Refleksi Pembelajaran Jarak Jauh yang Sering Bikin Jenuh

oleh Ella Fitria
Ilustrasi Pembelajaran Jarak Jauh

Menjadi guru memang bukan impianku. Sungguh, nggak ada niat sedikit pun untuk terjun di dunia pendidikan. Namun, 4 tahun ini aku merelakan dan mengikhlaskan segenap tenaga, pikiran, dan hati untuk ‘hidup’ bersama anak-anak.

Ya, menjadi seorang guru memang bukan pilihanku, tetapi menjadi seorang guru adalah salah satu kesempatan terbaik yang pernah aku rasakan. Pelan-pelan, aku merajut pola agar pembelajaran di kelas terasa nyaman dan menyenangkan.

Kepolosan anak-anak, keluh kesah mereka, canda tawa mereka, dan keusilan mereka terrekam jelas di otakku. Sayangnya, per bulan Maret 2020 semuanya seolah lenyap. Nggak ada lagi kelas yang gaduh, nggak ada lagi teriakan anak-anak, nggak ada lagi yang mencari perhatian dengan menarik-narik bajuku. Semua aktivitas di sekolah ditiadakan sejak pandemi menghantam pelosok negeri hingga saat ini.

Masalah Klasik Pembelajaran Jarak Jauh

Belajar daring satu-satunya yang kami lakukan selama ini. Kelas yang riuh digantikan dengan grup whatsapp yang gaduh. Berbagai masalah pun mulai muncul selama proses Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Terlebih, sumber daya manusia di tempatku masih sangat kurang terhadap perkembangan teknologi.

Masalah Klasik Pembelajaran Jarak Jauh

Bahkan, tidak sedikit wali murid yang nggak memiliki smartphone. Sementara, yang memiliki smartphone juga mengeluhkan kuota internet yang cepat habis dan harganya cukup mahal. Ya salam. Belum lagi masalah lainnya yang muncul ketika komunikasi wali murid dan guru kurang baik.

Aku sepakat banget dengan materi yang dibahas saat webinar dari Faber-Castell yang membahas “Refleksi Pendidikan Indonesia: Di antara PJJ dan PTM”. Yap! Tepatnya pada Sabtu, 05 Juni 2021 aku menyempatkan diri mengikuti webinar dari Faber-Castell sembari mempersiapkan naskah Penilaian Akhir Semester (PAT) untuk murid-muridku.

Ada dua narasumber yakni Christian Herawan selaku Product Manager Faber-Castell Internasional Indonesia dan Ibu Saufi Sauniawati selaku Pengamat Pendidikan di Indonesia.

Pentingnya Peran Guru, Orang Tua, dan Siswa dalam Pembelajaran Jarak Jauh

Saat webinar berlangsung Ibu Saufi menjabarkan paradigma pembelajaran jarak jauh. Sungguh, ini materinya bagus banget, auto ingin mengajak rekan-rekan guru dan wali murid untuk ikut menyimak paradigma pembelajaran jarak jauh di tengah pandemi Covid-19.

Dalam webinar, Ibu Saufi menekankan bahwa pembelajaran jarak jauh ini harus ada kekompakan antara guru, orang tua, dan siswa.

Kerja sama guru, orang tua, dan siswa
Kerja sama guru, orang tua, dan siswa

  • Guru berlaku sebagai motivasi, monitoring, dan evaluasi. Guru juga harus kreatif dan komunikatif, serta guru nggak semata-mata memberikan tugas.
  • Lalu, orang tua di rumah melakukan pendampingan dan motivator.
  • Sementara siswa harus belaku jujur, kreatif, dan inovatif.

Pokoknya nggak akan ada titik temunya jika guru, orang tua, dan siswa nggak saling berkerjasama.

Seperti yang sedang aku alami, menghadapi wali murid yang nggak mempercayai adanya virus COVID-19 membuatku harus makin bersabar, sabar, dan sabar. Hampir setiap hari wali murid tersebut mengusulkan untuk tatap muka dengan nada dan emsoi yang menggebu. Terlebih sampai menyalahkan pihak sekolah dan guru.

Aku paham, PJJ memang membuat sebagian orang tua kewalahan karena kurang siap dan kurang menyadari tugasnya sebagai orang tua. Padahal, tugas orang tua bukan hanya mencari nafkah saja, melainkan mendampingi anak belajar, membangun bonding dengan anak, menjadi guru ketika di rumah, hingga menjadi motivator terbaik. 

Aku yakin, PJJ bisa berjalan lancar jika orang tua, guru, dan murid sama-sama menyadari keterbatasan yang ada. Sama-sama mengerti dan mendukung meski pembelajaran belum bisa tatap muka. Semoga, wali murid di luar sana banyak yang bisa diajak kerja sama demi kelancaran pembelajaran jarak jauh.

Dampak Positif Pembelajaran Jarak Jauh

Lho memangnya ada dampak positif dari pembelajaran jarak jauh, ya? Tentu saja ada dong. Namun sekali lagi, dampak positif ini akan tercipta jika ada kerja sama yang baik antara guru, orang tua, dan murid. Nah, kira-kira apa saja sih dampak positif dari PJJ? Yuk kita bahas:

Grup Kelas untuk PJJ
Grup Kelas untuk PJJ

        Terbetuknya karketer siswa

Dengan adanya PJJ siswa bisa belajar soft skill lebih mendalam. Seperti beberes rumah, melatih kedisiplinan dengan jadwal yang dibuat sendiri, dan kepedulian tehadap sesama anggota keluarga. Namun perlu digaris bawahi, orang tua nggak boleh seenaknya menyerahkan semua pekerjaan rumah kepada anak, ya. Jangan lupa berikan waktu kepada anak untuk belajar dan bermain.

Kreatifitas anak menggunakan alat elektonik meningkat

PJJ mengharuskan siapa saja untuk beradaptasi dengan gadget. Mulai dari laptop hingga smartphone. Salah satu dampak positif dari PJJ ini membuat anak semakin kreatif dalam penggunaan alat elektronik. Seperti adikku  yang duduk di bangku kelas empat sekolah dasar. Saat ini ia mahir mengoperasikan berbagai aplikasi editing video dan gambar.

        Portal pendidikan makin berkembang

Tanpa sadar selama pandemi ini portal pendidikan makin berkembang, lho. Banyak aplikasi belajar dan rumah belajar yang tersedia. Pun sampai ada tayangan TVRI yang menyajikan program belajar dari rumah.

Orang tua dapat mengetahui lebih dalam kemampuan anak

Jika memang orang tua menjalankan tugasnya sebagai guru di rumah, pasti akan mengetahui seberapa jauh kemampuan anak. Bukan hanya sebatas melihat lembaran nilai yang ada di dalam rapot.

Paket Belajar Online Faber-Castell Salah Satu Cara untuk Mengatasi Kebosanan Anak Selama PJJ

Paket Belajar Online Faber-Castell
Orang tua dan anak mana sih yang nggak merasa jenuh belajar di masa pandemi seperti sekarang ini? Aku yakin, nggak hanya orang tua dan anak saja yang merasakan jenuh dan bosan. Namun, guru pun merasakan demikian.
Saat mengikuti webinar dari Faber-Castell aku senyum-senyum sendiri begitu mengetahui inovasi dari Faber-Castell. Rupanya inovasi ini bisa membantu anak-anak mengusir rasa bosan dan jenuh di tengah PJJ.

Faber-Castell mengeluarkan paket belajar online yang berisi pena, pensil, rautan pensil, penghapus, dan stylus pen. Yap! Stylus pen! Nggak main-main bukan? Kita bisa memberikan pengalaman baru untuk anak-anak berkat stylus pen demi mengatasi kebosanan selama PJJ.

Isi paket Belajar Online Faber-Castell
Uniknya stylus pen ini bisa digunakan untuk semua jenis merek smartphone. Mau smartphone kentang sekalipun, anak tetap bisa merasakan pengalaman baru belajar online ditemani paket belajar dari Faber-Castell ini.

Seperti adikku yang lagi demen banget menggambar auto antusias dengan stylus pen ini. Begitu tahu stylus pen ini bisa digunakan di berbagai smartphone, dia langsung mencobanya. Selain bisa digunakan untuk menggambar, stylus pen ini bisa digunakan untuk mengerjakan soal-soal lho.

Tinggal foto saja soalnya, lalu langsung mengisi jawaban di smartphone dengan bantuan stylus ini. Jika sudah selesai mengerjakan soal, langsung kumpulkan tugas ke guru deh. Nggak akan ada lagi drama isi jawaban yang kurang jelas karena tinta atau pensil yang kurang nyata ketika di foto.

Harga dan Cara Mendapatkan Paket Belajar Faber-Castell

Menurutku harga paket belajar online dari Faber-Castell sangat terjangkau. Kita nggak harus membelikan stylus atau tablet untuk anak dengan kisaran harga jutaan rupiah. Cukup dengan Rp. 35 ribuan saja kita bisa memberikan fasilitas unik seperti stylus pen kepada anak.

Harga Paket Belajar Online Faber-Castell

Teman-teman bisa membeli paket belajar online Faber-Castell ini di bebagai marketplace atau online store, ya. Pastikan jika teman-teman belanja online pilih official store Faber-Castell supaya produknya terjamin keasliannya.

Sungguh adanya paket belajar online dari Faber-Castell ini bisa membuat adikku makin semangat mengasah skill menggambar. Selain itu, saking senangnya dengan stylus pen ini, semangat belajar dia makin meningkat. Maunya semua pelajaran dikerjakan dengan stylus pen dari Faber-Castell.

Menggambar Boba dengan Stylus Pen

Yuk, Penuhi Fasilitas Belajar Anak dengan Cermat

Harapanku adanya kasus pandemi yang terus meningkat ini anak-anak masih semangat belajar secara online demi keselamatan. Tahu kan kalau kita hanya punya satu nyawa? Tapi kita punya seribu cara untuk menemani dan mendampingi anak belajar dari rumah.

Wajar jika kemampuan anak berbeda jika belajar di rumah dan di sekolah. Nggak apa-apa, orang tua nggak perlu panik berlebih. Nanti, jika tiba waktunya kita akan bisa tatap muka, kita akan bisa sama-sama berjuang demi anak-anak Indonesia dengan potensi yang berbeda-beda.

Jika memang sudah diharuskan untuk melakukan tatap muka, pastikan orang tua memberi bimbingan kepada anak untuk tetap mematuhi prokes. Latih anak untuk bangun pagi. Kemudian fasilitasi anak dengan cermat. Mulai dari kebutuhan psikis hingga fisik. Semoga para guru, orang tua, dan siswa dimana pun berada bisa bersabar dan melakukan apa yang bisa dilakukan dengan baik. Sehat selalu untuk kita semua, ya. Aamiin

Ella Fitria

You may also like

0 komentar

Ella Fitria 19 Agustus 2021 - 03:28

iya mbak Siska, mesti ada kerja sama antara guru, siswa, dan orang tua. kalau nggak ada kerja sama dijamin deh, kasus di atas bakal terjadi. ortu nggak bisa ngerti, guru disalahin, anak kena omelan, hhh

Balas
Ella Fitria 19 Agustus 2021 - 03:27

hallo, kak. keren ya faber castell punya paket stylush, jadi bisa berkreasi lebih nyaman dan produktif drpd menggambar pakai jari, hihi

Balas
Ella Fitria 19 Agustus 2021 - 03:26

cus beli stylus-nya faber castell mbak Ainun, murce dan bisa dipakai di semua smartphone

Balas
Siska Dwyta 26 Juli 2021 - 03:29

Benar banget nih Mbak. Kesuksesan PJJ itu tidak lepas dari peran guru, murid dan orang tua. Ketiganya harus bisa bekerjasama agar PJJ dapat berjalan lancar. Namun harus diakui banyak tantangan yang dihadapi ya saat PJJ, orang tua sering mengeluh, anak mulai bosan, guru pun punya tantangannya sendiri.

Nah, untungnya Faber Castell mengeluarkan produk paket belajar yang dapat membantu anak selama PJJ. Ada stylusnya pula. Menarik sekali. Harganya juga terjangkau ya. Semoga dengan memiliki paket tersebut anak jadi semangat lagi buat belajar online 🙂

Balas
Halamansekolah.com 11 Juli 2021 - 16:43

Halo kak Ella, aku juga suka menggambar pakai stylus, solanya jariku ukurannya lumayan sih. Senang sekali punya paket belajar online faber castell

Balas
Ainun 7 Juli 2021 - 14:05

aku naksir stylus nya mbak
canggi banget sekarang perkembangan faber castell ini
aku bolpoin aja pake brand ini, enakk

Balas
Ella Fitria 7 Juli 2021 - 07:34

iya mbak Mia, mesti ada kerjasama orang tua, murid, dan guru. paket belajar online dari Faber Castell ini bisa dijadikan gift buat anak biar makin semangat belajar

Balas
Ella Fitria 7 Juli 2021 - 07:32

iya mbak Asih, semoga makin byk orang tua yang menyadari hak dan kewajiban anak terutama dalam hal PJJ yaa

Balas
Ella Fitria 7 Juli 2021 - 07:29

iya mbak Mei, Faber Castell memang legend banget ya. aku pun sampai sekarang masih menggunakan produk2nya faber castell, inovasinya bagus2

Balas
Ella Fitria 7 Juli 2021 - 07:28

iya mbak Erlin, kerja sama dan menyadari kondisi pandemi gini memang saangat dibutuhkan. huhu. Lumayan mengalihkan kebosanan anak dengan stylus dari Faber Castell

Balas
1 2

Beri Komentar

%d blogger menyukai ini: