Pasar Karetan : Destinasi Pasar Digital Jawa Tengah

by - Maret 23, 2018

Radja Pendapa ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa
Jam di layar ponsel menunjukkan pukul 03.30 pagi, kami berlima sudah siap melakukan perjalanan dari Banjarnegara menuju Kendal. Sepanjang perjalanan aku memilih untuk tidur, tidak peduli dengan jalan yang gemragal. Yhaaaa gimana. Jam segitu biasanya masih asyik mimpi, eh ini udah harus mandi, dandan, lalu melalukan perjalanan. Tapi tak mengapa, karena saking penasarannya dengan konsep pasar digital yang sudah lama digembar-gemborkan oleh Kemenpar. Rasanya nggak afdol kalau cuma dapat cerita dari teman-teman yang udah ke Pasar Karetan.

Setelah 3,5 jam kami menempuh perjalanan, melewati perkampungan warga, hamparan sawah dan hutan karet. Akhirnya kami pun tiba di tempat parkir pasar Karetan. Dari jendela kaca mobil mataku sudah menyelidik mencari letak pasar Karetan. Ternyata untuk sampai di pasar Karetan, pengunjung harus menaiki odong-odong yang sudah disediakan, gratissss. Aku sempat ketawa memastikan ke temanku, "kita beneran naik odong-odong nih? Hahaha, kok lucu banget ya" nyawaku langsung terkumpul sempurna tanpa cuci muka, saking senengnya mau naik odong-odong. *etapi tetep cantik kok๐Ÿ™Š

Ngeeng, siap menuju Pasar Karetan ๐Ÿ“ท BB @idahceris
Pasar Karetan ini terletak di Desa Meteseh, Kecamatan Boja, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah. Uniknya, pasar ini hanya ada tiap hari minggu jam 08.00-12.00 WIB dan berada di tengah-tengah hutan karet. Ada ya pasar di tengah hutan karet? Adaaaa, namanya pasar Karetan.

Hawa sejuk mulai terasa saat kami turun dari odong-odong. Aku mengamati sekitar, terpampang tulisan besar "Pasar Karetan Radja Pendapa". Aku manggut-manggut, dalam hati berbisik "jadi ini to pasar yang sering bersliweran di instagram". Pantes aja ramai banget, karena memang unik. Oh ya, sebelum memasuki pasar, kami harus menukarkan uang terlebih dahulu dengan uang girik untuk berbelanja di sana.

Zona performance pasar Karetan ๐Ÿ“ท BB @idahceris
Aku mempercepat langkah saat memasuki pasar Karetan. Terlihat para penjual mengenakan pakaian adat tradisional lengkap dengan topi capingnya. Aku tersenyum lebar, karena baru kali ini merasakan suasana pasar tradisional kekinian. Gubuk-gubuk berjejer rapih penuh dengan makanan. Mulai dari bubur, nasi kuning, lunpia, pecel, bakso batok, klepon, petis, dan masih banyak lainnya *lupa kalau suruh menyebutkan satu persatu๐Ÿ˜ฌ
Kami sengaja nggak sarapan di perjalanan, karena sudah niat sejak awal hendak sarapan dan mencicipi jajan di pasar Karetan.

BB Idah sedang melakukan transaksi ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa
Bakso batok pasar Karetan ๐Ÿ“ท BB @idahceris
Aku dan BB Idah mencicipi bakso batok, sedangkan teman-teman yang lain memilih sarapan nasi kuning. Nggak kebayang kan sarapan pagi di hutan karet begini dengan live musik dan suasana tradisional? Sensasinya tuh bisa lupain mantan dan gebetan dalam sekejap. Dududu๐Ÿ˜‚

Makan sate kere sambil hammockan
Kenyang makan bakso, kami kembali berkeliling pasar ini. Mataku tertuju ke ibu penjual jajan pasar berupa klepon, ini makanan andalanku kalau ikut ibu ke pasar. Berjalan beberapa langkah lagi, kami melihat gubuk yang menjual es gempol. Karena penasaran seperti apa rasanya, kami pun mencicipinya. Rasanya seger sih, lebih condong ke rasa asin gitu. Lanjut jalan lagi, kami melihat gubuk yang menjual sate kere, aku langsung menghampiri dan memesannya. Satu porsi sate kere ini isinya macam-macam, ada sate kraca, sate kulit ayam, sate kikil, sate lemak kambing, dan sate ampas tahu *eh apa sih namanya yak. Nah sambil menikmati jajan pasar karetan, pengunjung juga bisa bersantai di hammock loh.

Jajan pasar Karetan ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa
Es Gempol ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa
Wedang Rempah ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa


Nggak cuma jajan tradisional aja, tapi ada juga dolanan tradisonal bocah seperti egrang, bakiak, lompat tali, dan congklak. Eh ada satu lagi, anak-anak juga bisa mewarnai layang-layang loh. Selain permainan anak, di pasar Karetan juga terdapat panahan, jadi bisa belajar memanah gebetan supaya tepat sasaran๐Ÿ™Šeh nggak ding, ini beneran deh bisa belajaran panahan, ada instrukturnya juga.

Nggak usah khawatir kalau ke pasar Karetan tiba-tiba pengin pipis, ada toiletnya kok. Bersih banget, meskipun tempatnya di hutan karet. Ada penginapannya juga loh di sana, di dekat pendopo Radja Pendapa. Cocok banget nih buat kamu yang mungkin merasa bosan dengan suasana kota, silakan mencoba staycation di tengah hutan karet ini. Hhh

Kebetulan saat kami ke Pasar Karetan ada yoga bersama yang membuat suasana pasar Karetan semakin meriah, apalagi bertepatan dengan ulang tahun GenPI (Generasi Pesona Indonesia) Jateng yang ke satu. Sudah satu tahun teman-teman GenPI Jateng membantu promosi pariwisata Indonesia, mereka ini ikut andil dalam melahirkan pasar Karetan loh. Keren byaangeet kan yaa. Btw, selamat ulang tahun GenPI Jateng๐Ÿ˜˜

Yoga di pasar Karetan ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa
Prosesi potong tumpeng GenPI Jateng ๐Ÿ“ท BB @Jeimifa
Setelah menyaksikan acara potong tumpeng, kami pun bergegas pulang. Loh, jauh-jauh ke Kendal cuma ke Pasar Karetan doang nih? Iya, cuma ke pasar Karetan, kan siapa tau ketemu jodoh atau minimal ketemu gebetan gitu. Yakan siapa tau ih. Hahaha *maunya begitu๐Ÿ˜‚

Kami pun kembali ke Banjarnegara dengan hati bahagia. *rekor nih, selama perjalanan nggak ketiduran๐Ÿ™Š alhamdulillah esok paginya bisa nyekolah ketemu dengan para bocah๐Ÿ’ช

You May Also Like

66 komentar

  1. Nama situ nggak narik salah satu pemain musik kemarin buat jadiin pasangan. Kan mayan dapat pasangan di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak lah, nanti pasangan bakal datang dg sendirinya kok *ngadem2i atiiiii

      Hapus
  2. Wah mantep mba pasarnya ya, keren :D

    BalasHapus
  3. Suasananya masih sejuk, natural dan indah banget ya mbak, pasti ngak bosan di sana

    BalasHapus
  4. Ada berapa jumlah pedagang di pasar karetan tersebut? Berapa pedagang laki2 dan berapa pedagang perempuan?
    Ih kasian y satenya ditusuk
    Pasti sakit tuh
    Udah ditusuk eh dimakan
    Kasian nasibmu sate sate
    Jadi kalo kita pengen pipis bisa pergi ke pasar karetan y, ingetloh cuma pengen pipis doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini orang selalu kurang kerjaan, jadi pengin nggebug deh๐Ÿ˜’

      Hapus
    2. Ini orang selalu kurang kerjaan, jadi pengin nggebug deh๐Ÿ˜’

      Hapus
    3. Huus jangan di gebuk nanti klenger gimana coba,?

      Kalau yang nggebuk neng admin, saya aja deh... Saya rela kok. Betul nggak bohong..?

      ๐Ÿธ๐ŸŒน๐ŸŒน๐Ÿธ๐ŸŒน๐ŸŒน๐Ÿธ
      ๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน
      ๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน
      ๐Ÿธ๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐Ÿธ
      ๐Ÿธ๐Ÿธ๐ŸŒน๐ŸŒน๐ŸŒน๐Ÿธ๐Ÿธ
      ๐Ÿธ๐Ÿธ๐Ÿธ๐ŸŒน๐Ÿธ๐Ÿธ๐Ÿธ
      ๐Ÿธ๐Ÿธ๐Ÿธ๐ŸŒน๐Ÿธ๐Ÿธ๐Ÿธ
      ๐Ÿธ๐ŸŽ๐Ÿ˜Š❤☺๐ŸŽ๐Ÿธ

      Hapus
    4. Aduh neng... Saya sedih kalau komentar saya harus nunggu di setujui,

      Saya ini orangnya baik, jujur, cakep lagi, kenapa harus nunggu di setujui

      Hapus
    5. Duh, plis ya๐Ÿ”๐Ÿ”๐Ÿ”

      Hapus
  5. kapan-kapan mau juga kesana kalau ada waktu nya ..
    pasarnya menyenangkan sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cus kak, langsung ke pasar Karetan.. Unik loh, tp ingat. Pasar karetan cuma ada di hari minggu yaaak

      Hapus
  6. Pasarnya unik ya, makanannya trasional semua ya mbak? Uang girik maksudnya gimana mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak pasarnya unik banget.. Jajannya juga tradisonal.. Uang girik itu cm sebutan aja kok, jd bentuknya tuh bulat trs tertera nominal rupiahnya. Ada yg 2.500, ada yg 5.000 dan 10.000..

      Hapus
  7. Pernah baca di postingan blogger lain
    jadi gak saya baca ya
    saya liatin gambar aja
    ini jujur lo... td juga gak mau komen si soalnya kan kolom komentar untuk yang baca postingan
    tapi gpp lah saya komen biar ikut ngeramein

    BalasHapus
  8. Setelah saya pikir ulang lagi, ternyata saya penasran sama tulisan nya dan saya baca sampe habis.
    TErnyata memang sama dengan yg pernah saya baca, cuma beda gaya penulisan aja.
    Pisss jgn di masukin k spam komentar ini mbak ella.
    Saya sdh hbisin bbrpa waktu untuk ngetik, bahkan saya rela gak baca pesan dari Operator XL untuk ngetik ini. TErima kasih. piss *Kabuuurr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah sik buruan jadian sama dia biar otakmu beres mas.. Nggak usah lama2, nanti keburu ditikung temen loh.. Biar bisa tlpnan tiap malam cerita horor *eh

      Hapus
    2. Itu loh, mbak admin yang satunya. Plis deh. Jangan pura2 plos begitu. Buahhaa

      Hapus
    3. Haha,,, mas admin curhat ke aku loh, tentang ,,,

      Hapus
  9. Daku penasaran sama Es Gempolnya. Eh sepulang dari sana mundak lemu gak e? Percuma jajan akeeeeh... ngahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya asyiiin, ada serutan kelapa mudanya, trs gemlolnya itu tepung ketan diblondo2 gitu. Kuahnya santan dan gula halus.. Percuma? Oh tidak. Percuma itu kl nungguin mantan nggak sadar2๐Ÿถ

      Hapus
  10. Waaah ini kok asik banget ya? Pas liburan tahun baru nyaris kesitu tapi nggak jadi karena lihat foto di medsos kok kemruyuk padat banget. Mungkin kalau pas weekend biasa, nggak pas musim liburan, ramenya masih oke kayak gini kali ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun mbak, pasar karetan ya cuma ada hari minggu doang, hhh

      Hapus
  11. Ide bagus menggabungkan kemeriahan pasar dengan kegiatan wisata, bisa saling menguntungkan. Selain bisa berbelanja, juga sambil berwisata bersama keluarga.

    BalasHapus
  12. Saya fokusnya ke jajan pasarnya, hahhhaha.
    Kayaknya enak2 ya :D
    Penasaran sama es gempolnya.
    Rasanya kira2 kayak apaan ya? Heheh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl penasaran lgsg aja ke pasar karetan mas, buanyak banget jajan tradisonal

      Hapus
  13. Kosek kosek mbak... iki cedak karo omahku :D
    Aku duruk sempet marani rene kok sampean mpun tekan kene toh. Wkwkwkw..
    wah bener bener aku ki kudet tenan .. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah koe ki nyangndi wae e? Isone urung rene? Sibuk pinik ke luar kota sih๐Ÿ˜Œ

      Hapus
  14. Konsepnya unik ... naik odong-odong ๐Ÿ˜ !

    Ini sebagai pembeda dengan gelaran konsep pasar traditional serupa yang akhir2 ini marak digelar di beberapa kota.

    Nah satu lokasi wisata sebaiknya punya ciri pembeda spt itu,ya ... jadi ngga monoton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener mas, aku aja kaget kok.. Mayan naik odong2 grtis, haha

      Hapus
  15. kalau seperti ini betah saya disana sis mungkin walau nggak berbelanja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, tp nggak bakal kuat kl nggak nyicip kulinernya, hhh

      Hapus
  16. Seprtinya Hal yang pertama yang menjadi Sorotan Mbak Ella, penampakan burung yach, tuch lihat difhoto paling atas. Pasti pemilik burung2 tersebut cakep2 yach Mbak, heheheh

    Saya pernah baca tentang Mata uang Girik, tapi lupa disitus mana, atau jangan2 disitus ini yach,,,, :)

    Jadi dengan mata uang itu kita bisa belanja aneka makanan dan lainnya ditempat unik seperti diatas.

    ASik yach mbak, jalan2nya, ngk bawa pacar mbak, heheheh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bgt, bawa pacar doong. Pacar orang๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  17. pasarnya asri ya banyak pohonya keliatan sejuk pasarnya

    BalasHapus
  18. tempat cantik ..

    makanan juga enak..

    BalasHapus
  19. walahh kak ella niat banget main kesana sampe bernagkat dari dini hari ya kak.. hehehe itu saya ngiler nih sama bakso batoknyaa.. disini mana ada yang begituan yaaa.. senangnya banyak kulineran ditambah juga ada burung2 xixixi betah yaa kak disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak vika, hhh
      Coba main ke kendal deh biar nyicip baksonya. Wkwk

      Hapus
  20. Waah ada jajan dimana2.. Dietku bisa gagal klo kesana nih ๐Ÿ˜‚
    Tapi aku pengen ngerasain esnya itu lo. Jadinya gurih kalau asin2 gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Situ diet? Aku nggak percaya tuh, hahaha
      Aku jg baru pernah nih ngrasain es begini, asin2 gurih. Biasanya kan es identik dengan rasa manis. Yakan?

      Hapus
  21. Hadehh.. belum kesampean juga ni main ke sini..
    Selain penasaran sama jajanannya, penasaran juga sama alat tukarnya yg harus pake uang kayu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan pakai uang kayu bosku, kl yg pakai uang kayu tuh pasar papringan. Itupun pakai uang dr bambu. Nah kl pasar karetan sendiri uangnya pakai kertas biasa kok, bentuknya dibuat bulat. Trs tertera nominalnya misal 10.000 ditulis di uang tersebut 10. Gt boosku

      Hapus
  22. kalau pasarnya kayak gini, betah aku, hehehe, mau juga dong naik odong-odong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiya, aku juga betah mbak. Hayuk kesana kita ke pasar karetan naik odong2. Wkwkwk

      Hapus
  23. itu makanan di lahap semua? baso, sate kere , es gempol, wedang rempah. udah gitu Yoga? ampuunn dah...

    Tapi ngomong -ngomong berapa biaya masuknya, terus latihan memanahnya kena berapa?

    Kebetulan lebaran besok mau ke Semarang, ke tempat mbahnya kumendan. mesti kontek sodara yang di Boja nih. dulu waktu kesana kayaknya belum dengar. mulai kapan di buka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nggak semuanya aku makan ih, cuma nyicip2 gitu.. Ohiya, panahannya 10rb dapat 3 kali manah, kalau 15rb dapat 5 kali manah.. Pasar karetan ini dibuka tgl 7 November 2017 mas

      Hapus
  24. Aku jadi semakin penasaran sama Pasar Karetan loh... Huhuhu pengin ikut

    BalasHapus
  25. Mantap ini, Mbak, pasar tradisional yang kekinian ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap betul, pasar tradisonal tp kekinian. Hhh

      Hapus
  26. aku sudah bawa uang banyak sis udah dapat surat cinta dari google lagi , siap nyicip sana sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiikkk yg barusan dapat surat cinta dr google, hmm
      Kapan makan2 di pasar karetan ini? Ayok

      Hapus
  27. Tradisional yaa! Tapi konsepnya itu loh menarik. Btw gak ngambil vokalisnya , haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener banget mas.. Nggak mau sama vokalis ah, biasanya playboy!๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  28. Wih anak Genpi. Semoga sukses ya, Genpi. Jangan pacaran sama Rafatar. Eh itu Gempi

    BalasHapus
  29. pasar nge-hits jaman now...
    di Lombok juga ada nih
    namanya Pasar Pancingan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah semoga tahun ini kesampaian ke pasar pancingannnnn, aamiin

      Hapus
  30. Keren banget tempatnya, ya...jadi pengen juga ke sana *bayarin tiketnya yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau naik apa? Sini bilang aja, ku bayarin tiketnya mbak.. Sebelum ku bayarin, km transfer ke aku dulu ya๐Ÿ˜‚

      Hapus
  31. asli mantep pemandangannya, indah sekali mba...

    BalasHapus