Sepotong Senja Di Pantai Ujung Negoro

by - Januari 19, 2018

Rasanya baru beberapa menit mataku terpejam, namun terpaksa aku harus segera bergegas. Aku melirik jam yang masih menempel di pergelangan tangan, ternyata sudah menunjukkan pukul 8 pagi. Cukuplah tidur selama tiga jam, daripada nggak tidur sama sekali kan?
Kami menginap di rumah salah satu member YMCI Batang. Berhubung kamar mandinya hanya dua, sedangkan kami berdua puluh lima, maka aku memilih mandi di pom bensin terdekat. Ah, namanya juga touring, bisa mandi di pom bensin adalah sebuah prestasi yang patut di banggakan. Hahaha

Selesai mandi kami segera mencari sarapan pagi. Tujuan teman-temanku adalah mencari sego menggono, tapi aku nggak pengin sego menggono. Kalian tahu kan apa yang aku pengin? Yap, mie goreng yang gurihnya sudah mendunia, nggak ada duanya, nggak ada tandingannya. Eh sekarang aku udah menjauhi semua jenis mie-mie kok. Meskipun kadang bandel tetap colong-colongan makan mie ayam :D

Setelah sarapan, kami melakukan perjalanan menuju pantai Ujung Negoro yang terletak di Desa Ujung Negoro, Kecamatan Kandeman, Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Pantai Ujung Negoro ini nggak jauh dari alun-alun Batang loh, hanya berjarak sekitar 17 KM. Kami hanya membutuhkan waktu 15 menit untuk sampai di Pantai Ujung Negoro. Akses jalannya pun mudah, jalannya lebar, alus, meski nggak mulus-mulus amat sih.

Setelah sampai di parkiran pantai Ujung Negoro, aku segera turun dari motor. Mataku langsung tertuju ke abang sosis yang mangkal di bawah pohon ketapang, bukan untuk minta selfie bukan, tapi aku mau beli sosis bakar. Hhhh
Woyah sosis sudah berada di genggamanku, aku berlarian kecil menuju bibir pantai. Pantai ini membentang dengan hamparan pemandangan karang putih bercampur pasir, pohon ketapang, batuan laut dan tebing laut. Aku langsung nglekor gitu aja di bawah pohon ketapang. Surga banget nggak sih? Bisa makan sosis bakar pedas gurih di pinggir pantai kaya gini.
Pantai Ujung Negoro @nanangdudiermawan
Aku tu selalu menyukai apapun yang berkaitan dengan pantai, dari riuh ombak, terik yang bikin kulit belang, angin yang membawa hawa panas, dan pasir sebagai alasnya. Lamunanku terpecah ketika temanku nggebug pundakku dari belakang. Kampret!!! Kaget banget. Aku mau marah tapi dia udah nyrocos duluan, ternyata mereka tu udah berpencar nyariin aku yang dari tadi keenakan makan sosis tanpa ngerasa berdosa ninggalin mereka di parkiran. Nyahahaha

Kami mulai berjalan menelusuri pantai Ujung Negoro. Langkah kami terhenti melihat tebing dan bukit bebatuan. Takjub bukan main, pantainya unik ada bangunan beton penahan ombak sebagai jalan setapak untuk pengunjung yang ingin menikmati pantai dari ketinggian. Kami melanjutkan berjalan di tebing bebatuan menuju pantai yang berada disebelah tebing batu. Mmmm, pemandangan dari atas tebing terilhat sangat eksotis. Sungguh!!!

Nggak cuma itu, di bukit dekat tebing juga ada gua kecil yang dikenal dengan sebutan Gua Aswatama. Ada juga makam peninggalan Syeikh Maulana Maghribi. Pengunjung bisa sekaligus berziarah, karena sebenarnya dulu pantai ini sebagai wisata religi. Dan sebenarnya lagi, aku penasaran banget sama goanya, tapi nggak dibolehin lihat goa lebih dekat sama sepupuku. Parno banget dia. Yawes deh, jadi cuma duduk sambil berimajinasi si mantan ngajak balikan *ehπŸ˜‘
Jingga di Pantai Ujung Negoro @kasihh.dah96

