Gagal Ke Hutan Mangrove Pekalongan? Yuk, Nikmati Senja di Pantai Sari Saja!

oleh Ella Fitria
Perjalanan menuju Pekalongan

Kami melangkahkan kaki begitu cepat saat kereta yang akan kami tumpangi bersiap meninggalkan stasiun keberangkatan. Alhamdulillah, kami bisa duduk dengan tenang sebelum kereta api melaju pelan. Siang itu aku bersama BB Idah dan BB Rois hendak menuju kota Pekalongan, bukan untuk menghadiri event, pun bukan untuk menyelesaikan urusan yang urgent. Pokoknya ibarat nggak ada hujan nggak ada angin tiba-tiba banjir, eh maksudnya tiba-tiba kami ingin meng-explore kota Pekalongan. Sebetulnya rencana awal kami ingin meng-explore kota Cirebon, namun sayangnya kami hanya memiliki waktu dua malam, sudah pasti kurang puas untuk meng-explore kota Cirebon dong ya? Maklumlah karena kami kudubolos kerja dulu. Hhh

Perjalanan dari stasiun Purwokerto ke stasiun Pekalongan membutuhkan waktu sekitar 4 jam 30 menit. Memang di dalam kereta nggak banyak hal yang bisa kita lakukan, tapi buatku duduk diam, mendengarkan lagu kesayangan, dan melemparkan pandang ke jendela kereta adalah kenyamanan yang jarang ku rasakan. Apalagi sambil menyantap segelas pop mie, duh ya ampun. Soalnya naik kereta banyak banget kenangannya, kadang suka senyum-senyum sendiri ingat isi pesan singkatku yang mengabarkan kalau sebentar lagi tiba di stasiun tujuan, dan itu tandanya kamu kudu sudah siap menjemput dong. Ah sudah ah, ngapain malah jadi bahas beginian. 

Sesampainya di stasiun Pekalongan, kami mencari makan siang sebelum menuju ke hotel. Kesan pertama yang dirasakan saat menginjakkan kaki di kota Pekalongan adalah P-A-N-A-S, sungguh. Apakah karena kami anak nggunung yang terbiasa dengan hawa adem? Entahlah. Selesai makan siang, kami bergegas check in dan bersiap menuju ke Hutan Mangrove Pekalongan.

Perjalanan ke Hutan Mangrove Pekalongan

Kami sudah siap di lobby hotel menunggu grab car yang akan mengantarkan kami ke Hutan Mangrove Pekalongan, sayangnya sudah tiga kali nyantol di aplikasi tapi kok driver menolak tanpa alasan yang jelas, buru-buru cek maps karena takut salah titik, ternyata nggak salah dong! Terus kami mencoba order sekali lagi dan akhirnya ada driver yang mau. Begitu masuk ke mobil, ternyata drivernya langsung bilang.

‘mau ke hutan mangrove? Saya nggak bisa mengantar sampai ke hutan mangrove, mbak! Kan di sana lagi banjir rob. Mobil nggak bisa lewat sana, terpaksa nanti tak turunkan di pinggir jalan, ya!’ sahutnya ketus.

Aku dan BB Idah saling pandang, kaget lah pasti. Ketemu driver yang ketusnya masya ampun dan berasa nggak bertanggungjawab dengan penumpang, mbok bisa bilang dengan kata yang lebih santai dan sopan. Mungkin bakal lebih enak didengar kalau ngomongnya begini

‘mbak, maaf ya karena jalur ke Hutan Mangrove sedang terjadi banjir rob, nanti bakal saya antar menyesuaikan kondisi di sana ya? Atau mbaknya bisa ganti destinasi dengan bersantai di Pantai Sari Pekalongan, karena banjir robnya di rute Pantai Sari-nya.’

Nah kan lebih enak didengar ya? Iya laaah! Apalagi pas BB Rois menanyakan rekomendasi tempat wisata di kota Pekalongan ke driver-nya, beeeh ketusnya gila.

Singkat cerita kami diturunkan di jalan Pantai Sari, padahal sih jalanan masih aman dari banjir rob. Tapi ya sudah, karena saking muak dan enegnya sama si driver auto deh kami turun dari mobil. Untung saja, kita bisa menikmati senja di pinggir pantai Sari Pekalongan. Serius, seumur-umur baru pernah mengunjungi pantai di pinggir jalan begini, di seberang sana juga terdapat pemukiman warga. Terus tiba-tiba jadi membayangkan bagaimana senangnya punya rumah yang menghadap ke pantai begini, begitu buka pintu rumah auto kelihatan pantainya dong. Tapi ngeri juga kalau pas banjir rob atau amit-amitnya tsunami, wkwkwk

Tiba di Pantai Sari Pekalongan

Pantai Sari Pekalongan
Jujur, kami kurang mencari informasi tentang Hutan Mangrove Pekalongan, memang penting banget untuk riset tempat-tempat wisata yang bakal dikunjungi supaya nggak ada penyesalan seperti yang kami rasakan. Nah sialnya pas kami ke Pekalongan bulan September 2019, ternyata sedang terjadi banjir rob di daerah jalan Pantai Sari. Tapi ada hikmahnya juga sih ke Pekalongan pas musim banjir rob gini, jadi bisa melihat dan merasakan langsung suasananya karena selama ini cuma melihat banjir rob di televisi.

Setahuku, Pantai Sari ini nggak ada loket tiketnya. Pengunjung bebas menikmati pantai karena letak pantainya benar-benar di pinggir jalan dan pemukiman warga. Sepanjang jalan banyak warung-warung yang menyediakan aneka ragam jajan seperti bakso bakar, mie ayam, sosis, es degan, dll. Kami pun menepi ke warung yang agak sepi untuk menikmati deburan ombak, merasakan hempasan angin sepoi, sembari memanjakan mata melihat keagungan-Nya.

Sunset Pantai Sari Pekalongan
Ternyata makin sore, sepanjang jalan Pantai Sari dipenuhi oleh muda mudi yang sekadar duduk santai menikmati senja. Lalu lalang jalan Pantai Sari juga makin padat karena kendaraan roda dua maupun kendaraan roda empat terparkir semrawut. Aku duduk di bebatuan sambil mengamati dua anak kecil yang sedang asyik berenang dan bermain pasir. Tawa mereka pecah tiap kali ombak menyapa tubuh mungilnya. Kedua anak ini diawasi oleh pria paru baya yang mungkin ayahnya, sesekali si ayah berteriak untuk menjauh dari air pantai, tetapi kedua anak ini malah saling dorong ke arah air pantai.

Menikmati Senja Pantai Sari Pekalongan

Senyumku mengembang saat tanpa sengaja melempar pandangan ke langit nun jauh di sana, rona keemasan makin memancar menggantikan langit yang putih kebiruan. Orang-orang yang berlalu lalang seketika berubah menjadi siluet, kesibukan jalan Pantai Sari terasa syahdu dengan balutan cahaya keemasan dan pantulan cahaya dari genangan air akibat banjir rob.
Bakso Bakar Pantai Sari
Sunset Pantai Sari Pekalongan


Sesekali aku berdiri, berpindah posisi untuk mengambil gambar senja di Pantai Sari kemudian kembali duduk sembari menikmati setusuk bakso bakar. Hal yang nggak pernah kulewatkan saat menikmati senja adalah ritual merapal doa. Buatku, melambungkan harapan di waktu senja adalah sebuah keromantisan aku dengan-Nya.

Sunset Pantai Sari Pekalongan
Oya, katanya, kita bisa belajar dari sepotong senja. Belajar untuk menerima hal indah yang berlalu begitu mudah, belajar untuk memahami bahwa setiap hal yang kita sukai nggak selamanya abadi, pun belajar dari cahaya temaramnya yang mampu menutupi raut wajah kesediahan bagi orang-orang yang lelah dalam menjalani kehidupan. Bagiku, senja adalah hal magis yang mewah untuk dinikmati, perubahan dari siang dan malam ataupun dari malam ke siang patut untuk kita syukuri.

Lokasi Pantai Sari Pekalongan

Sebetulnya cukup mudah menemukan lokasi Pantai Sari Pekalongan, kalau di tempuh dari stasiun Pekalongan kurang lebih membutuhkan waktu sekitar 18 menit. Nggak jauh kok karena jaraknya hanya 6,7 KM, bisa diakses dengan kendaraan roda dua dan roda empat. Tapi kalau mau ke Pantai Sari Pekalongan kudu cari informasi dulu ya, biar nggak kecelik sudah sampai sana malah ada banjir rob. Hhhh

Btw, fasilitas di Pantai Sari minim banget. Ya mungkin karena pantai ini nggak diperuntukkan sebagai tujuan wisata ya? Soalnya di sana, aku nggak melihat toilet, mushala, atau tempat sampah. Mungkin ada sih tapi akunya yang kurang ngeh karena memang seberang jalan ini langsung pemukiman warga. untuk HTMnya gratis ya, paling bayar parkir aja kalau ke sana membawa kendaraan sendiri.
Banjir Rob Jl. Pantai Sari

Setelah langit sempurna tertutup oleh cahaya senja, kami kembali memesan grab car dan menuju ke hotel untuk mandi, siap-siap makan malam sekaligus bertemu dengan teman-teman blogger Pekalongan.

Duh ya, rupanya semangatku terasa terbakar lagi nih saat menuliskan senja di Pantai Sari Pekalongan. Semoga pandemi Covid-19 segera berakhir ya, biar bisa mantai-mantai lagi 🙁

Ella Fitria

You may also like

0 komentar

Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:57

Aku anak indomie mas Bay. Wkwkwk
Malah udah nggak pengen ke hutan mangrove pkl, lebih pgn nyunset lg aja lah. Xixi

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:56

Iya kak. Tp malah lebih pengen ke pantai sarinya lagi, karena susnet di sana ciamik bgt. Wkwk

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:56

Ahaha iya mbak Eno. Ngomong santai aja kami juga nggak akan maksa di antar menerjang banjir rob kok. Wkwk
Senang bgt sih meski gagal ke hutan mangrove tp bisa dpt spot begini 🙂

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:54

Wah bener bgt sih Mas Bangkit. Kudu cari informasi dlu kl ke pekalongan. Btw bisikin dong destinasi yg adem di sana, siapa tahu kapab2 bisa main ke sana lagi 😀

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:51

Iya Mas Gall. Senang bgt bisa nyunset di sana. Ahahaha
Iya kebayang kl pas bajir rob pemukiman warga auto kena karena sebrang jalan udh padat penduduk

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:50

Betul sekali mbak anies 🙂
Tenang, damai, teduh, duh jd kangen nyunset di pinggir pantai 😀

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:49

Iya mas Rudi.. Gantinya lebih syahdu ternyata 🙂

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:49

Iya mbak Rey jangan keluar2 dulu nunggu pandemi berakhir ya. Akupun ngeri 🙁
Bisa nyunset depan rumah tah mbak? Wah asyiknyaaa

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:48

Kl ke hutan mangrove nggak kuatnya digigit nyamuk huhu. Tp seru, cm ya nggak papa gagal ke hutan mangrove. Tp bisa nyunset di pantai sari 😀

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:47

Tengkyu Mas Jusuf. Memang ya dimanapun tempatnya kl menikmati sunset rasanya duh ada kenangan tersendiri. Tuh ada komunitas blogger pkl mas, cus gabung aja. Akakak

Mbak Me : santai mbaaak, mas Jusuf ajakin gabung yaa.. Xixi

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:45

Ahaha Mas Satria bisa aja deh. Tp emg seneng bgt sih pas bisa nikmatin sunset di pantai Sari ini. Pengen ke sana lagi 😀

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:44

Wah padahal menarik bgt ya Mas. Berkabar aja kl pas main ke Banjarnegara yaaa, kita mitap! Ahahaha
Iya kl aku dr st. Pwt ke St. Semarang jg liat pantai dr jendela kaca kereta, syahdu bgt 🙁

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:43

Khanif : iya Mas, efek korona jd bikin serba dramatis. Kangen jalan2 🙁

Mas Him : hayuk bangett, tak tunggu depan rumah. Akakak

Mas Agus : tp kenapa aku nggak doyan tauto 🙁

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:41

Cus kudu ke pekalongan lg Mas Him. Wkwkw
Btw ke pasar batik Setono bukan nih?
Ih nggak ya, kami baru naik mobil aja udah jutek kek rentenir aja 🙁

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:40

Iya Mas Sitam. Uwwww bangeeet
Besok pandemi berakhir ajakin nyunset belakang rumah ya. Akakak

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:40

Nggak boleh kenalan nnti takut bikin perang dunia. Ahahha
Iya seumur2 baru ktmu driver macam itu Mas Agus 🙁
Sepakat bgt sih, kl fasilitasnya memadai ada tiket masuk jg nggak masalah, asal masih terjangkau 😀

Balas
Ella Fitria 14 Juli 2020 - 21:36

Laaah mau banget bakwan sm mendoan disiram sambel pecel. Uwww
Iya Mas, udah pengen bgt budal 🙁

Balas
AuL Howler 14 Juli 2020 - 11:57

Huwowwww indah banget sunsetnyaaa

Balas
Mang_Lembu 14 Juli 2020 - 08:27

ngliat senja di pantai Sari pekalongan kayanya lebih makjleb ketimbang jika ngliat hutan mangrove deh jeng….wkwkwk

Balas
Sera Wicaksono 14 Juli 2020 - 08:26

Aamiin, semoga pandemi segera berakhir, aku jg udah kangen pantai. *Padahal 15 menit jg nyampe aku, hehe.

Aku auto inget jaman kecil kalo diajak bepergian trs lewatin pantai yg di pinggir jalan gitu baca ini. Sekaligus ngiler bayangin sunset-an sambil makan bakso pwedes. Hmmm

Balas
1 2 3

Beri Komentar

%d blogger menyukai ini: