Sop Senerek Magelang : Gabungan Kuliner Nusantara dan Belanda

oleh Ella Fitria
Sop Senerek Pak Parto Magelang
Ada yang bilang kalau main ke Magelang nggak nyoba Sop Senerek rasanya belum β€œsahβ€œ. Lah lah, aku segede gini belum pernah nyoba, padahal bukan pertama kali main ke Magelang. Ya gimana, nggak suka makan tumbuhan sih. *siap-siap ditendang anak vegetarian πŸ˜‚

Sampai akhirnya setelah selesai workshop di Hotel Puri Asri Magelang bareng teman-teman GenPI Jateng ku diajak kulineran. Yo ayo yo banget kan, dan pilihan kulineran jatuh ke β€œWarung Nasi Sop Senerek Pak Partoβ€œ. Tiba-tiba BB Idah memastikan
β€œEll, jadi ikut kulineran? Sop Senerek lho, yakin?”

β€œjadi ayo, agak penasaran juga sama rasanya, tapi ku nggak mau pakai sayur”. Jawabku.

Banyak yang bilang kalau Sop khas Magelang ini berasal dari gabungan kuliner Nusantara dan Belanda. Kalau orang Belanda bilangnya β€œSnert Soup” tapi karena orang jawa lidahnya lempeng maka β€œSnert Soup” dibaca β€œSop Senerekβ€œ. Terserah yaa, terserah! 😀

Lokasi Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto

Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto, Magelang

Kami berlima mengendarai motor menuju kawasan Terminal Lama Kota Magelang, tepatnya di Jl. Ikhlas C No. 12, Pertokoan Rejo Mulyo, Magelang dimana Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto berada. Kala itu terik sore nggak begitu terasa, karena justru ku cengar cengir membayangkan mantan sedang asyik membelah kota Magelang bareng selingkuhannya. Ya gimana kalau nggak salah ingat, dulu waktu kami masih pacaran, hampir tiap weekend dia bilang ada kerjaan di Magelang. Yaelah Bambaaang, bayi juga tau kalau sepintar-pintarnya TUPE melompat pasti jatuh juga. Tapi begoku aja yang kebablasan. *eh wis, bahas Sop Senerek aja yuk!πŸ˜‚

Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto, Magelang
Kami memarkirkan motor persis di depan Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto. Tempat parkirnya cukup luas karena warung nasi ini memang terletak di area Terminal Lama Kota Magelang. Kami melangkahkan kaki masuk, memilih meja dan tempat duduk. BB Idah dengan gesit memesan 5 porsi Sop Senerek. Saat itu Warung Nasi Pak Parto nggak begitu ramai, hanya terlihat beberapa pengunjung. Warung Nasi ini sebenarnya cukup luas, terdapat beberapa meja berjejer rapih. Tapi sayangnya meja dan lantainya agak kotor. Mungkin karena kami berkunjung di jam sore kali ya.

Cita Rasa Sop Senerek Pak Parto

Nggak begitu lama, 5 mangkuk Sop Senerek dengan kepulan asap tersaji di meja. Satu mangkuk Sop Senerek berisi kacang merah, bayam, wortel, daun bawang, dan potongan daging sapi. Eh kalau Sop Senerek pesananku nggak ada bayamnya, do’akan ya biar cewek cantik ini doyan sayuran lagi πŸ™

Sop Senerek Pak Parto Tanpa Bayam, Magelang

Aroma Sop Senerek Pak Parto bisa dibilang standar lah, kaya sop buatan Ibu di rumah. Saat ku cicip kuahnya, β€œwow” asyiiin tapi enak, ya emang karena selera asinku tinggi, rasanya jadi tambah gurih aja gitu. Tapi kalau kata teman-temanku malah terlalu asin. Mas Aji sampai merem-merem setelah nyicip kuahnya.

Di meja memang terdapat kecap dan sambal, tapi ku nggak tertarik untuk menambahkannya ke mangkuk. Tekstur kacang merahnya empuk tapi padat, lunak tapi nggak lunak banget. Eh gimana? Tahu kan maksudku, ya. Tekstur potongan daging sapinya juga empuk, irisan wortelnya dimasak setengah matang gitu, pas. Meski ada potongan daging sapi, kuahnya tetap bening kok, nggak keliatan banyak lemaknya. Bumbu rempahnya lumayan terasa, *padahal tahu jenis bumbu aja nggak. Hahaha
Tapi minimal aku bisa merasakan ada lada di Sop Senereknya.

Awalnya kami mengira kalau makan Sop Senerek memang harus disantap dengan nasi, supaya rasa asinnya nggak terasa kebangetan.*tapi buatku nggak papa sih seasin ini. Kami sengaja nggak memesan nasi karena perut baru diisi sebelum kulineran. Nah, usut punya usut, rasa asin ini karena kuah Sop Senerek tinggal tetes terakhir. Bumbu dan tetek mbengeknya mengendap, jadilah kami pelanggan terakhir dengan keasinannya. *nasib, nasibπŸ˜‚

Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto, Magelang

Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto juga menyediakan Sop Iga, Sop Buntut, dan Cingur lho. Kapan hari kalau ke Magelang lagi mau coba Sop Iganya ah. Tapi nggak mau ke sana sore hari, takut dapat kuah tetes terakhir njuk keasinan lagi. Ya walaupun suka asin tapi kalau yang berlebihan kan nggak baik. Contohnya berlebihan percaya sama kamu, nggak baik. Ujungnya sakit. *allahu jempol susah banget ngerem nihπŸ˜‚

Harga Dan Jam Buka Warung Nasi Sop Senerek Pak Parto

Harga satu porsi Sop Senerek Pak Parto Rp.15 ribu. Buka dari jam 06.00-16.30 WIB.

Ella Fitria

You may also like

0 0 vote
Rating Artikel
Subscribe
Notifikasi
guest
0 Komentar
Feedback Sebaris
Lihat semua komentar
Niki s
22 September 2018 04:31

Pak Parto g main OVJ lagi y?

Ikrom Zain
22 September 2018 04:31

belum coba belum coba
ini kayaknya maag-friendly
seger banget
tapi kok aku lebih suka ada bayamnya ya mbak
entah, hehe

Mugniar
22 September 2018 10:17

Ya ampun, sempat-sempatnya membahas mantan, Mbak hihihi.

BTW, sopnya unik. Kalau di sini sop dengan bahan kacang merah tidak ada yang pakai bayam. Eh, atau saya yang gak gaul, ya? πŸ˜›

Iya, sih. Seingatku begitu. Kalau di sini, kacang merah temannya ya selain bayam itu (yang di menu di atas). Tapi ini unik ya. Pake bayam. Dan pasti enak.

Wan Zul Chairansyah S.Pd
23 September 2018 18:10

Oho, kalau aku yang mesen, tentu ga pake bayam juga. hehehe. Di tunggu kedatangannya di blog saya.

Tuteh
23 September 2018 18:10

Serius itu sang mantannya begitu? :p gagal fokus sama sop-nya saya. Hahaha … maafkeun akyu Kak Ella πŸ˜€

Btw sop senerek ini mirip sop buntut di Warung Damai, tempat kami menikmati sup iga setiap Kamis. Penampakannya mirip dengan sop senerek ini, Kak Ella. Ada kacang merah yang lembut, wortel, daun sop tapi tanpa sawi memang πŸ˜€

Muyassaroh
23 September 2018 18:10

Sop ada bayamnya..hihi..unik sekali, ya, Mbak. Kita kebalikan banget, ya. Kalau saya sayuran mentah aja suka banget, apalagi kalau udah matang gitu πŸ˜€

Suryani Palamui
24 September 2018 04:07

Aku belum pernah ke Magelang mba. Sop senereknya bikin ngiler asli. Beneran mba ngga bohong. Haha. Emang itu dijualnya cuma di Magelang aja ya mba? Soalnya aku baru pertama kali denger nama sop senerek sih. Hehe.

Anggara Wikan Prasetya
24 September 2018 22:09

Wew.. Bola-bali lewat Magelang, tapi lagek ngerti enek sop iki..
Mungkin akune sing kurang mengeksplor ya..? Sing digolek mung mie ayam.. haha

Pas dilihat sekilas tak kira rdo tawar hlo.. Ternyata asin.. hoho

Masandi Wibowo
24 September 2018 22:09

walau Kuah terakhir yang penting nikmattt. asal jangan kuah terakhir mantan.. πŸ™‚

rafi
24 September 2018 22:09

hhmm. sepertinya enak juga..

Johanes Anggoro
25 September 2018 05:27

Masa ga pake bayamnya. Padahal seger loh, sehat pula.

dhani
25 September 2018 23:14

liat fotonya aja udah ngiler, masyaAllaah…. btw maaf jadi kebaca curhatanya mbak…hehe. salam kenal πŸ™‚

andi nugraha
25 September 2018 23:14

Oh gitu tah, aku berarti harus ke Magelang lagi dong biar sah.

Seperti mantanmu yang otewe sah..eh
Dah lupakan πŸ˜€

Kalau buka dari jam 6 mah cocok buat sarapan juga. Apalagi pulang gowes. Mantep.
Bayam itu enak lho, coba lagi deh. Masa kalau sama popeye. Coba minta tips ke si olive πŸ˜€

Ramadani Idaham
25 September 2018 23:14

Aduhh… pasti enak banget, kirimin gua dong, kirim lewat telepati ckck

Ursula Meta Rosarini
26 September 2018 05:21

Wahhh unik banget sih ini sopnya, anti mainstream ya hahahah.
Aku biasanya makan kupat tahu ssih, favorit banget hihi

Ngayap.com
26 September 2018 23:56

Lah-lah, baru tahu ini. Pdahal dulu 4 bulan tinggal di Magelang dan beberapa kali lagi berkunjung kesana. Enak bnagat keliatannya

Fanny F Nila
2 Oktober 2018 04:21

Sop kacang merah itu enaaaaak. Sayang pasar tempat ART ku belanja jrg jual :(. Hrs ke pasar yg gedean. Dulu mama ku srg bikin sop senerek ini. Tp kalo kebiasaan di rumahku jg ga pake sayur mba. Palingan cm wortel, kentang ama daun sop. Jd kangen sop kacang meraaah :p. Kalo ke magelang mah kejauhan. Tp tempatnya bakal aku catet, kapan2 ke magelang hrs didatangin. Dan semoga aku ga keasinan dptnya :p

Ella Fitria
9 Oktober 2018 03:50

setauku blm mas, masih di sekitaran Magelang aja

Ella Fitria
9 Oktober 2018 03:51

iyakah? Besok kl q ke Purworejo ajakin makan sop ini yaa.. Siapa tahu rasanya bedaaa

Ella Fitria
9 Oktober 2018 03:53

Iya mas, Magelang juga terkenal dengan tahu kupatnya.. Tapi kemarin ku lebih penasaran dengan sop senereknya.. karena emang nggak begitu doyan tahu sik, wqwq