Berlatih Syukur Meski WFH (Work Form Hospital)

oleh - Maret 31, 2020

Berlatih Syukur Meski WFH
Sejak Senin hingga Sabtu pekan lalu, pergelangan tanganku ditusuk jarum infus tanpa ba bi bu. Ini hari ke tiga aku terbebas dari selang infus, kondisiku alhamdulillah membaik. Demam masih naik turun, tetapi sudah ada makanan yang masuk. Sebenarnya akhir-akhir ini badanku sering ngilu, tidur siang yang biasa nyenyak sama sekali nggak bisa terlelap. Badan sering tiba-tiba demam, pun dengan kepala pusing yang kadang menyerang. Ku pikir, "alah biasa". Mungkin cuma kecapean. Tapi saat mencoba memutar waktu, kegiatanku akhir-akhir ini nggak begitu padat. Hanya beberapa pekerjaan sekolah yang mesti diselesaikan. 

Badanku ini memang nggak bisa bohong, saat cek darah hasilnya widal -1/320. Yap, tifus! Dokter langsung menyarankan untuk opname, tapi aku enyahkan. Demam, pusing, lemas masih bisa ditahan. Lagi-lagi batinku bilang, "cuma meriyang". Ternyata Senin pagi demamku tak kunjung reda sedang obat dari dokter habis tak tersisa. Baiklaaah, sudah waktunya pasrah menyerahkan lengan kecil ini ditusuk jarum infus lagi. 

Sebentar, sebelum membahas lebih jauh mengenai tifus. Sakit tifus di saat kaya gini tuh serba bingung, nggak opname tapi kondisi memburuk, opname tapi dimana-mana isu covid-19 lebih mengerikan. Gustiii, cuma bisa bismillah, cuma bisa yakini kalau Gusti maha menyembuhkan, kalau Gusti ngasih sesuatu nggak mungkin sia-sia, kalau Gusti ngasih rasa dobel-dobel anggep aja karena Gusti sayang. Sesayang aku ke bapak dan mami. Pun sesayang mereka ke aku. Duhlaah, sudah mewek ini. Kali ini aku kembali berlatih mensyukuri, berlatih menerima, iya terima, terima, terima. Eh udah curhatnya, kita bahas dunia per-tifus-an aja hayuk. 

Apa sih Penyebab Tifus? 

Setahuku, tifus merupakan demam tifoid yang diakibatkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi. Bakteri ini menyebar melalui makanan dan minuman yang telah terkontaminasi. Yang suka jajan di luar mana suaranya? Aku bangeeet, tiap hari ikutan jajan anak-anak di kantin dan di babang pempek, siomay, pentol, cilok, dll. Kapok? Tetep nggak. 😭 

Masih sakit gini aja udah pengin jajan, pengin banget. Selain karena jajan sembarangan, pola hidup yang kurang sehat juga jadi faktor utama. Udah malas makan, sukanya mie ayam, tiap malam begadang, sering hujan-hujanan. Yaudah terima aja, kawusin diri sendiri aja udah. 

Gejala-gejala yang Dirasakan Ketika Sakit Tifus 

Gejala Tifus
Kemarin ada yang mengirim pesan singkat melalui Whatsapp, bertanya bagaimana gejala tifus yang kualami. Kebetulan yang bertanya lagi meriyang, udah 4 hari demam naik turun, mau periksa katanya takut dikira covid-19. Please, kalau demam udah lebih dari 2 hari bismillah periksa ke dokter, ya. Semua demi keselamatan kita. Apalagi gejala tifus ini demamnya naik turun, malam demam, pagi normal, siang demam, sore normal, gitu terus. Makanya ku kira meriyang biasa karena kecapean. 

Selain demam, badanku ngilu sengilu-ngilunya. Berasa abis naik gunung, mandi pun sampai duduk nggak kuat saking ngilunya. Tapi ngilunya tiba-tiba hilang sendiri, nanti datang lagi. Udah mirip siapa coba yang datang-ngilang-datang-ngilang? Ahahahaha embuh

Kebetulan kemarin sebelum memutuskan opname, mual/muntah nggak begitu terasa, cuma nafsu makan bener-bener hilang. Apalagi sakit gini, wong lagi sehat aja aku susah makan. Huhuhu. Kemarin yang lumayan terasa ya pusingnya, sakit perut juga nggak begitu. Malah kumikirnya ini sakit perut lagi menstruasi. Wkwkwk. Dasar bocah sukanya mengira-ira doang. 

Pemulihan Pasca Sakit Tifus 

Pemulihan Pasca Sakit Tifus
Serius, ini aku masih masa pemulihan. Kadang masih demam, mual, dan pusing. Tapi ya gimana, keburu pengin curhat sama kalian jadi tuh rebahan sambil ngetik. Sebenarnya kata dokter supaya cepat pulih tuh makan makanan yang bergizi, sedikit nggak apa-apa asal sering, makan yang lunak-lunak. Laaah bu doook, baru buat makan bubur sun satu sendok aja perut udah muter-muter pengin muntah. Sugestinya mesti kuat supaya makanan bisa masuk tanpa mual dan muntah. 

Pokoknya yang lagi kujalani sekarang adalah istirahat yang cukup, makan makanan yang bergizi meski sedikit dan kupaksa, berjemur biar segeran dikit, olahraga tapi belum full olahraga karena masih lemes dan pusing, terus jaga kebersihan terutama makanan (nggak ada kata jajan di luar dulu), dan terpenting adalah selalu positive thinking. Iya buat mikir yang baik-baik aja dulu, sugestiin ke diri sendiri kalau kita kuat, kita bisa, kita mampu. Berita di time line yang bikin tambah khawatir mah biarin aja. Udah fokus ke kesehatan dulu, katanya suruh latihan egois mikirin kesehatan dulu. 

Alhmdulillah, hari ini mulai ada perubahan. Semoga segera sehat, bisa buka laptop lagi, belajar banyak hal lagi, kerjain pekerjaan yang udah numpuk. Huhuhu 
Terakhir, kangen jajan lagi. *lalu dikeplak! Wkwkwk

Btw, isi artikel ini berisi apa yang aku alami dan atas dasar pengetahuanku saja, ya. Jadi kalau ada yang keliru, atau kurang boleh banget teman-teman tambahkan. Daya tahan tubuh seseorang juga berbeda-beda, jadi gejala sakit tifus bisa sama bisa beda pula. Semoga teman-teman sehat selalu, ya. Tetap jaga kondisi, jaga kesehatan, jaga kebersihan. Doaku selain semoga segera disembuhkan, semoga pula pandemic covid-19 segera diselesaikan oleh Tuhan. Aamiin

Mungkin Kamu Suka

61komentar

  1. informatif….thank you for sharing

    # Stay safe and healthy
    I am following you

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaas stay safee jaga kesehatan selalu yaaa

      Hapus
  2. Benar.
    Meyakinkan diri PASTI sembuh jadi faktor utama kekebalan tubuh cepat betulan jadi sembuh.

    Gejala sakit typus pernah aku alami juga, kak.
    Selain obat medis, aku juga mengkonsumsi ramuan traditional berupa rebusan saripati cacing tanah.

    Cepat sembuh, kak Ella.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap mas.. Udah rutin tiap pagi minum rebusan cacing. Huhu
      Bismiah biar lekas pulih lagi

      Hapus
  3. Yang jelas kelelahan jadi fator utama. Kata kawan yang pernah kena tifus, rasa ngilunya pindah-pindah. Kadang di kaki, badan, tangan dan yang lainnya. Kek hati aja yang suka pindah-pindah tempat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bgt, tp aku lebih sering ngilu di hati. Eh

      Hapus
  4. Wah, tifus to. Semoga lekas pulih, Mbak Ella. Tahan-tahan dulu jajannya hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap, Maaas. Semoga cepet kapok biar nggak jajan2 mulu. Hhh

      Hapus
  5. Terima kasih atas informasinya, menarik sekali.

    BalasHapus
  6. semangat terus! pasti sembuh kok!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Iya udah baikan ini mas. Tinggal demam kadang2 sm pusing. Uhu

      Hapus
  7. Semoga cepat sembuh ya Mbak, semangat. 😊

    BalasHapus
  8. Oh, Kirain aku anak kecil saja yang suka kena tipus, ternyata orang dewasa juga kena ya. Kemarin ponakanku juga kena typus tapi tidak masuk rumah sakit sih, pengobatan di rumah saja. Mungkin kena typus karena jajan sembarangan kali ya, namanya juga anak kecil.

    Semoga mbak Ella cepat pulih, tetap semangat ya mbak.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas Agus. Suka jajan sembarangan, susah makan nasi dan sayur. Huhu
      Aamiin, terima kasih yaa

      Hapus
  9. omg are you okay now? get well soon

    BalasHapus
  10. Semangat dan get well soon ya :)

    BalasHapus
  11. Alhamdullilah kalo udah mendingan mbak, aku bisa ngerasain soalnya dulu anakku semata wayang jg pernah kena tifus saat sd, duuh ga tega liatnya, makan ga nafsu, badan panas naik turun ga keruan, kalo bisa mamahnya aja deh yg sakit, anaknya jangan, tpi beefikir positif aja, kalo mamahnya ikut sakit trus yg jaga dan rawat anaknya siapa, itu juga karena dia suka jajan di sekolah, tau sendirilah jajan di pinggir jalan, allhmdullilah anak sy sehat kembali wqlopun bulak balik ke dokter... Cepet sehat kembali ya mbak Ella 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaaak. Huhu
      Ga enak banget rasanya, proses penyembuhannya juga lumayan lamaaa. Udah pengen produktif :(

      Hapus
  12. Kenapa Neng Ella kok bisa sampai sakit typus....Harus sering2 istirahat yaa dan jangan kerja berlebihan.😊😊


    Tetap semangat dan selalu jaga kesehatan yaa.. Amiin!🙏🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Satria. Sering jajan sembarangan nih, udah gitu malas makan juga. Huhu
      Alhmdulillah udah enakan ini

      Hapus
  13. haii mbak ella
    cepet sembuh dan kembali bugar, baik fit lagi. Biar bisa aktivitas seperti biasa & memperhatikan makanan. kalo jajan mungkin ya agak susah ngerem, dikit dikit lah, sama kayak aku hhaha.

    karena aku juga punya tifus, jadi kalau ditawari rambutan nggak begitu tertarik, kalao makan pedes ya masih tetep,kecuali ada gejala kambuh agak ngurangi dikit hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Ainun. Makasih banyak udah diingetin, nggak enak bgt sakit tifus huhu

      Hapus
  14. Mbak ellaaaaaaaa, cepat sembuh ya. Semoga cepat pulih biar daya tahan tubuhnya segera pulih. Pokoknya kita semua harus sehat, supaya terhindar dari segala macam penyakit di masa-masa pandemi virus ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap mbak Roem.. Udah enakan skrg cm masih lemas dan pusing.. Huhu
      Tengkyu yaaaa.. Sehat2 juga mbak Roem di sana

      Hapus
  15. Semoga lekas sembuh kak. Bisa nyempetin nulis blog di tengah masa recovery, keren banget. Jangan jajan sembarangan lagi kak *peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya udah bosan bgt, udah pengen bgt produktif, huhuhu
      Siaaap maaas, udah ngurangin jajan di luar ini

      Hapus
  16. Saya sebelum ini sempat kena malaria, seminggu benar2 istirahat. Jadi di masa seperti saat ini, benarbenar harus jaga kesehatan. Stay safe kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak Eva. Kudu bener2 jaga imun biar nggak drop. Lg musim kaya gini banyak penyakit yg menyerang uhu

      Hapus
  17. kalau saya sekuat tenaga saya paksa makan dan minum yang banyak, dan alhamdulillah pulih hanya dirumah saja...
    Sebenarnya mau di RS tak tahan berjuang dari rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaa skrg juga ku paksa makan dan minum byk. Meskipun rasanya nggak karuan. Uhu

      Hapus
  18. Dulu sewaktu saya masih sekolah, sering banget tu kena penyakit itu
    Tapi kini, hampir tidak pernah mengalami lagi.
    Yang penting memang jaga pola makan, jangan terlalu stres, jaga kebersihan, rajin olah raga dan positif thinking.

    BalasHapus
  19. mantuuuuuul, mba ell.

    macan tutul.

    BalasHapus
  20. Ya Allah, sehat selalu yaaa, sakit di zaman kayak gini adanya parno melulu, saya bahkan dengar anak batuk dikit, langsung parno.

    Jaga kesehatan ya, jangan kecapekan, semoga kita semua selalu diberikan kesehatan :)

    BalasHapus
  21. stay healt, stay safe..
    take care dear :)

    BalasHapus
  22. Ya Allah berilah kesehatan dan Perlindungan Kepada Semua Sahabat Blogger Ku Amin

    BalasHapus
  23. Mba Ella, cepat sembuh ya mba. Semoga segera dipulihkan dari tifus-nya :(

    Nanti kalau sudah sembuh, mungkin jajannya dikurangi hihihi -- atau mungkin lebih tebang pilih lagi. Semangat mba, this too shall pass <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tengkyu mbaaakkk.. Aamiin pokoknya, semoga bisa ngerem jajan2 sembarangan huhu
      Km stay safe juga ya mbaaak

      Hapus
  24. Mba ella, sama kayak aku ih penyakitnya tipes. hihi..
    aku dulu turun gunung cikuray auto tipes 2 minggu (gak dirawat). Terus ulang tahun disiram air bakteri bekas praktikum langsung tipes lg sebulan. wkwk.. ampuuunn..

    sehat-sehat ya mba ella, jangan capek-capek dulu. hati nya juga jangan sampai capek #eh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya mbaaak. Ini ke 3 kalinya masuk RS gara2 tipes.. Duh hati mah udah capek dr kmrin :(

      Hapus
  25. Balasan
    1. Malah pas kuliah q nggak pernah kena tipus. Wkwk

      Hapus
  26. Saya pernah tuh kena typus tapi di rumah aja. Memang menyebalkan, gabisa lakuin apapun yang mana rata-rata sakitnya lumayan lama. Gejalanya pun naik turun. Asupan harus dijaga betul-betul. Btw cepet sembuh ya biar bisa melakukan aktivitasnya kembali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bgt kak. Lamaa bgt ini pulihnya. Huhu
      Aamiin udah q paksa makan dan minum yg banyak

      Hapus
  27. Duh jadi teringat diriku yang dulu pernah kena tifus, dan akhirnya tepar selama dua minggu di rumah.

    Jangan lagi deh, yuk kak jaga terus kesehatannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhu iyaa. Aku udah tepar hampir 1 bulanan blm fit juga :(

      Hapus
  28. Masih mual mbak???


    Wahh.... selamat ya mbak....


    Wkwkwkwk


    Nggak deng.


    Jangan suka jajan sembarangan makanya. Udah gede juga gak mau kalah sama anak SD jajan mulu, ampun deh.


    Banyak makan biar cepet sembuh. Kalo gak sembuh-sembuh nangis aja kaya Keenan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang ajaaaar. Iya iya tau yg udah nikah tauuuu
      Ya masa tantenya disamaain sm Keenan. Uhu

      Hapus
  29. semoga sehat terus yaaa..

    aku dulu waktu kecil pernah beberapa kali tifus.. sekarang alhamdulilah gak pernah..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mas Bara.. Aku mlah pas kecil nggak pernah sakit tifus, semenjak gede malahbjd sering masuk RS gara2 tifus. Hhh

      Hapus
  30. Semoga sudah sembuh dan penyakitnya gak balik2 lagi ya

    BalasHapus
  31. betul mba, sugesti pikiran itu penting utk diri sendiri. semoga selalu sehat

    BalasHapus

Buka Yuk!
Join on this site

Jangan Ketinggalan, Klik Ikuti