Sebelum Swab Test, Perhatikan Hal-hal Berikut!

oleh - Januari 10, 2021

Sebelum Swab Test, Perhatikan Hal-hal Berikut!
 Sebelum Swab Test, Perhatikan Hal-hal Berikut!

Kini kita cukup maklum apabila harus melakukan swab test ketika bepergian, menginap di hotel, dan aktivitas lainnya. Swab test ini dapat mendeteksi apakah seseorang terserang virus Corona atau nggak, sehingga kita bisa nyaman dan aman saat melanjutkan kegiatannya. Tahukah kamu kalau hasil test bisa dipengaruhi oleh kondisi kesehatan, saat orang tersebut mengambil test? Tahu kan? Tahu dong!

Yuk, Perhatikan Hal-Hal Berikut Sebelum Swab Test!

Ketika kamu lelah, kurang sehat atau bahkan memiliki gejala yang mirip dengan ciri-ciri pasien yang terserang virus corona, hasil test bisa menyatakan positif walau sebenarnya tubuhmu nggak terkena virus corona. Oleh karena itu, pentingnya swab test dilakukan beberapa kali untuk menentukan seseorang sebagai suspect Corona dan untuk menyatakan hasil positif atau nggak. Makanya, yuk perhatikan hal-hal berikut agar hasil test swab akurat. 

Data Diri

Memberikan informasi kesehatan yang jujur tanpa menutup-nutupi adalah suatu hal yang penting. Kamu perlu mengisi dokumen terkait sejarah penyakit, riwayat perjalanan atau interaksi dengan pasien Corona. Pengidap penyakit kolesterol, bilirubin tinggi atau trigliserida tinggi nggak dapat melakukan swab test karena kadar lemak dalam darah yang dapat menyebabkan hasil swab test nggak akurat. Oleh karena itu, sangat penting untuk transparan dengan kondisi kesehatan. 

Penyakit Penyerta 

Orang dewasa atau anak-anak yang mengidap penyakit penyerta COVID-19 seperti masalah pernafasan atau asma disarankan untuk melakukan swab test. Hal ini karena gejala penyakitnya yang sama dengan virus Corona. 

Makan dan Minum Yang Cukup

Perhatikan asupan nutrisi sebelum melakukan swab test. Istirahat, makan dan minum adalah hal penting untuk memastikan saat diperiksa tubuh dalam kondisi prima. Tes ini bisa berlangsung lama karena harus menunggu giliran. Pastikan tubuh sehat agar dapat mengikuti test dengan baik. 

Proteksi Standar

Proteksi Standar
Proteksi Standar

Swab test dilakukan di Rumah Sakit atau fasilitas kesehatan lainnya. Jadi selalu pakai masker atau face shield, dan juga hand sanitizer. Karena tempat-tempat tersebut menjadi area yang berbahaya di saat pandemi. 

Itulah beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum melakukan swab test. Kamu hanya perlu tenang dan mengikuti seluruh prosedurnya. Dengan demikian hasil test akan akurat dan dapat mendeteksi virus Corona dengan cepat untuk menekan penyebarannya. Doaku, semoga kita semua selalu sehat dan bisa menjaga diri supaya sama-sama bisa melawan pandemi ini. Semoga kondisi tahun ini lebih baik dari tahun sebelumnya. Aamiin..


Mungkin Kamu Suka

20komentar

  1. Makasih infonya, Mbak Ella, tapi aku masih takut klo mau tes swab. Bukan apa-apa, risih aja rasanya klo dimasukin alat ke hidung gitu.
    Untungnya aku juga gak ke mana-mana, jadi belum perlu di-swab dan gak kepengen juga sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku bayangin doang ikutan ngilu dan pengen muntah mbak, huhu
      makanya kudu ketat mematuhi prokes biar aman2.. semoga kita sehat2 selalu ya

      Hapus
  2. suamiku juga kemaren swab test mbak ela sebelum dinas ke luar pulau...prefer ke klinik yang pakai jam antri jadi menghindari kerumunan mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ddududu, semoga suaminya dan mbak sehat2 selalu yaa. mau LDR nih, xixixi
      bener banget daripada ke Rumah Sakit yang kadang antrenya bejibun yak

      Hapus
  3. Ihh pertama kali baca swab test udah ngeri banget, jangan sampe deh ya mbak.
    Dirumah aja dulu jangan kemana-mana, nikahannya ditunda dulu awkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. emmm nikah ditunda? jangan dong! xixixi
      yg suka pergi2 kan situuuu, aku mah anak rumahan :)

      Hapus
  4. Sekarang harus swab test ya kalo pergi ke luar kota. Ngeri juga hehe tapi untuk keamanan bersama sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, setahuku kalau pergi ke lain provinsi kudu swab. e tapi naik kereta jarak jauh pun kudu swab, hhh
      semoga sehat2 di sana ya mbak

      Hapus
  5. Wahhh iya juga ya karena swab tes berlangsung lama, kita juga harus maintain badan biar tetep fit. Pas banget aku lagi mau otw balik ke kota domisili. Kemarin pas pulkam naik pesawat akhir Desember masih bisa rapid test sih mba Ella. Rencana abis ini naik mobil pribadi tapi ortu insisted kita semua buat rapid test yang antigen, denger-denger prosedurnya mirip swab test. Tips dari mba Ella lumayan banget nih kasih aku insight buat persiapan test. Makasih ya mbaa ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Ranti, semoga sehat2 di sana ya. tetap jaga prokes jangan bosan2. memang kalau perjalanan jauh apalagi mau ketemu keluarga lebih baik dipastiin kondisi kesehatannya ya mbak..

      Hapus
  6. Aku nggak pernah sama sekali swab test. Belum ada kebutuhan untuk itu juga. Sebetulnya sih penasaran, tapi kok mahal. ๐Ÿ™ˆ

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha, nanti aja mbak kl memang butuh. sementara tetap patuhi aturan buat di rumah aja dan ketatin prokes :)
      aku malah nggak pengen swab, ngeri, xixi

      Hapus
  7. Informasinya sangat bermanfaat Mba. Betul sekali semua poin tersebut. Saya sudah membuktikannya saat di swap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya mbak Denik, gimana hasil swabnya mbak? aman? sehat2 selalu ya

      Hapus
  8. Waa sy jg takut ni ma swab.
    Dah gt hasilnya blm pasti ya Mbak

    Alhamdulillah g kemana2 jg.
    Btw tumben Mba Ella nulisnya g puanjang....dah siap2 ambil nafas e ni mau baca hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting kl kondisinya mendesak untuk swab jangan takut2 ya mbak, hihi
      hasilnya pasti kok, kl ragu bisa ulang swab dua kali. sengaja nggak nulis panjang nih biar mbak juga nggak bosan sampai tarik napas panjang, wkwk

      Hapus
  9. Belum berani swap Mba. Selama ini mengurangi aktivitas ke luar rumah termasuk bepergian jauh. Kondisi pandemi bikin kita banyak bersabar dengan kondisi yang ada. Semoga kondisi ini segera berlalu dan kita semua terjaga kesehatannya. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak apa2 kl kondisinya nggak mengharuskan untuk swab ya nggak usah swab mbak, yg penting kudu jaga prokes. masker, jaga jarak, dan di rumah aja :)
      stay safe yaaa

      Hapus
  10. Tulisannya jelas, padat dan gak bertele-tele. Sangat bermanfaat bagi saya yang belum pernah swab. Saya tergelitik mengomentari tulisan mbak yang mengatakan "tubuh yang lelah bisa mengakibatkan hasil swab positif". Saya setuju banget mb,ini yg menimbulkan banyak masalah disekitar. Sering karena merasa sehat swab pertama positif. Orang yg merasa sehat dinyatakan positif gk percaya dan menganggap ini akal-akalan dokter. Lalu menyebarkan gosip jika jangan terlalu percaya dan talut dengan virus ini. Ya Allah ini yang salah kaprah di sekitar saya. Padahal mungkin saya orangnya negatif covid tapi karena badan lelah jadi terdeteksi positif. Saya suka sebal mbak dengan kebanyakan orang sekitar yang gak 'cear'dengan kesehatan bersama๐Ÿ˜”

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kalau ragu dengan hasilnya bisa swab kedua kalinya mbak. :)
      sama mbak, di tempat tinggalku juga banyak yg abai dengan virus ini. banyak rumor yang beredar dan bikin nyesek :(
      yg penting kita tetap patuhi prokes yang ada ya

      Hapus

Buka Yuk!
Join on this site

Jangan Ketinggalan, Klik Ikuti