Goresan Momen Tak Terlupakan di Kala Pandemi

oleh - September 29, 2021


Selama pandemi ini, mungkin bukan hanya aku dan suamiku saja yang berjuang mati-matian untuk tetap survive. Menghadapi berbagai momen yang tak terduga memang harus siap mental dan finansial. Bukan hanya momen yang manis saja, melainkan momen pahit pun turut kami rasakan.

Kali ini aku akan berbagi sedikit cerita mengenai kehidupanku sejak beberapa bulan yang lalu. Tanpa sadar, ternyata pandemi membuat aku belajar banyak hal terutama dalam mengambil keputusan besar. Bukan hanya itu, aku juga akan sedikit berbagi cerita saat berjuang melawan virus Covid-19 yang bersarang di tubuh kami.

Semoga sekelumit cerita ini bisa menjadi pengingat untuk kami di kemudian hari. Bahwa kami percaya dengan janji Tuhan. Selain itu, kami juga meyakini adanya campur tangan Tuhan di setiap keputusan yang kami ambil.

Memutuskan Resign dan Memberanikan Diri Mengikuti Kata Hati

Aku masih ingat betul, siang itu setelah membagi rapor anak-anak via daring, aku memantapkan hati menghadap kepala sekolah. Ruangan yang biasa kami gunakan untuk rapat ini seolah mendadak mencekam. Aku kembali meyakinkan diriku, menarik napas di balik masker yang aku kenakan dan aku mulai menyusun kalimat.

Ya, mengajukan resign dari profesi guru honorer di salah satu sekolah swasta merupakan keputusan besar yang aku ambil beberapa bulan lalu. Proses ini tentu nggak mudah. Apalagi di saat pandemi ini, bertahan mencukupi kebutuhan dan survive bukanlah perkara mudah.

Sudah empat tahun aku menyerahkan masa depanku dan mengabdikan diri menjadi guru honorer. Memutuskan resign memang bukan tanpa alasan. Melainkan, di lubuk hati sana ada ambisi yang harus aku gapai dan ada mimpi yang harus aku lunasi. 

Awalnya aku sempat khawatir. Di saat pandemi yang nggak menentu ini, apakah kami akan baik-baik saja? Sedangkan aku malah memutuskan resign dari pekerjaanku. Beruntungnya, aku memiliki suami yang selalu men-support pekerjaan digital seperti ngeblog dan mendesain. Hal ini memberiku pandangan bahwa "Semua akan baik-baik saja. Rejeki pasti ke mana-mana menuju tujuannya."

Jeda Ngeblog Sejenak karena Berjuang Melawan Covid-19

Di sela-sela waktu ngeblog, pada awal Juli, kami merasa kesehatan kami mulai menurun. Sampai akhirnya nggak berdaya untuk melakukan apa-apa. Sekadar membuka laptop dan mengecek pekerjaan saja nggak mampu. Awalnya kami nggak menyadari jika kami sudah terpapar virus Covid-19. Toh kami nggak merasakan gejala berat dari virus ini, kecuali suami yang sering berdehem. Pikirku karena dia kelelahan sepulang dinas dari Kalimantan Barat selama sepuluh hari. 

Rasa khawatir terpapar virus Covid-19 memang ada, tetapi aku mencoba kembali tenang. Lagi pula selama suami dinas, mulai dari hotel dan transportasi yang digunakan di sana Insya Allah aman serta terjaga karena dia harus melampirkan hasil PCR negatif secara berkala.  

Sayangnya, kekhawatiran itu terjadi saat suami tiba di rumah. Suara rekan kerjanya terdengar samar-samar dari balik telepon. Beliau mengabarkan hasil swab PCR-nya positif Covid-19. Rasanya bagaikan disambar petir di siang bolong. Aku menghela napas pelan, suamiku terus menenangkan sembari kami menuju laboratorium untuk swab PCR.

Hasil Swab PCR Positif Suami
Tepat seperti dugaanku, hasil swab PCR kami keluar sore harinya dengan hasil positif Covid-19. Sungguh, sejak detik itu segalanya berubah menjadi kelam. Setiap saat kekhawatiran dan ketakutan itu muncul.

Ya Tuhan, apakah kami akan bertahan dalam ketidakpastian? Akankah semua baik-baik saja?

Sejak detik itu, kami saling jaga, saling support, dan saling meyakinkan satu sama lain. Jika aku tertidur, suami bertugas mengecek saturasi, suhu badan, dan memastikan kondisiku baik-baik saja. Pun sebaliknya, jika suami tertidur, maka giliran aku yang mengeceknya. Rasa takut jika kondisi makin drop kian menghantui, apalagi setiap hari kami mendengar kabar duka dari pengeras suara masjid. 

Nggak hanya sekali aku meneteskan air mata saat memandang suamiku tertidur. Terlebih saat aku mulai drop di hari ke empat hingga ke tujuh. Suamiku akhirnya drop juga karena sepanjang malam menjagaku. Dulu, bagi kami menjalani empat belas hari isolasi mandiri rasanya seperti penentuan antara hidup dan mati.

Forever is a long time, but I keep my words that I save to you. Together we can go far as long as I'm with you. Bisik lirih suamiku memetik lirik lagu favorit kami, ketika aku sedang merasakan ngilu di sekujur tubuh.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Positif Covid-19?

Saat kami dinyatakan positif Covid-19, kami bingung setengah mati apa yang harus dilakukan. Terlebih, di sini kami sebagai pendatang baru. Dengan menahan rasa campur aduk, kami mencari info sana sini melalui smartphone. Sampai akhirnya kami menemukan tahapan pelaporan pasien Covid-19 dengan gejala ringan. 

Sebenarnya, kunci kami bisa menang melawan Covid-19 adalah tetap tenang dan perbanyak informasi yang valid. Jangan mudah percaya dengan informasi yang nggak jelas sumbernya. Selain itu, berikut ini hal yang harus disiapkan ketika dinyatakan positif Covid-19.

Melapor ke RT dan SATGAS Covid-19 Setempat

Jujur, sebelum melapor ke RT setempat, rasanya agak takut dikucilkan karena kami pendatang. Namun, demi keamanan dan kenyamanan semua pihak, kami memberanikan diri melapor melalui chat whatsapp. Alhamdulillah, tanggapannya baik sekali karena memang positif Covid-19 bukan aib yang harus ditutupi.

Selanjutnya sesuai arahan pihak RT, kami melapor ke SATGAS Covid-19. Sayangnya saat kami melapor ke SATGAS Covid-19 pelayanannya agak lambat karena memang banyaknya pasien yang terkonfirmasi.

Alhamdulillah esok harinya, kami mendapatkan pemeriksaan dari pihak Puskesmas. Selain dicek suhu badan, tekanan darah, saturasi oksigen, kami juga diresepkan obat dan vitamin untuk tujuh hari. Dokter memberikan edukasi dan menyarankan kami untuk isolasi mandiri.  

Mulai Pantau Gejala yang Muncul

Sejak dinyatakan positif Covid-19, kami rutin mencatat perkembangan kondisi tubuh setiap harinya. Mulai dari mencatat saturasi oksigen dalam darah, gejala apa saja yang kami rasakan, hingga menu makanan dan obat yang kami konsumsi. Hal ini akan membantu jika kami drop dan harus dirawat di Rumah Sakit. Dokter atau perawat bisa membaca jurnal yang kami buat tanpa kami bercerita.

Jurnal Isoman yang aku upload di IG Story
Jurnal Isoman dan surat keterangan sembuh dari puskesmas

Aku dan suami sudah sepakat, jika saturasi oksigen dalam darah kami di bawah 95% terus menerus, kami akan meminta bantuan ambulance. Ya meski saat itu, ambulance dan Rumah Sakit mengalami overlaod, tapi nggak ada salahnya menyiapkan kemungkinan terburuknya. 

Bersihkan Permukaan yang Sering Disentuh secara Berkala

Di sisi lain kami bersyukur karena hidup berdua sehingga nggak khawatir menulari anggota keluarga. Meski kami hanya tinggal berdua, kami selalu menyemprot disinfektan di permukaan yang sering disentuh. Seperti, handphone, remote control, meja, gagang pintu, dan perlengkapan kamar mandi. Untuk piring, sendok, garpu, dan gelas juga kami cuci sendiri-sendiri begitu selesai digunakan. Untuk baju, kami gunakan mesin cuci dengan air panas dan cairan antiseptik yang kami beli di Shopee. 

Sediakan Oximeter, Termometer, dan Vitamin

Salah satu alat yang nggak boleh disepelekan saat isolasi mandiri adalah oximeter. Kebetulan, suami membelikan smartwatch yang memiliki fitur oximeter. Selain itu, smartwatch ini memiliki fitur pemantauan detak jantung dan monitoring ketika tidur. Kalian bisa membeli smartwatch Mi Smart Band 6 di Shopee.

Mi Smart Band 6 untuk Pemantauan Saturasi Oksigen dan Detak Jantung

Nah, jika nggak memiliki smartwatch dengan fitur oximeter, teman-teman bisa membeli alat pulse oximeter. Oximeter (pulse oximeter) merupakan pengukur kadar oksigen dalam darah. Normal kadar oksigen dalam darah kita adalah 95% ke atas. Jika oximeter menunjukkan angka di bawah 95%, ada baiknya kita waspada. Selain itu, kita juga harus menyiapkan termometer untuk memantau suhu tubuh. Jangan lupa sediakan vitamin C atau vitamin D. Oh iya jika kalian membutuhkan vitamin atau alat kesehatan, bisa manfaatkan promo Shopee dari Rumah.

Beli kebutuhan di Shopee tetap aman dari rumah

Konsumsi Makanan yang Bergizi

Sepertinya poin ini klise banget, ya? Namun, memang nggak boleh disepelekan. Usahakan jika sedang isolasi mandiri kurang-kurangi makanan junk food, perbanyak makan buah dan sayur. Selain itu, pastikan cairan tubuh kita tercukupi dengan minum air putih minimal 2 liter/ hari. Apalagi, selama isolasi mandiri tubuh rasanya lemas, lesu, dan nggak semangat. Maka wajib banget dopping asupan gizi dan vitamin.

Beberapa Menu Makanan Sehat yang Kami Konsumsi

Olahraga dan Istirahat yang Cukup

Selama 14 hari isolasi mandiri, aku dan suami selalu berjemur di balkon sambil melakukan stretching untuk meregangkan otot. Respon tubuh yang dibawa olahraga di pagi hari terasa lebih lebih segar dan fresh. Buat kami, olahraga ringan dapat meminimalisir risiko stres dan rasa khawatir yang berlebih. Selain olahraga ringan, kita juga butuh istirahat yang cukup. 

Sungguh, isolasi mandiri di tempat tinggal yang jauh dari keluarga memang nggak mudah. Kami keteteran untuk menyuplai kebutuhan sehari-hari. Kami hanya bisa mengandalkan e-commers. Aku nggak bisa membayangkan jika di situasi seperti ini, nggak ada e-commerce seperti Shopee. Ibarat rumah kebakaran, Shopee ini yang jadi petugas pemadam kebakaran.  

Semuanya Tercukupi Berkat Shopee dari Rumah

Bagi kami yang tinggal jauh dari keluarga, Shopee benar-benar membantu memenuhi kebutuhan sehari-hari saat kami melakukan isolasi mandiri. Mulai dari bahan makanan, vitamin, alat kesehatan, hingga perabot rumah tangga. Sepertinya artikel ini nggak akan cukup jika aku sebutkan semua kebutuhan yang kami beli di Shopee. Aku pun bersyukur banget karena layanan Shopee Food memiliki voucher diskon yang melimpah setiap hari.

Kemudahan hidup di era digital memang banyak merekam momen yang tak terlupakan. Btw, apakah ada di antara kalian yang sudah sembuh dari Covid-19? Share dong pengalaman survive mengalahkan virus ini. Doaku semoga sehat-sehat semua ya, meski efek virus Covid-19 ini rasanya masih terasa di tubuhku. Yuk manfaatkan Shopee dari rumah untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan meminimalisir rantai penularan Covid-19.

"Artikel ini diikutsertakan dalam Kontes Blog Shopee #NgeblogDariRumah"

Sumber foto: Ella Fitria

Sumber Infografis: freepik

Mungkin Kamu Suka

30komentar

  1. sukses dan sehat selalu ya kak :D

    BalasHapus
  2. Yaa intinya akan ada Hikmah disetiap kehidupan. Selama itu positif jika kita ingin merubah menjadi yang lebih baik lagi pastinya selalu akan ada jalan. Meski semua itu perlu waktu.😊😊

    BalasHapus
  3. Dulu bulan februari 2021 aku mengalami gejala yang mirip kena covid 19 seperti penciuman tiba tiba hilang dan juga badan demam tinggi, tapi sayangnya aku tidak tes swab. Alhamdulillah setelah seminggu akhirnya normal lagi.

    Mbak Ella ternyata ikutan shopee juga ya, apa karena banyak voucher gratis ongkir ya.😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah syukurlah kl langsung membaik.. Alhamdulillah kami juga sudah baikan meski masih sering capek.. Hihi
      Iya nih karena banyak freongkirnya🤣

      Hapus
  4. Ternyata alumni covid to sist? syukur sudah terlewati ya.
    Sehat2 diperantauan. BTW tinggal dimana to sekarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Nggun.. Alumni Covid dr bulan lalu🤣
      Sekarang tinggal di Semarang. Kabar2 ya kl main ke Semarang

      Hapus
  5. Goresan cerita yang runut dan sangat menarik dibaca. Sharing penyintas yang sangat bagus dan informatif. Semoga selalu sehat dan selamat beraktifitas Bu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terima kasih Pak Eko.. Sehat dan bahagia juga di sana, ya

      Hapus
  6. Sehat selalu Mba. Tetap semangat sesama - mantan- 19 kita tetap harus waspada. PSC saya agak melelahkan, muncul tiba-tiba dan cukup mengganggu aktivitas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Maaas. Sehat2 di sana ya.. Jangan terlalu capek dulu biar badan nggak drop lagi

      Hapus
  7. Semoga sehat terus ya Mba Ella. Untungnya ada Shopee, jadi bisa mudah belanja berbagai kebutuhan secara online. Nggak perlu repot keluar rumah. Tetap semangat Mba, biasanya gejalanya kadang suka muncul kembali meski sudah dinyatakan negatif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih mas Hendra.. Sehat2 juga untuk mas dan keluarga ya

      Hapus
  8. shopee bener bener membantu ya mbak
    aku juga kemarin beli oxymeter lewat online, pokoknya paling banyak belanjaan online ya pernak pernik covid, dari alat test juga beli sendiri akhirnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Ainun, kami juga ngandelin Shopee selama isoman kemarin. sehat2 ya mbak🤣

      Hapus
  9. Gak nyangka kak ella udah punya suami, soalnya di foto kayak masih abg gitu loh kak 😆
    Tetap semangat ya kak ella semoga kakak dan suami sehat selalu juga rezeki nya makin lancar 🥰
    Tapi ya emang gaya hidup yg kita terapin karena covid ini (makan buah, berjemur, dll) malah bikin nagih, gatau kenapa enak aja gitu gaya hidup gitu 😁 jadi lebih bugar aja rasanya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha, emg masih ABG kok, mbak Farah. *lalu dikeplak netijen🤣
      Bener bgt, olahraga dan makan buah+sayur bikin badan seger dan bikin tidur malam nyenyak

      Hapus
  10. Pandemi ini bener2 bikin capek hati dan pikiran ya mba.. berasa bangetttt gimana panik dan drop nya kalian berdua pas kena. Hrs saling jaga dan support. Tapi untunglah berhasil melewati ya mba .. ikut seneng bacanya.

