Pembelajaran Mudah dari Rumah bersama ASUS VivoBook 14 A416

oleh - Januari 20, 2021

Ilustrasi Seorang Pelajar bersama ASUS VivoBook 14 A416
"Mbak, nanti pinjam laptopnya lagi buat nonton video dari bu guru, ya!" Teriak adikku sambil mengerjakan tugas di depan layar handphone ukuran 5 inch.

"Kenapa nggak nonton video di handphone saja sih? Bisa kan?" Sahutku.

"Bisaaaaaa! Tapi susah karena layarnya kecil, nggak bisa konsentrasi tahu!" Jawabnya dengan nada makin meninggi.

Adik yang Sering Mengeluh Pakai Smartphone Layar Kecil untuk PJJ
Meski adikku baru duduk di kelas 4 Sekolah Dasar, namun kebutuhan perangkat untuk menunjang Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) adalah hal yang nggak bisa disepelekan. Adanya pandemi ini membuat proses belajar mengajar dilakukan secara online. Selain itu, aktivitas yang biasanya dilakukan secara offline kini banyak yang dialihkan ke online. Tanpa sadar, pandemi memang memaksa siapa saja untuk cepat beradaptasi terhadap perkembangan teknologi.

Walaupun Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) sudah berlangsung cukup lama, namun masih banyak orang yang "kaget" dengan sistem pembelajaran ini. Sebagian orang merasa bingung apa yang harus dilakukan untuk menunjang pembelajaran, seperti mulai belajar dari mana, mengakses pembelajaran menggunakan apa, atau pun kendala teknis lainnya yang erat kaitannya dengan teknologi.

Memang ya, Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) sangat berbeda dengan pembelajaran konvensional, dua metode pembelajaran ini sangat berbanding terbalik. Keduanya memiliki karakteristik yang berbeda, kira-kira apa saja sih bedanya? Yuk disimak!

Ilustrasi Perbedaan Pembelajaran Konvensional dan PJJ
Karakteristik Pembelajaran Konvensional:

  • Dilakukan dengan tatap muka secara langsung,
  • Materi ajar dan evaluasi diberikan langsung oleh guru/pengajar,
  • Terjadi komunikasi secara langsung (dua arah),
  • Menitikberatkan guru/pengajar sebagai sumber informasi.
Sedangkan Karakteristik Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ):
  • Terbatas oleh ruang dan waktu (pembelajaran tidak dilakukan secara tatap muka di ruang yang sama),
  • Penyampaian materi ajar dan evaluasi dilakukan dengan media komunikasi dan informasi (perangkat dan internet),
  • Komunikasi secara daring (online meeting) bahkan secara tidak langsung (chating),
  • Menekankan cara belajar mandiri dengan aturan lembaga,
  • Fleksibilitas waktu belajar, peserta didik dapat mengatur sendiri waktu belajarnya.

Dari beberapa karakteristik di atas, kita bisa tahu bahwa Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dan Pembelajaran Konvensional sangatlah berbeda. Bisa dipastikan sebagian orang akan merasa kesulitan beradaptasi ke sistem pembelajaran baru dan mengalami beberapa kendala terlebih bagi kita yang tinggal di desa. Seperti pengalaman adikku di atas adalah contoh kecil kendala yang umum dialami oleh peserta didik di masa pandemi ini.

Masalah-Masalah Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ)

Hayo siapa nih yang merasakan kendala Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ)? Kalian nggak sendirian kok, aku pun merasakan hal yang sama. Bukan cuma guru yang merasakan kendala Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ), tetapi peserta didik juga merasakan hal serupa. Nah, berikut ini kendala yang sering dialami selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ):

Keterbatasan Akses Internet

Mungkin bagi kalian yang tinggal di perkotaan nggak ada masalah dengan jaringan internet, ya? Tetapi bayangkan kami yang tinggal di pedesaan. Untungnya di tempat tinggal kami ada salah satu provider yang mampu memberikan layanan internet cukup stabil. Tetapi jika cuaca hujan jangan ditanya, jaringan internet auto lemot, bahkan seringkali sinyal hilang. Kalau jaringan terkendala, guru dan peserta didik nggak bisa melanjutkan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dong? Ya masa mau pakai telepati? Kan nggak mungkin. Makanya maklum banget kalau banyak peserta didik setor tugas nggak tepat waktu.

Penguasaan Teknologi yang Belum Memadai

Di tempatku masih ada beberapa orang yang belum mampu menggunakan smartphone apalagi perangkat seperti laptop. Kebanyakan dari mereka hanya bisa menggunakan aplikasi chating seperti WhatsApp. Iya kalau gurunya menguasai teknologi dan tools yang menunjang proses pembelajaran tentu akan memudahkan peserta didik dalam mengikuti Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) seperti aplikasi meeting Zoom, Google Classroom ataupun platform lain yang dapat memudahkan pembelajaran. Sayangnya, sumber daya manusia di tempatku masih banyak yang gaptek, sekalipun itu seorang guru. Tetapi semakin kesini, aku semakin bangga dengan metode pembelajaran di sekolah adikku karena guru/pengajar di sana sudah mulai memanfaatkan kecanggihan teknologi yang ada. 

