Sekotak Hadiah Berupa ASUS Zenfone 9 untuk Hasilkan Konten yang Indah

Pekan lalu, seumur hidupku, aku baru pernah merasakan kebahagiaan yang membuncah ruah. Kebahagiaan itu seolah menghangatkan ruang operasi yang begitu dingin. Di dalam sana, di rongga terdalam, segumpal darahku mendidih saat mendengar tangisnya pecah untuk pertama kalinya. Entah sudah berapa kali jarum suntik menusuk pembuluh darah tipis ini. Pun entah sudah berapa banyak jahitan yang aku terima. Namun, semua rasa itu tergantikan dengan hadirnya bayi laki-laki yang kami nanti.

Dulu, sebelum aku berada di titik ini, membayangkan menjadi seorang ibu adalah hal yang enteng. Bahkan, sesaat sebelum melahirkan, aku masih jumawa dan beranggapan bahwa menjadi ibu merupakan hal yang mudah. Toh aku bisa berbagi peran dengan suami. Sampai-sampai, kami sudah menyusun jadwal dan membuat kesepakatan pembagian tugas jauh-jauh hari sebelum melahirkan.

Namun, ternyata jadwal dan kesepakatan yang kami buat tidak bisa diterapkan karena situasi dan kondisinya jauh berbeda dari yang kami bayangkan. Karena menjadi orang tua baru membutuhkan kemampuan untuk membaca segala situasi. Dengan begitu, kesehatan mental orang tua akan tetap terjaga. Si kecil pun bisa tumbuh dalam kehangatan dan balutan kasih sayang.

Merawat Kesehatan Mental "Ibu Baru" dengan Self Reward

Memang baru hitungan hari aku menjadi seorang ibu. Namun, aku merasakan perubahan yang sangat drastis. Banyak aktivitas dan pekerjaan yang sudah direncanakan jauh-jauh hari harus di-cancel. Selain itu, aku pun harus rela menggunakan jatah cutiku untuk pemulihan pasca melahirkan.

Ritme tidur, makan, dan segala aktivitas kini berubah. Makanya, tidak heran jika ibu yang baru melahirkan bisa mengalami gangguan psikologis. Bahkan, sampai ada yang memerlukan bantuan psikiater. Hal ini selaras dengan laman Alodokter yang menyebutkan sekitar 40-80% wanita mengalami baby blues syndrome setelah melahirkan. Tidak hanya baby blues, ibu yang baru melahirkan juga bisa saja mengalami depresi pasca melahirkan atau postpartum depression hingga psikosis pasca melahirkan.

0 %
Wanita

hingga

0 %
Wanita

mengalami baby blues syndrome

Ada beberapa faktor yang bisa memicu munculnya gangguan-gangguan di atas, seperti faktor hormonal, lingkungan, emosional, hingga faktor genetik. Untuk merawat kesehatan mental pasca melahirkan, aku memberi jeda pada diriku dengan menggunakan waktu sebebas-bebasnya di sela-sela penyesuaian menjadi ibu baru. Body massage setiap pagi selama tujuh hari adalah hal yang paling menyenangkan dan menenangkan. Selain itu, aku juga memanfaatkan hobi dengan memulai membuat planning untuk konten-konten seputar dede bayi.

Buat Konten untuk Bantu Menjaga Kesehatan Mental Ibu

"Tidak ada kesehatan tanpa kesehatan mental"

Bagiku, membuat konten adalah salah satu hal yang sangat menyenangkan. Menulis, mengambil foto, mengedit video, dan membuat desain grafis bisa membantu pikiranku lebih rileks. Meski sebagian orang mengartikan healing dengan traveling, aku mengartikan healing dengan berkreasi di depan laptop dan kamera untuk menghasilkan sebuah karya.

Ketika berhasil membuat salah satu konten, ada rasa lega sekaligus bahagia. Terlebih, jika konten yang dihasilkan bisa bermanfaat untuk orang lain. Menuangkan ide yang bergumal di pikiran hingga mewujudkannya dalam sebuah karya sungguh menjadi candu untukku di saat harus menyesuaikan berbagai kebiasaan baru menjadi seorang ibu.

Saat ini, aku senang sekali membuat jurnal dan mendokumentasikan dede bayi. Rencananya, aku juga akan membuatkan akun media sosial untuk dede bayi dan mengoptimasikannya. Bukan semata-mata karena mengharapkan materi dari media sosial dede bayi. Namun, aku ingin mengabadikan tumbuh kembang cinta pertama kami sekaligus berbagi cerita dan pengalaman nyata menjadi seorang ibu baru.

