Bakso Pak Joko : Kuliner Cilacap Yang Wajib Dicoba!

by - Agustus 21, 2018

Perjalanan pulang menuju Pantai Teluk Penyu
Dari kejauhan, pantai Teluk Penyu terlihat masih ramai. Perahu mesin yang kami tumpangi perlahan mendekat ke bibir pantai Teluk Penyu. Aku bersiap turun dari perahu mesin sambil menenteng sepatu, kaki kiri ku julurkan kepermukaan diikuti dengan kaki kanan. Setelah berhasil turun dari perahu mesin, aku berjalan setengah berlari, "kecupak-kecupak" begitu suara air terkoyak oleh langkah kakiku.

Sebenarnya aku enggan beranjak dari Pantai Teluk Penyu sore itu, cahaya kemerahan seolah menjadi magnet tersendiri, bagiku melihat matahari kembali keperaduannya merupakan hal yang sangat menyenangkan, tapi sayangnya kami harus bergegas menuju Pasar Gede untuk menuntaskan rasa penasaran dengan cita rasa bakso Pak Joko.

Aku bersiap membonceng masih dengan menenteng sepatu, kebiasaan buruk kalau habis mantai nggak langsung cuci kaki dan memakai alas kaki kembali. Seneng aja naik motor nyeker dengan kaki berselimut pasir. Biar apa? Biar orang-orang tahu kalau aku habis mantai Sist. *ncen cah nggunung ik

Perjalanan dari Pantai Teluk Penyu ke Pasar Gede ditempuh sekitar 5 menitan. Sore itu jalanan kota Cilacap begitu lenggang, mataku bebas menjelajah setiap bangunan yang kami lewati. Sesekali aku kembali menatap layar handphone untuk memastikan jalan yang kami tempuh sesuai maps. Meski sempat bertanya untuk memastikan lokasi Bakso Pak Joko, karena ku kira letaknya di pinggir jalan sekitar Pasar Gede. Eh ternyata lokasinya berada di dalam Pasar Gede tepatnya di Blok C No. 14. 
Warung bakso Pak Joko, Pasar Gede Cilacap
Begitu turun dari sepeda motor, kami disambut ramah oleh mas-mas pelayan bakso Pak Joko. Ternyata menu yang ditawarkan tidak hanya bakso, tetapi juga menyediakan mie ayam. Kami pun memesan bakso dan mie ayam, lalu memilih tempat duduk yang tersedia. Ruko bakso Pak Joko memang tidak begitu besar, hanya ada beberapa meja panjang yang tertata rapih.

Warung bakso ini sudah ada sejak tahun 1985, setiap hari rata-rata menghabiskan 1 kwintal daging sapi. Ini kalau dihitung jadi berapa mangkuk bakso Bos??? Ya pantes aja sih, dengar-dengar kalau mau makan bakso Pak Joko harus sabar rela antre menunggu meja kosong. Tapi alhamdulillah sore itu, hanya tiga meja panjang yang terisi pengunjung. Nggak begitu ramai, ya maklum udah sore udah waktunya tutup.

Bakso Pak Joko, Pasar Gede Cilacap
Satu porsi bakso Pak Joko, Pasar Gede Cilacap
Nggak lama kemudian satu mangkuk bakso disajikan lengkap dengan potongan babat mendarat di meja. Dari tampilannya nggak ada yang istimewa sih, seperti bakso pada umumnya. Saking penasaran dengan tekstur dan rasa baksonya, tanpa memberi kecap, saus, serta sambal ku langsung nyicip. Rasanya? Bombastis! Nggak heran kalau sehari menghabiskan daging sapi 1 kwintal, enak banget serius! Bukan lagi ngendorse, bukan. Beneran ini bakso terenak yang ku coba, daging sapinya terasa banget, teksturnya kenyal, empuk, lembut, dan kuahnya pun rasanya pas.

Satu prorsi Mie Ayam Pak Joko, Pasar Gede Cilacap
Eh ku juga nyicip mie ayamnya dong, satu porsi mie ayam sudah tersaji lengkap dengan potongan pangsit, tapi rasanya biasa aja. Dari tekstur mie dan kuah, nggak begitu wah. Padahal aku tuh penggila mie ayam, agak kecewa dengan rasa mie ayamnya tapi nggak papa, udah tergantikan dengan rasa bakso yang juaraaaaa. Wkwkwk

Sayangnya sore itu warung bakso Pak Joko terlihat begitu kotor, banyak tisu berserakan di kolong meja, lantainya pun licin, bukan licin kinclong karena bersih, tapi mungkin karena ada minuman yang tumpah belum dibersihkan.

Over all, kalau diajak makan bakso legendaris Pak Joko nggak akan ku tolak. Jadi kamu udah ada niat ngajakin jalan ke Cilacap belum? Atau mau sekalian ngajakin ke Pulau Nusakambangan?

Bakso Pak Joko, buka pukul 08.00-17.00 WIB.
Harga satu porsi bakso Pak Joko 15K
Harga satu porsi mie ayam Pak Joko 10K


You May Also Like

49 komentar

  1. Wah, penak yo yen omahe rdo kulonan..
    Iso sakwayah-wayah mrana yen pengen.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penak pie, nek dewekan tep wae ra penak mas :(

      Hapus
    2. Yo kan penake luwih cerak.. Coba omahe ning rdo wetanan jateng.. Adooh.. hehe

      Hapus
  2. What? Satu hari sampai 100 kg daging sapi? Mantap abiss.... Itu baksnya juga kelihatan enak banget gitu. Jadi ngiler dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes mbak, aku aja kaget.. Wkwk
      Enaak, empuuk

      Hapus
  3. Waahh!! enak nih sambil nyate makan bakso.. Atau baksonya juga pakai tusukan sate..jadi sate bakso.πŸ˜±πŸ˜³πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Kan jadi pengin bakso bakar niih, duh

      Hapus
  4. Walaupun saya #TIMMIEAYAM garis keras, tapi pas lihat tampilan bakso di foto ini kok kayaknya menarik juga untuk dicoba ya? Ketok anget-anget seger...

    Lah, di Cilacap juga ada Pasar Gede. Tak kiro gur nang Solo tok. Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita tos dulu #TIM MIE AYAM GARIS KERAS😹😹😹
      Ada ih, makanya main Cilacap.. Yok yok

      Hapus
  5. Saya bukan penghobi bakso, tapi setelah baca postingan ini dan liat fotonya, jadi pingin deh nyobain baksonya,....sayang waktu dulu ke Nusa Kambangan dan Benteng Pendem ga tau ada bakso enak dan legendaris didekatnya hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaah, sayang banget nggak mampir.. Pdhl enak bgt lho, beneran.. Kuahnya bikin nagih

      Hapus
  6. Aku malah nggak ngeh sama pasarnya ahahhaah.
    Pas di sana niatnya mau blusukan malah cuma jalan aja nggak jelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laah kamu nggak ngajak aku kan *eh
      Padahal aku juga nggak tau jalan 😹

      Hapus
  7. Liat fotonya malah tertarik nyobain mie ayamnya wkwk

    BalasHapus
  8. 100 kg, meski uenak tenan sampe bisa menjual sebanyak itu.. Kirimina dong ke Jakarta, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai Jakarta wes nggak bisa dimakan :(
      Sini main Cilacap aja Mas

      Hapus
  9. mantap ada babatnya mie ayamnya juga masih murah 1o k eh iya namanya juga pak Joko kalau turis mungkin bisa bilang ini milik mr Joko widodo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Aku ngakak nih, bisa aja e kang

      Hapus
  10. Bakso Pak Joko Kuliner Cilacap Yang Wajib Dicoba ? ah masak sih...? terus harganya bersahabat nggak ?

    ok lah nanti kapan kapan kalau saya pulang ke Semarang saya tak nyoba ke warung nya Pak JOKO sang kuliner di CILACAP

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersahabat bgt maas.. Coba dh kl main ke cilacap, blusukan trus kulineran.. Wkwk

      Hapus
  11. Ya ampyuuuun bikin ngilerrrssssss foto-foto baksonya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoook Teeh, kita mbakso bareeeng..

