Curug Bayan, Bukti Keadilan Tuhan

by - April 06, 2018

Curug Bayan ๐Ÿ“ทDul
Setelah satu tahun tidak saling sapa, tetiba Dul menelpon memintaku untuk menemani ke curug Bayan. Entah berada di pulau mana saat ia menelponku. Meski begitu, suaranya terdengar sangat jelas di seberang sana, suara yang sama seperti dulu. Nyata sekali terdengar bahagia. Begitu pun aku, tanpa ragu aku langsung mengiyakan permintaannya setelah menyepakati waktu yang ditentukan.

Ini bukan kali pertama kami menghabiskan waktu di bumi Purwokerto. Tapi, ini kali pertama kami bertemu kembali setelah satu tahun lalu kami sepakat untuk saling menyudahi. Tidak ada rasa canggung sedikit pun, justru rasa canggung muncul saat aku menuliskan ini. Tak apa, semoga cara ini dapat membantuku berdamai dengan diri sendiri.

Perjalanan dimulai dari kosku menuju curug Bayan di Desa wisata Ketenger, Kecamatan Baturraden, Banyumas, Jawa Tengah. Lokasi curug Bayan tidak jauh dari alun-alun kota Purwokerto, hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit. Hawa sejuk mulai terasa saat kami memasuki wilayah Baturraden. Curug ini terletak sebelum lokawisata Baturraden. Akses jalannya cukup memadai, dapat dilalui oleh kendaraan roda empat.

Curug Bayan adalah salah satu tempat yang sering ku kunjungi semasa kuliah. Kenapa? Selain udaranya yang sejuk, suasana yang tenang, pengunjung juga tidak perlu melakukan trakking, karena jarak lokasi parkir ke curug ini hanya sepelemparan kerikil.

Villa curug Bayan ๐Ÿ“ทDul
Setibanya di curug Bayan, kami langsung memesan mendoan, pisang goreng, teh hangat dan kopi hitam. Di lokasi curug ini terdapat villa dan warung makan. Jadi jika berkunjung ke sini, tidak perlu khawatir kelaparan.

Kami memilih menempati gazebo yang menghadap langsung ke curug Bayan. Curug ini memang tidak terlalu tinggi, airnya pun tidak terlalu deras. Kedalaman air relatif aman, makannya tidak heran banyak sekali yang bermain air mulai dari balita hingga orang dewasa.

Udara lembab, dedaunan yang hijau dan tebing berlumut memagari curug Bayan membuat betah berlama-lama di sini. Sesekali aku memperhatikan Dul dari kejauhan, ia terlihat sibuk dengan tripod dan kamera kesayangannya. Meskipun dari raut wajahnya tersimpul rasa kecewa tidak bisa memotret dengan luluasa karena pengunjung saat itu sedang ramai, tetapi aku tetap merasa nyaman duduk di gazebo ini, apa lagi gemuruh suara air terjun terdengar begitu jelas.

Curug Bayan saat weekend ๐Ÿ“ทDul
Beberapa menit kemudian Dul menyerah, ia menghampiriku. Mengambil sebatang rokok dan korek api yang daritadi diletakan di dekat kopi hitamnya. Tak lama berselang, kepulan asap sudah keluar dari mulutnya. Aku masih sibuk mengamati orang-orang yang sedang bermain air. Tiba-tiba Dul melontarkan tanya "nduk, menurutmu piye saat Tuhan menciptakan oksigen yang kita hirup membuat kita hidup, tapi sekaligus Tuhan menciptakan oksigen yang kita hirup membuat sel-sel kita menua, lalu rusak dan kita mati. Menurutmu gimana?" aku menelan ludah, sudah lama sekali kami tidak melakukan diskusi seperti ini. Padahal dulu hampir tiap minggu kami bergantian mencari bahan diskusi, meski hanya diskusi melalui telepon, tapi tidak menghalangi kami untuk saling berbagi *skip, bentar lagi baper nih kalau diterusin๐Ÿ˜ฉ

"dunia ini nggak lebih dari sebuah paradoks". Jawabku sambil tersenyum. Dul manggut-manggut pertanda setuju dengan pendapatku. Tak terasa hampir dua jam kami ngobrol ngalor-ngidul. Aku mulai beranjak dari gazebo lalu disusul Dul, kami berjalan mendekat ke curug Bayan. Batu demi batu kami lewati dengan hati-hati, supaya tidak terpeleset. Kami menyempatkan duduk beberapa menit di dekat curug Bayan, sebelum akhirnya kami memutuskan pulang.