Kesulitan Orang Tua dalam Mendampingi Proses PJJ

Meski sebagian orang tua bekerja di rumah selama pandemi, namun tetap saja ada yang harus berangkat ke tempat kerja bukan? Berangkat pagi, pulang sore. Sedangkan si anak yang nggak memiliki smartphone atau pun laptop, terpaksa menunggu orang tua mereka di rumah untuk menggunakan smartphone atau laptop. Pun jika orang tua WFH belum tentu bisa mendampingi anak dalam proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) ini karena berbagai alasan dan kesibukan. Lebih sulit lagi, jika si anak tinggal bersama nenek atau kakeknya, otomatis proses pembelajaran daring akan terhambat bukan? Kecuali jika nenek dan kakeknya bisa beradaptasi dengan kecanggihan teknologi saat ini.

Adapun kesulitan lainnya yakni orang tua belum terbiasa mendampingi anak dalam belajar di rumah. Sebelum pandemi Covid-19 melanda, beberapa orang tua menyerahkan sepenuhnya pendidikan anak di bangku sekolah. Sedangkan di rumah, orang tua hanya menanyakan hasil apa yang di dapat di sekolah. Entah itu mendapat nilai berapa atau hanya menanyakan aktivitas yang dilakukan di sekolah. Selama pandemi berlangsung, banyak orang tua nggak siap mendampingi anaknya belajar di rumah karena kurangnya pengalaman dan kesulitan dalam mendampingi proses belajar.

Keterbatasan Perangkat yang Belum Memadai

Nah kalau kendala yang satu ini mah sama persis yang dialami oleh adikku. Selama ini adikku hanya mengandalkan smartphone 5 inch untuk menerima dan mengirimkan tugas kepada gurunya. Nggak heran sih kalau hampir setiap hari dia meminjam laptopku untuk menonton video pembelajaran dari gurunya. Maklum, di layar smartphone beberapa tulisan di video terlihat kecil dan menyulitkan untuk dibaca. Hal ini terjadi karena pada proses pembuatan video atau materinya, guru-guru menggunakan laptop sehingga ketika diplay di smartphone dengan layar kecil tulisan sulit dibaca. 

Di sisi lain, penggunaan perangkat dengan layar yang terlalu kecil bisa menyebabkan risiko gangguan mata loh, apalagi jika penggunaannya sangat intens selama pandemi ini. Makanya dengan terpaksa aku meminjamkan laptopku ke adik untuk keperluan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) atau kegiatan lain selama pandemi seperti menonton video, menulis tugas di whatsapp web, atau berkreasi untuk mengisi luang.

Aku yakin sih, beberapa peserta didik dan orang tua pasti ada yang merasa kesulitan mengikuti pembelajaran karena keterbatasan perangkat yang belum memadai. Hal ini jelas dapat mengganggu lancarnya proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Nggak terbayang deh, jika nanti adikku masuk Sekolah Menengah Pertama (SMP) sudah pasti wajib memiliki laptop untuk menunjang proses pembelajaran. Wong baru duduk di kelas 4 Sekolah Dasar saja sangat membutuhkan laptop. Memang ya, internet dan perangkat (smartphone atau pun laptop) adalah kunci yang menunjang keberhasilan proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). 

Seberapa Penting Penggunaan Laptop untuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ)?

Sebenarnya apakah kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) harus didukung dengan perangkat laptop? Atau cukup dengan smartphone saja? Jawabnya tergantung kebutuhan dong. Menurutku, seorang guru wajib banget menggunakan laptop untuk menunjang proses pembelajaran daring, karena setiap hari harus membuat bahan ajar, jurnal, hingga memasukkan nilai peserta didik.

Nah, idealnya peserta didik juga menggunakan laptop untuk meminimalisir kendala-kendala di atas. Sebagai orang tua nggak ada salahnya menyediakan perangkat laptop. Selain karena layar yang lebih lebar dan fitur yang lengkap, anak juga akan lebih bebas mengeksplorasi kemampuannya. Apalagi jika tugas yang diberikan oleh gurunya berkaitan dengan ketik mengetik, menyimak video pembelajaran, melakukan meeting zoom, dll. Menurutku menggunakan laptop adalah pilihan terbaik.

Terus nih, kenapa nggak PC saja? Toh sama-sama memiliki layar monitor yang lebar, kan? Nah kalau kebutuhannya lebih sering digunakan untuk mobilitas sehari-hari akan lebih nyaman menggunakan laptop dong. Selain ringkas, fiturnya juga lebih lengkap seperti adanya webcam dan mikrofon (built-in) yang memudahkan peserta didik saat mengikuti proses pembelajaran daring. Karena bentuknya yang lebih ringkas dan portabel, peserta didik bisa membawanya kemana-mana, sehingga bisa memilih tempat belajar yang mereka sukai. Mau di kamar, ruang kerja, ruang tamu, ruang keluarga, atau pun di teras nggak repot harus menggotong PC. Eheheh, pembelajaran pun menjadi lebih nyaman tentunya.

Bingung Mencari Laptop untuk Pembelajaran Jarak Jauh?

Eits, nggak perlu bingung mencari laptop untuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dong. Walaupun hanya untuk PJJ wajib banget menyesuaikan spesifikasinya. Kalau aku sih prefer mencari laptop buat adikku dengan spesifikasi yang bisa digunakan untuk menunjang kegiatan dan memiliki mobilitas tinggi dong. 

Berikut ini ada beberapa tips memilih laptop untuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ):

Tips Memilih Laptop untuk PJJ
  • Sesuaikan dengan budget dan kebutuhan. Nah ini termasuk poin pertama yang perlu diperhatikan dalam memilih laptop. Usahakan memilih laptop yang dapat menunjang kegiatan namun masih tetap dalam range budget yang kita miliki. Misalkan kita butuh laptop dengan spesifikasi lebih tinggi, bolehlah budget kita naikkan. Asal itu masih worth, kenapa nggak?
  • Pertimbangkan memilih laptop dengan prosesor generasi terbaru dan teknologi baru. Hal ini berkaitan erat dengan kemudahan produktivitas dan kelancaran selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Penggunaan prosesor terbaru, fitur baru, dan teknologi baru yang cepat seperti penyimpanan SSD tentu akan memperlancar proses kegiatan PJJ dan meningkatkan produktivitas. Pertimbangan ini juga dapat meminimalisir permasalahan teknis yang sering dialami. Entah itu karena laptop lelet, macet, atau pun sering error karena masalah kompabilitas.
  • Pilih laptop yang sudah Pre-Installed Operating System. Kenapa poin ini nggak kalah penting? Ya karena sistem operasi yang telah terpasang resmi (pre-install) seperti Windows Pre-Install menghindarkan kita dari pembajakan dan aplikasi-aplikasi berbahaya yang mungkin saja dipasang oleh pihak-pihak yang nggak bertanggungjawab. Sistem Operasi yang telah terpasang ini juga memudahkan kita untuk langsung memakai perangkat setelah membelinya, tanpa harus pusing membeli sistem operasi secara terpisah dan memasangnya secara manual.
  • Pertimbangkan daya baterai. Biasanya seorang pelajar Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah Atas menggunakan laptop untuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) selama kurang lebih 5-6 jam / hari. Meskipun selama Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dilakukan di rumah dan sangat mudah untuk pengisian daya ketika baterai habis, namun kapasitas baterai yang cukup akan menambah kenyamanan dan mobilitas pemakaian.
  • Pertimbangkan desain laptop. Mungkin bagi sebagian orang, desain laptop nggak begitu penting ya, namun menurutku desain laptop untuk seorang pelajar harus diperhatikan mulai dari warna, ketebalatan, hingga keyboard yang nggak berisik. Supaya bisa membuat anak lebih percaya diri dalam proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).
Nah setelah kita tahu tips memilih laptop untuk PJJ, aku akan mengenalkan salah satu laptop yang sesuai dengan kriteria tips di atas dan cocok digunakan untuk pelajar atau pun guru dengan harga yang terjangkau. Nggak lain, nggak bukan dari brand ASUS dong. Beberapa waktu lalu, ASUS meluncurkan VivoBook 14 A416 yang sangat cocok digunakan untuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) atau pun Work From Home (WFH) loh.

ASUS VivoBook 14 A416 bisa dibilang salah satu laptop yang ringkas dan memiliki mobilitas yang cukup tinggi. Didukung dengan prosesor generasi 10th Intel Core, GPU NVIDIA GeForce, penyimpanan SSD, serta hadir dengan Windows 10 Home Pre-Installed. So, kita nggak perlu pusing untuk mencari laptop spesifikasi memadai dengan bugdet yang terjangkau. Pokoknya Easy Portability, Effortless Productivity deh. Biar nggak makin penasaran, yuk ah kita bahas lebih dalam seberapa worth it ASUS VivoBook 14 A416 untuk mendukung proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

ASUS VivoBook 14 A416: Penuhi Kebutuhan Pelajar di Era Digital

Yap! ASUS VivoBook 14 A416 hadir dengan beberapa pilihan spesifikasi dan fitur yang sangat fleksibel dengan kebutuhan pemakai mulai dari prosesor Intel® Celeron® N4020 hingga Intel® Core™ i5 1035G1. Uwww, bagaimana? Makin penasaran dengan performa dan desainnya? Nah berikut ini beberapa alasan yang membuat aku kepincut memilih laptop ASUS VivoBook 14 A416 sebagai penunjang proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ):

Spesifikasi Mumpuni dengan Teknologi Terkini

Spesifikasi ASUS VivoBook 14 A416
Meskipun laptop ini berada pada lini laptop mid-range yang ditujukan untuk pelajar dan pekerja kantoran, namun laptop ASUS VivoBook 14 A416 sudah dibekali prosesor cepat serta generasi baru dari intel loh. Nggak tanggung-tanggung prosesor yang digunakan varian tertinggi laptop ini pun merupakan generasi 10 yaitu Intel® Core™ i3 1005G1 dan Intel® Core™ i5 1035G1.

Chart perbandingan performa Intel Core i5-1035G1 dengan prosesor lain
Sebagai gambaran, Intel® Core™ i5 1035G1 yang memiliki 4 Core dan 8 Thread dengan kecepatan turbo 3.6 GHz ini memiliki performa yang lebih baik dari prosesor mobile Intel® Core™ i7 generasi sebelumnya. Bisa dilihat pada chart di atas bahwa Intel® Core™ i5 1035G1 mempunyai performa yang lebih baik dibanding Intel® Core™ i7 8750H generasi 8. Dirancang dengan fabrikasi 10nm, prosesor generasi ini memiliki konsumsi daya yang lebih hemat dengan TDP sekitar 15W saja. Sudah pasti akan menghemat konsumsi baterai dan menambah produktivitas dong. Jadi bukan hanya isapan jempol kalau pemilihan laptop dengan chipset generasi baru terbilang worth it.

Nah di bagian memori (RAM), ASUS VivoBook 14 A416 dibekali memori sebesar 4GB DDR4 dengan kecepatan 3200MHz yang telah tertanam pada board laptop. Kapasitasnya bisa ditambah lagi loh berkat 1 slot tambahan SO-DIMM socket yang bisa menampung kapasitas hingga 12GB. Jadi laptop ini total bisa memiliki kapasitas sampai 16GB dong. 

Dengan spesifikasi tersebut, kebutuhan umum Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) seperti aplikasi office, browsing internet, bahkan editing desain ringan pun dapat dilakukan dengan mudah oleh ASUS VivoBook 14 A416. Apalagi laptop ini juga built-in Intel UHD Graphics G1 yang tersemat pada prosesornya yang akan menambah performa grafis lebih optimal.

Oh iya ada juga tambahan discrete graphics card NVIDIA® GeForce® MX330 2GB GDDR5 VRAM (untuk varian tertentu) yang akan menunjang kebutuhan grafis lebih intens seperti editing foto, tugas slide presentasi atau pun tugas lain yang membutuhkan kinerja grafis yang lebih baik.

Pilihan penyimpanannya pun beragam ada 256GB / 512GB PCIe® Gen3 x2 SSD yang cepat hingga Hybrid Storage yang lega 1TB HDD + 256GB SSD. Penggunaan SSD akan sangat berpengaruh pada performa laptop, khususnya pada saat booting atau membuka aplikasi. Source sistem dan aplikasi akan terproses lebih cepat sehingga laptop selalu siap sedia ketika akan digunakan. Sudah pasti dong produktivitas nggak akan terhambat. Nah sedangkan kapasitas HDD yang besar bisa jadi opsi terbaik untuk menyimpan berbagai file-file pelajaran atau pun file pekerjaan kantor. Baik berupa file, foto, atau pun video yang berukuran besar.

Desain Stylish Minimalis dan Fitur Keren Abis

Pilihan warna ASUS VivoBook 14 A416
Menurutku, desain laptop adalah hal yang patut diperhitungkan dalam memilih laptop. Selain menambah rasa estetika dari sebuah perangkat, desain yang bagus dan sesuai juga bisa mempengaruhi mood seseorang loh. Terus nih bisa bikin lebih percaya diri pula.

Layar Luas dengan 82% screen to body ratio
Nah ASUS VivoBook 14 A416 ini memiliki desain simple elegant dengan pilihan warna Slate Gray dan Transparent Silver. Dengan dua pilihan warna tersebut, laptop ini nampak lebih minimalis namun tetap elegan. Desain elegan ini juga diperkuat dengan hadirnya layar 14 inch NanoEdge Anti-Glare yang memiliki bezel tipis hingga 82% screen-to-body ratio. Untuk varian tertinggi, ada juga fitur panel IPS yang memiliki sudut pandang lebar hingga 178° dengan resolusi Full HD (1920 x 1080px). Auto membayangkan kalau menggunakan ASUS VivoBook 14 A416 ini deh, nggak ada lagi mata senut-senut atau pusing ketika pembelajaran online.

Demi menunjang mobilitas maksimal, ASUS VivoBook 14 A416 didesain dengan bobot yang terbilang cukup ringan hanya sekitar 1,6 kg. Sedangkan dimensinya 325.4 x 216 x 19.9 mm (WxDxH) sehingga sangat nyaman untuk dibawa kemana-mana. Apalagi saat Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) kita bisa membawa laptop ke mana pun misal ke teras, ruang tamu, kasur atau tempat yang nyaman sesuai keinginan.

Pilihan opsi touchpad NumberPad atau Fingerprint Sensor
Oh iya, 
ASUS VivoBook 14 A416 juga dilengkapi dengan fitur yang nggak kalah keren loh, seperti touchpad laptop ini tersedia dua opsi yang bisa kita pilih. Ada opsi NumberPad dan opsi Fingerprint Sensor. Menurutku NumberPad ini berguna banget saat kita sering bergelut dengan angka-angka atau data. Kita bisa langsung mengetik angka secara langsung di touchpad dengan cara mengaktifkannya melalui ikon di pojok kanan atas, otomatis touchpad berubah menjadi NumberPad dengan angka yang diterangi LED putih.

Sedangkan opsi Fingerprint Sensor sangat cocok buat kita yang ingin memiliki fitur keamanan lebih dan kemudahan login saat menggunakan laptop. Pengguna bisa lebih mudah login hanya dengan sentuhan sidik jari yang sudah diintegrasikan dengan Windows Hello. Keren banget nggak sih? Untuk laptop sekalas pelajar dan pekerja kantoran sudah memiliki fitur canggih NumberPad atau Fingerprint Sensor. Berasa seperti laptop upper-mid range nggak sih? Kalau kalian disuruh memilih prefer opsi touchpad yang mana nih?

Backlit Keyboard dengan keytravel 1.4mm
Fyi,
keyboard ASUS VivoBook 14 A416 hadir dengan chiclet keyboard yang memiliki key travel 1.4mm. Keyboard ini juga dilengkapi opsi backlit yang memudahkan pengguna ketika mengetik di tempat minim cahaya. Belajar siang atau malam nggak jadi masalah dong, pun ketika belajar atau bekerja di tempat yang redup pengguna bisa memanfaatkan backlit.

Enhanced Protection
Oh iya dikarenakan ASUS VivoBook 14 A416 ditujukan untuk mobilitas yang tinggi, maka laptop ini juga dilengkapi dengan proteksi internal dan proteksi HDD loh. Tau kan kalau penyimpanan HDD itu sangat rawan akan benturan keras. Jika terjadi benturan keras, bisa mengakibatkan kerusakan pada piringan Harddisk. Fitur peredam getaran HDD E-A-R® ini memberi keamanan ekstra sehingga kita tak perlu lagi khawatir laptop terbentur dan Harddisk masih tetap aman di tempatnya. Nah bagian internalnya ada juga Reinforced lid yang memperkokoh layar dan Reinforced chassis yang memperkokoh bagian internal laptop saat mengetik atau terkena tekanan. Wah emang laptop yang cocok untuk mobilitas tinggi ya?

Konektivitas untuk Menunjang Segala Aktivitas

Konektivitas dan Port I/O Penunjang Segala Aktivitas
Demi menunjang segala aktivitas Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang maksimal, ASUS VivoBook 14 A416 dilengkapi beberapa konektivitas yang lengkap. Terdiri dari satu port Type-C USB 3.2 (Gen 1) dengan kecepatan 10x lebih cepat dari USB 2.0, satu Type-A USB 3.2 (Gen 1), dan dua port USB 2.0. Sebuah microSD card yang memudahkan transfer data dari satu perangkat ke perangkat lain, HDMI, DCIN, dan juga Audio Combo Jack sebagai sarana mendengarkan musik dengan headset saat belajar. Bagaimana? Konektivitas port ASUS VivoBook 14 A416 lengkap banget, kan?

Sedangkan dari segi konektivitas jaringan, ASUS VivoBook 14 A416 menggunakan Integrated Wi-Fi 5 (802.11 ac) dan bluetooth 4.1. Untungnya laptop ini juga dilengkapi dengan webcam sehingga pengguna nggak perlu mengeluarkan uang tambahan untuk membeli webcam. Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) pasti akan semakin optimal, apalagi kalau pengguna sering menggunakan aplikasi meeting zoom, google meet, dll. Sudah pasti webcam ini sangat dibutuhkan.

Oh iya ada pelengkap lain untuk menunjang aktivitas pembelajaran yang lebih optimal loh. Yakni hadirnya Apps Link to MyASUS yang dapat dengan mudah mengintegrasikan pekerjaan antara laptop dan smartphone. Tugas-tugas pun dapat dikirim dengan mudah antara laptop dan smartphone. Fitur lain yaitu Mirror tampilan, Screen Extender, Remote File Access, Remote Desktop dan masih banyak lagi. Keren bukan?
Beberapa fitur apps Link to MyASUS

Tetap Aman dengan Windows Original

Nah pelengkap yang nggak kalah penting adalah Windows 10 Home yang telah pre-install loh. Pengguna nggak perlu membeli dan menginstall sistem operasi di laptop baru karena ASUS VivoBook 14 A416 ini sudah dilengkapi dengan Windows 10 Home, sehingga pengguna terhindar dari Windows bajakan yang belum tentu terjamin keamanannya. Niat ingin menginstall Windows bajakan malah terkena ancaman malware, kan berbahaya banget.

Spesifikasi Lengkap ASUS VivoBook 14 A416

Layar14.0" (16:9) LED-backlit HD (1366x768) 60Hz Anti-Glare Panel with 45% NTSC
14.0" (16:9) LED-backlit FHD (1920x1080) 60Hz Anti-Glare Panel with 45% NTSC
14.0" (16:9) LED-backlit FHD (1920x1080) 60Hz Anti-Glare Panel with 45% NTSC with wide 178° viewing angles
Anti-glare panel
82% screen-to-body ratio
CPUIntel® Core™ i5 1035G1 Processor
Intel® Core™ i3 1005G1 Processor
GPUNVIDIA® GeForce® MX330 , with 2GB GDDR5 VRAM (Optional)
Intel® UHD Graphics
RAM4 GB DDR4 3200MHz SDRAM Onboard memory, 1 x SO-DIMM socket , total up to 12 GB SDRAM
StorageHard drive:
1TB 5400 rpm SATA HDD
Solid state drive:
256GB PCIe® Gen3 x2 SSD
Solid state drive:
512GB PCIe® Gen3 x2 SSD
Hybrid Storage:
1TB HDD + 256GB SSD
KonektivitasWi-Fi
Integrated Wi-Fi 5 (802.11 ac)
Bluetooth®
Bluetooth® 4.1
WebcamVGAWebcam
I/O1 x Type-C USB 3.2 (Gen 1)
1 x Type-A USB 3.2 (Gen 1)
2 x USB 2.0 port(s)
1 x HDMI
1 x Audio combo jack
1 x Kensington lock
1x DC-in
1 x Fingerprint reader (Optional)
Baterai dan adaptor2 -Cell 37 Wh lithium-polymer battery Battery
Plug type :ΓΈ4 (mm)
Output:
19 V DC, 3.42 A, 65 W
Input:
100 -240 V AC, 50/60 Hz universal
OSWindows 10 Home
KeyboardChiclet backlit Keyboard
1.4mm keytravel
AudioASUS SonicMaster Technology
IncludedSoftware
MyASUS
Link to MyASUS
McAfee's free one-year offer
Garansi
2 tahun garansi hardware global. *berbeda di setiap negara
Dimensi dan BeratDimensi:
325.4 x 216 x 19.9 mm (WxDxH)
Berat:
1.6kg

Bukan Hanya Pelajar, Laptop ASUS VivoBook 14 A416 Cocok untuk Pekerja Kantoran

Sungguh, sepanjang aku menuliskan ini rasanya semangatku semakin menggebu untuk meminang ASUS VivoBook 14 A416 biar nggak ada drama lagi rebutan laptop dengan adikku. Hahaha. Oya, selain cocok digunakan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) laptop ini juga cocok digunakan untuk para pekerja kantoran dalam memenuhi pekerjaan mendasar loh. Ya kan, biasa kerja di kantor ada PC kantor, giliran work from home banyak yang mengeluh nggak memiliki perangkat mumpuni untuk menyelesaikan pekerjaan kantor. Ingin membeli laptop tapi over budget. Hayo loh ngaku, siapa yang begini? Hihi, tenang saja karena ASUS VivoBook 14 A416 bisa menjadi solusinya kok.

Kita bisa memilih laptop ini sesuai dengan kebutuhan karena ASUS VivoBook 14 A416 hadir dengan berbagai konfigurasi spesifikasi yang bisa memenuhi kebutuhan berbagai kalangan. Duh, bagaimana nggak ingin memiliki laptop ini coba? Selain bisa diandalkan untuk mendukung proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ), ASUS VivoBook 14 A416 ini bisa memenuhi kebutuhan berbagai kalangan termasuk para pekerja kantoran.

Harga ASUS VivoBook 14 A416

Nah siapa nih yang sudah kepo dengan harga ASUS VivoBook 14 A416? Tenang, tenang. Aku akan merinci satu persatu harga laptop ini. Seperti yang sudah aku sebutkan di atas, bahwa konfigurasi spesifikasi ASUS VivoBook 14 A416 sangat beragam. Ya memang karena diperuntukkan untuk berbagai kalangan. Nah berikut harga ASUS VivoBook 14 A416, kita tinggal pilih sesuai dengan budget dan kebutuhan spesifikasi laptop.
  • Untuk prosesor Celeron N4020 / Intel UHD Graphics / 4GB / 1TB HDD Rp. 4.799.000
  • Untuk prosesor Celeron N4020 / Intel UHD Graphics / 256GB PCIe SSD Rp. 4.899.000
  • Untuk prosesor Core i3 / Intel UHD Graphics / 4GB / 1TB HDD Rp. 6.699.000
  • Untuk prosesor Core i3 / Intel UHD Graphics / 4GB / 512GB PCIe SSD Rp. Rp7.099.000
  • Untuk prosesor Core i3 / GeForce MX330 / 4GB / 256GB PCIe SSD Rp. 7.499.000
  • Untuk prosesor Core i5 / GeForce MX330 / 4GB / 512GB PCIe SSD Rp. 10.099.000 
  • Untuk prosesor Core i5 / GeForce MX330 / 4GB / 1TB HDD + 256GB PCIe SSD Rp.10.799.000
Nah, kira-kira kalian membutuhkan spesifikasi yang mana nih? Kalau aku sih cukup yang Core i3 / Intel UHD Graphics / 4GB / 1TB HDD Rp. 6.699.000 buat adikku biar setiap hari nggak teriak-teriak meminjam laptopku. Ehehehe

Untuk mendapatkan ASUS VivoBook 14 A416 sangat gampang kok, tinggal datang langsung ke store ASUS atau bisa juga membeli via marketplace. Pastikan memilih official store ya supaya terjamin keasliannya.

Yuk! Tunjang Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) dengan ASUS VivoBook 14 A416

Ya siapa sih yang nggak kenal brand ASUS? ASUS ini merupakan perusahaan multinasional sekaligus produsen PC, monitor, kartu grafis, motherboard, dan router terbaik di dunia. Nggak heran ada ribuan penghargaan yang diperoleh ASUS selama tahun 2019. ASUS selalu menghadirkan inovasi untuk mendukung berbagai kalangan. Mulai dari pelajar, pekerja kantoran, hingga para profesional. 