Sayangnya, karena saat ini aku masih dalam masa pemulihan pasca melahirkan, rasanya kurang nyaman jika duduk terlalu lama di depan laptop. Pun, rasanya ribet sekali ketika mengambil foto dan video menggunakan kamera mirrorless karena harus setting ini itu dan kurang praktis. Sementara, waktuku terbatas karena harus mengurus dede bayi.

Maklum saja, handphone-ku saat ini kurang mumpuni untuk menghasilkan sebuah konten. Jangankan untuk merekam video, untuk mengambil foto saja hasilnya buram dan kurang tajam. Bahkan, saat digunakan untuk membuka aplikasi sering kali tiba-tiba kembali ke menu awal. Parahnya, jika sedang urgent mengisi data di Google Form, HPku bisa mendadak menutup laman form. Alhasil, aku harus mengulang mengisi data lagi hingga puluhan kali. Tidak jarang akhirnya aku menyerah dan beralih menggunakan laptop.

Membuat Konten Apik Hanya dengan Smartphone? Memang Bisa? Bisa dong!

Setelah mempertaruhkan nyawa dan berjuang antara hidup mati, aku ingin sekali menghadiahi diri sendiri dengan smartphone yang mumpuni. Hal ini bukan tanpa alasan, melainkan aku ingin lebih produktif dalam menghasilkan karya tanpa melewatkan tumbuh kembang dede bayi. Plus, untuk menjaga kesehatan mental di sela-sela waktu yang ada. Jadi, aku tidak harus selalu menggunakan laptop dan kamera untuk menyalurkan hobi.

Tentunya, jika membuat konten dengan smartphone akan lebih praktis dan efektif. Di mana saja, kapan saja, bahkan sambil rebahan pun bisa selalu produktif. Namun, adakah smartphone yang mampu menunjang kebutuhan untuk membuat konten yang ciamik, tanpa perlu repot menggunakan kamera dan editing di laptop? Jawabannya adalah ASUS Zenfone 9 yang baru di-launching pada 17 November 2022 lalu.

17 November 2022 - Launching ASUS Zenfone 9
Launching ASUS Zenfone 9 (17 November 2022)

Menariknya, ASUS Zenfone 9 memiliki segudang keunggulan yang bisa menjadi teman untuk berkarya dan meningkatkan skill dengan satu genggaman. Smartphone ini juga sangat ergonomis dan compact sehingga membuat mobilitas makin mudah. Penasaran apa saja kelebihan ASUS Zenfone 9? Yuk, simak artikel ini sampai selesai, ya!

Sederet Kelebihan
ASUS Zenfone 9 untuk Membuat Konten yang Indah

Membuat konten yang indah dan tampak profesional tentu saja memerlukan dukungan perangkat yang mumpuni. ASUS Zenfone 9 hadir untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Selain itu, aku sangat takjub dengan berbagai kelebihan smartphone ini.

Multitasking Sebagai Penunjang Multitalent

Hadirnya ASUS Zenfone 9 ini menjadi harapan untukku sebagai ibu baru dalam membuat content dan job melalui smartphone tanpa repot dan kendala. Hal tersebut berkat spesifikasi mumpuni yang dapat menunjang pekerjaan multitasking untuk para creator. ASUS Zenfone 9 dibekali dengan SoC Qualcomm Snapdragon® 8+ Gen 1. Dengan SoC tersebut, smartphone ini memiliki performa 15% lebih baik dan render grafis 50% lebih cepat dibanding Snapdragon® 888. Editing foto dan video di smartphone pun jadi lebih cepat dan efisien.

0 %
Performa
0 %
Render Grafis

Selain itu, ASUS Zenfone 9 juga memiliki kapasitas memory hingga 16 GB LPDDR5. Mengerjakan banyak task secara bersamaan menjadi lebih lancar. Berkreasi membuat desain grafis sembari mencari referensi di browser atau berpindah-pindah aplikasi bukan lagi menjadi masalah. Tidak ada drama berkali-kali mengisi Google Form yang berujung gagal karena HP-ku yang tiba-tiba nge-blank dan pindah aplikasi.

Nah, ada satu hal lagi yang tidak kalah penting untuk menunjang kegiatan multitasking dan kreativitas di-smartphone, yakni penyimpanan internal yang lebih lega. Pembuatan konten berupa video dan foto seringkali memakan banyak space, bukan? Kehabisan space bisa sangat menghambat kreativitas. Untungnya, ASUS Zenfone 9 memiliki opsi penyimpanan hingga 256 GB. Teknologi UFS 3.1 pada penyimpannya memastikan transfer dan pemrosesan file dapat dijalankan dengan super cepat.

Sementara itu, untuk menunjang kestabilan performa dan kecepatan, ASUS Zenfone 9 ini menawarkan kapasitas pendingin yang besar. Pendingin pada smartphone ini menggunakan ruang uap dan penyebar panas berupa tembaga, thermal paste dan lembaran grafit. Dengan teknologi tersebut, smartphone ini tidak akan cepat panas dan performa menjadi lebih stabil. 

Sistem pendingin pada ASUS Zenfone 9
Sistem pendingin pada ASUS Zenfone 9

Lantas, dengan performa dan spesifikasi di atas apakah baterai smartphone akan cepat habis?  Dengan baterai berkapasitas 4300 mAh, ASUS Zenfone 9 dapat bertahan hingga hampir dua hari untuk pemakaian normal dan 18 jam untuk memutar video. Daya tahan baterai yang lama tersebut berkat kapasitas baterai yang besar dan prosesor yang efisien. Smartphone ini juga telah mendukung pengisian HyperCharge 30 watt. Karena itu, ASUS Zenfone 9 dapat terisi dengan cepat.

Nyaman dalam Genggaman, Indah dalam Tatapan

Bagiku, kenyamanan dan estetika juga patut diperhatikan. Terlebih, untuk hal yang bertujuan sebagai self reward. Penggunaan smartphone pasca melahirkan dapat mempermudah menyalurkan kreativitas. Jadi, aku bisa tetap berkarya tanpa harus menggunakan kamera mirrorless dan laptop.

ASUS Zenfone 9 memiliki desain yang compact dan nyaman. Ukuran smartphone ini telah disesuaikan supaya pas dalam genggaman. Karena itu, smartphone ini cocok banget digunakan sambil rebahan atau bersantai. Terlebih, bobotnya hanya 169 gram sehingga membuat tangan tidak cepat lelah.

Jika dilihat dari segi desain, ASUS Zenfone 9 memiliki empat opsi warna yang menarik. Ada Midnight Black, Moonlight White, Sunset Red dan Starry Blue. Casing pada bagian belakangnya memiliki tekstur antislip dan antifingerprint. Selain itu, smartphone ini juga sudah water resistance dengan ketahanan air IP68. Makanya, beraktivitas lebih leluasa tanpa takut smartphone terkena cipratan air.

Nah, untuk mempermudah penggunaan, ASUS Zenfone 9 memiliki sensor fingerprint di bagian samping. Bagiku sensor di bagian samping ini cukup praktis daripada sensor bagian belakang. Hebatnya, sensor ini juga dapat berfungsi sebagai tombol multifungsi ZenTouch, lho. Dengan menggeser ke atas, bawah atau klik dua kali, kita dapat menjalankan fungsi berbeda-beda. Kita juga dapat membuka notifikasi, refresh halaman web, menggeser halaman, dan mengontrol media.

Abadikan Momen, Tangkap Keindahan Abadi

Salah satu kegiatan favoritku dalam membuat konten, yaitu mengabadikan momen. Nah, dengan menggunakan ASUS Zenfone 9 ini aku bisa lebih mudah dan fleksibel saat mengambil foto atau video dibandingkan menggunakan kamera. Tentunya dengan kualitas yang tidak kalah dengan kamera profesional.

Spesifikasi Kamera ASUS Zenfone 9
Spesifikasi Kamera ASUS Zenfone 9

ASUS Zenfone 9 memiliki kamera utama Sony® IMX766 50 MP, Ultra-wide Angle IMX363 12 MP, dan kamera depan IMX663 12 MP. Oh iya, ada teknologi yang aku suka pada kameranya, yaitu Stabilizer Gimbal Hybrid 6-Axis. Gimbal ini dapat menstabilkan hasil video dari guncangan saat perekaman. Teknologi ini juga dapat mengoreksi guncangan hingga 3 derajat. Ditambah lagi, Algoritme antiguncangan dalam sistem Stabilisasi Gambar Elektronik (EIS) membuat hasil video lebih halus lagi. Keren banget, kan?

Selain itu, aku juga takjub dengan beberapa fitur tambahan pada kamera ASUS Zenfone 9 yang membuat hasil tangkapan jadi tampak profesional. Beberapa fiturnya, yakni Light Trail mode, Night, Pro, Panorama, Slow Motion dan Timelapse.

Self Reward, Big Entertainment

Selain membuat konten, aku juga senang sekali menonton film dan mendengarkan musik sebagai salah satu cara self reward. Untungnya, ASUS Zenfone 9 ini menyediakan semua yang aku butuhkan untuk mewujudkannya.

Berbekal layar AMOLED 5,9″ dengan kerapatan pixel 445 ppi, HDR 10+ dan 112% DCI-P3, gambar yang dihasilkan pun menjadi lebih detail dan memiliki warna yang akurat. Menonton hiburan seperti streaming film, video dan lainnya menjadi lebih menyenangkan.

Fitur dan Teknologi Audio di ASUS Zenfone 9
Fitur dan Teknologi Audio di ASUS Zenfone 9

Dari segi audio, ASUS Zenfone 9 memiliki speaker ganda yang telah mendukung HiRes Audio dan 3D surround-sound berkat teknologi dari OZO Audio dan DIRAC. Memutar musik langsung dari smartphone pun akan terdengar enjoyable. Nah, jika kita ingin mendengarkan musik melalui Bluetooth, smartphone ini sudah dilengkapi dengan Qualcomm aptX adaptive yang memastikan kualitas suara yang ditransfer tidak berubah.

Untuk mendukung self reward yang seutuhnya tentu semua fitur hiburan di atas perlu dibarengi dengan konektivitas internet yang stabil. Beruntungnya,  ASUS Zenfone 9 dilengkapi dengan koneksi Wi-Fi 6 dan koneksi seluler 5G. Dengan begitu, koneksi internet menjadi lebih cepat dan stabil.

Yuk, Jaga Kesehatan Mental dengan Melahirkan Konten Bersama ASUS Zenfone 9

Dengan segudang kelebihan dan keunggulan ASUS Zenfone 9, tentunya dapat mendukung berbagai kalangan dalam menghasilkan karya. Selain itu, jika kita bisa memanfaatkan peluang dan meng-upgrade skill, smartphone ini bisa menjadi “senjata” untuk menyelesaikan berbagai konten. Menemani buah hati sambil berkarya adalah salah satu caraku menjaga kesehatan mental.

ASUS Zenfone 9 ini cukup mungil dengan desain ringkas sangat nyaman digenggam oleh satu tangan. Eits, meskipun mungil, performanya sangat powerful. Makanya, Zenfone 9 ini bisa digunakan oleh berbagai kalangan, mulai dari pelajar, pekerja kantoran, konten kreator, hingga pebisnis. Smartphone ini juga mumpuni untuk bermain game, lho!  

Buat kalian yang mau beli Zenfone 9, udah bisa kalian dapatkan melalui partner dan channel pembelian resmi produk ASUS antara lain Erafone, Tokopedia, ASUS Exclusive Store, ASUS Online Store.

Semoga, di akhir tahun ini, rezekiku dilapangkan dan dimampukan untuk memenuhi self reward dengan membeli ASUS Zenfone 9.  Aamiin. Tenang saja, untuk masalah harga menurutku sangat wort it to buy karena smartphone ini dilengkapi dengan spesifikasi yang mumpuni. Harganya mulai dari Rp7.999.000 saja sudah mendapat spesifikasi smartphone dewa. Uhuy!

Artikel ini diikutsertakan dalam ASUS Zenfone 9 Blog Writing Competition di Blog Widyanti Yuliandari

Tabel Spesifikasi

Design

Midnight Black
Moonlight White
Sunset Red
Starry Blue
IP65/IP68*
*The device has been tested for water resistance using IEC 60529 standard and has achieved an IP65/IP68 rating. Water and dust resistance can deteriorate over time in normal usage, or if the device is damaged, repaired or taken apart. The device should never be completely submerged underwater, and should not be allowed to come into contact with seawater, brine, chlorinated water or drinks. Failure to observe correct precautions will invalidate the device warranty and the function of water and dust resistance. Water resistance is tested by submerging the device to a depth of 1.5 meters in tap water for 30 minutes. After the test the device is removed and fully dried, then checked for normal operation. Please note that the device has a USB-C charging port, and this USB-C port must be completely dry before any attempt is made at charging. For related warranty information, please refer to the product warranty card.

Weight and Dimension

169g, 146.5 x 68.1 x 9.1 mm

Operating System

Android 12

Processor

Qualcomm® Snapdragon® 8+ Gen 1 Mobile Platform
Qualcomm® Adreno™ 730

Memory

LPDDR5 16GB
LPDDR5 8GB

Storage

UFS3.1 128GB
UFS3.1 256GB

Display

5.9-inch 20:9 (2400 x 1080) 120Hz Samsung AMOLED display
1100 nits maximum brightness
Color accuracy, Delta-E < 1
112% DCI-P3, 151.9% sRGB color gamut
Corning® Gorilla® Glass Victus™
Supports Always-on display
HDR 10 and HDR10+ certified

Rear Camera

Main Camera
50 MP Sony® IMX766 flagship sensor – 1/1.56″ large sensor, 1.0µm pixel size
Quad Bayer technology – 12.5 MP, 2.0 µm large effective pixel size
6-Axis Hybrid Gimbal Stabilizer
F1.9 aperture
2×2 OCL PDAF
Single LED flash
23.8 mm equivalent focal length in 35 mm film camera

Ultrawide Camera
12MP Sony®IMX363 flagship sensor – 1/2.55″ sensor, 1.4 µm pixel size
F2.2 aperture
113 ̊ field of view
Supports 4 cm macro shot
Dual PDAF
Real-time distortion correction
14.4 mm equivalent focal length in 35 mm film camera

Camera modes
Photo, Video, Portrait, Pro (RAW file support, up to 32 seconds long exposure), Pro video, Light Trail(Beta)*, Panorama, Night, Timelapse, Slo-mo

*Light Trail mode is currently in beta. Quality may vary. Official Light Trail mode will be introduced at a future date.

Front Camera

12 MP Sony® IMX663 flagship sensor – 1/2.93″ sensor
F2.45 aperture
Dual PDAF
27.5 mm equivalent to 35 mm film camera

Audio

Speaker
Dual stereo speakers with Dirac HD Sound
Multi-magnet stereo speakers with Qualcomm WSA8835 smart amplifiers for louder, deeper and less distorted sound effect

Audio Output
Hi-Res Audio 192k Hz / 24-bit standard for 3.5mm output
Qualcomm Audio CODEC (WCD9380)
AudioWizard with multiple listening profiles

Microphone
Two microphones with OZO Audio Noise Reduction Technology

Video Recording

Rear Camera
8K UHD (7680 x 4320) video at 24 fps + EIS
4K UHD (3840 x 2160) video at 30 / 60 fps + EIS
1080p FHD video recording at 30 / 60 fps with HyperSteady
720p HD video recordingat at 30 / 60 fps
Time Lapse (4K UHD video)
Slow Motion video (4K UHD at 120 fps / 1080p FHD at 240 fps / 720p at 480 fps)
Take still photo while recording video (do not support in 8K video recording)

Front Camera
4K/30fps or FHD/60fps

Wireless Technology

Supports aptX and aptX HD
Integrated WiFi 6/6E* (802.11 a/b/g/n/ac/ax, 2×2 MIMO)
Supports Tri-band 2.4 GHz / 5 GHz/ 6 GHz WiFi
Bluetooth® 5.2 (BR/EDR + LE), supports LDAC, AAC, Qualcomm® aptX™, aptX™ HD, aptX™ Adaptive, aptX™ Lossless
WiFi Direct
NFC

*WiFi 6E availability and features are dependent on regulatory limitations.

Navigation

GNSS support GPS (L1/L5), Glonass (L1), Galileo (E1/E5a), BeiDou(B1i/B1c/B2a), QZSS (L1/L5) and NavIC

SIM Cards

Dual slots
Dual slots: 5G*+5G or 4G dual-SIM / dual-standby support
Slot 1: 5G/4G/3G/2G Nano SIM card
Slot 2: 5G/4G/3G/2G Nano SIM card

* 5G services are only supported in 5G network-enabled locations in 5G-ready countries.

Network Standard

“GSM/GPRS/EDGE; WCDMA/HSPA+/DC-HSPA+; FDD-LTE; TD-LTE; 5G Sub 6 SA/NSA
ASUS phone 5G/4G band compatibility varies by region, please check compatibility with local carriers.


A version
DC-HSPA+ (DL/UL): 42/5.76 Mbps ;
LTE DL 5CA (DL/UL): 1600/211 Mbps;
5G NR FR1 (DL/UL): 4.5 Gbps/ 0.9 Gbps

5G Non-Standalone (NSA): n1, n2, n3, n5, n7, n8, n12, n20, n28, n38, n77, n78
5G Standalone (SA): n1, n2, n3, n5, n7, n8, n12, n20, n28, n38 , n77, n78
FDD-LTE (Bands 1, 2, 3, 4, 5, 7, 8, 12, 17, 18, 19, 20, 26, 28)
TD-LTE (Bands 34, 38, 39, 40, 41, 42)
WCDMA (Bands 1, 2, 4, 5, 6, 8, 19)
EDGE/GPRS/GSM (2, 3, 5, 8)


B version
DC-HSPA+ (DL/UL): 42/5.76 Mbps ;
LTE DL 6CA (DL/UL): 2000/211 Mbps;
5G NR FR1 (DL/UL): 4.5 Gbps/ 0.9 Gbps

5G Non-Standalone (NSA): n1, n2, n3, n5, n7, n8, n12, n20, n28, n38, n41, n77, n78
5G Standalone (SA): n1, n2, n3, n5, n7, n8, n12, n20, n28, n38, n41 , n77, n78
FDD-LTE (Bands 1, 2, 3, 4, 5, 7, 8, 12, 17, 18, 19, 20, 26, 28)
TD-LTE (Bands 34, 38, 39, 40, 41, 42)
WCDMA (Bands 1, 2, 4, 5, 6, 8, 19)
EDGE/GPRS/GSM (2, 3, 5, 8)


C version
DC-HSPA+ (DL/UL): 42/5.76 Mbps ;
LTE DL 6CA (DL/UL): 2000/211 Mbps;
5G NR FR1 (DL/UL): 4.5 Gbps/ 0.9 Gbps

5G Non-Standalone (NSA): n1, n2, n3, n5, n7, n8, n12, n20, n25, n28, n38, n40, n41, n66, n71, n77, n78
5G Standalone (SA): n1, n2, n3, n5, n7, n8, n12, n20, n25, n28, n38, n40, n41, n66, n71, n77, n78
FDD-LTE (Bands 1, 2, 3, 4, 5, 7, 8, 12, 17, 18, 19, 20, 25, 26, 28, 30, 66, 71)
TD-LTE (Bands 34, 38, 39, 40, 41, 42)
WCDMA (Bands 1, 2, 4, 5, 6, 8, 19)
EDGE/GPRS/GSM (2, 3, 5, 8)

Sensor

E-compass
Proximity Sensor
Ambient Light Sensor
Hall Sensor
Accelerator
Gyro(Support ARCore)
Side fingerprint
Accelerator
E-Compass
Proximity
Ambient light sensor
Fingerprint sensor
Gyro (Support ARCore)
Hall sensor

Battery

4300mAh (typ) battery

Power Adapter

USB power adapter (30W)
Output: +3.3-11.0 V 3.0 A, supports up to 30.0W, PD3.0 PPS / Direct Charge / QC4.0 adapter
USB power adapter (30.0 W)

In the Box

Documentation (user guide, warranty card)
Ejector pin (SIM tray needle)
USB power adapter (30W)
Documentation (user guide, warranty card)
Ejector pin (SIM tray needle)
USB power adapter (30.0 W)
USB-C to USB-C cable
Phone case
 

Sumber:

  • https://www.asus.com/id/mobile/phones/zenfone/zenfone-9/
  • https://www.google.com/amp/s/hellosehat.com/kehamilan/perawatan-ibu/kesehatan-mental-ibu/mengenal-gejala-depresi-postpartum-usai-melahirkan/%3famp=1
  • https://www.alodokter.com/jangan-anggap-remeh-gangguan-psikologis-setelah-melahirkan
  • https://yankes.kemkes.go.id/view_artikel/1022/kesehatan-mental-pada-ibu-hamil-dan-pasca-melahirkan
  • Pengalaman pribadi

  • freepik
0 0 vote
Rating Artikel
guest
0 Komentar
Feedback Sebaris
Lihat semua komentar