Curug Bayan ๐Ÿ“ทDul
Oya, tiket masuknya berapa ya. Agak lupa. Kayanya Rp. 5 ribu deh.
Nih ku kasih tips jika kamu berkunjung ke curug Bayan:
  1. Berkunjung pada weekday, supaya kalau motret nggak bocor kemana-mana.
  2. Khusus cewek jangan pakai high heels ya! Meskipun nggak perlu trakking, tapi plis nggak pakai high heels juga! Beberapa kali ke curug Bayan selalu liat cewek pakai high heels.
  3. Bawa baju ganti! Kenapa? Supaya nggak menyesal sampai curug bisa ceburan. Jangan khawatir, ada fasilitas toiletnya kok.
  4. Jangan buang sampah sembarangan ya! Kalau ini udah pasti banget, udah!
  5. Dilarang berkunjung bersama mantan. Kenapa? Ini berat nglupain kenangannya. Fufufu. Minimal berkunjung sama gebetan!๐Ÿ˜ฌ


You May Also Like

88 komentar

  1. ada gitu ya ke air terjun pakai highheels?
    heuheuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adaaa, beberapa kali aku liat ๐Ÿ˜‘

      Hapus
  2. Dari awal langsung mikir, mesti foto yang paling ats bukan kamu yang mortet akakkakakakk
    Ya Allah, kenapa kejam banget aku hahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kali wong aku yg di potret hih ๐Ÿ˜’

      Hapus
  3. Weuuw ...
    Air terjunnya apik ini,kak ...
    Keren viewnya.

    Tips terakhir bikin aku mesem, 'dilarang berkunjung sama mantan'
    Hehehe ... takutnya clBk yaa ..
    ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heuheuheu, takut CLBK? Jangaaan, jangaaan CLBK. Takut ditinggalin lagi tambah sakit๐Ÿ˜‚

      Hapus
  4. Duh, saya malah penasaran sama obrolannya, kenapa oh kenapaaaa. Tapi curug bayan ini sudah saya masukkan ke dalam daftar tempat yang ingin saya kunjungi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, jangan kak. Jangan sampai tahu obrolan kami, mumet dewek nanti๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  5. Iso yo mlaku-mlaku karo mantan.. Engko baper tak berkesudahan hlo.. haha

    Btw, iku enak koyone dinggo ceburan air terjunne..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahahah, lha ngopo? Iso noh, skrg jd teman baik. Baik banget๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
      Ena banget emg buat ceburan, dlu juga sering ceburan disitu..

      Hapus
  6. Halo wonder woman,, main terus nih wkwkwkkw.. itu curug bayan namanya lucu dan unik yaa kalau curug bayam kalau sekilas,, btw bener banget kata kak ella. Main ke curug mah harus pake sandal aja atau flast shoes. Kebayang cwek pake high heels uda jatuh kali atau capek d jalan kesian ya kak Ella.. Btw happy bangettt yaaa main terus.. moga bahagia terus deh ya kak ellaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo bumil yg masakkannya menggoda banget hallo hallo.. Wkwkwk
      Haiya, aku juga nggak habis pikir e.. Hhh
      Bumil sehat2 yaa, bahagia trus jugak.. Jaga debanya..๐Ÿ˜š

      Hapus
  7. Ke tempat wisata pake high heels itu maksudnya apa coba? Dikata ke mall? Demi foto kekinian kali ya? Tapi kan... nggak cocok juga :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, entahlah mbak.. Ku juga heran banget, atau mungkin dikira curugnya udah bermarmer kali ya๐Ÿ˜‚

      Hapus
  8. Indahnya mba ,kayaknya segar tuh
    Plong rasanya kalo liat pemandangan alam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas mayuf, seger banget di curug bayan.. Hhh
      Lebih plong stelah ceburan, wkwk

      Hapus
  9. Perpaduan yang perfect, ketika makan mendoan diantara dinginnya cuaca daerah curug yang ada di kawasan Baturaden.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, betul-betul.. Sambil ngopi/ngeteh. Ugh, surga banget๐Ÿ˜‚

      Hapus
  10. Saya pernah kesana, tapi saya lupa tahun berapa ya? sekitar tahun 1990-lah. Tempatnya tidak seindah dalam photo tersebut. Dulu saya sama sang mantan, sehingga ada rasa enggan kesana kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mungkin tahun 1990 blm ada villanya kali ya mas? Kenapa enggan ke sini lagi? Kenapa? Blm berdamai dg masa lalu ya? *kaburrr

      Hapus
  11. Tips tambahan bawa hp dg kameranya dan tongsis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya mas, itu wajib banget๐Ÿ˜‚

      Hapus
  12. Viewnya cantik banget, kayanya ga asing dgn nama curug bayan dah. Owalah..ternyata di Purwokerto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, seger, adem, tenang banget.. Betul2, ini di Purwokerto. ๐Ÿ˜†

      Hapus
  13. Sudah lama rasanya gak pernah jalan-jalan lagi ke air terjun, terakhir kali pas kelas 3 SMA. Sekarang saya sudah semester 6. Hiks. T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cus main ke air terjun, sapa tahu jd nemu inspirasi skripsi, wkwkwk

      Hapus
  14. Asik keknya maen di situ ๐Ÿ˜ƒ

    BalasHapus
  15. tipsnya yang nomor lima bikin kaget aku saja yo yo..
    mending dengan orang yang disayangi saja jika akan pergi ke Curug. Kakak adik boleh ikut semua

    Ketimbang sama mantan, bikin gak isa anu saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah, yayayaya. Betul2.. Tp nggak papa sih sama mantan juga, siapa tahu membantu proses berdamai dg diri sendiri, *apasih๐Ÿ˜‚

      Hapus
  16. Aaaakkkk,,, kok bisa cewek-cewek itu pake heels,, ntar heelsnya nancep di batu-batu atau nyelip di pasir gimanaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, entahlah. Aku juga heren, atau mungkin mereka nggak sengaja ke mall trs mampir ke curug. Wkwk

      Hapus
  17. Senengnya bisa jalan jalan terus ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Asalkan sehat trus, hehe

      Hapus
  18. Jadi jika berkunjung ke sini, tidak perlu khawatir kelaparan
    Tapi kalo g makan g bakal kelaparan juga y?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ngopo koe mas? Jgn lupa kl udah makan ya bilang udah, nanti ngaku2 pura2 lupa blm makan๐Ÿ˜‚

      Hapus
  19. jadi pengen langsung nyebur.. seger banget pasti
    tapi kalo bisa pas nyebur ga basah
    karena ga enak pulang basah2 ga bawa ganti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl nyebur nggak basah? Badannya dilaminating dulu mas๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  20. Sepertinya dul bertanya kayak gitu menahan pertanyaan tentang masa lalu.
    Dul.. Anak sekolahan ๐Ÿ˜
    Btw itu inces kali mbak yg ke tempat begituan pke high heels.harus tetep cuntiks semampai ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Plis jgn bawa2 dul anak sekolahan ih๐Ÿ˜‘
      Hahaha INCES๐Ÿ˜‚

      Hapus
  21. mungkin pingin ngerasain pengalaman mimpi buruk sis pakai high heels ke tempat ginian, btw tempatnya adem banget suka dengan tempat seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener banget mang, adem, seger. Tenang bgt juga

      Hapus
  22. wah ini ceritanya jalan bareng mantan ya haha sotoy, tapi emg tmpatnya bagus si cocok bgt buat mngenang masa lalu hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, no. No. No. Nggak punya mantan aku tu๐Ÿ˜‚

      Hapus
  23. Mantan? Terserah mantan apa aja, mantan tukang bakso juga boleh, gua lebih fokus ke tarif masuknya, 5 ribu untuk tempat seindah itu ? Kerennnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mantan tukang bakso?๐Ÿ˜‚
      Kl di tempatku ya tarifnya segitu mas, sejenis curug cuma 3rb/5rb..

      Hapus
  24. Udah murah tiket masuknya, terus pemandanganya juga ajip. Udah lama nggak maen ke curug aku. Btw, dari tadi aku ke beberapa blog ngebahasnya curug terus eung. Jadi kangen suasana air terjun gitu. Terakhir kesana udah lama banget..

    Kalau kesna jangan sama mantan, sendiri aja, siapa tahu balik dapet jodoh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. air terjun lagi nih mas andi, jadi kangen nih liat travelingnya mba ella :v

      Hapus
    2. Hahaha, ralat ya. Mending kesana sama suami/istri. Udah beres nggak jd masalah, wkwkwk

      Hapus
  25. Waw... meski tak terlalu tinggi air terjunnya indah ya... ada gazebo juga. Di daerah saya jarang sekali ada air terjun yang ada gazebonya, eh malah ndak ada ding...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener kak, ditempatku juga jarang. Tapi kl air terjun di Banyumas banyak yang udah bener2 di kelola dg baik makannya fasilitasnya juga lengkap

      Hapus
  26. Mba, kok ceritanyangga diterusin yang bikin baper itu? Hehe. Btw, mending kesana bareng suami deh. Daripada gebetan trus ngga jadi, bisa bikin kesel kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah. Nggak ah, tambah baper jd tmbh pengin nyusulin mbak yani ke Mamuju *eh
      Ya ding, mending sama suami deh iya iya

      Hapus
  27. Hm, diskusi bersama pasangan emang menyenangkan, ya. Ngobrolin hal-hal ringan, terus berat seperti yang Dul tanyakan ke kamu gitu. Walaupun dia nanya begitu pas kalian udah nggak bersama lagi, sih. Tapi tetep diskusi itu asyik dan seru. Asalkan dengan pikiran terbuka. Halah.