      Hapus
  12. waaah, boleh juga ini kalo suatu saat ke Cilacap...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Noted, berkabar ya Kaang.. Siapa tahu bisa sianu :D

      Hapus
  13. Kalo boleh tau itu sapinya kok mau t dijadiin bakso?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau boleh tau, kamu kok mau jomblo sih?

      Hapus
    2. Jomblonya sih yg mau sama aq

      Hapus
  14. Gambarnya tuh sungguh menggoda selera, tp sayangnya terlalu jauh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih di Indonesia kan? Sini main.. Wkwk

      Hapus
  15. Ahh jadi kangen bakso Jawa, entah kenapa bakso2 di Jkt rasanya biasa aja, apalagi aku penggemar bakso, jadi suka coba2, kalau lg pulang ke Purwokerto pgn juga ke Cilacap, udah lama ga ke Cilapap hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah berkabar dooong, kita mam bakso bareeng

      Hapus
    2. Waah berkabar dooong, kita mam bakso bareeng

      Hapus
  16. Dududu, gak tahan pengen, save kalau ke cilacap, harus minta traktir teh Ellah nih :D
    Eh, cari bakso pak Joko ding :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinilaah, kabarin aja. Sekalian aku mbonceng ke Lakbok ya Mas.. Eak

      Hapus
  17. Wah bae bae kepiting masih nyangkut di kaki, hehehe... Nyeker girl.

    Kok jadi lapar ya liat foto di atas. Tanggung jawab nih mba, jadi ngiler liat mie ayam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, tenang saja kak.. Kl kepiting nyangkut di kaki tinggal bakar aja.. Asal jgn dibakar sama kakiku.. Wkwk
      Laah, ayo makan

      Hapus
  18. Wahwah keren juga ya dari tahun 1985. Itu udah berapa generasi coba? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu blm ganti generasi mas, kemarin sempet ngbrol dg pak Jokonya.. Masih sehat uy

      Hapus
  19. mungkin ngeliahat bakso gitu, ga ngerasa spesial karena banyak yg jualan bakso. nah klo gue ngeliat fotonya sih bikin ngiler. karena di tempat gue sekarang ga ada yg jualan.
    itu foto mie ayamnya kenapa menggiurkan gitu ya.
    jadi pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa mesti aku yg jualan di tempatmu mas? Wkwkwk
      Iya, tp rasa mienya biasa bangeet

      Hapus
  20. Sejak 1985 ? Waduhhh, gua masih belum ada gitu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laah ya sama, ngana kira ku lahir tahun 1945πŸ˜’

      Hapus
  21. Kamu udah ada niat ngajakin aku belum, Mba? Pak Joko pasti nungguin kamu ngajakin aku ke sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udaah mbakkuu, ayolah main siniii.. Ku ajakin kulineraan, asal dikasih sehat aja
      .wkwk

      Hapus
  22. Aiiish mbaaa neguk ludah aku bacanyaaaa :p. Duuuh kalo bakso ama mie ayam, aku mah jelas milih baksolah. Apalagi itu pake babat segala. Di jkt aku jrg nemu bakso dgn babat.. Kapan2 kalp ke cilacap pasti aku datangin ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe sini atuh main ke Cilacap.. Cobain bakso pak Joko :)

      Hapus
  23. Bakso bapakku juga enak mbak,,,sini main ke bandung hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Noted, kapan hari kl ada kesempatan ke Bandung ku mampir ah.. Ehehe

      Hapus