Review : Superskin Skincare Purwokerto

oleh - Maret 15, 2019

@superskinme
Kalau kamu cowok, mending minggir dulu deh, karena kali ini aku mau bahas skincare berserta treatment ajaib di Superskin. Pusing nggak tuh, kalau diajak ngomongin skincare? Makanya minggir dulu, eh tapi kalau tetep maksa pengin tahu, yawes sini kujelasin. Ya siapa tahu mau ngajak gebetan, mantan, selingkuhan, pacar, atau pacar orang perawatan, kan. 😂

Tahu nggak, sih? Keracunan belanja skincare tuh bikin tingkat kewarasan diambang batas minimal, Sist. Bahaya banget kalau jempol udah scroll instagram, lalu cari review di youtube dan blog. Wes tah, nggak ngerti lagi gimana menahan napsu dunia skincare. 😩

Awalnya memutuskan mencoba produk dan treatment di Superskin tidak lain tidak bukan karena nggak sengaja nemu akun instagram @superskinme dan banyak testimoni positif setelah melakukan treatment atau mencoba produknya. Tiba-tiba bisikan jin kojil sukses meracuni alam bawah sadarku dong. Memang dasar cewek mudah tergoda juga, sih. 😂

Skincare Routine Superskin
Sore itu juga aku langsung datang ke Superskin cabang Purwokerto. Tempatnya nggak begitu luas, tapi cukup nyaman kok. Ada beberapa sofa dan pendingin ruangan yang bekerja maksimal. Di Superskin nggak perlu ambil nomor antrian macam di Natasha atau LBC, begitu datang langsung ke resepsionis mengisi data diri, lalu menunggu giliran dipanggil. Saat itu aku cuma menunggu sekitar lima menit, namaku dipanggil lalu masuk ke ruang konsultasi. Pertama kali ke Superskin cabang Purwokerto ditangani oleh dokter Angel, mukaku disentuh-sentuh bentar lalu dikasih kertas berisi resep. Btw, sekarang dokternya udah ganti. Tapi lupa namanya siapa.

Nah sekarang pertanyaannya, apakah produk Superskin ini bekerja sesuai job desknya? JOB DESK! Hahaha. Yuk, mari kita bahas satu persatu.

Fash Wash, Toner, dan Milk Cleanser Superskin

1. Fash wash

Setahuku fash wash dari Superskin cuma ada satu varian. Mungkin formulanya memang bisa digunakan untuk semua jenis kulit kali, ya. Dari kemasannya biasa aja sih, tutupnya cetokan gitu nyatu sama tubenya. Jadi aman kalau dibawa traveling. Teskstur si Fash Wash ini agak kental, agak bening berwarna kehijauan, baunya sedikit wangi soft gitulah, busanya nggak begitu banyak saat diaplikasikan. Setelah cuci muka pakai Fash Wash Superskin, kulit berasa cling, lumayan mengurangi minyak tapi nggak bikin kulit jadi kering, masih tetep terasa oily dan cintanya sama Fash Wash ini nggak terasa lengket di kulit.

2. Toner

Sebenarnya aku bukan pengabdi setia toner sih, malah hampir nggak pernah menggunakan toner. Tapi ya karena mood buat skincare routine sedang membara, jadilah ku coba toner dari Superskin ini.
Kemasanya sama persis kaya fash washnya, plek jiplek. Cuma kalau tonernya lebih cair, kaya air biasa agak berwarna kehijauan. Baunya seger, standar toner pada umumnya lah.

Sebelum mengaplikasikan toner, pastikan sudah cuci muka ya. Lah iyalah, namanya juga toner, katanya khasiatnya untuk mengembalikan ph kulit setelah cuci muka. Hamboh, aku ra mudeng ph ph. Penting, udah cuci muka, lanjut tuangkan toner ke kapas lalu usapkan ke seluruh muka. Rasanya nyesss, adem banget. Kayanya memang ada kandungan alkoholnya deh. Setelah pakai toner rasanya sedikit seger sih, tapi tetep aja nggak pakai rutin. Soalnya bikin kulit agak kering, kaya nglupas gitu, tapi nggak parah sih. Masih aman. (atau mungkin lagi ngangkat sel kulit mati). Soktauuu! 😂

3. Milk Cleanser

Nah ini senjata ke dua yang jarang banget aku pakai, paling mentok dipakai untuk membersihkan make up setelah kondangan. Boro-boro setiap hari pakai Milk Cleanser, mau cuci muka aja kadang malesnya nggak ketulungan. Rajinnya pas kumat doang ya Allah. :(

Kemasan Milk Cleanser Superskin masih sama persis kaya Fash Wash dan Tonernya. Cuma beda warna isinya, kalau Fash Wash dan Toner agak berwarna bening kehijauan, tapi kalau Milk Cleansernya berwarna putih pekat. Wanginya nggak begitu suka. Ya wangi Milk Cleanser pada umumnya sih. Cara mengaplikasikannya oleskan ke muka lalu pijat-pijat sampai merata, lanjut angkat pakai kapas.

Tapi beberapa kali pakai Milk Cleanser malah bikin muka bruntusan, nggak tau karena emang nggak cocok atau gimana. Jadi ku stop aja udah.

4. Krim Tirai/Pagi

Krim Pagi, Surya gel, dan Krim Malam Superskin
Sebenarnya kalau bahas kirm gini, aku udah bosan banget sama kemasan krim skincare yang cuma cup gitu, nggak ada kemasan yang unik atau lebih eyechacting kah? Pasti cup bulat gitu. Tutupnya puteran, terus ada tutup yang nempel lagi. Sekali-kali kek kemasannya ganti yang unik. *dasar netijen! 

