Page 365 of 365, Welcome 2020!

oleh - Desember 31, 2019

Telaga Kumpe
Malam ini, di luar sana rintik hujan menetes begitu deras. Dentuman petir saling sahut, kemerlap cahayanya masuk ke ventilasi kamar. Mataku masih asyik memandangi selembar kertas hasil rontgen tadi siang. Sesekali aku membaca cuitan kaleidoskop 2019 dan resolusi 2020 yang memenuhi timelineku. Aku yang biasanya semangat menulis refleksi di akhir tahun, kali ini terasa berbeda. Sama sekali nggak bernapsu. Bahkan, artikel ini publish juga karena bujukan fans yang ingin membaca tulisan menye-menyeku sekedar untuk refleksi sebagai pengingat dan penyemangat. Akhir tahun gini nggak sombong ya mana bisa, kan? Wkwkkwk

Kalau aku punya kantong Doraemon, aku mau mengeluarkan mesin waktu. Aku mau mengulang waktu di tahun ini, bukan karena kurang bersyukur melainkan karena saking bahagia dan nyamannya melewati sepanjang tahun 2019. Memang kalau sudah nyaman susah untuk meninggalkan ya? LHA!!! Saat pikiran mulai berselancar membayangkan kejadian-kejadian selama setahun, dering telpon berbunyi. Malam ini nggak perlu ada yang dirayakan, berbagi cerita bersama orang super baik seantero galaxy bima sakti memang lebih menenangkan. Mau pergantian tahun 2020 kek, 2021 kek, whatever. Yang jelas, setiap tarikan napasku, aku selalu merayakan hidup dengan kasih sayang. Halah PRET!

Tahun 2019 nggak menyangka banyak sekali rejeki datang dengan cara tak terduga, ada aja jalannya. Termasuk rejeki dikirim teman tumbuh oleh Gusti. Ya gimana, di saat teman-teman sebayaku sibuk mengurusi keluarganya entah anak, suami, atau karirnya. Justru pasca gegar otak ini aku sibuk belajar mengenali nama-nama hewan, aku sibuk mengingait nama-nama teman jauh yang sesekali berkabar, aku justru sibuk dengan bagaimana cara mulai percaya dengan diri sendiri. Katanya: rapuh, jatuh, tumbuh! Lagi, lagi, dan lagi. Alhmadulillah, ingatan yang kadang konslet lama-lama berfungsi normal lagi. Eh btw, terima kasih… Sudah menjadi teman tumbuh yang menyenangkan, meski lebih sering menyebalkan. Ehe

Yaelah nulis panjang lebar begini masa nggak dikasih resolusi 2020 sih? Emmm, apa yaaa? Nggak muluk-muluk sih, cuma pengin Ultrabook 2 in 1 dari Microsoft Surface Pro 7, hahahah. Aamiinin yang kencang dooooong! Aamiin… Eh yang jelas semoga makin semangat ngeblog dong, makin semangat berbagi, makin banyak rejeki, makin dilancarkan deh apa-apanya. Oya, kudu makin ngegas jalan-jalannya juga siapa tahu bikin makin strong. Perihal jodoh mah nggak usah dibahas, malas. Nanti juga kalau udah dikasih waktu dan jalan yang tepat bakal dilakoni, ya ora? Eh iya, 2020 say good bye mantan terzheyeenkkkk dooong. Biar sama-sama makin berdamai, makin produktif, dan makin yang baik-baik, dong ya. Aamiin

Harapan besarku, tahun 2020 bisa bikin mami dan bapak bahagiaaaaa, selalu bahagiaaaaa. Nggak pengin ngeliat mereka sakit, yakali mami memang jarang banget sakit. Nah belum lama ini habis sakit gusi karena makan ikan mujaer terus durinya menusuk gusi. Aku tuh rasanya kalang kabut banget, ngeliat pipi beliau bengkak nggak rela banget, ngeliat beliau tiduran terus rasanya piye ya. Padahal cuma kena duri ikan doang, pun sama bapak. Hampir setiap hari kuingatkan untuk banyakin minum air putih. Padahal ku juga nggak suka minum air putih, tapi bapakku tuh ngrokok dan ngopinya buanteeer, makan nasinya entar-entaran. Ya pantes anaknya susah makan kaya aku, eh. Ampun pak, semoga beliau nggak baca tulisan ini. Wkwkwkwk

Meski dengan keluh kesah dan berbagai drama perbuwchinan, akhir tahun ini terasa sempurna, bisa main ke Semarang, lanjut ke Yogyakarta ditutup dengan mie ayam Tumini dan Es Pisang Ijo Mandala Krida. Dua kota itu macam minuman Le Mineral, kaya ada manis-manisnya gitu. Ckckckck… Btw, udah ah.. Yuk fokus, eh katanya waktu nggak punya cadangan ya? Tapi meski begitu, kita punya jarak untuk bersiap menghadapi waktu tersebut, bukan? Udah… udah… Happy New Year 2020 yaaaa, semoga makin indah, berkah, barokah, dan rejeki melimpah. Aamiin…


Mungkin Kamu Suka

35komentar

  1. happy new year 2020 mbak, semangat untuk 1 tahun kedepan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat jugaa, Mbak... Sehat dan bahagia selalu ya

      Hapus
  2. Kalo saya bisa pakai mesin waktu Doraemon mah bukan ke tahun 2019, tapi ke masa kecil.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah mau main petak umpet ya?🤣

      Hapus
    2. Ga cuma main petak umpet sih, tapi perasaan masa kecil masa paling menyenangkan. Ga pusing mikir cicilan dan ga ada yang tanya 'kapan kawin'..😂

      Hapus
    3. yg terakhir paling jadi beban hidup saat ini, wkwk

      Hapus
  3. semoga segera pulih mbak ella
    selamat tahun baru ya
    tetap bersemangattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap, Mas.. Sudah pulih kok, meski masih lupa2.. Ehe
      Semangat juga, sehat selalu ya

      Hapus
  4. 365 Hari telah berlalu, Manis pahitnya sebuah perjalan hidup harus bisa kita jadikan pelajaran untuk kedepannya nanti.😄😄


    Dan diawal era baru 2020 Semoga senantiasa tetap optimis untuk menjalaninya meski tak semua harus baru tetapi Pacal memang harus baru.😂😂

    Asal jangan Pacal olang yang kita perbarui.😂😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaakk suka bener deh kl ngasih wejangan. Wkwkwk

      Hapus
  5. Daripada mengeluarkan mesin waktu lebih enak mengeluarkan pintu ajaib jadi bisa pergi ke mana mana.. hihihi

    BalasHapus
  6. Selamat tahun baru. Semoga harapannya terkabul. Banyak jalan-jalan, terutama yang agak jauhan dikit hehehe. Kalau punya Doraemon ya aku maunya pintu ke mana aja :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Jalan2 sih mau dekat mau jauh nggak ngaruh. Yg ngaruh tuh sm siapa jalan2nya. Eak

      Hapus
  7. Sesekali 2020 dolan luar Jawa, biar tambah asyik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh definisi asyikku dan asyikmu beda, Mas🤣

      Hapus
  8. Happy new year...

    wah gegar otak?
    jadi inget adik gue ygdulu kecelakaan...

    Latihan nginget ini nginget itu..

    BTW, Semarang dan Jogja adlh 2 kota penuh kenangan.

    Semarang kenangan dengan mantan
    JOgja kenangan dg selingkuhan... wkwkwkkkwk...
    Hahahaa...

    Hepi nu yir 2020.
    :)

    BalasHapus
  9. Happy new year kakkaaakkk...

    Moga enteng jodoh.
    #eh :)

    BalasHapus
  10. Welcome to 2020! :D

    Semoga tahun ini penuh dengan kebahagiaan dan kejutan indah tak terduga lainnya. Semoga mba Ella selalu sehat, dan dilancarkan rejekinya yaaaa. Dan saya turut mengaminkan doa-doa yang mba punya. Keep writing, keep inspiring :>

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin ya allah. Terima kasih, huhu
      Terharu, semoga doa2 baikmu kembali ke km yaaa. Sehat dan bahagia selalu :)

      Hapus
  11. Cakep banget fotonya, sayang kurang banyak haha.

    Selamat tahun baru ya, sukses buat kita semua.

    omnduut dot com

    BalasHapus
  12. Semoga segera sembuh ya mba, yuk semangat menyusun resolusi tahun 2020 ini mumpung masih awal bulan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, Mbak.. sudah membaik kok, terima kasih yaa

      Hapus
  13. Karena baru kenal sama Mbak....aku boleh tanya gegar otaknya kenapa?
    Speedy recover ya, Mbak...Semoga di tahun 2020 semua harapan terkabul
    You already awesome!

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecelakaan, mbak.. setahun bener2 recover, tp alhmadulillah saat ini dunia berasa udah normal lagi. cuma ya masih sering lupa2.. hhh

      Hapus
    2. Kalau lupa, ga usah kecelakaan pun aku juga begitu, Mbak...so no worry.
      Tetap semangat dan bahagia!!
      Again, you already awesome!!

      Hapus
  14. semoga harapan mba ella di tahun 2020 tercapai semua ya. prestasi makin melejit, sehat selalu, drama perbucinan berkurang.. wkekek..

    eh, btw maksudnya geger otak gimana mba? beneran apa kiasan doang?? kok bisa? *eee maap ya kalo pertanyaan nya terlalu personal* hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mbaaaak... uw kl drama perbucinan berkurang nggak bisa menye-menye lagi dong ya. hhh
      beneran gegar otak woi mbak, hhh
      tp alhamdulillah sudah sembuh kok

      Hapus
  15. Ini tentang resolusi atau kiris jati diri he he he he...
    Nice artikel!

    BalasHapus

Buka Yuk!
Join on this site

Jangan Ketinggalan, Klik Ikuti