Pasar Lodra Jaya : Destinasi Digital Pertama Di Banjarnegara

by - November 16, 2018

Pasar Lodra Jaya
Ya ampun apa kabar kalian, dua bulan terakhir aku lagi sok sibuk, lagi dikasih banyak kesibukan, dikasih banyak nikmat sampai ora kober curhat. Huhu
Btw, nggak ada yang kangen aku nih? :(
Eh pasti ada pacar orang dong yang kangen aku. Hahaha
Cieee yang gagal ke Banjarnegara padahal udah prepare, udah bawain mangga, bawain intip. *ups padahal udah ngebet mau sarapan bareng di Pasar Lodra Jaya. Ehehehe

Pasar Lodra Jaya 
Suasana Pasar Lodra Jaya
Jadi tuh ya, di kotaku Banjarnegara ada Destinasi Digital bentukan dari teman-teman GenPI Banjarnegara yang di dampingi oleh GenPI Jateng dan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Banjarnegara. Adanya Pasar Lodra Jaya ini selaras dengan apa yang digalakkan oleh Kementerian Pariwisata. Kemenpar RI menargetkan 100 Destinasi Digital seIndonesia. Nah ini nih, salah satunya Pasar Lodra Jaya. Eh kenapa namanya Pasar Lodra Jaya? Karena diambil dari nama tokoh yang dulunya membangun Desa Winong namanya Mbah Lodra Jaya. Destinasi baru ini dikemas dalam bentuk pasar tradisional, menawarkan beragam jenis jajanan pasar, minuman khas desa setempat, dan handy craft.

Lapak Handy Craft Di Pasar Lodra Jaya
Nggak cuma menawarkan makanan dong, ada juga Zona Dolanan Bocah, tempat dimana anak-anak bisa merasakan mainan egrang bambu, egrang batok, sunda manda, dll. Ada juga Zona Edukasi, bocil-bocil bisa melukis dengan media kain atau keramik dari UMKM Banjarnegara yang udah mendunia. Nah nggak kalah kerennya nih, di Pasar Lodra Jaya ada Zona Panggonan Udud (tempat merokok) jadi meski pasar Lodra Jaya ini terletak di alam terbuka, tetap dong nggak boleh ngrokok disembarang tempat. Saya suka, saya suka, ya maklum pengidap bronchitis kalau kena asap rokok berasa mau ndusel aja di bahumu udah. *alibiiii 😂
Selain itu, tentunya ada Panggung Kreasi yang bisa digunakan untuk perform anak-anak muda atau komunitas yang ada di Banjarnegara dong.

Lapak Dawet Ayu Di Pasar Lodra Jaya
Sebenarnya Pasar Lodra Jaya nggak jauh beda dengan Pasar Karetan dan Pasar Semarangan yang dibuat oleh teman-teman GenPI Jateng. Bedanya, Pasar Lodra Jaya mengusung konsep pasar nuansa alam yang didukung dengan spot selfie instagramable khas pariwisata Kabupaten Banjarnegara seperti Candi Dieng dan Dawet Ayu.

Lokasi Pasar Lodra Jaya
Spot selfie Candi Arjuna di Pasar Lodra Jaya
Destinasi Digital yang lebih dikenal sebagai pasar zaman now ini terletak di Desa Winong, Kecamatan Bawang, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Dari pusat kota Banjarnegara bisa ditempuh sekitar 20 menitan, akses jalannya juga mudah. Bisa dilalui kendaraan roda dua maupun roda empat. Jangan nyasar ke hati orang ya, eh maksudnya nyasar jalannya. Kamu bisa buka maps, atau bisa chat aku biar kita boncengan ke sana. Eak!
Catet nih, buka pasaran tiap hari Minggu pukul 07.00-12.00 WIB.

Memukarkan Uang Rupiah Menjadi Uang Kethip
Penukaran Uang Kethip Pasar Lodra Jaya
Kalau kamu udah sampai di area parkir, jangan kaget Sist, ada yang unik karena sebelum kamu melihat keramaian Pasar Lodra Jaya, kamu harus melewati lorong tanah. Lho, jalan kaki dulu dong? Yaelah Jamelah, cuma jalan kaki 50 meter palingan, sekedipan mata doang sampai. Trus nanti disambut mbak-mbak cantik di bagian Ijol Duit (penukaran uang), karena uang rupiah nggak bisa buat jajan di Pasar Lodra Jaya Sist, harus ditukarkan dulu dengan uang "Kethip". Satu Kethip nominalnya Rp. 2.500. Kalau mau pulang, tapi uang Kethipnya masih sisa, bisa refund (ditukarkan) uang rupiah lagi.



Setelah nukerin uang Kethip, udah bisa langsung buat beli babang bujang, eh beli jajan pasar maksudnya. Hahaha
Ada 20 lapak dengan segambreng jajan. Mulai dari Klepon, Cimplung, Rujak Suun, Aneka Bubur, Es Tsum-Rsum, Es Badeg, Es Bujel, Dawet Ayu, Kopi Rempah, Teh Rempah, Sega Jengkol, Sega Jagung, Sega Intil, Sate Ayam, Pecel, Soto Gobyos, Bakso Moro, dll. Nggak bisa sebutin satu-satu, buanyak bangeeet. Macam gebetan, tak terhitung jumlahnya, tak terhingga *kibasin jilbab😂

Eh kalau ada yang nanya jajan apa yang paling enak di Pasar Lodra Jaya, bakal kujawab semua makanannya enaaaak asal makannya bareng aku. Wqwqwq
Nggak ding, serius nih Rujak Suun enaknya nggak ketulungan. Disajikan menggunakan batok kelapa, dengan kuah mirip pempek, trus ada potongan pempeknya, mie suun, timun, kecambah, trus krupuk. Ya Allah, demi apa aku habis dua mangkuk, padahal udah makan sate ayam, cimplung, bubur, dan bakso. Hahaha
Ya gimana, nggak sadar tuh, makan di bawah pepohonan, sambil dengerin live musik dari Hujan Air.
Rujak Suun & Susu Rempah Pasar Lodra Jaya
Pedagang di Pasar Lodra Jaya lucunya nggilani banget, mereka tuh pakai bahasa ngapak coba, aku yang biasa denger bahasa ngapak aja masih heran. Ngakak nggak wis-wis denger mereka ngobrol, nawarin makanan, apalagi kamu yang nggak biasa denger orang ngobrol pakai bahasa ngapak. Siap-siap aja ngakak nggak berhenti.😂

Oya, kostum pedagang di Pasar Lodra Jaya unik-unik lho, ada yang mengenakan kostum lurik, kebaya, trus yang bapak-bapak seragam gitu pakai blankon, macam beneran di abad saat aku masih di dalam kandungan. Haha
Di Pasar Lodra Jaya juga meminimalisir penggunaan plastik, back to nature banget. Jadi kalau kamu mau bungkus makanan bisa pakai keranjang dari bambu gitu, ditenteng.

Fasilitas Pasar Lodra Jaya
Suasana Pasar Lodra Jaya
Untuk fasilitas umum pengunjung pun telah disediakan, namun masih tahap pembangunan seperti toilet dan gazebo untuk berteduh. Yaaas, besok Minggu tanggal 18 Nopember 2018 Pasar Lodra Jaya akan dilauncing langsung oleh Kemenpar RI lho, kamu nggak pengin dateng gitu? Bareng mantan pacar kek, biar greget. Atau bareng selingkuhan aja biar lebih menantang. Emmmmm
Eh bareng aku aja, yuh yuh yuh! Jangan lupa bawa duit yang banyaaaak ya, hahaha
Oya, jangan pakai high heels plis, jangan pakai sepatu warna putih atau warna yang ngejreng. Eman-eman, karena di Pasar Lodra Jaya kita bakal blekuk-blekukan. See you hari Minggu ini yaaaa 😘


PS : tukang fotonya BB Rois & BB Jeim

You May Also Like

28 komentar

  1. Hoo jadi bedanya dengan destinasi digital yg lain ada di bagiam spot selfienya ya. Ya tapi pasti banyak ciri khas lain yg baru tahu kalo ke sana langsung. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, katanya minggu lalu mau ke Pasar Lodra Jaya Mas? Eh, wqwq

      Hapus
  2. Menarik! Kayak di game zon ya, harus tukar uang koin untuk main dulu. tapi kalu di sini tukar "uang kethip".

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, mirip.. Bedanya disini pakai uang kethip, tp bukan matanya yg kethip2 ya. Ehehe

      Hapus
    2. Iya Mas, mirip.. Bedanya disini pakai uang kethip, tp bukan matanya yg kethip2 ya. Ehehe

      Hapus
  3. Kegiatan-kegiatan seperti ini perlu terus dilakukan, tidak hanya di Banjarnegara tapi juga di seluruh Indonesia. Unik ya itu mata uang di pasarnya kudu ditukar dulu sama mata uang tempo dulu (dan bisa ditukar lagi kalau lebih) hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak, sini main ke Banjarnegara. Aku ajakin ke Pasar Lodra Jaya deh. ehehe

      Hapus
  4. Semakin menjamur destinasi seperti ini...
    Di Purworejo juga ada, namanya Pasar Inis dan lokasinya di persawahan. *tapi aku rung tau tilik rono juga, sih. Hahaha. Itu kalau hujan lumayan becek berati, La'? Bawah cuma tanah polosan gitu? Nggak ada batu-batu apa dibikin cor-coran, mungkin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woiii, tiliki laaah.. Nak rekomended aku pengen ke pasar Inis lho mas, tenan.. Hu'um masih tanah, karena baru aja grand launching masih tahap pengembangan mas

      Hapus
  5. Mau dong lah kesana, biar bisa kepo cara buat begituan gimana hehe seger kayaknya kalo di sumedang bikin kek gituan ...

    Anw, udah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget nggak showan kesini, dan ternyata yg mpunya rumah lagi sok sibuk juga toh, wkwkwk

    Jadi kapan makan bareng rujuk suun nih? Wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sini laaah.. Kita makan rujak suun bareng mas, iya nih lagi sok sibuk banget. Padahal mah cuma makan tidur doang, wqwq

      Hapus
  6. Mantappp jiwa...coba aja gua kreatif kayak gutu, pasti banget nggak bakalan bisa bikin kayak gitu ckck,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emg ini orang nggak tau maunya apa. Oh Tuhan. Fufufu

      Hapus
  7. Makin banyak nih destinasi pasar seperti ini. Makanannya bikin pengen, dan tempatnya juga asik nih. Kalau dekat tak kesitu terus beli jajanan banyak lah :D

    Oh, iya pesenin dawet ayunya satu ya, nanti tak bayar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yakali jogja-banjarnegara mah deket mas, 3 jam sampai kok.. Lebih jauh kl jogja-ciamis. Eh

      Udaaaah ku pesenin dr minggu laluuuuu

      Hapus
  8. Halo GenPI Banjarnegara, aku genpi banten nih hehe. bagus pasarnya, semoga sukses dan semakin berkembang. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo Mbak Annisa, main ke Banjarnegara siniiii
      Aamiin terima kasih doanya yaa

      Hapus
  9. Wah rindu sekali jajanan-jajanan pasar seperti yag difoto itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajar mbak kl rindu jajan pasar, asal jangan rindu pacar orang ya. Bahaya. Wkwk

      Hapus
  10. Keren pasarnya, semoga Banjarnegara semakin maju dengan pemudanya yang kreatif seperti genmile Banjarnegara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiuww dikomen mas mas multitalent Banjarnegara nih..

      Hapus
  11. El, sebetulnya destinasi digital itu apa ya? Terus kenapa harus bikin pasar baru, kenapa nggak memberdayakan pasar tradisional yang sudah ada?

    maap banyak nanya xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jd gini mas, Kenapa harus menciptakan pasar baru, tidak menggunakan pasar yang sudah ada?

      Karena Destinasi Digital adalah destinasi yang dibuat genpi. Sementara pasar tradisional yang sudah ada itu dibentuk oleh (mungkin) pemkab, dan konsepnya yaitu untuk jual beli segala kebutuhan masyarakat. Sementara Destinasi Digital mempunyai tema dan karakter.

      Ada 3 tema yang sudah terkonsep sampai saat ini yaitu alam, budaya, dan buatan. Untuk karakter, destinasi digital lebih kuat untuk menyuguhkan kuliner dan handicraft khas setempat, spot selfie, dan turut sinergi dengan komunitas yang ada di kabupaten setempat.

      Jika dicompare dengan pasar tradisional yang sudah ada, dikhawatirkan konsep kami tidak dapat masuk ke pasar tradisional yang sudah ada.

      Hapus
  12. Yang ala ala tradisional kayak gini emang bikin demen :D harga bersahabat kualitas rasa jangan ditanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gek main ke Banajrnegara makanya, katanya mau motretin aku. Eheheh

      Hapus
  13. nyong urung maring ngeneh mba, kayang ngapa jane nek weruh langsung, ketone koh rame, panganane mengini temenan

    kapan mba maring ngonoh bareng :)

    BalasHapus
  14. Wah seru banget nih banyak jajajan tradisional. Boleh nih dimampirin kalo lagi ke Jogja jalan darat :D

    BalasHapus
  15. Adanya cuma seminggu sekali ya, dan bukanya juga pendek padahal tempatnya menarik loh,...
    Ngebayangin bisa makan jajanan pasar dan minum dawet ayu yg terkenal lezat

    BalasHapus