Mencicipi Olahan Gulai Melung Khas Purbalingga

by - Maret 11, 2018

Kaki/dengklik kambing, pedas manis.
Kamu suka kulineran? Suka olahan daging kambing? Atau lebih suka sama aku? *eh
Jika kamu pecinta olahan daging kambing, maka tidak ada salahnya berkunjung ke Gulai Melung Bu Hadi yang terletak di dusun Melung, desa Larangan, kecamatan Pengadegan, kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah.

Gulai Melung merupakan salah satu kuliner berbahan dasar olahan kambing. Tetapi jika kamu tidak suka olahan kambing karena bau "prengus", maka jangan khawatir karena Gulai Melung Bu Hadi sama sekali tidak berbau "prengus". Plisss, apa sih ya bahasa Indonesianya "prengus"? Intinya bau kambing gitu lah, tau kan bau kambing kaya apa? Jangan sampai tak suruh nyium kambing dulu lohπŸ˜…

Sejak tahun 1980-an Bu Hadi sudah memulai usahanya. Selama 15 tahun beliau menjual Gulai hanya dua kali dalam seminggu, itu pun mangkal di pasar Kejobong, namun karena banyaknya pelanggan yang sering mencari Gulai sampai ke rumah Bu Hadi, maka Bu Hadi berinisiatif membuka warung Gulai di samping rumahnya. Warung ini buka setiap hari pukul 10.00-19.00 WIB.

Alhamdulillah kali ini cewek mental mboncengan tidak kuliner sendirian, kebetulan pekan lalu kedatangan tamu blogger dari Solo, sebut saja Koh Halim. Bersama Koh Halim, Mas Hendi dan Mas Wedwi kami datang ke warung Bu Hadi dengan perut kroncongan. Saat memasuki warung Gulai Melung Bu Hadi, ada pemandangan unik yang terlihat di meja salah satu pengunjung. Sebenarnya aku tidak begitu heran karena sudah berkali-kali melihat cara menikmati tulang sumsum menggunakan sedotan, jadi sedotan berfungsi untuk menyedot sumsum yang ada di dalam tulang. Bisa ngebayangin nggak? Sedotan biasa itu loh, yang buat nyedot minuman. Hhh

Melihat langsung proses mengolah Gulai Melung
Gulai Melung Bu Hadi memiliki cita rasa khas dengan daging empuk cenderung manis, tidak bau "prengus" serta kuahnya yang kental. Keliatannya memang sangat sederhana namun tetap menggugah selera. Gurihnya Gulai Melung dipadu dengan manisnya kecap dan pedasnya sambal cukup untuk membuat kami ketagihan.

Tengkleng kambing Gulai Melung
Di warung ini hanya ada olahan kambing saja, mulai dari daging, tulang sumsum, tulang ekor, kaki kambing/dengklik, kepala kambing, dan tulang iga. Cara penyajiannya cukup menarik, tidak seperti kebanyakan warung makan pada umumnya. Jika di warung Bu Hadi cara memesan Gulainya harus ditimbang terlebih dahulu. Jadi, dihitung per satu ons dengan harga Rp. 30 ribu, bisa untuk dua porsi. Setelah ditimbang, barulah daging disajikan dengan kuah hangat yang kaya akan bumbu rempah. Tetapi daging dan kuahnya dihidangkan secara terpisah. Lengkap dengan ketupat/nasi. Sesuai selera, kalau aku sendiri lebih memilih ketupat. Karena.... Nggak jadi ahπŸ˜‚

Warung Gule Melung Bu Hadi ini berjarak sekitar 28 KM dari pusat kota Purbalingga, namun tidak pernah membuat warung ini sepi oleh pengunjung. Bahkan keluarga besar Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo sudah empat kali mampir ke tempat makan ini. Selain mencoba gulainya, mereka juga jatuh cinta dengan rasa dari tengkleng serta sumsum tulang kambing.

Mas Hendi, Bu hadi, dan me (muka lelah kena asap tungku)
Gulai Melung juga mendapat penghargaan sebagai kuliner khas Purbalingga. Dari tahun ke tahun sampai sekarang alhamdulillah ramai terus mbak, kata Bu Hadi. Beliau menuturkan setiap harinya menyembelih satu ekor kambing betina dan mendapat kiriman 100 kaki/dengklik kambing. Hingga sekarang sudah memiliki sepuluh karyawan.

Jika kamu berkunjung ke Purbalingga, silakan mencicipi makanan khas Purbalingga ini. Kalau kamu sendirian, boleh kok ajak aku, aku mau nemeninπŸ™Š

You May Also Like

56 komentar

  1. enak nya makan bersama seperti itu jadi pengenen juga ikutan makan disana mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siniii, ayok kita makan bareng :D

      Hapus
  2. Saya suka bgt olahan kambing, penasaran bgt sama gulai melung ini, tp jauh ya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, iya sini kl mau.. Nggak bisa pesen online soalnya, bwkwkwk

      Hapus
  3. Itu yang dioleh, kambingnya cewek apa cowok?
    Kira2 ada kambing yang makan gulai kambing Engga disitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betina = Ceweekkk ihhh... Adaa, kambing makan kambing, wqwq

      Hapus
  4. Kalau di sekitaran banjarnegara makanannya cenderung manis atau asin ya? Aku pernah di Temanggung makanannya cenderung manis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bgt, rasanya lebih ke manis atau asin..

      Hapus
  5. jawab yang ini dulu ya mba:
    Kamu suka kulineran? Suka olahan daging kambing? Atau lebih suka sama aku? jawab: ketiganya :)

    hmmm olahan kambing paling demen, penasaran banget dg citarasa gulai melungnya, sekelas pak gubernur aja terpikat, pasti spesial banget. klo ke purbalingga harus mampir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk, asemm!!!
      Iyak, deket kok dr bawang.. Nggak perlu ke purbalingga kota, karena gulai melung bu hadi jauh dari kota masπŸ˜‚

      Hapus
  6. Wah saya belum pernah mencoba daging kambing dimasak seperti itu. Kalau di Jambi biasanya dibikin kari saja. Semoga suatu hari bisa nyicipinnya mba. Suami orang jateng juga soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus nyoba loh kl pas lagi mudik mbak, bakal ketagihan.. Wkwk

      Hapus
  7. wah enak tu mbak, bisa dong resepnya di bagi, mau tak cobaiin

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. Hahaha, yakali tidur cuma berapa jam doang udah diajak muter2.. Kepriwe ora ngantuk :(

      Hapus
  9. Tepatnya sebelah mana kalau dari terminal Mba, jadi penasaran nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deket kejobong mas, cobain aja. Dr terminal sekitar 30 menitan, hhh

      Hapus
  10. Aku salah satu pencinta makanan mbak, termasuk olahan daging kambing. walaupun baunya agak-agak gimana.........................gitu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya kl olahan daging kambing bu hadi sama sekali nggak bau2 gimana gitu, beneran kak :D

      Hapus
  11. sedap itu kayaknya,
    sayangnya ga suka kambing.. hiks.

    mau dong akuh.. ketemu bloger begitu,,

    makannya ga sambil ingat mantan kan ini..,
    #ups..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kesini lah, main ke Banjarnegara. Nanti aku ajak makan disini, trs kita sambil nostalgia ngomongin mantan, duh

      Hapus
  12. Mantap mba, gulai ini duh kesukaan saya ini, wkwk jadi langsung mbayangin rasa enaknya ��
    Nanti ah kalo ke rumah sodara harus mampir nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, silakan mampir mas.. Dari purbingga kota sekitar 30 menit kok :)

      Hapus
  13. saya dulu terserang kolestrol tinggi ama hipertensi sejak berpantang daging apapun jadi nggak lagi , jadi ya harus bilang selamat tinggal untuk daging kambing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah nah kl emg punya riwayat hipertensi jgn berani2 makan daging kambing, repot nnti. Hhh

      Hapus
  14. Uwaahhh enak ini buat makan makan. :9
    Olahan lain kambing selain gule dan sate :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak lah, apalagi kemarin ditraktir koh HalimπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  15. Iiiihhh senengnya bisa liat proses memasak tradisional disana ya kak ella.. itu gulainya kayanya enak banget dan khas banget dari purbalingga ya.. kalau d semarang ada ga kak?