Tekstur Krim Tirai Superskin beda banget dengan Krim Tirai dari Almas Estetika, LBC, dan Natasha. Tekstur Krim Tirai Superskin kenyel banget, tapi agak berair.  Setelah diaplikasikan terasa lengket di kulit. Warnanya bening, ada gelembungnya (mirip aloeveranya natrep). So far, aku kurang suka. Karena setelah menggunakan Krim Tirai kulit terasa lengket, malah bikin muka nggak fresh, karena harus lama menunggu krimnya kering. Kan males, udah capek nunggu kamu, masih suruh nunggu krim kering tiap pagi :(
Eh ada untungnya kalau pakai Krim Tirai ini, pas dibedakin hasilnya jadi mate gitu.

5. Surya Gel

Surya Gel ini sama seperti sunblock berfungsi untuk melindungi sinar uv supaya muka nggak langsung kena cahaya matahari. Kemasannya sama seperti Krim Tirai, cuma teksturnya beda banget dong. Namanya gel, tapi teksturnya creamy, berwarna putih pekat, diaplikasikan setelah menggunakan Krim Tirai. Hasil pemakaian Surya Gel ini bikin muka agak oily. Suka sih, nggak bikin muka kusam atau kering.

6. Krim Malam

Selain Krim Tirai yang rutin kupakai, ada Krim Malam dari Superskin juga yang selalu kupakai sebelum tidur. YA NAMANYA JUGA KRIM MALAM, udah pasti dipakai sebelum tidur, kan. Eh lah siapa tahu ada yang tidur pagi, melek malam. Trus pakai krimnya dibalik? Ya mboh, karepmu bae. 😂

Kemasannya sama persis dengan Krim Tirai, cuma ada keterangan di cup bawah nomor seri Krim dan keterangan Pagi/Malam. Teksturnya creamy bangeeet, berwarna kekuningan, baunya ampun. Aku nggak suka babarblassss, Ndes. Bau obat banget, tapi ya gimana. Namanya juga usaha, konsekuensi pengin kulit muka mulusss. Huhu

Kebetulan aku pakai Krim Malam yang acnes, karena memang ada jerawat kecil-kecil kaya bruntusan gitu. Setelah habis tiga cup Krim Malam dari Superskin, di kulitku nggak ada efek yang wah. Malah komedo kaya tersumbat gitu, tapi beberapa kali dapet komen temen kantor sih, katanya mukanya putihan dikit. IYA DIKIT.

7. Krim Iritasi

Krim Iritasi Superskin
Yuhuy, krim Iritasi ini ukuranya mini banget. Meski masih keluarga cup sih, tapi lumayan menghilangkan kejenuhanku dengan kemasan dunia perkriman yang gitu-gitu aja. Tapi kemasan krim Iritasi ini ya sama aja bulat, cuma size mini.

Krim Iritasi dari Superskin mirip Krim Tirai, warnanya, baunya, teksturnya. Fungsinya di gunakan setelah melakukan treatment laser atau facial peeling, intinya biar kulit nggak iritasi aja sih.

8. Acne Gel


Acne Gel dan Acne Lotion Superskin
Jatuh cinta padamu lah wahai Acne Gel dari Superskin. Size mini tapi lumayan mujarab menghilangkan bruntusan. Kemasannya sama persis kaya krim Iritasi. Diaplikasikan setelah menggunakan krim Tirai atau krim malam. Cukup di pakai di daerah kulit yang berjerawat kecil atau bruntusan. Di totol-totol secukupnya aja, nggak perlu ke seluruh wajah. 

9. Acne Lotion

Acne Lotion adalah kecintaanku setelah Acne Gel, fungsinya sama kaya Acne Gel. Bedanya kalau Acne Lotion untuk jerawat yang lumayan gede-gede. Ku pakai Acne Lotion saat malam doang, setelah pakai Krim Malam. Namanya lotion kan, bentuknya cair berwarna putih, kalau mau pakai harus dikocok dulu karena ada endapan. Baunya kaya obat banget, Gustiiii. Kemasanya pakai botol kecil, mini. Biasanya kalau mau menstruasi trus muncul tanda-tanda jerawat, langsung aku totolin Acne Lotion ini. Paginya, pas bangun tidur udah kempes aja. Tapi saat mengaplikasikan Acne Lotion trus mleber-mleber ke kulit yang nggak berjerawat bisa bikin kulit kusam kering gitu. Jadi mesti hati-hati banget, Sist.

Over all, sekarang aku udah berhenti dari semua produk Superskin, karena di kulit mukaku nggak begitu cocok. Muncul bruntusan gitu. Meski begitu, aku berterimakasih banget sama acne gel dan acne lotion Superskin. Dua produk itu beneran kaya sihir. Hhh

Oya, harga dari kesembilan produk Superskin yang perrnah kucoba terjangkau banget kok, setiap produk berkisar 40rb. Kalau beli paket malah lebih murah. Cocok lah buat sobat misquen..😂

Ya walaupun udah berhenti dari produknya, aku masih treatment di sana dong. Kenapa? Karena harganya terjangkau, pelayanannya juga lumayan lah. Untuk sekali laser wajah cuma Rp. 200 rb, untuk facial mulai dari Rp.  99 rb.

Kalau kalian cocok pakai skincare apa?


Baca Juga : Pengalaman Laser Wajah Di Superskin

Mungkin Kamu Suka

0 komentar