D
    pecelnya bikin ngriler yah .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya pecel emang selalu bikin ngiler.. Enak sih

      Hapus