Romantisme Pasir Putih Pantai Jungwok Yogyakarta

by - Februari 10, 2018

Pasir Putih Pantai Jungwok
Dua tahun lalu. Aku sering bolak balik Purwokerto - Jogjakarta. Hampir sebulan sekali aku pasti menginjakkan kaki di kota Gudeng. Meskipun setiap Idul Fitri aku selalu mudik ke rumah Mbah di Jogja, aku nggak pernah bosan dengan kota ini. Kenapa? Karena dulu mas pacar stay di Jogja, ceritanya kita LDR-an gitu. Hah LDR-an? Jadi ke Jogja setiap bulan cuma buat pacaran? "iya" hehehe. Indah to? Banget! Jadi kalau sekarang kembali ke Jogja mengunjungi tempat-tempat zaman pacaran rasanya tempat itu bisa bercerita sendiri tanpa diminta, tanpa aku mengingat-ingat kembali. Yah (((PACARAN))) kok geli sih bacanya, ya apa dong bahasanya. Hhh
Oya aku juga udah pernah menulisakan beberapa destinasi wisata di Jogjakarta.

Kota Jogjakarta tanpa kamu itu nggak istimewa sama sekali. Sama aja dengan kota-kota lain. *siap-siap diserang netijen nih* hahaha
Kali ini aku ingin mengabadikan kenangan dua tahun yang lalu saat ngcamp di pantai Jungwok.
Pantai ini berlokasi di desa Jepitu, kecamatan Girisubo, kabupaten Gunungkidul, DIY. Kalau kalian pernah ke Pantai Wediombo berarti kalian tinggal sepelemparan upil sampai di Pantai Jungwok. Jaraknya tidak jauh dengan Pantai Wediombo hanya sekitar 500 meter di sebelah timurnya Pantai Wediombo.

Jarak tempuh dari pusat kota Jogjakarta sekitar dua jam perjalanan. Lewat Yogyakarta > Wonosari > Tepus > Jepitu > Pantai Jungwok. Dulu akses jalan masuk ke Pantai Jungwok masih bebatuan gitu, harusnya jalan kaki tapi kalau emang bisa mengendarai motor di bebatuan yang nggronjol-nggronjol mending pakai motor aja nggak usah jalan kaki.

Pantai Jungwok 2015
Setelah kami melewati perjalanan yang super duber melelahkan kami seperti terhipnotis dengan keindahan Pantai Jungwok ini. Seketika lelah, letih, lesu, lemah, hilang seketika. *apa sih kok kaya iklan suplemen pakai bawa-bawa lelah, letih, lesu segala* hhh
Pantai Jungwok ini mempunyai ciri garis pantai yang melengkung dengan pasir putih yang lembut, di bibir pantai juga terdapat tebing-tebing. Ingat ya! Nggak boleh naik ke tebing saat ombaknya tinggi, bahaya!

Maklumlah, masa kecil kami kurang lama :D
Hari sudah mulai petang, gemuruh ombak makin terdengar riang, sesekali angin bertiup kencang membuat krudungku agak berantakan. Tugasku kali ini adalah urusan dapur. Kecil mah, cuma bikin kopi dan masak mie telor. Sementara yang lain sibuk mendirikan tenda. Tanpa kami sadari karena terlalu menikmati suasana pantai yang begitu asri ternyata malam itu hanya kami berenam yang ngcamp di Pantai Jungwok. Oh betapa perawannya pantai ini, pantainya juga bersih, nggak ada sampah berserakan.
Fasilitas di pantai ini masih belum terlalu banyak seperti pantai-pantai lain di Gunung Kidul. Dulu sih, toilet aja belum ada. Tapi nggak tau kalau sekarang. Semoga udah banyak fasilitas supaya membuat pengunjung merasa nyaman.

Btw, setiap kali aku ke Jogja sendirian pasti aku memilih transportasi kereta api. Kenapa? Karena aku kapok naik bus, meskipun itu bus kelas eksekutif sekalipun. Entah lah, semenjak kuliah aku jadi "pemabok berat" kecuali naik kereta api. Dulu waktu aku mau ke Jogja pernah kehabisan tiket kereta api, mau nggak mau aku naik bus. Ya gimana, udah packing, udah siap, udah me-list tempat wisata dan kuliner eh gagal karena tiket kereta api habis. Jadi aku memutuskan naik bus eksekutif. Awalnya perjalanan mulus-mulus aja, nggak mual dan nggak pusing, sehat wal afiat karena udah minum antimo juga. Tapi setibanya di Wates, aku udah mulai mual, tangan mulai kerasa panas dingin dan kepala udah lagi goyang dumang. Dengan mengumpulkan sisa-sisa tenaga, aku berhasil turun dari bus tanpa muntah. Aku buru-buru telpon mas pacar minta dijemput di Wates. Ya bodo amat, dia jemput jauh banget, habisnya udah nggak karuan di dalam bus. Tau kan rasanya orang mabok kendaraan? :(
Beli tiket kereta api dan tiket konser di TokoPedia
Nah dari kejadian itu aku nggak pernah mau naik bus lagi, makin kesini makin merasa aman nggak takut kehabisan tiket kereta api lagi, karena sekarang bisa Beli Tiket Kereta Di TokoPedia, kita juga bisa booking dulu, nggak takut gagal pacaran lagi gara-gara kehabisan tiket kereta api. Hhh. Eh emang kalau sekarang mau pacaran sama siapa? Hahaha
Selain tiket kereta api, TokoPedia juga menyediakan tiket Konser loh. Kalau mau nonton konser nggak perlu antri, pembayarannya juga nggak ribet. Nah kalian mau beli tiket konser? Tiket Konser Beli Di Sini

PS: Doaku suatu saat bisa kembali ngcamp di Pantai Jungwok meski nggak bareng dia lagi. Aamiin... Tapi kalau pun ngcampnya bareng dia lagi, aku aamiinin kenceng banget nih πŸ˜‚

You May Also Like

66 komentar

  1. Saya sangat menikmati hunting foto di pantai-pantai Yogyakarta, sayang sekali pantainya kurang aman buat berenang anak-anak, jadi anak-anak banyak protes dan terpaksa harus nginap di hotel yang ada kolam renangnya hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih kl bawa anak kecil amannya ya renang di kolam renang jangan di pantai. Bahaya biar orang dewasa saja :D

      Hapus
    2. sebagai pencinta pantai, saya justru menyarankan untuk selalu membawa anak-anak saat sedang nyantey kaya di pantey, agar kelak anak-anak menjadi pembangun negeri ini lewat dunia kemaritiman yang sangat luas membentang milik negeri ini...jeh

      apalagi di PANTAI JUNGWOK YOGYAKARTA....makjleb tuh buat maen pasir putihnya bareng anak-anak

      Hapus
    3. Wah luar biasa nih mang lembu.. Harus dg penjagaan eksta dong ya.. Cus piknik ke Jungwok ajakin anak2 mang

      Hapus
  2. Pantai Jungwok. Namanya serasa baca nama aktor Korea. Hehehehe...

    Mabuk kendaraan? Duh! Nggak enak banget deh rasanya.

    Hahaha....
    Penutup yang berhasil bikin ngakak.
    Jangan sama sang mantan ah, mba. Sama aku aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha malah aktor korea, hhh
      plis jangan ngakak, diaminin kek malah diketawain.. nggak mau sama km mbak, mending sendirian :p

      Hapus
    2. Saya susah bilang Aamiin, mba.
      Trus, itu barusan apa?
      Hahahaha...

      Hapus
    3. Dududu, amininnya yg tulus dong mbak.. Biar cepet terkabul, nanti aku bakal berbagi kebahagiaan ke mbak ima, haha

      Hapus
  3. Sekarang jaman modern jadi lebih gampang untuk kemana-mana yah.. Yang penting ada duit deh.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap bener, ibarat dunia udah di genggaman tangan..

      Hapus
  4. Jogja tempat kelahiran saya, menyimpan segala kenangan. Cinta dan patah hati tertambat kuat disana. ah... Cinta.
    Saya juga lebih suka naik kereta api.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, jogjanya mana kang? yak, pokoknya enak banget deh kalau naik kereta..

      Hapus
  5. saya kira nama pantainya diambil dari nama artis Korea. Jogja memang selalu punya alasan untuk dikunjungi lagi dan lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaaaan, duh ini pada kpop banget apa ya.. sampe2 nama pantai dihubungin ke artis korea, wkwkwk

      Hapus
  6. Bertahun-tahun tinggal di Jogja koq baru kali ini denger nama pantai Oppa Jungwok yak. #eh

    Jogja memang emmmm... ya gitu lah tau sendiri.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hih apaan sih, masa nggak tahu pantai jungwok ini? terlalu serius kuliah sih, tau gitu dulu tak ajak ke sana. Bikin orang bahagia kan dapat pahala, wkwkwk

      Hapus
  7. seumur hidup baru sekali saya kepantai Mbak, lihat dan baca artikel ini saya jadinya ingat ke masa lampau, dimana saya pernah ke pantai pasir putih seperti diatas, asik dan menyenangkan.

    Apalagi pulangnya borong souvenir.

    ngomong2 ini artikel Job review yach Mbak. ....?

    Artikel Job review yang penah Mbak Buat, apa judulnya ? :) kasih bocoran dong Mbak ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun kang nata, serius baru sekali ke pantai?
      iya ini artikel job review, hehe
      maksudnya judul artikel job review yg udah pernah ku tulis kang? ada beberapa di label review :)

      Hapus
    2. maklum... tmpt saya jauh dari pantai mbak....pedalaman bngtzzz!...cari sinyal saja mesti naik pohon kelapa..... :)

      Hapus
    3. Eh aslinya mana kang nata? Kok seru sih nyari sinyal doang harus naik pohon kelapa? Hhh

      Hapus
  8. wah pantainya begitu indah sekali. tapi ga indah kalo ga sama pasangan xixi

    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, pasangannya siapa? pasangan orang lain kah? hhh

      Hapus
  9. pantai ini aku belum -pernah
    lagi awang2en ke pantai gegara musim hujan
    nanti klo udah kemarau tak sempatin ke sini
    baguss

    BalasHapus
    Balasan
    1. baguus, coba aja besok kl udah musim kemarau ke pantai jungwok

      Hapus
  10. Nama nya kyk nama korea ya mbak..
    Btw baru tau saya ternyata jogja juga ada pantai nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? baru tahu kalau jogja ada pantainya? dari mana aja kau kak? hhh

      Hapus
    2. Saya kan orang sumatra mbak, jd wajar kalau tidak tau, seperti hal nya mbak ga tau ada pantai apa saja di sumatra :D :D
      #Peace!!! :P

      Hapus
    3. Owww orang sumatra to, boleh dong ajakin aku ke pantai sumatra biar tau.. Wkwk

      Hapus
  11. Nama pantainya kayak nama Korea ya Mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yg bilang gitu, aku nggak tau nama aktor korea sih.. hhh

      Hapus
  12. jungwok memang seperti bahasa Korea , cantik sekali karena pasir putih ya sis

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pasirnya putih, lembut juga.. meski ada karang2nya dikit..

      Hapus
  13. Semalam sebelum istirahat aku meninggalkan komen deh, tapi kok nggaka ada ya, atau belum d.approve, atau? Ah, sudahlah..he

    Paling asik itu kalau di pantai ini kalau airnya lagi nggak tinggi, bisa lihat dari atas tebing, pasti lebih seru dan bagus untuk background fotonya..he

    Jogja itu bikin betah, padahal menurutku Jogja itu sama seperti kota-kota lainnya juga, Jogja punya masalahnya sendiri. Tapi anehnya, ia seperti punya cara yang bisa membuat kami enggan pergi. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana adaaaa? serius semalam belum ada komen dari kak Andi.. iya waktu aku kesana airnya nggak begitu tinggi sih.. tapi sekarang nggak terlalu menikmati Jogja karena macetnya :(

      Hapus
  14. istimewa... garis pantai yang melengkung dengan pasir putih yang lembut menambah keindahan bagi setiap orang yg memandangx.. tapi ombakx g gede kan?
    pantai selatan biasax ombakx ngeri2.. huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu pagi2 kita mainan air sih ombaknya kecil.. Tp siang dikit, ombaknya gedeeee

      Hapus
  15. Apaan tu yang lelah letih lesu... emang apa hubungannya dengan supelmen.... haduhhh


    Gak nyangka... ternyata mbk ella mabokan kenadaraan ya... padahal suka jalan-jalan (gimana sih)...

    Kasihan mbknya.. BtW kenapa bisa putus, atau jangan-jangan....


    Kuwalahan buat biaya ketemuan...


    #kaburr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kang nuhan nggak pernah nonton iklan nih ya, iklan suplemen itu ya lelah, letih, lesu, lemahπŸ˜‚
      Bahahah, ngakak so hard.. (((kewalahan biaya ketemuan)), alesannya bukan sesimpel itu kang :(

      Hapus
    2. Terus apa dong...alasannya? (suara berbisik)

      Hapus
    3. Trus aku pengin nonjok km kak *sambil tendang pintu*

      Hapus
  16. Lain kali kalau jalan2 ke jogya jangan sendirian lagi ya, saya siap nemenin, alias jadi guide, hehehe…

    Saya punya temen satu kerja yang orang Jogya, banyak cerita kalo tempatnya memiliki banyak tempat wisata menarik. Dan memang betul, seperti diceritakan di sini kota jogya memang jagonya dalam hal tempat wisata, terutama wisata pantai.

    BalasHapus
  17. Di Pemalang tempatku ada pantai kenapa ga seindah itu ya, pasirnya bagus warna airnya juga biru, segar sekali rasanya kalau kesitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau pemalang pantainya nggak biru gitu ya kang? Tp lumayan lah, ada pantai. Di kotaku nggak ada pantai, adanya gunung dan lembah.. Hhh

      Hapus
  18. Duhh..enak banget merasakan indahnya pantai jungwok.pengen deh nanti tahun depan mampir kesana kebetulan mau tour tahun depan sayangnya...masih lamaa...hhehehheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Widiiih yang mau tour ke Jogja tahun depan, mesti mampir ke pantai jungwok kak :)

      Hapus
  19. Jadi kangen sama mas pacar mesti ini. Ngecamp di pantai bareng. Tak bantuin amiiiin wess πŸ˜‚πŸ˜‚
    Pas bulan madu tapi.. Ihiiiyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahaha, nggak kangen nggak.. Kan udah jadi mas mantan sekarang. Ya salam, aku ikut aminin lagi deh meski harus nunggu pas bulan madu. Haha

      Hapus
  20. Sebagai orang Jogja dan besar di sana (meskipun sekarang merantau ke ibukota) aku merasa gagal karena belum pernah ke pantai indah ini...di Gunung Kidul memang sedang banyak pantai yang hits yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulanglah nak.. Pulang.. Segera tengok pantai Jungwok ini.. Hhh

      Hapus
  21. bisa jadi list tempat yang harus di datangi nih klo nanti jalan2 ke yogyakarta. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan kak, rekomended banget serius :D

      Hapus
  22. Mbak, piye perasaanmu kalau ingat kata Jogja? Duh perjanganmu pacaran tiap bulan ke Jogja kok ngeri banget ahahhaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. P.e.r.i.h mas p.e.r.i.h banget kalau denger kata Jogja.. Tapi sekarang juga masih bolak balik ke sana kok, meski suasana hati udah beda 360 drajat. Bahaha
      Udah sih, jangan bikin aku meratapi nasib mulu

      Hapus
  23. Wew.. SEO nya familiar..
    Kemaren di kantor ak juga diminya bikin artikel dengan 2 SEO tersebut.. haha

    Btw, sebenernya pas liburan Imlek besok temen"ku mau ke pantai ini.. Tapi aku nya yg g bisa ikut..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaah kok nggak bisa ikutan sih, ikut aja lah mas.. Ku tunggu ceritamu, barangkali pantai jungwok udah banyak perubahannya..

      Hapus
    2. Ada perjalanan yang harus ditempuh..
      Ntar juga release ceritanya.. hehe

      Hapus
    3. Asyikk, tak tunggu loh ya oleh2 ceritanya..

      Hapus
  24. Weh, orang pwt pacarannya di Jogja. Wkwkwkw
    Nggak baper apa mbak kalo main ke Jogja? Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahahha, nggak ya.. Anti baper *padalah kalau denger kata Jogja aja langsung nangis dipojokan :(

      Hapus
    2. Hahaha, nggak dong.. Padahal mah denger kata jogja doang bawaannya pengin nangis di pojokan kamar :(((

      Hapus
  25. Jangan tinggalkan jogja, kamu tak akan sanggup, bisa jadi rindu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidaqqq, aku tidak akan tinggalkan jogja.. Berat kl harus meninggalkan kota yg penuh kenangan, hhh

      Hapus
  26. Namanya kayak nama personil boyband Korea, hahaha. Baru tau ada pantai ini di Jogja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mirip nama2 orang Korea. Hhh
      Pantainya emg blm seterkenal pantai2 di gunungkidul, masih perawan banget, hhh

      Hapus
  27. Jogja memang provinsi yang sempurna, punya banyak hal mulai dari kuliner, budaya, hingga wisata pantai dan candi nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat mas! Selalu ngangenin jugak

      Hapus