Semua produk notebook ASUS telah memalui proses pengujian untuk memastikan setiap produk yang dihasilkan tahan banting, bisa diandalkan kapan pun dan dimana pun. Pengujian ekstrim yang dilakukan antara lain: tes keyboard, tes abrasif, es tekanan, tes kebisingan, tes engsel, tes getaran, tes goncangan, tes akselerasi tinggi, tes temperatur, tes pemelintiran, tes port, hingga tes jatuh. 

Selain itu, tiap produk ASUS juga memiliki garansi resmi. Pun, service center ASUS tersebar di seluruh kota di Indonesia. ASUS memiliki service partner di kota-kota besar. Jadi, kita nggak khawatir kalau produk ASUS yang kita gunakan terjadi hal-hal yang nggak diinginkan.

Memang ya, di era digital ini memiliki laptop dengan spesifikasi sesuai kebutuhan adalah keharusan. Mau apa pun profesinya, jika bergelut di dunia digital harus memiliki laptop untuk menunjang produktivitas dan juga kegiatan seperti Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Apalagi saat ini banyak kegiatan yang dialihkan secara online, mau nggak mau kita juga harus beradaptasi dengan kecanggihan teknologi yang ada. 

ASUS VivoBook 14 A416 salah satu solusi untuk meminimalisir kendala Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) terkait dengan kebutuhan perangkat. Belajar mengajar menggunakan smartphone tentu bisa, namun akan lebih optimal ketika Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) ditunjang dengan perangkat laptop ASUS VivoBook 14 A416.


Sumber:
https://www.asus.com/id/Laptops/ASUS-Laptop-14-X415JP/
UserBenchmark.com
 


Mungkin Kamu Suka

34komentar

  1. Selalu suka dengan ASUS. Mesinnya bandel dan awet. Btw artikelnya sangat menarik. Sukses ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah laptop dari zaman aku SMA ya ASUS ini, ehehe
      terima kasih, Kang Amir sudah mampir :)

      Hapus
  2. Duluuu aku kira Asus ini ga bagus dan meragukan mengingat harganya murah banget :D. Tapi setelah baca banyaaak resto temen2, aku baca juga sejarah ttg Asus yg dulunya adalah produsen motherboard banyak merk laptop di dunia, aku jd yakin laptop ini sama tangguhnya walopun murah.

    Udh ngincer yg SPECS nya tertinggi mba, gilaaa ya, yg paling tinggi aja hrgnya cuma 10 JT ++ . Udh include Ama windows 10 pula. Murah banget sih dibanding laptop lain dgn SPECS yg sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha, iya mbak Fanny. ASUS memang tahan banting banget, laptop andalan dr SMA dan awetnya nggak ketulungan. hhh
      harganya juga bervariasi, kita tinggal pilih mau yang spesifikasi seperti apa.. ada yang untuk pelajar, pekera kantoran, dan profesional :D

      Hapus
  3. aku kebetulan lagi mau cari laptop nih mbak, ngelihat review asus tipe yg ini dari mbak dan dari blogger lain, jadi kepengen fiks incer nih laptop haaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, fix kepoin asus ini, Mas. selain harganya yang masuk kantong, performanya juga oke bisa disesuaikan dengan kebutuhan kita :)

      Hapus
  4. Asus adalah laptop pilihan keluargaku. Suami, anak-anak, dan saya sendiri menggunakan laptop Asus. Sangat membantu semua pekerjaan saya dan suami selama mengajar PJJ. Juga untuk si-bungsu yang belajar PJJ. Kami sudah terlanjur terpesona dengan produk Asus. Sudah bisa nih kami dikasi penghargaan dari Asus, hehehe.... bercanda mbak, tapi kalau kejadian duh pasti kami senang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, keluarga ASUS nih yak. semoga nanti bisa dapat penghargaan dari ASUS ya kak.. hihi
      memang ASUS ini memiliki produk untuk semua kalangan. Untuk pelajar ada, untuk guru dan pekerja kantoran ada, hingga untuk para profesional juga ada.. nggak heran kalau banyak yang kepincut dengan produk ASUS, sekeluarga pula kaya keluargamu kak, ahaha

      Hapus
  5. Ngiler nie Mbak lihat ASUS VivoBook 14 A416, sebagai guru jiwa q tersontak wkwk.

    Selama ini pake leptop dg spek yg standar, jadi bila lagi kerja dan buka beberapa aplikasi bersamaan suka lemot.

    Semoga pandemi ini berakhir dan pembelajaran juga bisa normal seperti dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahha, tos dulu kita. aku pun, ngileeer buat adekku PJJ daripada tiap hari ribut rebutan laptop, hhh
      aamiin, doaku juga sama Mas. Semoga pandemi segera berakhir biar bisa belajar tatap muka tanpa ada rasa khawatir

      Hapus
  6. wah iyaa mbak..
    untuk menunjang keberlangsungan PJJ biar lancar tanpa hambatan perlu laptop yang bersahabat yaa wkwk, belum pernah pakai ASUS sih tp sepertinya juga bagus yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Zalfaa.. nggak guru, nggak siswa butuh laptop buat PJJ karena kalau cuma mengandalkan smartphone adekku kesulitan ketika menonton video pembelajaran, hhh
      aku pun nggak bisa membayangkan kalau ngajar di masa pandemi ini nggak pakai laptop, bakal kewalahan deh

      Hapus
  7. Memang ya biar gimana lebih leluasa belajar lewat laptop. Btw adiknya lucu banget bisa bergaya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak Andina, lebih leluasa menggunakan laptop. aku pun kalau ngajar di masa pandemi ini agak repot kalau cuma mengandalkan smartphone, lebih nyaman menggunakan laptop :D

      Hapus
  8. Ya Allah Mbak lengkap banget informasinya
    Asus emang terdepan
    Kemarin ponakan jg baru beli ASUS seharga 13 jt an dah bisa nunjang kuliahny di jurusan teknolologi informasi...Alhamdulillah

    Btw gagal fokus ma adiknya Mba Ella
    Kmut bangett
    Dah pinter jd model jg hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha, iya mbak. ASUS memang punya mangsa pasar yang luas. produknya disesuaikan dengan berbagai kalangan. jd tinggal pinter2 kita cari laptop yang sesuai kebutuhan aja.. adekku emg suka banget kalau suruh pose2 gitu mbak, tiap hari joged2 tiktok mulu

      Hapus
  9. Adikkk,lucuk banget sih kayak Mbak Ella *ehh kwkwkw
    Memang ya, gak guru gak murid, gak orang tua, semua sama-sama tertantang dengan adanya PJJ di masa pandemi ini. Kebutuhan gadget dan kuota pun makin meningkat. Makanya klo fasilitas atau peralatannya gak bagus juga bisa bikin lemot pembelajaran. ASUS bisa jadi solusi nih ya sebagai salah satu merk terdepan dalam perangkat teknologi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Hastin, dia suka banget kalau pose2 gitu. kadang kalau aku lagi foto juga dia yang mengarahkan gayanya. wkwkwk
      bener banget, PJJ ini bikin semua orang mesti siap perlengkapan tempur supaya pembelajaran bisa berjalan lancar

      Hapus
  10. jujur aja, selama ini saya belum pernah pake asus. ternyata menarik juga speknya, ya. itu adeknya dah cocok jadi fotomodel mbak..hehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cus silakan kl kepo sm ASUS cobain produk2nya.. banyak pilihan speknya kok, tinggal kita sesuaikan dengan kebutuhan dan budget kita :D
      Iya, adekku emg gitu suka banget kalau di foto2, hhh

      Hapus
  11. Lihat Spek nya memang mantul banget ini, apalagi nggak berat buat dibawa-bawa sehingga tetap produktif di mana aja

    BalasHapus
  12. Pastinya hepi banget kalau bisa meminang laptop asus yang canggih gini. Sudah spesifikasinya oke banget, desainnya juga keren dan minimalis. Laptop idaman mah ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Siska, adekku ngiler banget sama ASUS A416 ini, hhh
      harganya juga beragam, start dari 4 jutaan :D

      Hapus
  13. Makin ke sini, keberadaan laptop makin dibutuhkan. Apalagi di kondisi pandemi begini, bermanfaat untuk banyak kegiatan, salah satunya ya PJJ. Nggak salah kalau ASUS jadi incaran. Speknya keren dan kuat juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Asih, pandemi ini memaksa kita buat survive dan mengikuti perkembangan teknologi :D
      ASUS memang andalan buat yang membutuhkan produk untuk berbagai mobilitas :)

      Hapus
  14. Laptop canggih gini mending bundanya aja deh yg pake. Takut anak berselancar ke tempat yg gak semestinya. Apalagi kalau lagy gak diawasin hehe. Kalau bundanya yg pake bisa buat ngeblog .. πŸ’“

    BalasHapus
    Balasan
    1. bundanya mesti pke spek yang lebih tinggi dong, hihi
      biar nggak cuma ngeblog tapi bisa belajar edit2 banyak hal :D
      tetap kalau anak dikasih laptop atau smartphone harus diawasi :)

      Hapus
  15. Saya juga dari dulu pakai Asus mba Ella. Liat yg ini jadi ngiler pen ganti laptop :-D soalnya speknya mantap euy ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, iya nih ASUS memang juara banget banyak pilihan speaknya bisa disesuaikan dengan kebutuhan

      Hapus
  16. ASUS memang selalu keren. Solusi buat banyak masalah, misalnya saja PJJ. Jadi lebih lega dan lebih maksimal sekolah jarak jauh ini dengan Vivobook. Aku pun memulih ASUS sebagai teman di awal ngeblog dulu. Meski tidak berjodoh lama karena melalaian diri sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, memang bisa buat semua kalangan.. dari pelajar sampai profesional. tinggal pilih sesuai speak dan harga yang masuk di bugdet kita

      Hapus
  17. Laptop kece nih ASUS, salah satu laptop dengan pilihan yang bisa disesuaikan budget dan kebutuhan. Kalau aku sih, udah kebayang pengen banget yang model flip mba..hehe

    BalasHapus
  18. Emang kece nih laptop mba, ditambah review-nya juga oke banget plus lengkap. Kebayang deh jadi pengen langsung ganti lepi dong biar kekinian yg flip gitu, hahha. Maklum di rumah, belum ganti2 sejak jaman kuliah. Duh, jadul amat ya wkwkkw

    BalasHapus

Buka Yuk!
Join on this site

Jangan Ketinggalan, Klik Ikuti