5 Tips Persiapan Nonton Dieng Culture Festival X

oleh - April 11, 2019

Dieng Culture Festival 2018
Siapa sih yang nggak tahu event tahunan Dieng Culture Festival? Siapa? Sombong banget ya Allah padahal baru pernah ke DCF sekali, hahaha
Dieng Culture Festival adalah event tahunan yang digelar di dataran tinggi Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Event ini pertama kali digelar pada tahun 2010, tahun ini memasuki event ke X dengan mengusung tema The Inspiration Of Culture yang akan dilaksanakan pada tanggal 2-4 Agustus 2019. Dududu, semoga bisa dikasih kesempatan biar bisa dingin-dinginan lagi di sana, ya. Kodeee, Maas! Kodeee! Pengalaman pertama ke Dieng Culture Festival 2018 emang nano-nano banget, yang awalnya kecewa sambil mbatin "event apaan kaya gini" sampai akhirnya mengakui kerennya event Dieng Culture Festival ini. Nggak sedikit pengunjung yang bela-belain nabung jauh-jauh hari, bela-belain cuti kerja, bela-belain macet-macetan. Bela-belain ngajak gebetan tapi akhirnya nggak jadian. Hahahaha
Dieng Culture Festival 2019
Beberapa teman memang ada yang mengeluh kecewa datang ke Dieng Culture Festival, alasannya macam-macam sih. Ada yang nggak kuat karena dingin, ada yang datang mepet waktu akhirnya kena macet, bahkan ada yang kurang persiapan, ada yang cuma modal tiket, uang dan nekat doang. Itu semua belum cukup, Brooo. Kan nggak lucu udah planning, udah membayangkan syahdunya Dieng Culture Festival tapi malah kecewa karena salah sendiri. Nah, makanya sekarang ku tulis beberapa hal yang harus disiapkan kalau kalian punya niat menghadiri event Dieng Culture Festival ke X.

1. Fisik Dan Mental
Jangan menyepelekan fisikmu kalau punya rencana menikamti Dieng Culture Festival ke X, kenapa? Karena di dataran tinggi Dieng tubuh kita harus beradaptasi dengan suhu yang hampir minus, kalau lagi nggak fit bakal tepaaaaar di sana, tulang sampai berasa semreset, pegal, linu. Nggak nyaman, nggak bisa tidur padahal udah pakai jaket, dua bedcover, ditambah selimut bulu. Tapi masih aja dinginnya menusuk kromosom. uhuk! Siapkan mental? What? Biar apa? Biar kewarasan tetap terjaga dong. Karena seluruh rangkian Dieng Culture Festival dilakukan outdoor, jadi persiapkan tubuhmu untuk berteman dengan angin, terik, suhu yang hampir minus, dan debu. Sesekali lah, biar nggak cuma berteman sama mantan. *benerin jilbab!

2. Tempat Menginap
Candi Arjuna DCF 2018
Ini nggak kalah penting dengan point pertama, kalau kalian ikut open trip nggak perlu repot nyari penginapan, dong. Di Dieng ada dua pilihan penginapan, outdoor dan homestay. Kalau outdoor biasanya disewakan perkapling beserta dome, untuk tiga hari dua malam. Tapi perlu dipertimbangkan kalau suhu udara di dataran tinggi Dieng pada bulan Agustus bisa mencapai minus, Sistttt… Kalau aku mah nyerah, nggak bakal bisa istirahat di dome, belum lagi debu yang berterbangan di mana-mana. Saranku sih mending cari homestay aja, tapi kalau kalian udah mempertimbangkan segala hal untuk camping it’s okai, bisa untuk meminimalisir anggaran juga. Tapi homestay juga masih terjangkau kok, tahun lalu aku pakai homestay dengan tarif Rp 200 rb/malam, bisa diisi dua orang. Nah, setelah memantapkan hati memilih tipe penginapan, buru-buru booking kapling/homestay, ya. Plisss kalau kalian nggak mau kecewa jangan nekat datang ke Dieng sementara kalian belum tahu mau menginap di mana. Eh ada satu hal lagi mengenai penginapan, pesanku cari homestay yang dekat dengan rangkaian event Dieng Culture Festival ya, supaya kalau mau balik ke penginapan nggak perlu bermacet-macet ria. Sumpah nggak enak banget pas hari kedua aku dapat homestay yang agak jauh dari area Jazz Atas Awan, kena macet dari jam satu dini hari sampai adzan subuh berkumandang. Udah dingin, ngantuk, gendong ransel berat, asap knalpot bikin susah napas. Komplet sudah!!! Padahal normalnya waktu tempuh cuma 10 menit. Akhirnya mampir ke warung depan museum Kaliasa, gelar selimut langsung merem 15 menit, sambil nunggu macetnya agak reda. (REDA? Emang hujan? wkwkwk) 3. Kendaraaan Yang Digunakan Selama Dieng Culture Festival
Ini nggak berlaku buat yang ikutan open trip yes, yakan kalau ikutan open trip tinggal ngikutin rundwon doang, semua udah disiapkan sama agennya. Tapi kalau nggak ikut open trip, kalian harus memikirkan mau keliling Dataran Tinggi Dieng naik apa? Enaknya sih naik motor, sewa motor aja di sana. Tapi kalau kalian nggak pengin keliling Dataran Tinggi Dieng nggak perlu sewa motor, asalkan penginapan dekat dengan komplek Candi Arjuna, jadi bisa cuma jalan kaki sembari menikmati udara sejuk Diengg. Tapi lagi ya, kalau nggak mau menyia-nyiakan waktu selama di Dieng, mampirlah ke obyek wisata Dieng. 4. Tiket Dieng Culture Festival
Komplek Situs Darmasala
Yap! Saranku beli tiket Dieng Culture Festival jauh-jauh hari biar nggak kehabisan. Ya kalau ke Dieng Culture Festival nggak punya tiket mau apa? Bisa ikutan menikmati Jaz Atas Awan sih, tapi sama aja bohong nggak bisa masuk area. Kalian cuma bisa menikmati di luar area yang dibatasi pagar besi, kan jadi kurang ngena. Apalagi kalau kalian nggak punya tiket, kalian nggak bisa menyaksikan Jamasan Rambut Gembel, Prosesi Ruwat Rambut Gembel, dan Prosesi Larungan. So, pastikan kalian memiliki tiket Dieng Culture Festival ke X. Buruan kodein Gebatan gih. Wkwkwkwk 5. Perlengkapan Pribadi
Nah ngomongin perlengkapan pribadi cewek buanyak banget yang harus dibawa, eh tapi ada cewek yang bisa kemana-mana bawa barang simple ding. Kalau aku mana bisa gituuuu! Ke Dieng Culture Festival tahun lalu aja aku bawa dua jaket tebal dan selimut bulu. Percaya nggak? Nonton Jazz Atas Awan pakai selimut. Hahaha Yang jelas kalian wajib menyiapkan obat pribadi, pakaian hangat seperti syal, jaket, buff, kaus tangan, dan kaus kaki. Jangan lupa pakai sepatu yang nyamaaaan. Sisanya silakan sesuaikan dengan kebutuhan kalian, misal perlengkapan ibadah, perlengkapan mandi, dan perlengkapan lenjahan.
Prosesi Pemotongan Rambut Gembel
Dan yang nggak kalah penting adalah perlengkapan dokumentasi, amunisinya mesti dipersiapkan. Jangan heran juga kalau handphone tiba-tiba mati karena kedinginan, padahal udah dicolokin ke powerbank. Tapi aman sih kalau ke sana bareng gebatan, nggak perlu repot ngabarin. Handphone mati ya udah paling nggak bisa nyetori. wkwkwk Udah itu 5 Tips yang harus kalian persiapan kalau mau nonton Dieng Culture Festival Ke X. Boleh dong kalian share pengalaman menikmati Dieng Culture Festival, atau mau menambahkan perlengkapan yang wajib dibawa juga boleeeh. See you di Dieng Culture Festival ke X yassss!!!!


Mungkin Kamu Suka

12komentar

  1. Daaaan ..., sayangnya aku belum punya kesempatan nonton langsung yang namanya Dieng Culture Festival 😢

    Jadi ..., selama ini ya cuma ngelihat di gambar dan juga di artikel ini ...

    Keren tuh fotonya kak Ella di candi Arjuna ...
    Berpose seakan bersiap terbang melayang 😁
    *syedih*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayook tahun ini yok, main ke candi Arjuna Mas Him. hhh
      terbang melayang karena kurusss, wkwk

      Hapus
  2. wah udah lama nih nggak main ke dieng, seumur hidup baru sekali kesana. hehehe
    sepertinya seru ya kak acara dieng culture festival ini ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seruuu bangettt, agendakan tahun ini ke sana, Mas.. :)

      Hapus
  3. Dulu ada rencana dari tahun 2014, udah mau lima tahun enggak jadi-jadi ke Dieng sampe sekarang. Baru tahu juga ada festival semacam itu.

    Saya santai-santai aja berarti kalo ponselnya mati. Anaknya enggak suka bikin "story", enggak pengin selalu ngabarin juga. Selama awalnya udah bilang mau ke tempat ini, ya udah cukup. Kalo saya enggak bales atau dihubungi kagak aktif, dia pasti paham.

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar jadi tahun ini realisasikan Mas Yog.. Duh cie cie yaaaa, tau tau yang punya pacallll

      Hapus
  4. Mau share apa? Wong aku yo rung tau nang DCF... Hahaha. Taun ini, nonton lagi, La?

    Tak kira yang jadi lokasi buat acara ini masuk e Dieng yang daerah Wonosobo, ternyata malah Dieng yang Banjarnegara...

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya allah kl dikasih kesempatan nonton lagi dong, Mas.. Yuk nonton yuk

      Hapus
  5. Wah keren, pengen juga liburan kayak gini menikmati wisata alam sekaligus wisata budaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok mbak, sini main ke Banjarnegara..

      Hapus
  6. ihhhh pengennn banget dateng, tp belum punya temen bt barengan ke DCF :(

    BalasHapus