Senja di Pantai Ujung Negoro @destyarestu
Fasilitas pantai Ujung Negoro lumayan lengkap, ada mushala, toilet, dan warung makan. Tiket masuknya ku lupa berapa, tapi nggak sampai 10 ribu kok. Hampir seharian kami berada di pantai Ujung Negoro, hingga kami menemukan bagian tersyahduuuuu terindaaaah termegaaaah. Kebetulan kami bisa menikmati semburat cahaya yang memantul keemasan dari air pantai menyisakan siluet di atas karang dan pasir pantai. Bagian ini merupakan sesuatu yang sangat indah dari sebuah perjalanan. Perjalanan pagi menuju malam, pun perjalanan suatu kehidupan. Ada yang indah namun sesaat, ada yang mesti direlakan meski berat. Asalkan tetap semangat. *serius amat, hahaha

You May Also Like

57 komentar

  1. Wah indah sekali mbak :D
    Saya sampai bingung tak bisa berkata2 lagi karena tulisan nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, indah smpe nggak bisa berkata2? Tu buktinya masih bisa komen, hahah

      Hapus
    2. Kan koment nya di ketik mbak, bukan di ucap lewat perkataan :D :D

      Hapus
    3. Wkwkwk.. Boleh lah boleh, cerdas ik.. Dapet nilai 100 wesπŸ˜‚

      Hapus
  2. Duhhhh kok bagus banget sih senjanyaaa. Aku jadi pengen muterin Jatim juga deh. Hahaha

    BalasHapus
  3. Duh kok bagus banget sih senjanyaaa. Aku jadi pengen ke Jatim lagi. Pengen eksplore lebih banyak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok jatim sih? Bangun dong kak, bangun.. Udah siang nih, hhh
      Batang tu jateng mbak tiwww

      Hapus
  4. Ajakin aku mantai laaah...aku gak pernah mantai nihhh. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan, bikin kulit hitam.. Mending ke mall aja, bisa beli gincu2 manja, hahaha

      Hapus
  5. Foto yang di balai-balai itu kece!
    Wah, kalo aku masih pecinta segala jenis mie. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ku juga sakjane masih pencita segala jenis mie, tapi kl ketahuan ibu siap2 ku didiemin seminggu, hahaha

      Hapus
  6. Yampun Mabk :v Aku bahkan belum pernah mandi di pom, wkwkwk. Btw, senjanya bagus ih, sanur kalah mah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sering kak, kl touring jelas mandi di pom bensin.. Nggak cuma touring sih, kl air kos mati lgsg otw pom bensin terdekat buat mandi, haha

      Hapus
  7. Entah kenapa, setiap membaca frasa "sepotong senja" aku selalu teringat cerpen SGA "Sepotong Senja Untuk Pacarku". Apakah dalam post ini, sepotong senja itu untuk mantan yang ngajak balikan? hihihi.

    Btw, meski belum pernah ke sana, tapi pantai tsb sudah cukup akrab bagi saya. Dulu waktu mahasiswa, kami diminta membuat video klip untuk membaca indah, musikalisasi puisi. Nah, seorang kawan saya membuatnya apik banget dengan mengeksplor setting di Ujung Negoro tsb.

    Selamat berjalan-jalan. Semoga menyenangkan, dan selamat di dalam perjalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, aku juga terinspirasi dari novel Seno bukan terinspirasi dr mantan yg minta balikan kak.. Ckckck
      Aamoin, terima kasih atas doanya :)

      Hapus
    2. :D

      Iyaa.. saya hanya bergurau. karena ada kalimat ini " Yawes deh, jadi cuma duduk sambil berimajinasi si mantan ngajak balikan *eh" :D

      Hapus
    3. Hahaha, sakjane soh gitu.. Tp ya sudah, kl berjodoh bakal ketemu lagi kok, wkwk

      Hapus
  8. Wah pantai betapa ku merindukanmu πŸ˜‚πŸ˜‚

    Semua yg indah tak pernah bertahan lama sih klo urusannya dunia. Haha
    Selamat melanjutkan perjalanan hidup mbak el :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rindu pantai apa rindu dia??? Hahaha
      Syips, tengkyu yaaa

      Hapus
  9. Iyaaa...ini pantai indaaaah... Sdh lama g main ke sana..jadi pengen ke sana lagi niih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Me, indah banhet.. Meski hawanya panas, tp lihat air pantai tetep bikin adem, hhh

      Hapus
  10. wahhh,, momen akhir yang pass. sunset nya kece badai, keren foto nya mbk. :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pas banget, kebetulan dapet sunset bagus.. Hhh

      Hapus
  11. Pantainya indah,megah dan bersih. Saya kalau lagi jalan jalan naik motor, jika ke malam an tidurnya di pom bensin juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iyap pantainya indaaah banget, bersih juga.. Sama, kl ngntuk berhenti di pom bensin trs nglekor gitu aja, tidur deh XD

      Hapus
  12. Senja memang indah, untuk sekedar mengingat dia..
    tenang banget rasanya lihat senja di pantai sambil dengar desiran ombak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia siapa mas? Jangan bawa2 dia disini.. Bikin sakit mata. Haha
      Senja nggak dinikmatin di pantai juga udah syahdu, aplagi dinikmatin di pantai.. Mmm

      Hapus
  13. foto yang paling terakhir menandakan senja itu memang meneduhkan dan bikin canduuuuu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, suka senyum2 sendiri kl pas kebetulan liat senja di jalanan.. Hhh

      Hapus
  14. Yaaah lumayan ya walaupun pantainya gak menghadap ke barat. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap lumayan bgt, drpd di kotaku nggak ada pantai mas.. Haha

      Hapus
  15. Mantep banget potongan senja di pantai ujung negoro. So romantic...

    BalasHapus
  16. Momen nya pas banget, gak sia2 jauh2 dapat sesuatu ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, dapat sunset indah gitu pas banget..

      Hapus
  17. Ah gila ini mah keren banget.
    Banyak tempat keren di sini yg blm aku kunjungin.
    Foto2nya keren2 banget.
    Semoga tempatnya tetp bersih, ga ada yg buang sampah sembarangan, jaga kebersihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, semoga selalu terawat.. Nggak pd buang kenangan sembarangan, eh buang sampah maksudnya.. Wkwk

      Hapus
  18. Pemandangannya mantep banget, terlebih disaat sore, jadi kangen akan suasana pantai. Tapi di Jogja sendiri masih sering hujan, agak susah dan harus cari waktu untuk bisa menikmati sunset..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Memang lg musimnya kali ya, sore2 sering hujan.. Sabar, nunggu waktu musim kemarau tambah mantap.. Hhh

      Hapus
  19. Mantap kakak postingannya.. pemandangan yaang sangat keren dan bkin orang baper pengen kesana hehee btw thanks reviewnya yaakk.. semoga suatu hari bs main kesaba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, ku doakan semoga bisa main kesana dan dapat sunset syahduu

      Hapus
  20. LOL, lain kali kalau ketemu abang sosis nya ajak selfie dan masukin medsos biar abang nya viral juga mba ^^ btw aku paling ga berani ke toilet pom bensin, tapi mba nya malah mandi disana. Untung rame rame yaahh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, yakali aku pernah pas famtrip beli cilok di pinggir jalan, lalu tak ajak selfie.. Bahaha
      Ku kl mau mandi di pom bensin juga mikir2 dlu sih, kl sekiranya bersih dan aman oke.. Hhh

      Hapus
  21. senjanya caekp kak kuning banget

    BalasHapus
  22. Masya Allah, cakep sekali pemandangannya, Mbak..suka.. :)

    BalasHapus
  23. Sekali-kali di ajak mbak, blogger serayu,, wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ya ayok kapan2 bareng blogger serayu yak.. Wk

      Hapus
  24. bagus pantainya haha .. semua yg brhungan dg pantai emg paling bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, emg kok.. Apalagi ada sunsetnya, hhh

      Hapus
  25. Ohh, Batang itu punya pantai yah?

    Baru tau, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punyaaa, nggak cuma pantai Ujung Negoro loh.. Banyak pantai yg biasa dikenal pantai utara, hhh

      Hapus
  26. AKu baru sekali ke Ujung Negoro tapi duluuuu banget. Sekarang tambah bagus, ya. Btw, kalau di Sumatra, mandi di pom bensin itu biasa krn sepanjang jalan smp berpuluh-puluh km itu adanya hutan, jadi pas ada pom bensin biasanya yg ibu2 & anak2 pada mandi, yg nyopir pada gelar tikar buat tidur sebentar :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kapan2 mesti ke sana lagi mbak.. Ya kali kl di sumatra sih nggak heran kl orang2 pd antre mandi di pom bensin, wkwkwk

      Hapus
  27. pantai itu selalu bikin mupeng dan kangen. Plus, selalu membawa mood gembira dan positif ya. Satu2nya tempat wisata yang gak bakal pernah ngebosenin itu ya pantai......aaah jadi pengen mantai nih sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat, iya ku juga suka bgt mantai, hhh

      Hapus