Asyiknya Snorkeling Di Umbul Ponggok

oleh Ella Fitria
Umbul Ponggok, Klaten

Baru aja selesai shalat maghrib, tiba-tiba terdengar suara salam dari balik pintu kos. Fix, pasti Agil nih mau jemput aku. Buru-buru aku melipat mukena, menyambar jaket yang ada di kursi, dan mengambil ransel kesayangan. Malam ini kami bertiga akan melakukan perjalanan Purwokerto-Yogyakarta-Klaten. Ada mas Ikmal, Agil dan aku. Jangan tanya aku mbonceng atau bawa motor sendiri, tetep dong ya kalian tau jawabannya.😂

Cuaca malam itu sangat bersahabat, hujan berhenti saat kami keluar dari kos. Kami tidak perlu mengenakan jas hujan, hanya saja harus lebih berhati-hati untuk menghindari kenangan di jalan, eh menghindari genangan maksudnya.🙊

Motor kami melaju kencang. Saat melewati jalan “nggronjal“, sekali dua kali helm kami “jedugan” ah ya sudah biasa sih. Menurut Agil yang nggak biasa tuh setiap aku ngilat pom bensin minta berhenti, ya gimana kalau berpergian malam naik motor tuh hawannya dingin bawaannya pengin pipis mulu.😅

Kami tiba di Yogyakarta pukul 11 malam. Aku memilih langsung tidur untuk menyiapkan tenaga. Nah, esok paginya dengan tenaga yang terbarukan, *yakali terbarukan😂
Kami memulai perjalanan menuju Umbul Ponggok.

Umbul Ponggok adalah sumber mata air yang biasa dimanfaatkan sebagai pemandian dan snorkeling yang terletak di Desa Ponggok, Kecamatan Polan Harjo, Klaten, Jawa Tengah. Tetep dong mengandalkan google Maps, ya gimana kami nggak tahu jalan menuju Umbul Ponggok sih, cuma tahu jalan menuju hatimu, Dul. Eaaak

Sampainya di parkiran Umbul Ponggok, rasa bahagiaku sedikit berkurang. Kenapa? Karena ramai gilak, kaya es cendol dawet begitu. Ya gimana, namanya juga tempat wisata kan. Mau nggak mau kami harus antre untuk membayar tiket masuk, oke baiklah. Setelah berhasil masuk, kami masih harus antre untuk menyewa peralatan snorkeling. Serius, diantrean ini aku udah mulai kezeeeel. Hampir satu jam ngantre coba. Tapi demi menuntaskan rasa penasaran dengan kolam ini kami pun harus rela mengantre.

Umbul Ponggok, Klaten

Oke, peralatan snorkeling udah di tangan. Pikirku kami tinggal nyebur ya, saking bernafsu banget pengin nyebur sampai lupa belum menitipkan barang-barang kami. Ya salaaaam!!!! Harus antre lagi di loker penitipan barang. Tapi bodo amat, aku langsung main air aja, jadi Agil yang ngalah, dia yang antre. Hahaha

Sebelum nyebur aku sempet duduk di bibir kolam, memasukkan kedua kaki ke dalam air, merasakan dinginnya air Umbul Ponggok ini. Beneran dingin banget. Tapi tetep lebih dingin sikapmu sih Dul. 😑
Sembari duduk, aku mengamati ikan warna warni dengan berbagai ukuran di tengah kolam. Ada beberapa ikan yang mendekat ke arahku, sempet heran kenapa ikan-ikan ini sama sekali nggak takut dengan orang-orang ya. *entahlah, ikan-ikan ini telihat bahagia banget malah

Kolam Umbul Ponggok ini nggak seperti kolam renang pada umumnya, dasar kolam ini masih sangat alami berupa bebatuan dan pasir. Meski banyak poperti instagramable di dasar kolam, kami lebih senang memilih foto bareng ikan-ikan. Maklumlah, bukan anak ketje dan hitz. Hhh

Snorkeling di Umbul Ponggok, Klaten

Pokoknya asal kalian bisa renang bakal puas foto-foto di dalam kolam ini, e tapi aku nggak bisa renang juga tetep bisa foto-foto kok, ya kan ada Mas Ikmal dan Agil. Mereka gantian jagain aku di dalam kolam. Hahahaha, demi apa coba? Demi bisa sombong pamer foto-foto snorkeling.😂

Kolam Umbul Ponggok ini nggak begitu dalam kok, sekitar 2,5 meteran lah. Jadi aman buat orang yang nggak bisa renang kaya aku ini. Nggak usah lebay takut tenggelam. Paling tenggelam juga gegara kenangan mantan. Hahaha *apasih!

Air kolam Umbul Ponggok bener-bener bening, jernih banget. Nggak bikin mata merah karena nggak ada kandungan kaporitnya, biasanya kan kalau aku berenang di kolam renang, baru setengah jam mata udah merah banget.

Umbul Ponggok, Klaten

Setelah tiga jam main air di kolam Umbul Ponggok, badanku mulai menggigil. Aku memutuskan naik ke atas menyudahi snorkeling lalu mengisi perut di tempat makan pinggir kolam. Karena kalian tau nggak? Fasilitas pendukung di Umbul Ponggok lengkap banget, ada banyak tempat makan di pinggir kolam, banyak tempat duduknya juga. Trus buat bu ibu yang bawa anak kecil nggak usah khawatir nggak bisa mainan air ya, karena ada kolam anak dan taman bermain anak. Selain ruang ganti dan toilet, ada mushalanya juga kok.

Pukul 13.30 Wib kami kembali ke Yogyakarta. Oya, tiket masuk Umbul Ponggok tahun 2016 Rp. 10rb/orang, sewa kamera underwater untuk 30 menit Rp. 60rb, sewa loker Rp. 5rb/unit, sewa pelampung Rp. 7rb/unit, sewa kaki katak Rp. 7rb/unit, sewa masker snorkel Rp. 13rb/unit. Umbul Ponggok buka setiap hari jam 07.00-17.00 Wib.

Noted : Safety first ya!!! Nggak boleh terlena dengan keindahan underwater Umbul Ponggok, yang ada nanti malah banyak nelen air. 😂

Ella Fitria

You may also like

0 komentar

Ella Fitria 6 Juni 2018 - 21:00

Hahaha, asem. Jangan dibayangin, udah pasti vapek banget tu

Balas

Beri Komentar

%d blogger menyukai ini: