Nyunset di Tengah Kota Purwokerto

by - Februari 06, 2018

Taman Bale Kemambang Purwokerto
Rasanya kalau bahas kota Purwokerto nggak bakal bisa kelar dalam satu postingan deh. Berat. Kalian nggak bakal mampu bacanya. Biar sekalian aku nggak usah cerita saja *krik-krik* Ya gimana, hampir empat tahun aku tinggal di Purwokerto. Banyak banget cerita yang aku buat di kota kecil itu. Meski kota Purwokerto nggak seluas kota Yogyakarta, tapi kota ini menjadi jantung kota-kota di sekitarnya. Mulai dari kampus ternama, stasiun, mall, hotel berbintang hingga Rumah Sakit besar terdapat di kota ini.

Dulu kalau udah mulai suntuk di kampus, aku sering nglakuin hal konyol. Jadi tuh sepulang kuliah, aku pernah masuk ke beberapa hotel berbintang di Purwokerto. Bukan buat nginep, bukan. Cuma mau nanya harga kamar, ketersediaan kamar, dan fasilitas yang didapat. Pokoknya udah mirip orang berduit yang mau booking kamar tipe presidential room deh. Padahal buat nginep semalam di hotel itu dengan kamar presidential room bisa buat bayar kos selama enam bulan. Nyahaha.. Niatku cuma buat bandingin harga dan pelayanan yang diberikan dari beberapa hotel. Nggak greget aja kalau bandingin harga lewat aplikasi, kalau langsung ke hotelnya kan bisa sekalian ngadem. *norak banget ya Gusti, hahaha

Kadang buat ngilangin bosan, aku juga sering berenang. Hampir dua minggu sekali. Ya walaupun cuma bisa berenang gaya batu doang, asal ketemu air udah bahagia. Sebahagia gebetan ngajak seriusan *eh* ini ada beberapa referensi kolam renang di Purwokerto.

Selain itu, ada satu tempat yang sering aku kunjungi. Jadi kalau makin suntuk, maka makin sering aku ke tempat ini. Kadang sore, kadang malam. Nggak mesti. Namanya "Taman Bale Kemambang". Taman ini terletak di Jl. Karang Kobar No. 9, Bancarkembar, Purwokerto Utara, Banyumas, Jawa Tengah. Lokasinya nggak begitu jauh dari alun-alun Purwokerto. Paling cuma lima menit naik gojek langsung sampai. Apalagi kalau dari kosan ku, cuma sekedipan mata doang langsung sampai di parkiran taman Bale Kemambang.

Kasih makan ikan malam hari di Taman Bale Kemambang
View waktu maghrib Taman Bale Kemambang
Ini bukan taman sekedar taman loh, agak beda dengan taman-taman kota yang ada di Purwokerto. Jika kebanyakan taman di Purwokerto hanya ada pepohonan rindang dan gazebo yang membuat pengunjung merasa nyaman, di taman Bale Kemambang ini terdapat kolam ikan yang cukup luas. Pengunjung bisa berinteraksi langsung dengan ikan-ikan yang ada di kolam dengan cara memberinya makan. Hah? Ngasih makan ikan? Berarti kita harus beli makanan ikan (pelet ikan) dulu dong? Yaiyalah, nggak mugkin kan ikan dikasih makan sayuran. Nah, kalian bisa beli makanan ikan (pelet ikan) di loket masuk taman Bale Kemambang. Harganya cuma seribu rupiah dapat satu kantong kecil pelet ikan. Namanya juga taman ya, udah pasti sangat ramah untuk anak kecil.

Di taman Bale Kemambang terdapat area bermain anak, mulai dari ayunan hingga prosotan. Ada juga area bermain khusus sepatu roda atau scooter. Di taman ini juga ada semacam menara. Ku paling seneng duduk di menaranya, eh bukan menara sih. Apa ya bahasanya, jadi bangunan tinggi gitu. Dari atas bisa menikmati hamparan hijau sawah, bisa menikmati taman dari atas.