    BalasHapus
  16. saya kurang suka daging kambing karena bau prengusnya itu..

    tapi kalau memang baunya gak ada sih saya mau kok.

    kemaren ke Purbalingga belum tahu soal si Gulai Melung ini nih.. lain kali main kesana nanti diajak kesini ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak bau prengus sama sekali mbak, sini2.. Nanti ku ajak ke gulai melung lagiiii, yg penting kabar2 yaaa

      Hapus
  17. Saya gak makan daging kambing, jadi gak cocok sama lidah saya ini.
    Mungkin kalo di ganti sama daging keong saya mau

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya bukan nggak suka dek tapi takut kolestrolnya

      Hapus
    2. Wkwkwk, nggak ada daging keong disini. Hhh
      Iya kl punya riwayat kolestrol jgn berani2, hhh

      Hapus
  18. Saya suka gulai kambing, si Melung ini sepertinya enak dicicipi..... ohy wanita yang ada didapur itu koki- panggilan yach,, heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaah, koki panggilan asem bgt ih.. Cuma pencitraan doang ituπŸ˜‚

      Hapus
  19. Kambing? Mau di sate, soup, gule, tongseng,, sikat semunya (doyan makan), hahaha,,

    Keren, memperkenalkan purbalingga yaa? Pengen juga ke Purbalingga,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa siniiii, nanti ku ajak kulineran olahan daging, hhh

      Hapus
  20. saya termasuk pemakan segala, gak peduli itu bau "prengus" atau bau kamu. saya sikat abis.

    Tapi saya juga lebih memilih, pakai ketupat.. sebab... ehh.. gak jadi deh.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa? Bau prengus disamain dg bau aku? Minta dikeplak nih orang, :(

      Hapus
  21. Bentar-bentar, mau jawab dulu pertanyaan yang pertama : kalo suka sama kamu gimana mbak ell? wkwkwkwkwk
    Wuiddihhhh saya paling suka sumsum tulang kambing, bisa anteng itu kalo diberi kyk gituan...lupa dunia udah kalo nemu sumsum tulang hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gak gimana2, byk sih yg suka aku.. Maklum lah, cantik dr sananya. Hhaha
      Brrti mesti nyoba ke gulai melung bu hadi, sumsumnya menggoda bgt loh

      Hapus
  22. Ini berati, kita milih dagingnya terus ditimbang gt mba ? atau kita langsung bilang 2ons gt ke ibunya ?
    Aku penggila daging kambing garis keras huahahha agaknya aku harus ke sini deh πŸ˜‚πŸ‘Œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh milih dagingnya, boleh juga lngsung bilang mau 2 ons.. Duh, musti kesini nih, nyobain kakπŸ˜‚tp jangan salahkan aku kl habis 1 kg yaπŸ™Š

      Hapus
  23. waa barokah banget,. melimpah ruah gitu...

    BalasHapus
  24. Bau prengus. Pokoknya bau khas kambing aja. Saya kurang doyan daging kambing tapi suka liat orang nyicipin kepala kambing, seru-seru mengerikan gitu, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Imah harus main ke sini, aku ajakin ke gulai melung bu hadi. Pasti lgsg doyan daging kambing, hhh

      Hapus
  25. Cara masaknya juga masih tradisional banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya masih pakai tungku, tungkunya gede2 banget. Ada tiga.. Hhhh

      Hapus
  26. Bau "prengus" mah sudah biasa kalau daging kambing tinggal pengolahanya. Kalau pengolahanya sebarangan pasti bau prengus kaya Mbk Ella. Ups.

    Ada apa dengan ketupat? Kok saya jadi kepo ya. Saya hara gak ada hubungannya sama mantan.

    Itu foto bertiga, cowonya mas siapa ya? Terus mbk ellanya yang tengah atau yang pinggir. Tapi menurut pilingku sih yang tengah Mbk Ella.

    Sampai segitu terkenalnya ya. Kalau dilihat dari foto di atas (Tanpa melihat orang yang megang sotel) memang sangat menggugah selera ya.

    Kapan bisa mampir ke warung Bu Hadi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bau prengus? Beeh, wangi banget gini kali. Walaupun jarang mandi, haha
      Pliss kupatnya nggak ada sangkut pautnya sama mantan ih.. Dan itu foto bertiga aku yg di tengah, puas kan?!!!! πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

      Hapus
  27. Dari Alun-alun Purbalingga ke arah mana dan berapa kilometer jauhnya ya mba Ella?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke arah Banjarnegara mas, tp nggak ada angkutan umum yg langsung lewat ke jalan gulai melung ini.. Kira2 sekitar 45 menitan dr kota deh

      Hapus
  28. Wah tetangganya Hendy Setianto rupanya

    BalasHapus