Berburu Kuliner Di Hutan Tinjomoyo : Pasar Semarangan

by - April 22, 2018

Bb Rois, BB Idah, aku dan BB Jeim
Mendung menggelayut malas menghiasi langit Semarang, awan hitam tampak bergerombol seakan siap memuntahkan isinya. Masih 15 menit lagi kami tiba di pasar Semarangan Tinjomoyo setelah menempuh perjalanan sekitar empat setengah jam dari Kota Banjarnegara, Jawa Tengah.

Benar saja, setibanya di pasar Semarangan Tinjomoyo kami disambut hujan yang cukup deras, sontak kami berlarian mencari tempat untuk berteduh. Alhamdulillah di pasar Semarangan Tinjomoyo tersedia tempat untuk berteduh. Ada toilet, dan mushala juga. Jadi kami nggak khawatir jika masuk waktu shalat maghrib.

Lokasi Pasar Semarangan Tinjomoyo

Pasar Semarangan Tinjomoyo merupakan Destinasi Digital yang buka setiap hari sabtu pukul 15.00 - 21.00 WIB. Lokasi tepatnya terletak di Tinjomoyo, Banyumanik, Semarang, Jawa Tengah. Tidak jauh dari pusat kota Semarang, paling cuma tiga kali kedipan mata bisa sampai di pasar Semarangan Tinjomoyo.😬

Konsep Pasar Semarangan Tinjomoyo


Suasana Sore Pasar Semarangan Tinjomoyo
Kalian masih ingat pasar Karetan yang bulan lalu ku tulis di blog? *jawab aja inget ya, biar aku bahagia! Padahal kalian aja nggak baca😑
Sebenarnya konsep pasar ini sama dengan konsep pasar Karetan, sama-sama mengimplementasikan konsep pasar digital, sama-sama di alam bebas, sama-sama sistem pembayarannya non tunai, sama-sama menjajakan kuliner dan dolanan bocah, sama-sama instagramable, sama-sama....... Lha ini kok sama-sama trus, ena banget. Padahal ini yang lagi nulis aja sendirian mulu. *eh apa😂!

Terlepas dari kesamaan konsep di atas, tetap ada perbedanya kok. Tempat dan waktunya udah jelas beda. Pasar Karetan terletak di Kendal dan buka setiap hari minggu pukul 06.00-12.00 WIB, sedangkan pasar Semarangan Tinjomoyo terletak di hutan kota Tinjomoyo Semarang dan buka setiap hari sabtu pukul 15.00-21.00 WIB.
Bedaya lagi lapak penjual di pasar Karetan mengusung tema pasar tradisional (Jawa) yang kekinian sedangkan lapak penjual di pasar Semarangan Tinjomoyo mengadopsi budaya yang ada di Kota Semarang yaitu Cina, Belanda, Arab dan Jawa.
Stand makanan khas Arab 📷 BB @Jeimifa
Alat Transaksi Pasar Semarangan Tinjomoyo

Sebelum melakukan transaksi di pasar Semarangan Tinjomoyo, kami harus menginstal aplikasi Yap yang dapat didownload dari play store/app store, setelah itu baru bisa mengisi saldo di stan pojok BNI. Nah jika kalian memiliki tabungan bank BNI maka transaksi dapat dilakukan dengan langsung memotong saldo tabungan (auto), jadi cukup instal aplikasi Yap lalu sinkronkan nomor rekening BNImu.

Eh gimana kalau nggak punya smartphone atau tabungan BNI? Apakah masih bisa melakukan transaksi di pasar Semarangan Tinjomoyo?
Jangan khawatir nyisanak, kalian masih bisa melakukan transaksi meskipun nggak punya tabungan BNI atau punya smartphone tapi nggak bisa instal aplikasi Yap karena memori penuh🙊tenang, tenang.

Kalian bisa tetap belanja dengan cara melakukan tap cash menggunakan kartu Semarang Hebat di pojok BNI yang ada di pasar Semarangan Tinjomoyo. Saranku sih mending instal aplikasi Yap aja, soalnya kalau mau tap cash pakai kartu Semarang Hebat kita harus beli kartunya dulu, seharga Rp. 20ribu, baru bisa tap cash/isi saldo.

Kulineran di Pasar Semarangan Tinjomoyo

Setelah aplikasi Yap terinstal, sekarang waktunya berburu kulineran. Duh malam minggu kulineran di hutan kota? Piye rasane? Rasane tuh kaya tiba-tiba punya gebetan ngajak kencan jadi malam mingguku nggak terasa suram. Hahaha
Suasana malam pasar Semarangan Tinjomoyo 📷 BB @Jeimifa
Kerlap kerlip lampu menghiasi area pasar Semarangan Tinjomoyo, meskipun sempat diguyur hujan, namun pengunjung tetap ramai berdatangan. Ada 21 stan di pasar Semarangan Tinjomoyo yang menjual makanan dan handicraft.

Tau nggak? Stan-stan makanan disini tuh menawarkan makanan budaya Semarang yakni Cina, Belanda, Arab dan Jawa. Uniknya, setiap kostum yang dipakai para penjual menyesuaikan dengan makanan apa yang mereka jual. Jika jenis makanan yang mereka jual dari Arab, otomatis penjual mengenakan kostum orang Arab gitu, lengkap dengan sorban. Pun sama dengan penjual makanan khas Cina, Belanda, dan Jawa. Sungguh pasar Semarangan Tinjomoyo memberikan kesen unik dan pengalaman menarik saat mengunjunginya.
Pangsit Mayosan (Cina) 📷BB @Jeimifa
Btw, nyari es di pasar Semarangan Tinjomoyo tu susah banget, mentok paling cuma ada es teh, eh atau akunya aja yang nggak liat stan penjual es ya. EntahlahMenu yang ditawarkan juga buanyak banget, ada sate krimbik, pawon gayeng, mie kong, nasi kebuli khoja, wakoel steak, wedang kawi, dll dll. Ku nggak bisa nyebutin satu-satu. 😅
Meskipun pasar ini berada di tengah hutan kota dan buka pada malam hari, tetep aja hawa panas terasa. Yakali Semarang kan emang panas ya. Sepanas liat mantan foto bareng gebetan, *GERAH!!!

Sembarai menunggu es teh jadi, aku pun duduk dan mengamati makanan apa saja yang dijual di stan nasi sambel uleg ini. Ada makanan berat (nasi lengkap dengan sayurnya) hingga makanan ringan seperti bakso bakar yang tertata rapi di meja. Ummm, harus nyicip bakso bakarnya dong ya. Meskipun rasanya biasa aja sih, nggak wah gitu tapi tetep habis dua tusuk😂

Yang wah tuh, saat kami mampir ke stan wedang kawi. Seumur-umur baru pernah nyicip wedang kawi. Wedang kawi itu sejenis teh rempah dengan gula batu dan perasan lemon, segeeer banget. Wedang kawi disajikan lengkap dengan getuk bakar. Getuknya bukan sembarang getuk, rasanya empuk, kenyal, ena buanget. Sungguh, aku sampai habis empat porsi getuk😂 seporsinya cuma isi tiga iris getuk bakar sih. Karena isinya dikit kali ya, jadi berasa ena, eh tapi biasanya kan getuk rasanya itu-itu doang kan ya, tapi kalau ini enaqqqq sungguh.

Satu paket wedang kawi, lengkap dengan getuk bakar📷BB @Jeimifa
Getuk yang belum dibakar 📷BB @Jeimifa
Temenku juga ada yang nyicip pangsit mayosan. Sayang banget nggak difoto dulu. Jadi tuh, pangsit berukuran gede dikasih mayones gitu. Rasanya nggak begitu enak katanya, ya maklum lidah jawa. Kalau aku malah sama sekali nggak tertarik makanan begitu, cocoknya tuh makan salad jawa (pecel)😂

Sebenarnya masih pengin nyicip makanan yang ada di sini, tapi nggak terasa udah jam 21.00 WIB. Kami pun memutuskan pulang ke Banjarnegara malam itu juga. Capek? Nggak begitu kok, karena setelah melewati pintu tol Banyumanik sepanjang jalan aku tertidur PULAS😂, sampai nggak nyadar ternyata mobil sudah memasuki kota Banjarnegara pukul satu dini hari. Ah, pan kapan mau ke pasar Semarangan Tinjomoyo lagi, meh makan getuk bakar lagi. Kamu nggak pengin nyoba juga nih? Ku suapin lho🙊

Ps : pasar Semarangan Tinjomoyo ini baru launching tanggal 7 April 2018, lho. Jadi masih anget-angetnya kek rasa sayangku ke kamu😂


You May Also Like

77 komentar

  1. Baru tahu saya tentang pasar ini mba disemarang, padahal saya sering ke semarang tapi emang cuma kerumah sodara si gak jalan" jadinya gak tahu, hehe
    Harus mampir nih kalo lagi disemarang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emg baru resmi dibuka kemarin tgl 7 April 2018 mas, mungkin pas kemarin ke Semarang blm ada.. Hehe

      Hapus
  2. Berarti kerja sm dgn bni kali yaa? Harus install aplikasi memutuskan mantan, hahaha.. Mksd saya aplikasi yap 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas, sponsornya dr BNI. Makannya kerjasama dg BNI untuk transaksi. Kl ada aplikasi untuk memutuskan mantan sih mau banget, lgsg ku instal😂

      Hapus
    2. Haha,,, langsung kasih bintang 5 untuk aplikasinya yaa

      Hapus
    3. Kl emg ada mah, lgsg ku kasi bintang 10😂😂😂😂

      Hapus
  3. Wah asik juga ya, pasar rakyat malam hari. Semoga nggak pernah berubah tetap menjual ciri khas daerah. Jangan smp spt pasar sekaten yg berubah, skrg banyak jualan baju2 second atau kodian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Lusi.. Semoga makin banyak pasar digital dg konsep yg unik

      Hapus
  4. Itu wisata digital ini pintar sangat menurutku. Dengan membuat pasar seperti Semarangan ini, yang berlangsung secara berkala dalam satu minggu, bisa dipergunakan oleh anak muda atau mereka yang ingin berwisata untuk rileks sejenak. Disamping menikmati kuliner, tempat dan kostumnya juga dirancang agar bagus dalam foto ya

    BalasHapus
  5. Masih anget-angetnya ya ini pasar, beuh keren ya konsepnya..
    Kalau deket tak mampir aku..he
    Pengen nyicip makanan yang ada disana, sepertinya menggoda sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gek ke Semarang, njuk sempetin ke pasar semarangan yes.. Malam mingguan di sana, hhh

      Hapus
  6. Wah mantep tuh, bisa buat referensi night traveling. Hehehehe...
    sajianya juga merakyat ya mbak,, mantap poenya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, menunya juga banyak. Ada juga makanan tradisinal, hhh

      Hapus
  7. menarik sekali mbak kuliner di sana, cara bertransaksi sampai desain pasarnya.
    wajib banget masuk bucket list kalau berkunjung ke sana :)

    makasih udah sharing ya kak.
    keep writing!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak liana. Kl lg di semarang coba deh mampir yaa

      Hapus
  8. waduh nggak punya rekening bni nggak punya smartphone juga padhal pingin banget belanja di temapt ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeh kang rusdi nggak baca smpe slse nih. Hmmm
      Nggak punya rekening bni dan nggak punya smartphone juga tetep bisa belaja dg cara tap cash pakai kartu semarang hebat. Nggak punya kartu semarang hebat? Bisa beli di sana, adaaa

      Hapus
  9. Tempatnya di sini kecil *eh
    Buahahahahah

    BalasHapus
  10. Pasar malem tradisional jadinya yaa

    Getuk bakar ya yg dikangenin disana jadinya? *mantan terhempas
    pengen jajal buat jadinya. Ya mau ikutan beli di semarang, jauh banget sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya mirip pasar tradisonal yg kekinian gt..kl pas lg ke solo coba deh mlipir ke semarang nggun.. Tp mantan tetep nggak terhempas kok. Buahhaha

      Hapus
  11. Duh, Pasar Karetan wae urung mrana..
    Eh iki enek Pasar Semarangan...

    Hmm.. Malah sore-malem ya bukaknya.. hehe
    Btw, jauh juga perjalanan dari Banjarnegara..

    BalasHapus
  12. paling cuma tiga kali kedipan mata bisa sampai di pasar Semarangan Tinjomoyo
    Dih mba boongin saya y, saya udah tiga kali ngedip g nyampe2
    Itu getuk yang belum dibakarnya kok engga senyum y pas dipoto?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Coba sekali lagi kedipin matanya😂😂😂
      Gimana bisa senyum ih, org getuk juga

      Hapus
  13. wahh.. kece sekali.. unsur budaya dan tradisionalnya mantapp..jadi inget pas saya masih muda dulu dipadepokan.. :D
    bernostalgia bagi yg usia lanjut.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh iya kak. Tradisional yg kekinian bgt. Hhh
      Padepokan apa??

      Hapus
    2. wkwkw... becanda ella..:D.. masak iya q hidup di jaman padepokan.. hihi

      Hapus
  14. Jujur aja yang postingan Karetan sama sekali gak tak baca
    tapi kalo yang ini saya baca sampe habis, karena belum nemu di postingan orang atau sayanya yang kuper.

    Kadang yang bingung itu cuma mau komen apa?
    kalo komen Waaahhh keren di sangka ga baca lagi padahal kan saya baca
    kalo komen jadi pengen kesana, sudah di pastikan ini komen pencitraan.

    Y sdh saya mau komen sekalian tanya, itu tukang foto nya siapa mbak ella?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Boleh komen asal jgn bawa2 mantan ya. Pura2 komen seolah kaya udah baca juga nggak papa, pdhl nggak baca sama sekali :(
      Itu BB Jeim tukang fotonya. Hhh

      Hapus
  15. Wiih cah genpi jetege... Mau main ke pasar pasar gituan tapi blm sempet terus.. Moga kedepan bsa sempat mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha jetege. Aku ngakak ki
      Cus sempetin mampir yes

      Hapus
  16. Tiga kali kedipan mata? Hahahaha. Aku sebenere seneng juga main ke tempat2 yang ada makanan tradisionalnya begini. Tapi jauh banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Udah berkedip blm? Eh cari aja pasar kaya gini yg deket tmpt tinggalmu, siapa tau ada..

      Hapus
  17. Kirain berburu oppa oppa ganteng sis 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Nggak suka oppa2 ganteng. Sukanya mantan doang mbak. Haha

      Hapus
  18. Nih konsep pasar-pasaran di tengah hutan atau alam terbuka begini, kayaknya lagi booming di daerah jawa tengah apa yak? Kok kayaknya makin banyak aja. Tadi pagi saya juga lihat di timeline IG, kalau di daerah Purworejo juga ada. Namanya Pasar Inis, kalau nggak salah (maklum lupa) Haha...

    Waini mah mental boncengannya sudah benar benar teruji. Bisa bolak-balik Banjarnegara - Semarang dalam 1 hari, tidur lagi. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Wisnu, nggak cm di jawa tengah kok tp di seluruh indonesia juga. Kemenpar lg menargetkan ada 100 pasar digital di Indonesia. Hehe
      Yakali, kemarin ke semarang pakai mobil. Nggak mbonceng ih, wkwkwk

      Hapus
  19. Kesan daerahnya nggak hilang, mantapp banget, nggak kayak gua, muka daerah, pikiran absurd dan satu lagi, selalu mikir jorok ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahha. Perlu cuci otak nih, trus dijemur. Biar bersih, hhh

      Hapus
  20. Berburu Kuliner dihutan,,,!! What...!! jenggg...jengg...jengggg...!!

    Baru kali ini saya lihat banyak jenis2 kuliner yang disediakan dihutan, sepertinya unik dan menambah selera makan. heheh....

    Apalagi liat foto yang paling atas, sepertinya edisi Jomblo sudah berakhir yach Mbak....hehehe. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaah, nooo! Masih tetep blm berakhir kang nata. Itu semua klan BB yg sering aku sebut2 di blog. Wkwk

      Hapus
  21. wah bagaimana ya rasanya gethuk bakar itu? Kayaknya ada rasa guruh-gurihnya gitu ya...betulkah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap bener, gurih banget. Apalagi getuknya dibakar gitu

      Hapus
  22. aku pengen banget getuk bakarnya
    ya allah itu keliatan enak bangetttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampirlah ke hutan kota Tinjomoyo mas.. Cari stan Wedang Kawi, disitu ada getuk bakarnya. Enaaa

      Hapus
  23. buka cuma setengah hari ya wah harus buru-buru nih, itu getuknya aku suka banget loh

    kuliner tradisional sekarang makin diminati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, cuma dari jam 3 sore smpe jam 9 malam. Malam mingguan kulineran getuk ugh, enaaa