View dari atas menara taman Bale Kemambang

View dari atas Menara Taman Bale Kemambang
Sebenarnya bukan tanpa alasan aku menyukai taman ini, karena kalau sore hari di taman Bale Kemambang pengunjung bisa menikmati sunset. Kalau pas sorenya cerah aku pastiin taman Bale Kemambang bakal ramai dengan kamera beserta trypod yang berjejer siap membidik matahari tenggelam. Asli, ini tempat rekomended buat nyunset di tengah kota Purwokerto. Nggak keitung deh udah berapa kali menikmati senja dipenghujung hari di tempat ini.
Gazebo di bawah pohon yang bikin nyaman pengunjung

Kolam ikan Bale Kemambang
Tiket masuknya juga murah kok, cuma Rp. 2.500/dewasa dan Rp. 1.500/anak-anak. Fasilitas yang ada di taman Bale Kemambang juga cukup memadai, dibeberapa titik terdapat kran air (bisa digunakan pengunjung untuk mencuci tangan), tempat sampah, toilet, dan lampu penerang malam hari yang sangat berfungsi. Yang terpenting di taman ini ada mushalanya. Kalau udah sampai di sini, bawa novel atau laptop, trus bawa jajan. Uwwww udah deh betah banget. E tapi kalau malam hari, di taman Bale Kemambang banyak ABG pacaran, ngrusak pemandangan banget nggak sih? Ya gimana dong, bukan aku sirik atau iri dengki, tapi ini kan tempat umum. Nggak rangkul-rangkul dan gandengan gitu juga kali ya. Apalagi banyak anak kecil. Kadang aku suka miris liatnya :(

You May Also Like

74 komentar

  1. Woow.. paragraf pembukanya mutakhir banget.. hihihi.

    ah, saya jadi tambah gigit jari nih... sudah berapa post blog ini yang membahas bagaimana indahnya Purwokerto. Sementara aku masih baca-baca dan bertanya-tanya kapan bisa ke sana, eehh sudah muncul lagi tempat-tempat asyik yang diceritakan.

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Libur imlek ke Purwokerto, cusss.. Biar ngrasain sendiri suasana Purwokerto, hhh

      Hapus
    2. Sekarang situasinya sdh berbeda... saat libur tiba, saya hrs kompromi sama istri (keluarga), musyawarah mau jeng jeng kemana.... wkkkkk


      Makasih.. suatusaat pgn bisa motoran sama anak lanang ke tanah adipati wirasaba
      Hehehehe

      Hapus
    3. Weeh iya sih ya.. Semoga kesampaian bisa motoran sama anak lanang ke tanah adipati wirasaba :)

      Hapus
  2. Oh jadi alasan suka dengan taman Bale Kemambang ini karena bisa nyunset, emang sunset selalu saja indah ya walau sering melihatnya tak pernah bosan
    kapan-kapan ku ajak maikat kecilku kesini hehe entah kapan yg penting ingin dulu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbk saya ajakin juga ya...

      Hapus
    2. Buat dede ramah bgt loh mbak tamannya, coba aja deh dibawa jalan2 ke purwokerto, hhh

      Halah mas nuhan malah minta diajakin juga :|

      Hapus
  3. Yaaah kirain taman kota pada umumnya. Ternyata bayar wkwk

    BalasHapus
  4. Fotonya adem banget.. Aku pengen ke situ,, pengen ngasih makan ikan. Terus ditangkap deh, digoreng.. Heheh.. Boleh gak yah #Kikikikik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana enak ikan hias digoreng ih.. Kl nangkep ikan bisa2 kena kartu kuning penjaga tamannya.. Wkwkwk

      Hapus
  5. Wah postingannya dari atas keren banget....
    Tapi kenapa sampe bawah postingan malah ngomongin ABG pacaran jadi tempatnya kelihatan ada sisi-sisi negatifnya gitu....


    Ada yang bikin saya betah bolak balik scroll in postingan ini...

    Ohh.... Jilbab Biru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie... Cie...
      Sunset di hatinya Nuhan Nuhidl

      Hapus
    2. Iya banyak abg pacaran disana, jadi ngrusak pemandangan.. Hhh
      Sini tak kenalin sama jilbab biru. Mahal loh ya kl mau kenalan, bahahaha

      Mbak imah bisa aja ngledeknya😂😂😂

      Hapus
    3. Hadehhh kalau mahal saya titip salam aja... ya mbkk...

      Suruh ngunjungin blog saya.... heheh

      Hapus
    4. Hahaha.. Yak nanti tak suruh ngunjungin blogmu mas, wk

      Hapus
  6. Wogh, sunset di musim hujan.. Langka euy..

    Biasanya ketemu kalo pas g disengaja..
    Kalo pas diniatin cari sunset, kebanyakan zonk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah anda sering kurang beruntung ya.. Ckckck
      Kemarin pas ke purwokerto mampir ke sini nggak mas?

      Hapus
  7. Selain banyak Abg yang pada pacaran kalau malem, banyak nyamuk gak mba?

    Kan kasian udah ke ganggu sama Abg yang rangkul-rangkulan eh... di nyamukin pula. :)

    hadeuhhhh... jilbab birunya bikin betah euuyyy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju MASANDI WIBOWO, jilbab biru.. sunset dalam hatiku... ohhh

      Hapus
    2. Nggak ada nyamuk, adanya buaya darat. Bahahaha
      Halah kenapa semuanya jadi gagal fokus ke jilbab biru sih? Fufufu

      Hapus
    3. Lagian yang jilbab... satunya tak menampakan... muka...

      Hapus
    4. Yang satunya pemalu, jadi sukanya nunduk. Kaya aku pemalu *kabur😂

      Hapus
  8. Ada Dilan dan Milea ya di sana, mba Ella? Hehehe....
    *krik-krik*

    BalasHapus
  9. purwekorto itu daerah perbatasan ya sis orang nya bisa bahasa Sunda bisa bahasa JAwa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perbatasan mana? Bukan :(
      Yg perbatasan sama jawa barat tu Cilacap, kl Purwokerto bahasanya ngapak, bukan sunda

      Hapus
    2. oh salah kalau gitu ternyata malah ngapak ya di purwokerto

      Hapus
    3. Iya kalau purwokerto, banyumas, purbalingga, banjarnegara logatnya ngapak bukan sunda :)

      Hapus
  10. Usir usir itu ABg2 di bale.. Nikah muda itu berat, mereka ga akan kuat. Dan ga sebahagia gebetan ngajakin seriusan!
    Hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya gitu, tapi ya gimana. Ku nggak tega merusak kebahagiaan mereka :(
      Gebetan ngajak seriusan? Langsung iyain deh😂

      Hapus
  11. itu siapa ella cewek yg ada di foto pake kerudung biru.. salah fokus.. kiraen itu sunset nya..kenalin napa..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini kenalan sini. Semuanya pd salfok sama jilbab biru.. 😑

      Hapus
    2. siapa yg jilbab biru.. kamu apa temenmu.. ^^
      iya nih.. sampe kebawa mimpi 2 hari 2 malem...
      #EH..
      :D

      Hapus
    3. Yasalam, sekarang masih mimpi? Bangun oi bangun, plis sini ke Banjarnegara nanti tak kenalin😂

      Hapus
    4. Yasalam, sekarang masih mimpi? Bangun oi bangun, plis sini ke Banjarnegara nanti tak kenalin😂

      Hapus
  12. Lokasinya yang dekat dari pusat kota Purwokerto maupun dari kampus Unsoed membuat tempat ini ramai dikunjungi orang. Tidak jauh dari taman ini pun banyak cafe dan restoran. Jadi biasanya selesai main dari taman kita langsung makan malam di cafe dekat sini. Cuma 10 menit naik motor. Lebik asik lagi kalau bawa pasangan. Uhuy.. Syahdu syekali :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya syahdu, asal nggak bemesraan di tempat umum yes.. :D

      Hapus
  13. Mbak ella, itu masuk2 ke hotel trus nanya2 biaya + fasilitas hotel sama petugas hotel nya gimana?
    Ga marah gitu mereka?
    Saya kalo bandingkan biaya + fasilitas kadang suka ngerasa gimana gtu sama petugas nya.
    Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak dong, kan pke trik.. Tampang udah meyakinkan bgt mau booking kamar tipe presidential room😂😂😂

      Hapus
    2. Ga jadi pesan pasti ntar di omongin di belakang :D

      Hapus
    3. Biarin, nggak kenal inih.. Mana sempet mereka ngomongin dibelakang, kerjaannya apa kabar nanti.. Hhh

      Hapus
  14. Bandingin harga hotel, kerjaannya menantang juga yaa! Hahaha

    Ikan-ikannya menggoda buat di panggang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau saya bang idris ikan yang kaya gitu nggak enak di makan

      Hapus
    2. Suka ngadem aja di hotel, yakan daripada di kosan panas, bahahha
      Yap, bener mas nuhan.. Ikan hias begitu mah nggak enak dimakan. Hhh

      Hapus
  15. wowowowo teteh cantik ini jala-jalan ters tiap hari yaaa. kapan dong ajakin akoh heheee..btw viewnya keren yaa.. yang paling senengg siii liat kakak kasi makan ikan di malam hari kayanya seger apalagi ikannya banyak benerrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan2 sekedipan mata doang mbak vika, nggak jauh2 amat kok dr rumah.. Hhh
      Iya, seger bgt malem2 kasih makan ikan begitu :D

      Hapus
  16. Itu kode buat kamu biar nyari gandengan mbak buhahahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gandengan? Sesuk aku gandengan pohon2 yg ada disana wes😂

      Hapus
  17. wah mbak ella nekat ya nanya dari hotel ke hotel, kalau saya sih ngak nekat

    BalasHapus
  18. Eh kata siapa PWT kalah luas sama Jogja. Kalo kota Jogja aja sih kecil. Kalo mbak ella ngitung semua wilayah di dalam ringroad sih emang iya. Tapi sebenernya udah masuk di Bantul dan Sleman, loh. Wkwkwkw. Kota Jogja itu kecil Banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau bandingin? Yuk yuk, kecilan mana coba. Bahaha

      Hapus
  19. Aku yakin, taman bale pasti enggak ngebosenin buat didatengin hehehe. Bisa lihat sunset? Aduh itu pemandangan yang jarang banget bisa dilihat di perkotaan kecuali kalau kita mantai ke pantai. Jadi pingin kesana, tapi aku belum pernah ke purwokerto sama sekali XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba main ke Purwokerto deh mbak.. Seriusan, di tengah kota bisa nikmatin sunset macam di pantai2 gitu😂

      Hapus
  20. ini anak rajin banget nulis.. dalam sebulan ada berapa tulisan yang kepost sih? ahahaha.. envy euy
    btw kalo komen mending pake name dan url dah... better...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mumpung lagi mau ngetik aja.. Aku bukan apa2nya dibanding sama blogger dari situbondo kok. Ckckck

      Hapus
  21. Lah kenapa ada tiket masuknya ...? Seharusnya gratis. Saya suka dengan ikannya. Tapi malas beli peletnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yakan buat merawat fasilitas tamannya kang, di sana terawat bgt kok.. Nggak ada sampah berserakan, dan tanamannya juga subur2 :)

      Hapus
    2. Yakan buat merawat fasilitas tamannya kang, di sana terawat bgt kok.. Nggak ada sampah berserakan, dan tanamannya juga subur2 :)

      Hapus
  22. woww sunsetnya indah sekali. Tapi kok Si Embak yang pakai kerudung biru yang ada difhoto no 4 sikapnya menuduk, mmmm.....ingat dengan cicilan dan kas bon diwarung yach......atau ada jemuran yang lupa diangkat, heheheh, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, iya keinget jemuran di kos blm diangkat, :(

      Hapus
  23. Ya ampun, kota eikeh ini mah...

    Deket banget dari rumah, gak ada 2 kilo kayaknya.

    BalasHapus
  24. eh kirain berenang bareng ikan :)))
    meski di kota, tapi dapat moment sunsetnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, yakali kadang suka becanda sama temen2 pengin berenang di kolam ikan biar jd viral gitu, wkwkwk

      Hapus
  25. nah aku juga suka banget lihat sunset alias nyuset atau nyore-nyore manjah... kayaknya perlu deh saya jalan jalan ke purwokerto sambil makan temep kemul trus nunset di purwokerto... kayaknya bisa sekalian OOTD-an di Taman Bale Kambang... hehehe


    https://risingecha91.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cus main ke Purwokerto mampir ke taman Bale Kemambang kak :)

      Hapus
  26. Purwokerto memang kotanya banyumas :v hehe
    Gak mampir ke tempatku mba wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh rumahnya purwokerto juga? Sebelah mana?

      Hapus
  27. udah lama gak mampir Purwokerto, nanti mampir deh ke Taman ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir lah mas Eri, berkabar ya kl pas ke Purwokerto :)

      Hapus
  28. Baca ini jadi kangen PWT
    Beberapa tahun lalu pernah ngerasain ngampus di Unsoed , nyicipin beberapa kulinernya , heuheuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwwwh, dlu blm ada taman bale kemambang ini ya? Yok balik ke pwt lagi, mampir ke taman ini. Hhh

      Hapus