Kolam Renang Cinta Petuguran, Destinasi Baru Di Punggelan

oleh - Agustus 08, 2019

 
Kolam Renang Cinta

Mbaaaakkk. Ayooo! Suara Norma terdengar nggak sabar.

Aku pun buru-buru bergegass, menggendong ransel yang berisi baju ganti Norma. Ibuku sudah siap mengendarai sepeda motor menuju Kolam Renang Cinta. Sembari membonceng, aku sibuk membuka maps melihat lokasi Kolam Renang Cinta yang masih satu kecamatan dengan tempat tinggal kami. Ibu bertanya memastikan rute yang kami tempuh, aku mengiyakan, sok tahu karena ada maps meskipun deg-degan jika sinyal tiba-tiba hilang saat kami masih dalam perjalanan.

Lokasi Kolam Renang Cinta

Kolam renang ini memang nggak begitu jauh dari rumahku, tepatnya di Jalan Tlaga - Bondolharjo, Petuguran, Punggelan, Banjarnegara, Jawa Tengah. Sepanjang perjalanan didominasi oleh perkebunan salak, nggak heran kalau sinyal beneran hilang saat baru separuh perjalanan. Ibuku kembali memastikan lagi jalan yang sedang kami tempuh, Norma sudah nggak sabar ingin segera sampai. Aku pun demikian, penasaran dengan kolam renang Cinta yang baru saja dilaunching dua bulan lalu. Di pedesaan gini ada kolam renang? Masa sih? Di pegunungan pula. Biasanya jika kami berenang harus ke Kota, menempuh perjalanan kurang lebih 40 menit. Atau harus ke Kabupaten tetangga, Owabong Purbalingga.
Salah satu kolam bagian bawah untuk anak
Kolam bagian atas untuk dewasa
Akses jalan menuju kolam renang Cinta terbilang mulus-luss jika ditempuh dari desa Bondolharjo, tetapi jika ditempuh dari ex Kecamatan Punggelan, harus lebih berhati-hati karena masih banyak jalan berlubang. Tapi terbilang aman karena masih bisa dijangkau menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat. Kudu menyiapkan kendaraan yang kuat menanjak, ya.

Fasilitas Kolam Renang Cinta

Setelah menempuh perjalanan sekitar 20 menit dari Desa Karangsari, kamipun sampai di Puskesmas 2 Punggelan. Sayangnya sinyal benar-benar hilang, lalu kami memutuskan bertanya kepada orang sekitar. Sebenarnya nggak susah mencari lokasi kolam renang ini, tetapi kami malah kebablasan karena nggak ada plang, adanya sepanduk kecil di seberang jalan kolam renangnya. Dasar nggak pakai kacamata, dunia dan seisinya jadi ngebluuurr semua. Hhhhh

Tempat parkirnya lumayan luas, cuma harus berhati-hati karena banyak bebatuan kecil (kerikil). Saat kami ke sana, hanya ada satu motor terparkir. Kami melangkahkan kaki sembari tengak tengok mencari pintu masuk kolam renang. Di loket tiket sudah ada ibu parubaya yang menyapa kami. Setelah membayar tiket masuk, kami melangkah masuk. Mataku mulai menjelajah ke berbagai arah. Ternyata kolam renang Cinta diluar ekspektasi! Kereeeen!
Kolam anak
Fasilitas kursi bersantai dan penyewaan pelampung
Meski kolam renang di pedesaan, tapi memiliki fasilitas seperti kolam renang  pada umumnya. Ya kan di pegunungan, di desa pula, bayanganku cuma ada kolam biasa. Ternyata dibagian atas terdapat panggung dan beberapa gazebo, ada semacam kantin juga. Memang sih kolam renangnya cuma ada dua. 1 kolam dewasa, 1 kolam anak-anak.
Kolam renang cinta nampak wide-view
Norma langsung berlarian, mencari gazebo yang masih kosong. Kalau nggak salah, saat itu cuma ada 8 pengunjung. Masih sepi, mungkin karena masih pagi. Air kolamnya bisa dibilang bersih. Fasilitas kamar bilas, toilet, dan gazebo masih terawat banget, bagus, bersih. Tempat sampah pun tersebar dibeberapa titik. Taman bunga yang keliatan terawat bikin mata ijo. Cuma agak kurang sreg saat melihat warna warni cat di area kolam. Mirip-mirip kampung warna gitu. Trus pas iseng ngelongok tembok kantin bawah, ternyata sampahnya ya ampuuuunnnn. Banyak buangeeeet berserakan, sampah bungkus pop mie mendominasi, padahal baru hitungan bulan kolam renang ini dibuka. Sedih nggak sih :((
Kayaknya emang sampah-sampah yang di tempat sampah dibuang kesitu, udah kaya TPA banget.

Taman bunga yang menghiasi pinggiran kolam
Penampakan sampah di kantin bawah
Meskipun aku nggak berenang, melihat Norma yang baru nyemplung terus kedinginan jadi penasaran sedingin apa airnya. Ternyata emang dingin banget, lebih dingin dari ngambekmu, Beb. Unyunyunyu.

Tiket Masuk Kolam Renang Cinta 

Dengan fasilitas lumayan lengkap, menurutku harga tiket Rp. 10 ribu/orang cukup terjangkau. Tetapi kalau diliat dari sisi tempat yang notabennya di desa, mungkin agak mahal karena sekelas kolam renang di kota dengan fasilitas yang sama tiket masuknya cuma Rp. 5 ribu/orang. Eh tapi murah atau mahal kan relatif ya, tergantung sobat misqueen punya duit atau nggak. Wkwkwkwk. Oya, untuk sewa pelampungnya Rp. 5 ribu/pelampung.

Overall, seneng lah di Kecamatan sendiri udah ada kolam renang. Lumayan kalau pengin renang, nggak perlu jauh-jauh ke kota. Semoga kolam renangnya makin banyak pengunjung. Semoga juga sampah-sampah yang ada di kantin bawah segera dibersihkan. Meski nggak terlihat, tapi tetap harus cinta kamu eh cinta bumi, kan? ❤

Tiba-tiba bayangin, kolamnya ada air angetnya. Uwww, bisa kumkum seharian di sana. 🤣


Mungkin Kamu Suka

21komentar

  1. Keren kakak pemandangan kolamnya bagus banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa, karena di Pegunungan jadi pemandangannya kanan kiri alam..

      Hapus
  2. duh sampahnya mengganggu hiks

    tapi ekecing sih kolamnya semoga ada bibit cinta yang tersemai hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengganggu banget, Mas. Ya meski nggak terlihat kalau kita nggak iseng nglongok2 tembok pembatas, wkwkwk
      semoga aja ada bibit jodoh di sana, eh

      Hapus
  3. Muraaah bangettttttt, apalagi sepertinya gede kolamnya yaaa, kalo liat dari foto sih... di jkt ga nemu soalnya tiket masuk segitu :D... anakku hobi banget berenang mba... makanya kalo liat pool udh bawaan mau nyemplung aja mereka... tp kalo airnya dingin, ttp sih, ga bakal lama2 :D..

    itu kok sedih juga liat sampah2nya... susah banget yaa orang2 ini sadar utk ga buang sampah sembarangan gitu.. bingung deh, kok ga pgn lingkungannya bersih gitu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ditempatku rata2 tiket masuk kolam renang mulai dari 5-25k, Mbak. masih terjangkau banget karen bukan di kota besar, hhh
      emg tuh sampahnya bikin ngilu mata.. huhuhu

      Hapus
  4. jadi ingat, jaman2 smp-sma dulu sering ke kolam renang walaupun cuma untuk ambil nilai olahraga doang. hihi..

    kalau skrg udh gak pernah lg ke kolam renang.

    btw, knp dinamain kolam renang cinta ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa bener, zaman SMA mau nggak mau kudu nyemplung ke kolam pdhl masih pagi dan dingin banget, hhh
      kenapa namanya kolam cinta? mungkin biar yg jomblo bisa merasakan cinta lagi setelah berenang, wkwkwk

      Hapus
  5. Sampahnya... Disekitar kantin nggak ada tempat sampahnya, memangnya, La? Jadi PR buat pengelola kolam renang ini. Sayanglah, kalau tempatnya udah bagus, tapi sampah dari warung-warung sekitar masih bertebaran dimana-mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ADAAAAA MAAAASSS, banyak malah. itu tuh tembok samping kantin, nggak keliatan sih sebenernya dr atas, tp kl ngelongok ya jelas liat banget kayake ini yg buang ke situ pemilik kantin, eh tp ga tau juga sih nggak boleh suudzon, uhuhuhu
      iya tempatnya udah baguuus, fasilitasnya jempolaaaan

      Hapus
  6. Wahhh kolam renangnya keren banget yaaa, padahal di pedesaan gitu yaa.. Dengan suasana desa yang nyaman ditambah kolam renang seperti ini jadi makin betah tinggal dan menetap disana wuehehe

    BalasHapus
  7. pas baca tempatnya di pegunungan udah langsung kebayang gimana dinginnya pas nyemplung ahaha..
    spotnya bagus-bagus tuh tapi sedikit kecewa waktu nampak sampah yang berserakan :(
    emang yaa, sampah selalu jadi pr dimanapun dan kapan pun

    tapi,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaw dinginnya kaya nyentuh air dr kulkas, hhh
      bener banget, aku langsung tertampar karena sampahnya kebanyakan bungkus popmie dan aku pecinta pop mie garis keraszzzzzz. wkwkwk

      Hapus
  8. Baru tahu ternyata mbk ella juga tinggal di pedesaan, kita sama dong mbk😊.

    Wah... Kolam renangnya emang keren ya, dan seger banget kelihatannya... Jadi pengen renang, tapi kalau renang saya ngapungnya di bawah alias nggak bisa renang😂😂
    Sayang banget ada sampah sebanyak itu ya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tos dulu siniiii, sama2 anak Desaaaaa. wkwkwk
      sama lagi aku juga nggak bisa berenang, tapi seneng aja mainan air.. hhh

      Hapus
  9. Miris banget liat sampah2nya, padahal tempatnya sebagus itu, tp budaya buang sampah sembarangan masih melekat. Eh tapi tiketnya murah loh mbak 10rb, terjangkau lah walaupun di desa, soalnya waktu aku masih tinggal di Pwt aja owabong udah 25rb kok mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl menurutku owabong dg tiket 25k sih wajar banget mbak, karena emg waterboom punya banyak fasilitas dan emg gedeeeee... tp ini kolam renang cinta juga masih terbilang murah :)

      Hapus
  10. Namanya aja kolam renang cinta, kira-kira kalo berenang disana dapat cinta gak ya?

    heee... :)

    BalasHapus
  11. enaknya dateng ke tempat kolam renang umum gini, ya saat masih lagi sepi-sepinya. dan bagusnya saat di awal-awal. karena, kalo siang ataupun sore, kita kan enggak tau juga, sudah terkontaminasi apa saja kolam renangnya.
    ehe

    BalasHapus