      Hapus
  24. IIiii kaaa Ella mau atu getuknyaa.. Disini mah boro2 udah ga pernah nemu makanan tradisional kaya gepuk ii.. Enak banget gepuknya pasti, apalagi rasa santen yang kentel bikin pengen makan lagi dan lagi.. Sore juga uda rame banget ya ka tempatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeee bumil ngiler getuk.. Kesini makannya, hhh

      Hapus
  25. Pasarnya unik juga yah, sangat alami banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya unik karena mengadopsi budaya setempat

      Hapus
  26. Wahh, konsep yang menarik
    Jajannya bikin mupeng semuaaaa

    BalasHapus
  27. Itu wedang kawi nya menggoda iman. Besok Sabtu meluncur ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cobain aja, sekalian getuk bakarnya mbak

      Hapus
  28. Sebenernya yang dimaksud destinasi digital tuh gimana sih?
    Dan kayaknya pasar pasar semacam ini lagi didorong banget ya sama Kemenpar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kaya pasar karetan dan pasar semarangan ini ih.. Bener bgt, karena Kemenpar punya program di tahun ini indonesia bisa punya 100 pasar digital

      Hapus
  29. Apik ini,kak.
    Pasarnya beda konsep dengan pasar gaya zaman now yang lainnya ...
    Perpaduan budaya beberapa negara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener mas. Pasar tradisonal yg kekinian

      Hapus
  30. alat transaksinya ini tampak ribet juga. Konsep tradisioanal, tapi cara bayarnya harus secara digital. Sesekali buatlah yang sama-sama enak dan mudah gitulah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu biar masyarakat juga lebih open mainded. Uniknya dstu, tradisonal yg kekinian. Kl pasar tradisional pke cara bayar tradisonal kan udah biasa bgt

      Hapus
  31. Sy masih ingat pasar Karetan walaupun ga baca..semoga mba ella bahagia..hahaha.

    Mantap ini tempat ya mba..sepertinya harus mampir kalo ke semarang, sayangnya kalau ke semarang hanya lewat dan istirahat sebentar buat makan, itupun lewat krn perjalanan mau mendaki gunung..hiks..hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sakit hati aku mbak :(
      Brrti harus disempetin sengaja ke pasar semarangan, jgn cm mampir kl pas mau mendaki gunung, :p

      Hapus
  32. jalan-jalan sambil mencari barang makan memamng best juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul betul *pakai nadanya ipin upin

      Hapus
  33. Lah di Semarang ada tempat kaya gini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada, tuh buktinya.. Hhh
      Coba aja ke hutan kota Tinjomoyo Banyumanik

      Hapus
  34. Enak ya mbak bisa nyobain berbagai makanan yang dijajakin gitu. Pasarnya juga bagus, bersih, strategis, kayak di pasar-pasar luar negeri gituu hehehe. Jadi pingin aku...

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cus ke Semarang aja mbak. Tiap malam minggu

      Hapus
  35. Mau dong di suapin.... dududu...

    Tapi bayarnya gak bisa cash ya? agak ribut buat orang awam.

    enggak cari mantan mbak? siap tau mantannya berkeliaran juga di sana? pasti seharian enggak pada mandi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan gimana ku mau move on kl diledekin mantan2 trus ih.. Iya sih, agak ribet transaksinya. Tapi menjadi keunikan kok mas.. Weh, ngerti wae ra adus seharian😂

      Hapus
    2. Kan gimana ku mau move on kl diledekin mantan2 trus ih.. Iya sih, agak ribet transaksinya. Tapi menjadi keunikan kok mas.. Weh, ngerti wae ra adus seharian😂

      Hapus
  36. Pasar Semarangan dekat dengan rumahku, sekitar 3km. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiyalah tau gitu kemarin ku mampir, ckckck

      Hapus
  37. Sik, sik mbak...tiga kali kedipan mata kui piye to mbak...heheee...??

    Kebetulan aku sering ke Semarang, nah pasar ini sepertinya luput dari radarku, sesuk kalo ke Semarang lagi mesti kesini nih....wajib hukumnya heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wes coba ngedipin mata tiga kali? Wkwkwk
      Yap, kl ke semarang lagi mesti mampir ke tinjomoyo yaa

      Hapus