Dari Malioboro Hingga Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta

by - Maret 15, 2018

Fotonya udah mirip model kan📷@immumshin
Alhamdulillah bisa bangun pagi meski adzan subuh tidak begitu terdengar dari tempat kami menginap, sebuah prestasi bisa bangun pagi tanpa sentuhan tangan ibu. Tetapi wajar sih, karena aku tipe orang yang nggak bisa tidur nyenyak jika berada di tempat baru. Mau senyaman apapun, tetap saja nggak bisa tidur nyenyak kaya tidur di rumah. Butuh dua atau tiga hari untuk menyesuaikan diri. Tak apa, ada untungnya juga nggak bisa tidur nyenyak di tempat baru, jadi nggak takut bangun kesiangan. Apalagi pas piknik di Kota Yogyakarta seperti ini, harus bangun pagi siapa tahu bisa liat mantan lewat depan hotel kan *eh mustahil banget ini😑

Setelah selesai shalat subuh, tiba-tiba aku penasaran dengan suasana pagi di Jl. Malioboro. Kebetulan hotel tempat kami menginap berada di sekitar Malioboro, tinggal loncat dong sampai di Jl. Malioboro. Tapi aku nggak loncat kok, aku jalan kaki sambil senyum-senyum sendiri, ya gimana nggak mringis sendiri coba? Saat aku melewati tempat dimana ibuku asyik belanja dengan sang mantan di sepanjang Jl. Malioboro. Ngobrol sana-sini, sampai aku dicuekin gitu aja. Meskipun udah dua tahun berlalu sih *duh, sabar coy! Itu semua hanya kenangan belaka, jadi sudahi saja. Syudahhh*

Menyusuri Jl. Malioboro di pagi hari sangat menyenangkan, masih lengang, hanya terlihat ibu-ibu yang sedang sibuk menyiapkan dagangannya, sepanjang jalan juga terlihat tukang becak yang tertidur pulas di becaknya. Duh, pemandangan langka banget nih apalagi bisa menikmati sunrise di tengah kawasan Malioboro. Syahdu banget sampai nggak terasa kawasan ini semakin siang semakin ramai, aku pun buru-buru kembali ke penginapan karena baru sadar masih pakai baju tidur😂

Sesampainya di kamar hotel, ternyata BB Idah, BB Olip dan Kecemut sudah bangun. Kami bersiap melanjutkan petualangan di Yogyakarta hari ke dua. Salah satu tujuan kami adalah Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta. Buru-buru mandi, sarapan, gincuan, langsung on the way. Lokasi Museum ini berada tidak jauh dari Keraton Yogyakarta tepatnya di sisi barat Alun-Alun utara yakni di Jl. Rotowijayan.

Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta
Suasana terasa sangat asri saat memasuki pintu gerbang Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta, mungkin karena ada beberapa pohon rindang di depan Museum ini, belum lagi terdengar alunan langgam jawa. Dudududu, beneran ini yang bikin kangen pengin balik terus ke Yogyakarta, ya selain emang banyak kenangannya sih *eh lagi*
Museum ini terlihat sepi, hanya ada abang bakso, abang dawet, dan seorang nenek yang menjual mainan anak-anak dari bambu.

Tanpa ragu, aku pun melangkahkan kaki menuju Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta, ada tiga abdi dalem yang berjaga di pintu masuk. Aku di persilahkan masuk dengan membayar tiket terlebih dahulu, selanjutnya beliau mengarahkan aku untuk masuk lewat sisi kanan kemudian keluar dari sisi kiri. Sayangnya aku nggak tau arah, mana utara, mana timur, mana barat mana selatan mana mantan? *kenapa ada mantan lagi nongol di tulisan?😂 jadi cuma tau, mana sebelah kanan atau sebelah kiri aja, *hehehe... Nyengir

Dedetan Kereta di Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta
Saat masuk Museum ini, aroma kapur barus sangat menyengat, maklum aku agak pusing kalau bau kapur barus gitu. Hawanya juga jadi horor, apalagi melihat deretan kereta yang sebagian ditutup selehai kain putih. Duh! Tiba-tiba langkah kakiku berhenti, bukan karena takut, tapi lebih tepatnya karena kaget, heran, gumun! *ncen cah gumunan sih ya, hhh* Ya gimana nggak gumun liat deretan kereta mewah berjejer begini. Aku langsung bayangin kereta-kereta ini di tarik oleh kuda lalu aku naik di atas kereta, sambil dadah-dadah ke kalian😑*ngimpiiii

Di Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta terdapat 23 kereta. Masing-masing kereta memiliki nama, fungsi, ukuran, dan warna yang berbeda. Saat ngobrol dengan abdi dalem Bapak Suhardi MW. Joyoruntiko beliau menuturkan bahwa kereta-kereta ini berasal dari Berlin, Belanda, Swiss, dan Spanyol. *aku langsung mikir, berapa miliar harga satu kereta ini Gusti?😂

Kereta tertua yang menjadi pusaka di Museum Kareta Karaton Nyogyakarta
Koleksi Kereta di Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta
Kareta Kanjeng Nyai Jimad
Beliau pun dengan bangga menceritakan kereta-kereta yang ada di Museum ini. Kereta Praloyo/kereta Jenazah (1938) merupakan kereta termuda. Sedangkan kereta Kanjeng Nyai Dimas (1750) merupakan kereta tertua yang sudah dikeramatkan menjadi pusaka. Nah, setiap satu Suro atau satu Muharram kereta yang termasuk kereta pusaka dimandikan atau istilahnya Jamasan. Setiap Jamasan tersebut banyak orang ingin menyaksikan, mereka berharap dari air bekas jamasan tersebut bisa mendatangkan berkah.

Meskipun ada 23 kereta, hanya 18 yang masih di gunakan untuk berbagai macam acara. Seperti acara Maulid Nabi, kirab ulang tahun Keraton, festival nusantara, pernikahan putri/putra Sultan, pengangkatan raja baru, hingga kereta untuk mengantar jenazah. Kereta-kereta ini hanya digunakan untuk keluarga Sultan loh, kata abdi dalemnya sih bisa aja aku naik kereta, asal dapat izin dulu dari Sultan. Ya gimana mau minta izin, aku iki sopo?😂

Museum Kareta Karaton Ngayogyakarta buka setiap hari jam 9 pagi hingga jam 4 sore. Tiket masuknya sebesar Rp. 5rb, jika ingin mengabadikan foto di dalam Museum ini maka harus membayar lagi Rp. 1rb.


You May Also Like

54 komentar

  1. Trus ibu2tukang sayur sama bapak kang becaknya mana?
    Saya penasaran loh sama mereka
    Pengen tw si ibu2 kang sayur kalo jualan, jualan apa
    Trus bapak kang becak juga, kalo jadi kang becak biasanya narik apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bang niki kl komen selalu bikin ngkak ihh😂😂😂

      Hapus
  2. Alhamdulullah.. haha
    Gek ning ngarep neh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksute enek typo kuwi hlo ning bagian ngarep.. hoho

      Hapus
    2. Mana yg typo? Tulisan kareta? Emg kareta og

      Hapus
    3. Kae hlo "Alhamdulullah"..
      Tulisan artikelnya mbak.. haha

      Hapus
    4. Ha ya salam, aku ngkak baru ngeeh.. Wkwkwkwk
      Tengkyu ya tengkyuuuu

      Hapus
  3. jadi banyak tahu tentang yogya karena sis Ella terimakasih matur nuhun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga nggak tau banyak mang, hhh

      Hapus
    2. Aku juga nggak tau banyak mang, hhh

      Hapus
  4. Hari-hari tertentu saat karnaval itu kereta keluar loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'um, kata abdi dalemnya juga gitu.. Kan jadi pengin liat kereta2 ini kl pas ditarik kuda😂

      Hapus
  5. Yang difoto paling atas siapa yach, kok fotonya bagus sekali, modelnya juga cantik... :)

    Saya belum pernah nich ke Jogya, tapi membaca artikel diatas membuat saya serasa di Jogya, asikkkkk,,,, jalan2 online :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akuuu. Aku dong. Mau tandatanganku kang? Hahaha
      Haiya, jalan2 online😂😂

      Hapus
    2. Kok saya agak nggak percaya yah kalau itu Mbk Ella.

      Hapus
    3. Itu akuuuh ih, dr dulu emg ada bakat jd model *kibas rambut* hahahq

      Hapus
  6. Jadi di Yogyakarta niat sebenarnya liat "mantan" ya Mbak.. Pas buka jendela "mantan" nya lewat nggak mbak?

    Ehmm.. sampai dimasukkan sebagai kata kunci di paragraf pertama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berharapnya sih gitu, pas buka jendela penginnya mantan lewat. Eh nyatanya cuma imajinasi kok, hahaha

      Hapus
  7. #eittss.... move on... move on...
    #koe iki ayu Nduk
    #iki tenan lo...

    kok tukang becak yang lagi molor gak di foto?

    ke museum dan melihat sejarah salah satu tempat favorit saya, meskipun tempatnya kadang bikin meinding gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, tenane. Njuk apa gunanya ayu tapi gagap move on. Dudududu😂
      Pas jalan2 pagi ke malioboro nggak bawa hp at kamera e, emg sengaja sih.. Hhh

      Hapus
  8. duh kak ella ini hobinya jalan jalan terus yaaa.. kapan donk ajakin akyuu? hehehhee... mau donk ke museum, tempatyang cukup menyenangkan, tapi kadang agak serem juga yaaa.. bikin bulu kuduk merindingg hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak vika kesiniii, nanti aku ajakin jalan kaki😂

      Hapus
  9. Udah kaya model mba mantep ��
    Museum nya keren mba keretanya juga ,jadi tahu model kereta jaman dulu kaya gtu ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah, berkali2 foto kaya gitu, yg keliatan goals cuma ini mas.. Wkwkwk
      Kl model mah sekali jepret jadi😂
      Iyap, itu kereta zaman dulu.. Tp sekarang masih dipakai juga sih

      Hapus
  10. mana nih foto selfie2-nya.
    biasanya cewek klo udah ketempat yg bagus paling g bisa klo g selfie.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak suka selfie yo, nggak suka kl selfie cuma sekali jepret. Maunya berkali2😂

      Hapus
    2. salam pramuka...^^

      pagi mbak ella..
      jalan2 kesini liat spot2 yg bagus untuk bisa di kunjungi di akhir bulan..^^

      Hapus
    3. Wkwkwk, malah salam pramuka😂
      Kpn2 kesitu deh, semoga segera kesampaian😁

      Hapus
  11. Jogja memang ngangenin mbak....berharap suatu hari ada tugas kantor ke Jogja heheee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku aminkan yaa.. Semoga bisa segera ke jogja :)

      Hapus
  12. Gimana kak kesan setelah travelling ke museum Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat ?

    Keren banget di dalam sana,ya ....
    Apalagi lihat para abdi dalem berpakaian adat Jawa, rasanya berada di jaman dahulu kala .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takjubbb sama kereta2nya.. Gila, beneran antik dan keren bgt.. Hhh

      Hapus
  13. 4 thn di jogja dan masih sering maen kesana, malah gak pernah ke museum ini. Dan baru tahu ada museum kereta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku pun baru tahu kemarin kok mas.. Dr kecil bolak balik ke jogja nggak tau ada museum kereta, hhh

      Hapus
  14. Museumnya artistik yah mba? Jadi pengen kesana kalo main di Jogja. Hehe. Doain yah mba kalo ada rejeki bisa kesana. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku aminkan ya mbak.. Semoga segera bisa ke jogja, trs rejekinya juga dilancarkan.. Aamiin :)

      Hapus
  15. Wah, padahal itu kereta ada yang nungguin lho. Makhluk tak kasat mata. :||
    Oh jadi itu toh alasan nggak bisa move onnya. Lha wong mantannya udah deket banget sama keluarga si ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makhluk tak kasat mata? Kaya mantan dong? Hahaha
      Iya itu salah satu alasannya, huhu

      Hapus
  16. entah kenapa aku sering semriwing kalo masuk museum kereta ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Podo mas, aku juga.. Waktu masuk ke museum tempat lahir jendral Soedirman juga rasanya nyeess

      Hapus
  17. Wih, itu siapa ya yang buka hordeng? Manis banget, 😂 kaya pengantin baru.

    Hah, masih aja bawa mantan. Nginep di hotel mantep dong ya, dengan Kasur empuk. Oh.. jadi ngayal kemamana nih.

    Soal keretanya, saya jadi merinding sendiri setelah tau kalau keretanya ada yang di keramatkan dan di mandikan di setiap satu suro.

    Terus kenapa mbk Ella nggak sekalian foto prewedding di kereta loyo nya/kereta yang paling muda.

    Hiks...hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ya salam. Kaya pengantin baru😂keliatan manis lah, dr belakang sih posenya. Coba kl dr depan, hhh
      Iya itu ada yg dikeramatkan. Mas Nuhan emg blm pernah di gebug yak? Sana km aja yg prewed deket kereta loyonya😑

      Hapus
  18. Setelah baca ini kok jd pengen ke jogja
    kemarin baru di pamerin temen yg kuliah di sana fto2 di museum ini
    rasanya pengen banget -_-

    BB idah BB olip, klan Bambang bersatu kembali di postingan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke jogja lah mas, banyak tempat2 yg harus dikunjungi loh.. Iya nih, klan BB udah bersatu lagi😂

      Hapus
  19. Mesium kereta, kebayangnya seluas apa itu mesium, ukuran kereta loh hehe, medkipun mbelum pernah lihat langsung ceritamu bisa menambah pengetahuanku nih
    terima kasih ya semoga aku bisa lihat langsung suatu saat nanti

    BalasHapus
  20. Kan bukan kereta jenazah, kno harus horror gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hih itu ada kereta jenazahnyaaaaaa

      Hapus
  21. Jadi kangen jogjes, sudah lama tak ke sana. Kangen jalan kaki di malioboro dan keraton jogja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu kapan ke jogjesss, kita jalan kaki macam turis😂

      Hapus
  22. ada mantan lagi nih hi hi hi....

    hmmm mau naik kereta tapi berat ya dapetin izinnya he he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada dong. Mantan tuh harus kekal abadi, buahahha

      Hapus
  23. Jogja itu ngangenin, ya. Selain karena budayanya. Juga karena ... Malioboronya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak, kapan ayo ke Jogja bareng? hhh

      Hapus