Penyakit Hipertensi yang Perlu Diwaspadai

oleh Ella Fitria
Penyakit Hipertensi yang Perlu di Waspadai

Hipertensi adalah definisi medis dari tekanan darah tinggi. Kondisi ini bisa jadi menyebabkan berbagai macam komplikasi kesehatan yang bisa untuk mengancam jiwa jika kita biarkan. Padahal, untuk gangguan ini bisa untuk memicu akan peningkatan risiko dari penyakit jantung, stroke, serta kematian.

Istilah dari hipertensi itu sendiri bisa kita gambarkan sebagai suatu kekuatan darah yang nantinya akan mengalir terhadap sebuah dinding pembuluh darah arteri. Besarnya akan tekanan yang terjadi ini tergantung pada suatu resistensi pembuluh darah serta juga seberapa keras jantung akan bekerja.

Penyebab Tekanan Darah Tinggi

Hipertensi dibagi menjadi dua jenis yaitu hipertensi primer dan hipertensi sekunder. Berikut adalah penjelasan mengenai penyebab hipertensi ini:

1. Hipertensi Primer

Biasanya tidak diketahui penyebab tekanan darah tinggi pada kebanyakan orang dewasa. Hipertensi primer cenderung berkembang secara bertahap selama bertahun-tahun dan akhirnya memburuk jika tidak diobati.

2. Hipertensi Sekunder

Beberapa orang mengalami tekanan darah tinggi karena kondisi kesehatan yang mendasarinya. Hipertensi jenis ini cenderung datang tiba-tiba dan menyebabkan tekanan darah lebih tinggi dibandingkan hipertensi primer.

Berbagai macam kondisi yang bisa menyebabkan terjadinya darah tinggi sekunder, antara lain yaitu :

• Apnea tidur obstruktif (OSA).
• Masalah ginjal.
• Tumor kelenjar adrenal.
• Masalah tiroid.
• Malformasi kongenital pembuluh darah.
• Obat-obatan, seperti pil KB, obat flu, dekongestan, pereda nyeri yang dijual bebas.
• Obat-obatan ilegal.

Faktor Risiko Hipertensi

Memang, faktor risiko hipertensi berbanding lurus dengan usia. Orang yang lebih tua lebih mungkin untuk memiliki tekanan darah tinggi. Beberapa faktor risiko lain yang dapat meningkatkan terjadinya hipertensi adalah:

• Lebih dari 65 tahun.
• Rutin konsumsi makanan tinggi garam.
• Pengalaman kelebihan berat badan atau obesitas.
• Ada riwayat keluarga dengan kondisi medis yang sama.
• Kurang konsumsi buah dan sayur.
• Memiliki kebiasaan merokok.
• Minum banyak minuman beralkohol.
• Tingkat stres yang tinggi untuk sementara dapat meningkatkan tekanan darah.
• Memiliki kondisi kronis tertentu, seperti penyakit ginjal, diabetes, atau sleep apnea.

Gejala Darah Tinggi

Seseorang dengan tekanan darah tinggi akan mengalami sejumlah gejala tambahan, termasuk :
• Sakit kepala;
• Epistaksis;
• Masalah penglihatan;
• Nyeri dada;
• Dering di telinga;
• Sesak napas; dan
• gangguan irama jantung.

Untuk hipertensi berat, gejala mungkin termasuk:

• Lelah;
• Mual dan/atau muntah;
• kebingungan;
• merasa khawatir;
• Nyeri dada;
• tremor otot; dan
• Ada darah dalam urin.

Diagnosis Hipertensi

Dokter akan mulai menanyakan akan riwayat kesehatan kita dan akan melakukan pemeriksaan fisik. Kemudian, dokter atau spesialis biasanya akan memasangkan manset tiup di sekitar lengan dan mengukur tekanan darah dengan manometer. Hasil tekanan darah dibagi menjadi empat kategori umum:

Hipertensi adalah tekanan darah sistolik 120-139 mmHg atau tekanan darah diastolik 80-89 mmHg. Hipertensi cenderung memburuk dari waktu ke waktu.

Tahap 2 hipertensi lebih parah. Hipertensi stadium 2 adalah tekanan darah sistolik 160 mmHg atau lebih tinggi, atau tekanan darah diastolik 100 mmHg atau lebih tinggi. Krisis hipertensi. Pembacaan tekanan darah lebih dari 180/120 mmHg.

Jika kita mendapatkan hasil ini saat kita mengukur tekanan darah di rumah, tunggu lima menit dan lakukan tes lagi. Jika kita memiliki gejala tekanan darah tinggi, sebaiknya segera pergi ke rumah sakit.

Pengobatan Hipertensi

Beberapa orang dengan tekanan darah tinggi membutuhkan obat seumur hidup untuk mengontrol tekanan darah mereka. Namun, jika tekanan darah telah dikendalikan dengan perubahan gaya hidup, dimungkinkan untuk berhenti mengurangi dosis obat atau menghentikan konsumsinya.

Selalu perhatikan dosis obat yang digunakan dan kemungkinan efek sampingnya. Obat-obatan yang biasa diberikan kepada penderita tekanan darah tinggi antara lain:

Obat untuk menghilangkan kelebihan garam dan cairan dari tubuh melalui urin. Hal ini karena tekanan darah tinggi membuat orang sensitif terhadap jumlah garam yang tinggi di dalam tubuh. Obat-obatan yang melebarkan pembuluh darah untuk menurunkan tekanan darah.

Perlu dicatat bahwa tekanan darah tinggi membuat korban lebih rentan terhadap penyumbatan pembuluh darah. Obat memperlambat detak jantung dan melebarkan pembuluh darah. Obat antihipertensi bekerja dengan melebarkan pembuluh darah. Renin blocker untuk menghambat aksi enzim yang meningkatkan tekanan darah. Jika renin bekerja terlalu keras, tekanan darah akan meningkat tak terkendali.

Selain pengobatan, pengobatan tekanan darah tinggi juga dapat dilakukan melalui terapi relaksasi, seperti terapi meditasi, atau olahraga seperti yoga. Namun, pengobatan tekanan darah tinggi tidak akan berjalan mulus tanpa perubahan gaya hidup. Contohnya termasuk makan dan hidup sehat, serta olahraga teratur.

Pencegahan Hipertensi

Beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk bisa mencegah hipertensi, antara lain yaitu :

• Makanlah makanan yang bergizi dan sehat, seperti halnya buah-buahan serta juga sayur-sayuran.
• Kurangi konsumsi kafein yang berlebihan.
• Berhenti merokok.
• Berolahraga secara teratur.
• Pertahankan berat badan kita.
• Kurangi konsumsi alkohol.
• Batasi makanan tinggi lemak jenuh.
• Menghilangkan/mengurangi lemak trans dalam diet.

Kapan harus Mengunjungi Dokter?

Semua orang dewasa harus memeriksakan tekanan darahnya setiap tahun. Dokter kita mungkin juga merekomendasikan untuk memeriksakan tekanan darah kita jika kita telah didiagnosis menderita tekanan darah tinggi atau memiliki faktor risiko untuk itu. Anak-anak juga dapat mengukur tekanan darah mereka sebagai bagian dari pemeriksaan kesehatan tahunan mereka.

Nah, jika kita mengalami penyakit di atas atau penyakit lainnya, kita bisa menemukan banyak informasi di web KlikDokter. Tidak hanya itu, artikel KlikDokter yang kita baca juga diambil dari beberapa Jurnal kesehatan dan di-review oleh dokter sehingga kita percaya pasti informasi yang tersedia valid dan sangat membantu.

Yuk, banyak cari berbagai info penting seputar penyakit yang sedang di derita dan yang lainya. Coba deh baca di sini di KlikDokter. Penanganan yang tepat dapat meminimalkan efek negatif yang terjadi sehingga pengobatan berjalan lebih cepat.

You may also like

Beri Komentar