Kapan Nikah? Kapan Punya Anak? Lha Situ Kapan Mati?

by - Februari 22, 2018

Sah? Sah.. Foto Maya dan suami๐Ÿ˜
Beberapa bulan yang lalu, teman main saat kecil menghubungiku via telepon. Dia meminta pertimbangan konsep pernikahan padaku. Fufufu, tanpa basa basi aku langsung nyrocos ini itu berlaga seperti sudah pernah melangsungkan pernikahan. Padahal kan, lamaran aja gagal. Mmm... Tenang saudara, tenang! Kali ini aku nggak akan bahas mantan kok *etapi aku nggak yakin ya* hahaha

Tentunya aku ikut bahagia dong, memiliki teman yang akan dipersunting lelaki pujaannya. Hampir empat tahun mereka menjalin hubungan tanpa kepastian, tapi alhamdulillah Gusti memperlihatkan kuasaNya. Hari ini, teman main semasa kecilku resmi menjadi istri orang. Terlihat senyum bahagia menggantung di bibirnya menghiasi wajah ayunya setiap bersalaman dengan para tamu undangan.

Aku menghadiri acara pernikahannya bersama kelima temanku. Hanya tersisa aku yang belum menikah. Tak apa, meski temanku udah ada yang punya dua anak. Hahaha
Etapi ada juga yang belum memiliki keturunan. Punya anak kan katanya rezeki ya, sedangkan yang mengatur rezeki itu Gusti. Pun sama dengan menikah. Jadi ya gimana lagi. *membela diri sendiri*

Kami berlima udah kaya orang yang nggak ketemu bertahun-tahun. Ya memang, kesibukan dan jarak yang memisahkan kami. Setelah menikah mereka memilih ikut suaminya. Jadi maklum ya, saat itu meja kami anget banget bercanda ini itu. Ketika kami sedang asyik berghibah, ada ibu-ibu tetangga komplek menyapa kami. Kami pun mengulurkan tangan bersalaman, ibu tersebut membuka percakapan :

Ibu Komplek : ini mbak Fifi kan? Makin cantik aja ya, kaya masih gadis.

Fifi (temanku) : Nggih bu, makasih.. Ibu juga makin cantik. Saya pangling sama ibu. *sambil senyum*

Ibu : mbak Fifi udah "isi" belum nih? Udah nikah lama lho, nggak baik nunda-nunda punya anak. Teman-temannya aja udah ada yang punya dua anak mbak.

Fifi : doain aja bu. Semoga segera dikasih sama Gusti. *nadanya melirih*

Ibu : iya aamiin, jangan takut gendut atau takut jelek mbak. Punya anak bikin keluarga rame lho. Eh ada mbak ella juga *sambil ngelirik aku* kapan nih mbak ella mau nyusul teman-temannya? Nggak pengin nikah gitu? Dulu denger-denger mau sama orang ***** ya? Kok nggak jadi sih? Kenapa?

Aku : doain aja bu, siapa tahu setelah didoain sama ibu, besok aku nikah. *sambil pasang wajah memelas*

Ibu : besoknya kapan? *sambil ketawa*

Temenku yang lain : eh bu, dicariin sama temannya tuh.

Ibu : oh ya, malah keasyikan ngbrol sama cewek cantik disini. Yaudah ya. *sambil meninggalkan kami dengan muka sumringah*

Aku mung iso mesem. Ajur iki loh atiku. Tapi nggak seajur Fifi yang memang sedang mendambakan buah hati. Kalau aku sih udah kebal dengan pertanyaan kaya gitu, di kantor juga tiap hari diledek. Aku anggap bercandaan aja. Toh hidup, mati, rezeki, dan jodoh udah tertulis di Lauhul Mahfudz. *Yaelah kaya mamah dedeh aja*

Kami pun melanjutkan ghibah yang tadi sempat terhenti gegara si ibu rempong. Masih dengan suasana yang sama, tetapi tidak dengan Fifi yang sedari tadi dicecar pertanyaan perihal anak. Dari pandangannya sudah terlihat kosong. Duh, pertanda mesti cepat pamit pulang dengan penganti nih.

Di perjalanan pulang, aku mengajak Fifi mampir ke rumahku. Akhir-akhir ini dia sering sekali mengutarakan keinginannya untuk segera memiliki anak. Ada satu kalimat yang sering aku dengar darinya sampai aku hafal "kesempurnaan seorang wanita adalah ketika dia bisa mengandung dan melahirkan seorang anak, sedang aku belum bisa laaa". Ya Gusti pangeran. Aku harus jawab apa ya? Harus kasih solusi kaya gimana, lha wong aku sendiri juga belum pernah mengalaminya. Kalau pun aku menasehati untuk bersabar rasanya kok klise banget ya. Nggak tega, karena mengaplikasikan rasa "sabar" itu nggak segampang nggoreng mendoan. :(

Dia dan suaminya udah sering memeriksakan kondisi mereka, udah mencoba melakukan program hamil juga. Tapi ketika gusti belum "kun fayakun" maka manusia nggak akan bisa berbuat apa-apa. Yakan?
Sama halnya dengan kisah Nabi Zakaria yang sudah berpuluh tahun menantikan seorang anak sampai di usia senja, beliau tidak putus asa. Istri beliau pun tidak bisa hamil (mandul), secara logika manusia, mustahil memiliki keturunan kan. Tapi bagi Dia yang Maha Kuasa untuk memberikan apa yang Nabi Zakariya harapkan sangat mungkin. Hingga pada waktunya Gusti mengabulkan doa Nabi Zakariya, dengan lahirnya Nabi Yahya. Ada juga kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Imran yang senantiasa bersabar menanti buah hati hingga berpuluh-puluh tahun.

Beberapa kali aku menceritakan pada Fifi kisah-kisah penantian buah hati. Kadang hanya terdengar suara isak tangis di ujung telepon. Aku juga sering mengingatkan supaya Fifi jangan terlalu stres. Seminggu yang lalu, dia dan suami baru saja ke dokter spesialis kandungan. Dia bercerita dengan pipi basah, bukan karena tidak ada harapan untuk hamil. Tetapi karena tekanan dari orang-orang di sekitarnya. Seperti yang ibu rempong tadi tanyakan, ternyata tadi Fifi menahan air mata sekuat tenaga. Pertanyaan semacam itu hampir terlontar setiap hari, dari tetangga, dari saudara suaminya bahkan dari mertuanya. Ya salaam, kalau aku jadi Fifi nggak tau deh kaya apa rasanya :(

Memang pertanyaan "kapan nikah?" "kapan punya anak?" kerap kali kita dengar. Setelah ditanya kapan nikah, maka selanjutnya pertanyaan yang muncul adalah kapan punya anak. Fffft, rasanya pengin nanya balik ke orang tersebut dengan pertanyaan "situ kapan mati?" hhh *tapi nggak sopan kalau mau nanya begitu, takut kualat*๐Ÿ˜‚
Solusinya kalau ditanya begitu mesti legowo, jawab santai aja. Siapa tahu setelah kita jawab, mereka malah mendoakan kita. Kan lumayan banyak yang mendoakan. E tapi memang suasana hati kadang bikin gampang sensi, apalagi dengan tekanan orang-orang di sekitar yang terus menanyakan. Tapi percayalah, gusti nggak akan memberi cobaan diluar kemampuan hambanya. Yakini aja, biar hati jadi adem. *kaya baca tweet mantan yang isinya lagi kangen sama kita, duh rasanya adem, andaikan kamu tau. Ku juga kangen* (ketok pala tiga kali) hahaha

Ketahuilah, saat ini dihadapanku ada perempuan dengan perasaan campur aduk ketika ditanya kapan punya anak. Percayalah, tanpa pertanyaan yang kalian lontarkan, ketika gusti berkehendak maka tidak akan ada yang bisa menolak. Daripada nyinyir dengan pertanyaan begitu, mending doain aja. Doa baik bakal kembali ke kita kok. Semangat ya, untuk Fifi-Fifi di luar sana. Untuk para perempuan yang sedang menanti buah hati, semoga segera dikabulkan dan diberi anak-anak yang shaleh/shalehah. Aamiin
Catet ya! Nothing is imposible for Allah SWT❤

You May Also Like

72 komentar

  1. Hmm.. Ternyata pertanyaan-pertanyaan tersebut emang "terlarang" ya..
    Kayaknya akan terus dikejar pertanyaan-pertanyaan "kapan" tersebut sampai akhir hayat deh... Jadi musti sabar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, iya kl aku sendiri nggak begitu masalahin sih mas.. Cm ya kalau nanya kapan punya anak sambil nyinyir rasanya ikutan kezel๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. harusnya dihibur ya.. Malah dinyinyirin.. hadehh

      Hapus
    3. Nah iya, jangan suka nyinyir ya kak *ini lg ngomongin diri sendiri๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  2. Wadaw di tinggal temen nda papa, dari pada di tinggal nikah mantan kan sakit wkwkwk ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, malah curhat. Sabar nak, sabar

      Hapus
  3. Cepet" nikah ya mba biar gak ditanyain lagi, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak perlu cepet2 nikah sih, toh nnti udh nikah juga bakal ada pertanyaan baru..

      Hapus
  4. Dan utk yg sedang menanti jodoh seperti Kak Ella, semoga disegerakan...aamiin

    *Mlayu ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dududu, kak Neli tumben baik sih. Tumben doanya baik? Ada maunya ya? Mau aku cc'in mantanmu yg kemarin itukah? *eh

      Hapus
  5. Meskipun sering ditanya juga dengan pertanyaan yg diawali dengan kata kapan, saya sekarang udah biasa itu. Ya awal-awal memang kadang risih dan bikin baper..tapi makin kesini, udah terbiasa dan kebal lah. Ya tinggal banyakin doa aja biar bisa 'segera' terlaksana.

    Tenanan batal lamaran mbak? *Halah, malah tanya beginian XD)
    Itu iklan yang tayang di adsense bagian bawah post-post'an kok isinya gitu banget sih mbak. Hahaha...bikin gagal fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, sama. Ku juga sakjane udah kebal, tp gegara kejadian kemarin temenku ditanya kapan punya anak, bawaanku ikutan sensi, hhh
      Plis ya, jgn dibahas๐Ÿ˜‘
      Btw isi adsensenya apa sik? Pas aku liat udah ganti lg, duududu

      Hapus
  6. yang penting jangan nonjok orang yang nanya ya sis, seperti di postingan teman kemarin saya baca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha, nggak dong.. Masa sih smpr nonjok orang yg nanya? Hhh

      Hapus
  7. Samaaaa, temen saya juga udah pada berkembang biak dan malah ada yang sudah dapet 3 momongan. Yang pertama kembar,yang ketiga baru2 bulan kemarin..Dan saya masih aja jomblo wkwkwk

    Padahal waktu kuliah,paling senior di kampus,tapi setelah lulus malah jadi paling lelet masalah nikah haha

    Tapi rapopo,belum rezekiny ya mbak ell. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih ada senior nih, hihi
      Yap, semua itu takdir Gusti *jreng jreng jreng*

      Hapus
    2. Dan kenapa setelah kemaren baca ini langsung dapet 3 undangan nikah huhu
      #hororModeOn

      Hapus
    3. Hahaha, wadoh borongan smpe dapat 3.. Ckckck

      Hapus
  8. Kaka saya dlu setahun nikah belum di karuniai anak, pada akhirnya mereka ngadopsi anak yatim untuk d urus dar bayi.
    Setelah usia 9 tahun baru ALLAH kasih mereka titipan anak (hamil).
    Sebenrnya Allah cuma pgen liat seberapa sabar hambanya, kalo kita sabar dan gk brhenti meminta insyaAllah jodoh eh rizki (anak) hadir juga. Smoga temen ny cepet diberikan momongan.
    Dan mantan mbak ella balik lg. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah, sabar bgt yak.. Smpe 9 tahun nunggu. Temenku padahal baru 3 tahun, udah stres bgt dia.. Aamiin, semoga Fifi segera diberi keturunan. Btw, kenapa bawa2 mantaku segala itu๐Ÿ˜‘

      Hapus
  9. Pertanyaan kapan nikah?, itu sudah jd makanan saya sehari2.
    Apa lg kalo pulang k rumah orang tua habis sama prtnyaan ini. Temen jg memang sdh bnyk yg nikah
    Kalo dulu jwaban saya d tnya gini "hamish daud yg ganteng aja blum nikah, eh tp skrng udah nikah. Ganti lg, raditya yg udah tua aja blum nikah, eh kmren lamran dn mau nikah"
    Ini lg googling cr alasan lg klo d tnya gitu..atau mungkin nanti pura2 kesurupan aja klo d tnya kapan nikah.
    "Arrrghhhhhgg, dimana aku. Kluarkan aku dr tubuh ini. Aku sudah lelah, kalian pergi" dah gitu doang lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku boleh ketawa ngakak nggak? Hahahaha
      Bisa aja nih cari alesannya, kl kesurupan yg ada nanti lgsg dijodohin, wkwkwk

      Hapus
  10. Pun dengan dapet kerjaan ya, Mbak.
    Semoga masing-masing segera dipertemukan jodohnya. Akupun.

    BalasHapus
  11. Lupa tadi mau komen ini juga:

    Ada lho, pasangan yang belum punya anak, kalo gak salah sudah 2 tahun nikah. Sama keluarga besar laki-laki, ada yang menyarankan supaya si suami nikah lagi. Sadis, ya?
    Jadi memang tekanan berat tuh dalam posisi itu. Sampe segitunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, jahat bgt sih.. Baru 2 tahun nikah kan ya. Udah main nyuruh nikah lagi aja, :(

      Hapus
  12. Haayooo!!! Kapan nieh undangannya...Ntar cowok keburu habis bagaimana...??? ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜ณ

    Saya kalau ada pertanyaan seperti diatas mungkin akan menjawab Belum.....๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜ณ Belum yang kedua kalinya atau ketiga kalinya Haahaaaaa!!! PA ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu undangannya via email ya, hahaha
      Belum kedua dan ketiga. Sadis! :(

      Hapus
    2. saya tunggu via email :)

      Hapus
  13. Katanya lagi gak mau ngomongin si mantan. Tapi masih aja si mantan di bawa-bawa.

    Nunggu mantannya nikah dulu ya? Baru nyusul.

    Duh... Saya jadi penasaran kayak apa sih tampang si mantan itu.

    Mau dong jadi mantannya... :)

    #Piss kumendan 86. Just kidding.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah.... Mas Andiiiiii....!!! ntr ngk dapat jatah dari Kumendan loh..... :)

      Hapus
    2. Apa perlu aku pasang foto mantan di blogku ya? Haha
      Eh nggak ding, nggak.. Ku nggak mau mengusik kebahagiaannya, huhu
      Mas andi sama kang nata pengin banget ku gebuk?๐Ÿ˜‚

      Hapus
  14. ajur atiku haduh...sabar mba semoga dapat jodohnya yang baik, itu judul blognya sadis banget he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin kang Agus, terima kasih doanya loh.. Sengaja judulnya begitu๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Aamiin kang Agus, terima kasih doanya loh.. Sengaja judulnya begitu๐Ÿ˜‚

      Hapus
  15. ceritanya jujur sekali mbak... jiwa Motivator saya jadi bangkit nich ( uhuk - uhuk ) utk mengatakan " Jodoh , Rezeki manusia datangnya pd tgl yg berbeda satu sama lainnya ".

    ada yg telat ada yg cepat , tpi semuanya akan kebagian. :)

    semua itu hanya masalah waktu.

    Allah SWT tidak mungkin menghadirkan kita kedunia hanya untuk disiksa tidak punya jodoh dan anak.

    semua itu hanya masalah waktu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sang motivator junjunganku.. Hhh
      Iya aku meyakini itu kok, janji Tuhan tidak pernah ingkar :)

      Hapus
  16. Entahlah, sampai sekarang rasanya tanya-tanya hal seperti itu kok bagiku nggak sopan ya. Aku pernah ditanya sama orang gitu, kujawab aja; besok nikah sama anaknya njenengan bu. Ibunya langsung terdiam kakkakkaakka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ya kalau nanya sambil becanda sih nggak apa ya.. Lah ini nanya sambip nyinyir.. Mau tak jawab gitu tp ibunya nggak punya anak laki, haha

      Hapus
  17. Saya gak bisa jawab kapan mati, kayak gak bisa jawab jodohmu kapan datang. Wkwkwkwk *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Nisaaaaaaa, jangan kau kabur sini kl berani sini, hhh
      Mbok didoain kek

      Hapus
  18. terkadang pertanyaan begitu secara tidak sadar membuat beban juga buat sebagian orang, nih yang tanya suka ga kira-kira memang
    jadi harus sabar2 aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak, kl aku sih selo aja.. Tp ketika ada temen yg udah pengin bgt punya anak trs ditanya begitu kok ya ikutan sensi aku.. Hhh

      Hapus
  19. Semoga mba Fifi segera diberikan momongan oleh-Nya. Semoga mba Ella segera menikah dengan calon imam yang dikirim oleh-Nya. Dan semoga semua orang yang suka tanya ini dan itu bisa menjaga omongannya.

    Katanya nggak bahas mantan, etapi ada juga. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mbak siti, aamiin
      Ya gimana, niatnya nggak mau bahas mantan tapiiii he is my inspiration. Bahahha
      Lebay banget nih๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Setuju banget tuh kalo foto dia dipajang di sini. Saya juga penasaran banget liat gimana sih penampakan dia yang membuat mba Ella harus berkata "He is My Inspiration" berkali-kali.

      Hapus
  20. Selama masih jalan di atas damen teles, kita akan mendapat pertanyaan2 yang unik, fantastik, dan ngeselin. Sabar ya, anak-anak. Nikmati saja masa pertumbuhan kalian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas petuah Ibu Negara. Semoga Ibu dan keluarga senatiasa bahagia, meski masih berjalan di atas damen teles๐Ÿ˜‚

      Hapus
  21. saking jengkelnya mungkin ya sampai bertanya matinya kapan
    ngeri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah siapa yg bertanya gitu? Wih ngeri

      Hapus
  22. Huahahhaaha :D
    Rada2 kaget baca kata terakhir judulnya .....

    Sabar ya,kak.
    Semua itu sudah digariskan olehNya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, lebih tepatnya Fifi temanku yg mesti sabar.. Meski aku pun harus sabar jugak, wk

      Hapus
  23. selama kita hidup di tengah masyarakat ya siap2 aja di hujani pertanyaan2 yang kita juga ga tau mau jawab apa, itu kan urusan Allah ya..
    kapan nikah,kapan punya anak,kapan kerja dll itu jauh dari kuasa kita sebenarnya, tapi masih aja ada yg ngeyel nanya nanya!

    kalau kesel gini pingin bunuh mantan, #eh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Nia, sini dong ngomongin bunuh mantan deket aku sini.. Hahaha
      Biar kita eksekusi bareng2๐Ÿ˜‚

      Hapus
  24. Mbak Ella kapan nikah? *minta disawer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok nunggu balikan sama kak a*i*in dulu kak, ku kabari lagi besok yak

      Hapus
  25. Nabi Imran itu siapa, La? Seingat saya kalau di daftar 25 rasul kagak ada. Kalau Imran ayahnya Siti Maryam, saya tahu. Emang beliau termasuk nabi, ya? *kudu baca ulang terjemahan surah Al-Imran apa nih? Duh, malah salah fokus di bagian ini. :|

    Beberapa orang emang doyan bertanya hal-hal kayak gitu, ya? Padahal, kan, kalau orang yang ditanya seperti Fifi (yang sedang menanti kehadiran buah hati) atau orang yang habis gagal nikah, itu kalimatnya bisa menyakiti. :(

    Ya, intinya semoga bisa kuat menghadapi pertanyaan sejenis itu, lalu segera dapat menjawabnya dengan bukti biar mereka nggak perlu nanya-nanya lagi. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, emg nabi yg wajib kita ketahui ada 25, dan diantara 25 nabi itu nggakbada nabi imran. Tapi setauku nabi imran itu seperti nabi khidzir yg nggak wajib kita ketahui. Hhh
      Aamiin, semoga temenku bisa segera bisa punya momongan :)

      Hapus
  26. Hehe iya woles gak usah diambil hati, soalnya mereka itu basa basi tapi gak update kalimatnya, jd amat sangat membosankan. Dulu aku pun telat nikah, kalo ditanya ya gitu hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Kl aku sih tetep selo mbak.. Tp pas temenku ditanya kapan punya anak kok aku ikutan sensi gegara ku tau kl dia udah usaha maksimal, hhh

      Hapus
  27. haha.. judulnya minta sleding..^^

    bundaq pun juga udah mulai bawel.. nanyain pasanganq..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, sabar kak sabar.. Kl bunda yg nanya sih nggak terlalu dimasukin hati yak, nah kl tetangga yg nanya perihal punya anak, sambil nyinyir pula kan aku ikutan sensi๐Ÿ˜‘

      Hapus
  28. Haha,, sama ni, satpam di kantor aja ngeledalnya cakep2 kok gak laku, mending gw jelek punya anak dan bini, cara lain ngeledeknya woi, sdh tahun 2018 masih blm nikah # paling cengengesan aja trus kabur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhaah, sabar kak sabar.. Biarlah Tuhan yg membalas ledekannya, hhh

      Hapus
  29. Ibu-ibu rempong memang menjengkelkan.

    Kasihan saya sama mbk fifi. hiks..hiks..

    Kalau saya di lokasi saya bakal ganti topik pembicaraan tuh.

    Lagian bulan di usir aja.

    *emosi saya*

    Ternayta mbk Ella punya pengalaman yang cukup ekstream ya, Salut deh.

    Saya yang masih muda dan imut jelita cuma bisa bilang semangat ea.

    *Tibakni postingan curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sabar mas sabar.. Biarlah akan dibalas sma Tuhan๐Ÿ˜‚

      Hapus
  30. Jangan di tunda tunda perihal nikah. Kalo udah cocok cepat ke pak penghulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl nyari jodoh kaya metik buah mangga di depan rumah sih malam ini juga ku meniqah๐Ÿ˜‚

      Hapus
  31. Temanku juga ada yg seperti fifi, 4 tahun menikah tp belum dikaruniai anak. Tp dia udah kebal,cuek aja klo ada yg nanya. Walaupun aku tau kadang klo pas ga mood ya jadi perih2 gmn gitu lah
    Sama kayak aku klo ditanya nikah ๐Ÿ˜‚
    Udah bodoamat dan cuek klo pas lg waras tp klo pas sensi yahh jd males haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaa, podo. Kita tos dulu yuk๐Ÿ˜‚

      Hapus
  32. kalo gue sih gak pernah ditanya kapan nikah, tapi kapan dapat kerja, hiksss ;( #baladapengangguran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dududu, sama2 bikin saqid yak, hhh
      Ku doakan semoga kau cepat dapat kerja biar nggak ada yg nyinyirin lagi, aamiin :D

      Hapus