    Dan yg aku syukuri juga selama pandemi, segala kegiatan digital jadi kayak rutinitas. Belanja online, bahkan sampe beli belanjaan pasarpun jadi online hahahahah. Tapi jadi tau rasanya ternyata LBH enak, LBH nyaman ga perlu panas2an, dan LBH hemat dengan adanya banyak promo onkir dll. Kayaknya, kalopun pandemi berlalu, aku msh mau tetep pake segala hal2 yg berbau online ini :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Fanny. Terima kasih, ya. Alhamdulillah kami sudah baikan banget, cm kadang2 masih sering capek. Hehe
      Nah bener bgt, aku pun jd ketagihan belanja online. Ga capek, ga perlu panas2an, bisa dpt harga paling murah tanpa repot bandingin. Hihi

      Hapus
  11. Apa kabar, mbak? Aku baru tahu loh kalo mbak Ella adalah seorang guru.
    Btw gimana skrg kabarnya? Sudah sehat, kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee. Mas Dodo gimana kabar? Kami alhmdulillah sudah baikan nih, Mas. Cm masih sering capek2 hhh

      Hapus
  12. Ya Allah... sekarang berrti sudah negatif ya Mba???

    Covid tuh memang ngubah cara kita hidup banget ya Mba.. di gang aku dlu juga banyak yang kena covid. Nggk tanggung2 dari 19 rumah. Yg isoman ada 12 rumah... gang aku smpe di tempel Plang Zona Merah..

    Aku mau keluar smpe takut sendiri... tapi alhamdulillah. Smpe yg isoman beres aku nggk terinfeksi. 😊

    Btw, sukses dan sehat selalu Mba Ella.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang sudah negatif dan sehat lagi, Mas Bay.. Syukurlah kl Mas Bay nggak terinfeksi.. Sehat2 juga untuk Mas Bay, ya

      Hapus
  13. oximeter, antara perkara wajib ada di setiap rumah pada masa sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekali kak Anies. Stay safe di sana, ya

      Hapus
  14. pantasan mba ell sempat ga kelihatan di blog ya, rupanya sedang jeda ngeblog. Mudah mudahan tetap sehat ya mba ella dan suami...
    dan langkah langkah jika terkonfirm positif covid dijelaskan dengan detail jadi akan sangat membantu bagi yangbsedang mengalami urutan lapornya kemana aja biar pas isolasi mandiri bisa dapat bantuan dari warga.

    Btw insyaalloh rejeki mah ada aja setelah nikah mba ell..tetap semangat walau sudah resign...nanti bisa berkarya di luar jadi guru. Kan blog mba ell dan medsosnya juga udah banyak mengeluarkan karya jiga penghasilan hehe

    BalasHapus
  15. Syukurlah kalau sudah sembuh.
    Cukup mengharukan juga kalau dua2nya suami dan istri positif terpapar, sedihnya jadi dobel mungkin, sedih sama diri sendiri dan kuatir terhadap org yg disayang, sibuknya jg jadi dobel, extra sibuk ngurus diri dan ngurus istri/suami. Tapi sudah sembuh kan dan saatnya mendapat hadiah dari Shopee, hihi semoga menang.

    BalasHapus
  16. Mba Ella, apa kabar? Thankfully sudah sembuh, yah 🤧

    Terima kasih sharingnya, bulan Juli kemarin saat puncak grafik, beberapa kenalan jauh saya pun ada yang kena dan itu membuat saya ikut deg-degan. Jadi nggak kebayang bagaimana parnonya mba Ella dan pasangan yang mengalami langsung bahkan sampai drop kesehatannya.

    Dan terima kasih sudah sharing pengalaman mba Ella, itu membuat saya bisa semakin berhati-hati dan paham apa yang harus saya lakukan bila orang terdekat saya kena. Semoga kita semua selalu dalam lindungan Tuhan, dan diberkahi rizki sehat ya, mba 🧡

    Stay safe and healthy, mba Ella 🍀

    BalasHapus
  17. Saya belum pernah mengalaminya positif Covid. Tapi ini merupakan informasi yang bermanfaat.

    BalasHapus

Buka Yuk!
Join on this site

Jangan Ketinggalan, Klik Ikuti