    Mungkin tips nomor lima bisa direvisi: "Jangan sama mantan, tapi sama manten~" Gitu, La. Wqwq.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeer mas, tos dulu sini toos!!! Yasih, boleh deh tips nomor lima diralat gitu๐Ÿ˜‘

      Hapus
  28. datang lagi untuk bikin mata adem di blog indah ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah tersanjung nih mang๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ sampe jungkir balik

      Hapus
  29. Indah bangeeet.. Kayaknya seru maen ke curug bayan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yashhh, bener bgt. Seger, indah bgt

      Hapus
  30. Kok gak ada yang nyebur yaa? Klo aku mah sudah pasti gak tahan untuk nyebur.

    Btw ngobrolin apa sech sama kang dul?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyaaak ih, tuh yg nyebur kya cendol begitu. Rame bgt, hhh
      Yeee, rahasia. Besok aku tulis di blog ngayap.com *eh

      Hapus
    2. Boleh bngat itu mah,, biar baper pembacanya, haha

      Hapus
  31. Indah bangeeet yaaaa.... Betul, bila ke curug ga main air rasanya kok kurang afdhol, hehe..., maka bawa ganti itu harus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kang, ku juga nyesel kl ke curug nggak bawa baju ganti

      Hapus
  32. Bulan lalu, saya sekeluarga ke Purwokerto, ke almamater ngurus legalisir ijazah buat daftar magister. Coba kalo tau curug bayan, sekalian mampir. Tempatnya ramah anak nggak sih mbak? kyknya seru ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, kapan hari harus ke purwokerto lg kak, mampir ke curug bayan. Harus!

      Hapus
  33. Salam buat Dul, ya. Kapan2 mau lah dipotret sama dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dia baca komenmu ini ya bb Idah. Biar aku nggak perlu menyampaikan salammu, hhh

      Hapus
  34. Hmmmmmm.....enak kayaknya kesitu ya??
    .
    Ngomong-ngomong paradoks jadi keinget tulisan-tulisannya Ibu Dewi Lestari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl aku lgsg keinget cak nun dan mbah sujiwo tedjo. Heheh

      Hapus
    2. Wah....para masternya sastrawan

      Hapus
    3. Hahahaha. Yap bener, tiap malam youtuban mereka bikin refleksi otak, adem juga atinya. Hhh

      Hapus
  35. Lha tiba-tiba udah selesai aja. Kirain bakal dilanjutin itu dunia adalah sebuah paradoks. Paradoks seperti apa yang dimaksud?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee kepoooo nih, kapan2 kl kita ngopi ku ceritain deh๐Ÿ˜‚

      Hapus
  36. Sampaikan salamku pada Mas Dul. hehe.

    *tertarik dengan percakapan tentang oksigen dan paradoks itu, ternyata kok berhenti di situ saja. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kapan ya aku bisa menyampaikan salam sampean ke mas Dul.. Kapan2 ya mas, semoga Dul juga baca. Jd q nggak perlu menyampaikannya. Hhh
      Kapan2 kl lg mood, aku tulis deh percakapan2ku sama mas Dul, hhh

      Hapus
  37. Hemmm...saya dulu pernah pacaran disini kalau nggak salah. udah lama sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie pak Dody jd keinget zaman pacaran, cie. Wkwk
      Ya allah, aku saru bgt ini. Hiks

      Hapus
  38. Nganggo high heels biasane kanggo sesi pemotretan wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketoke ora deh mas, e yo mbuh ding. Wkwk

      Hapus
  39. saya malah gak fokus sama curugnya, saya fokusnya sama si Dul. duh... kayaknya berat nih saat menulisnya. karena sambil mengingat sang mantan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh semalam aku mimpi ketemu dul loh mas. Bahagia banget rasanya, wkwkw

      Hapus
    2. weww..... pasti rasanya gimana gitu... jadi mesem-mesem gak jelas pas bangun tidur.

      Hapus
    3. Yooshhh, bahagiak banget. Ckckck

      Hapus
  40. Baca dari atas sampai bawah berharap ada foto mba ella sama dul...yahhhh kaga ada...#ngarep, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah, kampret.. Malah pengin liat fotoku berdua.. Syemmm. Hahaha

      Hapus
  41. sangat cantik tempat..

    sangat sesuai untuk menenangkan fikiran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, tempatnya emang enak banget buat ngademin pikiran

      Hapus