Semoga Tidak Hanya Datang, Tinggal, Lalu Menghilang

oleh - Januari 29, 2019


Tulisan pertama di tahun 2019. Tulisan pertama juga di 24 tahun aku menghabiskan hidup. Pun tulisan pertama yang lahir setelah sibuk dengan perasaan baru, hati baru, dan kebahagiaan baru. Kedip kursor seolah menungguku untuk melanjutkan huruf menjadi kata, kata menjadi kalimat, kalimat menjadi paragraf yang bisa kamu baca. Siapa saja kamu yang nggak sengaja mampir ke sini, atau kamu yang rutin pulang, atau justru kamu yang sekedar stalking. Yah mulai kepedean tingkat akut. *padahal niat mau nulis blogpost yang serius dikit tapi nggak bisa, gimana dong?

Hari ini tepat dua tahun lalu, kamu datang, tinggal, hingga akhirnya menghilang. Menyisakan janji kehidupan yang sudah tertinggal, entah bisa dikejar atau hanya akan berakhir menjadi kenangan. Setidaknya, terima kasih sudah berkabar melalui noted. Terima kasih sudah mendo'akan dengan segenap rasa. Karenamu, aku bisa belajar perihal merelakan.

Tepat hari ini pula, ada seseorang yang berusaha meyakinkan perihal kehidupanku. Semoga niat baiknya dilancarkan Tuhan, do'akan ya supaya masa lalunya segera terselesaikan. Untuknya, terima kasih sudah membantu menghapus mimpi yang pernah aku dan kamu rencanakan. Perlahan tapi pasti, semoga tidak keliru, pun tidak tertukar. Tugasku hanya meyakini sepenuhnya dengan janjiNya, dengan ketentuanNya, dan dengan rencanaNya.

Semoga lagi, hanya ada satu hati yang dituju, hanya satu semesta tempat berpusat. Karena rasa memang nggak bisa dipaksa, entah bagaimanapun caranya. Rasapun nggak bisa datang secara tiba-tiba, apalagi hilang dengan sendirinya.

Udah bahas cinta-cintaannya, ya. Takut kalian mual 😭

Btw, kalian pernah dido'akan seseorang biar kalian cepat "mati" nggak? Iya mati, meninggal. *pengin ketawa tapi takut mati. Hahahaha, yah keceplosan ketawa. Duh! Mati nggak nih, ya? 😂

Padahal di luar sana, banyak banget orang yang sedang berjuang untuk bertahan hidup, entah bertahan karena sedang melawan penyakitnya, melawan depresi, melawan sakit hati, atau melawan diri sendiri. Tapi justru banyak orang yang gampang mempermainkan do'a. Ngeri nggak sih kalau do'a jelek justru balik ke kita? Ke keluarga kita? Ke orang yang kita sayang? Sebenci-bencinya kita ke makhluk Tuhan, semoga senantiasa do'a baik yang selalu keluar dari mulut kita, ya!

Eh, tadi ngomongin melawan diri sendiri, jadi pengin bertanya (ke diri sendiri). Sudah berapa lama nggak pulang ke diri sendiri, ya? Sudah berapa lama nggak menengok diri sendiri, ya? Sudah berapa lama nggak berterima kasih kepada diri sendiri, ya? Sudah berapa lama nggak meminta maaf kepada diri sendiri, ya?

Ah iya! Cara tiap orang untuk pulang, untuk menengok, untuk berterima kasih dan untuk meminta maaf kepada dirinya sendiri memang berbeda-beda. Ada yang cukup duduk manis liat sunset sambil nglekor, ada yang cukup menyendiri membaca buku di tempat yang sunyi, ada yang sengaja membiarkan tubuhnya diguyur hujan, bahkan ada yang harus rela menempuh perjalanan jauh sendirian, ada pula yang harus menginjakan kaki di pasir pantai sambil mendengarkan gemuruh ombak, atau ada yang cukup menyendiri merasakan bahwa hidup nggak melulu soal pekerjaan, soal karir, soal jodoh, soal perasaan, soal kesehatan, soal mengejar, soal memiliki, soal kehilangan, soal tersakti, dan soal bahagia. Bukan hanya itu, tapi hidup lebih ke soal bagaimana kita bisa bermanfaat untuk orang lain.

Terlepas dari itu semua, semoga kita mampu selalu jujur dengan diri sendiri, selalu bisa memeluk erat diri sendiri bagaimanapun kondisinya. Bagiku, semakin sering pulang menengok diri sendiri maka semakin waras dalam menjalankan hidup ini.😍


Mungkin Kamu Suka

44komentar

  1. Wow... Tulisannya selalu keren, dan pengen baca terus.
    Berawal dari cinta-cintaan yang sedih, doa, dan diri sendiri.
    Menengok diri sendiri...
    Rasanya secara nggak langsung saya pun jarang berterimakasih pada diri sendiri, malah seringan ngomel sendiri.
    Hadeh....
    Harus lebih peka pada diri sendiri nih.
    (Karena memang lagi sendiri😞)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbakk, kenapa ngenes sih? cup cup cup. wkwk

      Hapus
  2. Kok didoakan mati sih mba
    Jahat banget orang itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, iya nggak papa kang.. penting doakan balik yang baik2

      Hapus
  3. datangnya lama, barengnya lama banget, eh taunya menghilang.

    BalasHapus
  4. Untuk yang cinta-cintaannya, aamiin...semoga yang terjadi kedepan adalah yang terbaik.

    Dan untuk yang seterusnya...emmm sungguh menginspirasi! saya sekarang jadi terpikir untuk memberikan service untuk diri sendiri, ngopi dulu ah

    BalasHapus
  5. cuma 4 paragraf doank kata kata keren nya ? lagi serius serius serius baca padahal :D

    BalasHapus
  6. Wah mantep mbak... tak kira tulisan ini bakalan full ngebahas soal cinta cintaan gitu, Heee..
    ..
    bahagia dari hati kita sendiri, kitalah yang bisa membahagiakan diri sendiri,, makanya ada hastag #JanganLupaBahagia,, Heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. yasss, hesteknya kaya cah cinta mas. wkwkwk

      Hapus
  7. Selalu bersyukur dan koreksi diri sendiri aja deh, gak perlu iri terhadap orang lain pastinya

    BalasHapus
  8. Duh, jahat banget yang mendoakan kamu mati :(
    Btw, penulisan "do'a" yang betul itu nggak usah pake tanda apostrof setauku

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya po mas? oke makasih koreksinya yaaww

      Hapus
  9. saya tiap hari pulang ke diri sendiri mba
    karena apa mba? karena saya masih idup

    Kalo nengok ke diri sendiri susah neng
    kalo abang nengok ke neng baru bisa

    BalasHapus
  10. Duh baca paragraf paragraf awal jadi galau.
    Iya bener kalau lagi patah hati memang kita cenderung menjauhkan diri dari diri sendiri.
    Cara terampuh mengobatinya yah balik lagi memeluk diri.
    Thank you for reminding us to always love our self, Mbak.

    BalasHapus
  11. sepertinya udah dekat jadi penuls novel ini sis tulisannya bikin aku haru biru

    BalasHapus
  12. Satu-satunya "penyakit" terburuk bagi manusia adalah merasa kesepian di tengah keramaian. Dan merasa jenuh saat sebenarnya apa yang ada sudah tercukupi. Salam.

    BalasHapus
  13. semangat kakak ella menjalani hidup ini yang trkadang manis, terkadang juga pahit huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Kak Vika.. Dedek udah gede nih yaa

      Hapus
  14. Welcome ngeblog lagi, kak Ella.
    Rasanya cukup lama aku ngga mampir ke blog kak Ella ini, eh# mampir ding .., berkomentar pula tapi ngga dibales sama kak Ella hahaha ..

    Tuh kedip kursor dah manggil-manggil buat jari jemari lentik kak Ella ngetik tulisan ..
    Yook aakh semangat lagiiii ... ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya maap mas. Kadang blm sempet bapes. Hehe
      Yok semangat lagi ayokk

      Hapus
  15. Saya masih kurang paham. Maksud pulang ke diri sendiri itu apa caranya bagaimana? -,-

    BalasHapus
  16. Mengharukan sekali baca di awal2 paragraph, jadi sedikit mengingatkanku kemasa lalu....
    Tapi inilah kehidupan yg alur ceritanya tak bisa kita tebak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap Mas.. Apapun.. Sedikasihnya Tuhan. Yakini aja yg terbaik :)

      Hapus
  17. Blog yang bagus, aku suka jenis blog yang kayak gini, artikel tentang cerita dan kisah kehidupan diri sendiri. Seperti blog saya juga. Ayo lebih semangat lagi dong...

    BalasHapus
  18. Asik tulisannya.
    Kata terakhir setuju aku, jujur dengan diri sendiri. Asiiap.

    BalasHapus
  19. Hidup ini seperti diri kita yang naik roler coster kehidupan. Banyak hal yang bikin naik turun. Dan diri ini perlu untuk sekedar berhenti agar bisa berjalan dan naik turun kembali

    BalasHapus
  20. aku kasih yuuhi wo miteruka-nya JKT48
    kan mulai wkwkw
    etapi coba denger lagu itu mbak
    pas banget sama tulisanmu

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh aku jarang bgt dengerin jkt48 mas, otw play ah

      Hapus
  21. nyambati mantan pancen oyye mba awkwkwk, ehh tp gercep ding, bulan feb be wes hanimun

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, gelut bae mayo vid.. hanimun tiap bulan dund.. ciahahaha

      Hapus