Bronchitis : Pertanda Untuk Menjauh Dari Asap Rokok

oleh Ella Fitria
Dua kali Rotgen Thorax

Siapa sih yang nggak pengin hidup sehat? Siapa? Tiga bulan terakhir ini badanku lagi rewel banget, minta diistirahatkan, minta dimanja, minta disayang pacar orang.😂
Eh padahal lagi banyak event, yang harusnya bisa dolan akhirnya cuma bisa gegoleran. Huhuhu

Greget sendiri kalau badan tiba-tiba drop, padahal ya udah sekuat tenaga buat maksa makan teratur, tidur cukup, bahagia tiada henti, tapi masih aja sakit-sakitan. Ku kira setelah recovery dua bulan gara-gara typus bakal bisa bebas melenggang dolan lagi, eladalah malah datang penyakit lagi 😩

Sampai temanku tuh gemas, yakali niat banget ke rumahku bawain obat batuk, njuk hari berikutnya tiba-tiba transferin duit, katanya buat ke dokter. Woiii, ini udah priksa ke dokter dua kali, udah minum obat, tapi belum ada perubahan. Nggak heran sih kalau mereka khawatir berlebih. Iya gimana, ku bebal banget masalah kesehatan, nggak pernah peka sama tubuh sendiri, tau-tau tepar. *pola hidup sehat wes bubar dari seabad silam😭

RSUD Hj. Anna Lasmanah Banjarnegara

Sampai akhirnya ibu nesu ngajak ku periksa ke dokter spesialis. Lha ini kalau batuk tuh periksa ke spesialis apa ya? Spesialis THT? Spesialis penyakit Dalam? Atau? Hambuh, aku nggak tahu! Wes tah kudu googling dulu, kata mbah google kalau batuk tuh periksa ke spesialis Paru, gitu doang ku nggak tahu coba. Bego banget kan aku?😂

Menunggu antrean pendaftaran RSUD Hj. Anna Lasmanah Banjarnegara

Paginya ku datang ke RSUD Hj. Anna Lasmanah Banjarnegara. Seperti biasalah antre dulu di pendaftaran, barulah ke poli Paru. Di ruang tunggunya kebanyakan mbah-mbah dengan sakit asma. Lha ku sehat kok ini, cuma batuk dikit, nggak ada riwayat asma atau sesak nafas juga. Adula, jangan-jangan salah poli. Eh pas di panggil dokter, ditanya keluhannya langsung disuruh rontgen thorax. Ku bisikin ibu “yaelah bu, batuk doang ngapain dirontgen. Pulang aja lah, males antre lagi, besok sembuh kok“. Laah tanganku langsung aja ditarik masuk ruang rontgen, duh ibuku udah nggak santai nih. Tahu sendiri kan kalau kemauan (positive) ibu nggak dituruti niscaya kita akan menjadi anak durhaka. Baik bu, baiiiiiik.

Ruang rotgen RSUD Hj. Anna Lasmanah Banjarnegara

Setelah masuk ruang rotgen, ibu gesit banget gantiin bajuku dengan baju pasien. Aku masih kaya bayi yang suci tanpa ngelawan apa kehendak Tuhan. Heuheuheu.. Lalu ku disuruh rileks berdiri depan papan. Tarik nafas-tahan-keluarkan, gitu terus aba-aba dari perawat sampai tiga kali. Setelah dapat foto thorax, ku digantiin baju lagi sama ibu. Raut wajah khawatir ibu nggak bisa ditutupi, sentuhannya tulus banget, aku cuma bisa megang tangan ibu sambil menatap mata mendungnya. Ku mengangguk pelan memastikan kalau aku akan baik-baik aja.

Kami kembali ke ruang dr. Estiningtyas Wardhani, Sp. P untuk pemeriksaan lebih lanjut. Saat ku disuruh rebahan untuk diperiksa, dokter membuka percakapan.

Dokter : mbak, pacarnya batuk?

Aku : ngg.. (belum selesai jawab udah dipotong)

Dokter : pacarnya perokok ya? Bilang pacarnya ya.. Kalau sayang, ngrokoknya jauh-jauh dari kamu. Kasian parumu..

Aku : doook, aku nggak punya pacaaaar!!! *ku ingin marah, melampiaskan tapi ku…..

Dokter : oh sorry, trus sering ngirup asap rokok? Temennya ngrokok? Di rumah ada yang ngrokok?

Aku : sering dok, tapi tahun lalu zaman kuliah. Kalau sekarang justru jarang ngirup asap rokok kok. Lebih sering kena debu.

Dokter : nah itu, jangan mau diboncengin pacar kalau perg…..

Aku : Dokteeeer, plis nggak punya pacar ni lho😭  (lha ini anak mental mbonceng doook)!!!!

Dokter+Ibu : saling tatap, terus ketawa ngekek.

Yasalam, gusti pangeran. Baru pernah ketemu dokter yang suka ngledek gini, tapi ada faedahnya sih jadi enak buat konsultasi. Dari hasil rontgen dan pemeriksaan, ku mesti ke RS lagi esok paginya untuk melakukan tes dahak karena dokter khawatir kalau ku kena virus TBC. Ribet amat ya gusti, padahal aku sehat nih. Tapi standar sehatku dan dokter beda jauh uy. Hamdallah esok harinya langsung keluar hasil tes dahak dan dinyatakan negatif virus TBC. *gapapa bolak balik RSUD, asal bapak ibu nggak nesu teruzzzzz

Dua kali rontgen Thorax

Fix nih diagnosanya Acute Bronchitis (yakali penyakit aja namanya cute cute gitu), katanya corak bronchovaskulernya tampak kasar, tampak infiltratre peribronchial, sinus cf lancip, diafragma kiri tenting, trus apa lagi ya? Oya CTR kurang dari 0,5, tak tampak fraktur clavicula. Halaah nggak ngerti maksudnya segambreng istilah kedokteran itu.

Apa itu Acute Bronchitis? 

Ringkasnya, Acute Bronkitis adalah peradangan dan pembengkakan pada saluran pernapasan yang terletak di paru-paru. Biasanya batuk berlangsung selama 3 bulan. Kata dokter Bronchitis dapat disebabkan oleh virus, infeksi bakteri, bahan kimia, debu, asap kendaraan dan asap rokok. Nah kalau semuanya udah menumpuk di dalam paru kita tanpa diimbangi pola hidup sehat, maka sudah dipastikan akan terjadi iritasi pada saluran pernapasan.

Pasien poli Paru menunggu antrean priksa dokter

Bisa dibilang waktu zaman kuliah tiada hari tanpa menghirup asap rokok. Iya gimana, kebanyakan temanku cowok yang doyan ngrokok. Meski udah sebisa mungkin jauhi asap rokok, tapi tetap aja kita nggak bisa mengendalikan udara yang kita hirup kan. Efeknya baru kerasa sekarang.

Gejala Acute Bronchitis yang ku alami, diantaranya :

  1. Batuk kering yang terjadi hampir 2 minggu hingga menyebabkan susah tidur.
  2. Batuk kering berubah menjadi batuk berdahak yang berwarna kekuningan lebih dari 3 minggu.
  3. Kepala terasa berat, pening karena saluran pernafasan terhalang lendir.
  4. Mudah lelah, seolah beraktivitas sangat berat, padahal ora ngapa-ngapa.

Bagaimana untuk mengobati Acute Bronchithis?

Jadi Bronchitis itu penyakit yang bisa kambuh jika menghirup udara yang nggak bersih, bisa juga karena alergi udara dingin. Ye baru inget waktu DCF kemarin kan suhu sampai minus, mungkin itu juga salah satu faktor ku sakit Bronchitis ya.
Kalau dokter sih menyarankan hal-hal berikut untuk proses penyembuhan :

  1. Minum air yang cukup, ini nih mesti berjuang banget. Karena emang nggak senang minum air putih. 😑
  2. Berjemur di pagi hari, sinar matahari pagi bagus untuk kesehatan tubuh.
  3. Jauhi asap rokok, usahakan selalu menghirup udara yang bersih. Pokoknya batasi paparan polusi udara.
  4. Jika bepergian menggunakan motor, wajib hukumnya mengenakan masker dan jaket. Entah perjalanan jauh/dekat, dokter nggak mau tahu. Mesti pake tuh masker dan jaket. Helm juga yak
  5. Mengonsumsi makanan sehat.
  6. Menerapkan pola hidup sehat.
Antrean menunggu obat di loket farmasi RSUD Hj. Anna Lasmanah Banjarnegara
Pesanku buat mantan tersayang, buat gebetan orang, buat pacar selingkuhan, buat cowok-cowok ganteng, buat dedek emesh, buat mbak-mbak cantik, buat siapa aja deh yang ngrokok sok ngrokok atuh. Tapi tolong kasihanilah kami perokok pasif yang lebih beresiko terkena infeski saluran pernafasan. Kasih kami ruang untuk menghirup udara bersih. Kami sama sekali tidak akan melarang kalian merokok. Bagaimana mungkin kami melarang kalian merokok? Sedang kalian menjadi penyeimbang dunia perekonomian di Indonesia. Hm hm hm (ngintro Nisa Sabyan) 

Tertanda
Perokok pasif yang sedang memperjuangkan hidupnya.

Ella Fitria

You may also like

0 komentar

Ella Fitria 28 November 2019 - 07:43

Ekwkw. Iya mas, sebisa mungkin kl ada yg lg ngrokok kita ngehindar aja. Drpd paru2 kita rusak kan. Huhu

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:42

Mantanku perokok aktifff buangeet. Hhh
Otw cari pasangan yg ga ngerokok. Wkwkwk

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:42

Siap mas Matius.. Skrg sudah sehatan ini.. Enak ya kerja di ligkungan yg nggak terkontaminasi asap rokok. Hhh

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:41

Kl mau ngrokok sih sah2 aja, silakan. Asal asapnya jgn dibagi2in ke kita. Huhu

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:40

Kudu ati2 bgt maas!

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:40

Lebih kasian nggak punya pacar. Wkwkwk
Iya tuh harusnya kl ngrokok asapnya telen sendiri, hhhh

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:39

Wqwqwq.. Asapnya itu ngerugiin kita bgt ya mbak

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:39

Siap mas Him, skrg kl pergi2 naik motor selalu pakai makser dan jaket kok.. Sudah sehatan ini

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:38

Iya mas, sabar sabar jgn ngegas. Wkwkwk
Alhmdulillah dh sembuh nih

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:37

Wqwqwq, iya mbak Muyass.. Semoga bapak ngrokoknya nggak di dalam rumah ya, biar udara di dalam rumah bersih

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:36

Bner mas, dsini jg poli paru antrenya kebangetan.. Skrg jg kmna2 kl naik motor selalu pke masker dan jaket.. Hhh

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:35

Aamiinn mbak tuteh, skrg udah sehatan alhmdulillah..

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:35

Gapapa ngrokok mas, asal nggak deket2 kita aja.. Hhh

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:35

Btw om niki kemana aja sih? Skrg ga pernah ngejekin aku lagii. Sehat kan?

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:34

Wqwqwq.. Aamiin mas, sudah sehatan ini

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:33

Alhmdulillah mbakk. Udara makin sejuk rasanya ya kl ga kecampur asap rokok.. Hhh
Aaminn, sudah sembuh nih

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:32

Wqwqwq, dlu q juga bodo amat sm asap rokok mas.. Baunya enak mlah, tp kl skrg ada yg ngrokok deket2 aku lgsg ku usir. Hhh

Balas
Ella Fitria 28 November 2019 - 07:31

Nganggo mas, tp yo mungkin efeke ki baru kerasa.. Hhh
Rapopo, wesan mari iki

Balas
1 2

Beri Komentar

%d blogger menyukai ini: