Rasa Kangen dari Sebuah Penerimaan

oleh - Desember 05, 2019

Kapan terakhir kamu berani bilang kangen sama seseorang? Kapan terakhir kamu membayangkan mimpi-mimpi masa depan dengan orang yang kamu sayang? Duuuh, buwchin memang. Hahahaha
Tapi siapa sih yang bisa ngontrol rasa yang dikasih Tuhan? Siapa yang bisa membatasi rasa dari Tuhan? Siapa? Mbah dukun kali ya!

Ngomongin jodoh mah memang nggak ada ujungnya, orang udah menikah aja bisa dengan mudahnya pisah kok. Tapi percaya aja, jodoh, mati, rezeki, dan hidup udah tertata rapih di Lauhul mahfudz. Katanya, manusia bisa merencanakan tapi tetap Tuhan yang menentukan. Katanya, manusia sebagai wayang tapi tetap Tuhan yang menjadi dalang. Katanya, manusia disuruh berusaha tapi tetap Tuhan yang akan menetukan hasilnya.

Terus, belakangan ini lagi sering dihadapkan dengan keputusan-keputusan yang nggak sesuai keinginan. Eh tapi meski begitu, aku bersyukur sekali. Tuhan masih terus mengirim kasih sayang kepada diri ini. Sakit kemarin bikin buanyak banget bersyukur, disaat nggak bisa menelan dan mengunyah makanan sedang perut terusan merasa lapar. Ini tuh kaya tamparan buat aku supaya lebih sadar bagaimana memperlakukan tubuh sendiri. Bagaimana memaksa tubuh supaya setiap hari ada makanan masuk, iya aku rewel buanget soal makan. Kalau nggak dipaksa bisa tahan seminggu nggak makan nasi, makanan yang masuk juga nggak bergizi, lebih sering mengkonsumsi mie dan teman-temannya.

Lho, lagi bertanya kapan terakhir berani menyampaikan rasa kangen ke seseorang malah sampai ke mie instan? Memang sih rasa kangen dan mie instan merupakan dua hal yang susah kupisahkan. Karena kalau kebanyakan kangen dan makan mie instan sama-sama nggak baik buat kesehatan. Iya kalau yang dikangenin peka, lha kalau malah lagi senang-senang dengan yang di sana, apakabar kita? Sekali lagi, sobat buwchin ini ya Allah.

Tapi balik lagi sih, tentang penerimaan. Alah kalau ujian teori tentang "penerimaan" mah aku udah lulus dapat nilai A plus-plus. Cuma kalau prakteknya ya masih berusaha susah setengah mati. Kuncinya sih legowo, diterima aja, apapun itu. Nggak perlu mengotori hati dengan rasa dendam. Yakali mau sedendam apa, mau semurka apa, mau semarah apa, mana bisa ngerubah rasa dari Tuhan? Apalagi kalau Tuhan udah "kun fayakun" udahlah manusia tinggal ngejalanin sebaik dan sebisa mungkin. Yakan mumpung dikasih kesempatan hidup, selagi bisa kudu berbuat baik, syukur-syukur bermanfaat buat orang lain, mumpung dikasih kesempatan hidup upgrade semua kemampuan biar naik level. *ini serius lagi ngomong sama diri sendiri*

Diri sendiri aja bukan milik kita, ya masa mau mengaku-ngaku dia milikku? Eak! Kapanpun Tuhan punya kehendak buat mengambil apapun milik kita kan? Hah milik kita? Memang punya apa? Wong udah dibilang, diri kita sendiri juga bukan milik kita kok. Kata Mbah Jiwo, hidup itu penuh paradoks. Oksigen misalnya. Disatu sisi oksigen membuat kita hidup. Tapi tanpa kita sadari, oksigen juga membunuh sel-sel yang ada di dalam tubuh kita, demi regenerasi sel, dan kelangsungan hidup kita. Begitu ya, ella zheyenk!

Serius aku menulis ini karena lagi kangen sama diri sendiri, sekaligus untuk mengingatkan perihal penerimaan. Ya masa gitu doang kalah sama amarah diri sendiri? Mbok ya, yang udah ya sudah. Toh mau dipaksa seperti apa nggak akan merubah rasa dari Tuhan kan? Nggak akan bikin bumi ini berhenti berputar kan? Yaudah sih, nggak usah ngotot!🤣

Btw, mau tanya lagi dong, kapan terakhir kamu nahan tangis? Padahal udah nahan sekuat mungkin, udah menata isi hati dan pikiran supaya terlihat tegar, tapi tetap aja meneteskan air mata tanpa diminta. Pernah? Kalau pernah sini aku kirim pelukkkk. Siapapun kamu, dimanapun kamu, yuk sama-sama belajar berterimakasih kepada diri sendiri.

Baca juga : Bukan Untuk Saling Memiliki

Mungkin Kamu Suka

52komentar

  1. Terakhir bilang kangen ya tadi pagi pas bangun tidur. Buka HP terus ngetik "aku kangen kamu" hiyaa hiyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trus dibalas, "maaf, tp aku udah ada yg punya" Dyarrr!!!

      Hapus
  2. Salam kunjungan dari Malaysia :)

    BalasHapus
  3. terakhir kali aku nahan tangis?
    kemarin mba pas anakku dirawat di rs.. hehe..

    mba, semoga kangennya terbalas.. yang disana juga ngangenin mba ella. icikiciw.. #eh #apasih #monmaap 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wqwqwq, semoga dedenya sehat selalu yaaa mbak.. Btw makasih doanya, aku aminkan kencenggg bgt

      Hapus
  4. sis aku sekarang nggak kangen lag iudah pulang Indonesia aku, eh iya mie instn kapan ya terakhir aku makan udah lama banget sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh udh balik indo? Wahwah, senangnya yg smpe lupa kapan makan mie instan

      Hapus
  5. Wah... Kapan ya aku terakhir kali bilang kangen, hmm... Kayaknya udah lama juga. 🤔

    BalasHapus
  6. Jangan-jangan kita ada di fase yang sama mbak? Lagi kangen sama diri sendiri. Bawaannya pengen nangis entah kenapa,kayak berasa rapuh. Haha. Semangat ya mbak.

    Btw salam kenal. 😀

    BalasHapus
  7. Terakhir pas musim hujan tahun lalu, karena ketika hujan tangis berbaur bersama, menetes tanpa sadar hahahaha

    BalasHapus
  8. Hehehehe kok postingannya baper banget kali ini. Mungkin karena butuh jalan-jalan aja tuh. Kalau kita punya kegiatan yang tidak membosankan, macam hobi yang digeluti atau traveling secara periodik, hal-hal seperti ini mah biasanya malah gak kepikiran.

    Kangen makan mie instan bisa jadi sih. Tapi karena hobi maraton dan memerhatikan nutrisi, jadinya makan mie instan dalam setahun pun bisa diitung dengan jari satu tangan.

    Anyway, apapun perasaan yang sedang melanda, yang penting selalu semangat menghadapi hari, karena itu kenyataan, bukan cuma hayalan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pdhl abis jalan2.. Eh
      Duh ya mau bgt menjaga gizi dan mengontrol makanan yg masuk, tp ya gmn kalah trs sm hawa napsuuu

      Hapus
  9. trakhir kali bilang kangen, ama anak deh kayaknya :D.sama papinya malah jarang hahahaha.. padahal si anak ama si papi sama2 di rumahkok :D.tp ya kayaknya lbh gampang aja ngucapin kangen ke anak gt, drpd suami :D . mungkin jg krn suamiku cuek bgt sih, jd percuma diksh kata kangen hihihi..

    bener sih mba, kita mah hrs selalu inget utk berterimakasih ama diri sendiri. peduli ama diri, peduli ama makanan yg msk.. walo senua yg ada ini bukan milik kita, tpkan yang di Atas bakal minta pertanggungjawabannya ;)

    BalasHapus
  10. Acceptance after denial sesungguhnya adalah perasaan terbaik yang pernah kita rasakan ya, mbak.

    Lega aja gitu

    abis itu nangis, nangis lega
    Nggak ada sesaknya :')

    BalasHapus
  11. Ah.. Kayaknya nggak lama ini saya berusah nahan tangis tapi ambyar juga..
    Udah gitu kalau nangis kayak anak SD, susah banget berhentinya.
    Tapi ya itu semua karena emang lagi banyak banget pikiran.
    Saya pun juga merasa rindu bisa menerima diri sendiri dan semua hal yang terjadi pada saya...
    Ah, jadi sedih nih😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sedih, jangan.. Sini kita pelukan aja.. Hhh

      Hapus
  12. Hmmm...kapan ya terakhir kali, udah move on sih. soalnya saya kan nggak buwchin, hahaha. Tapi tetap saja, berterima kasih pada diri sendiri itu hal yang penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga bukan perkara move on kok, malah lebih ke perasaan jatuh cinta. Eh

      Hapus
  13. udah lama ga kangen sama siapa2 bahkan saya diri sendiri pun ga. yang dikangenin itu nangis, udah lama ga nangis. terakhir kali nangis bikin hati jadi lega luar biasa. berarti saya kangen nangis ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu ayo nangis biar terobati kangennya, wkwkkw

      Hapus
  14. Aku nahan tangis waktu wisuda kemarin, waktu sama rektor disuruh balik badan buat dadah dadah ke orang tua..

    Aku nahan tangis karena takut mekap luntur hwhahaha. Receh.

    Aduh mba ga makan nasi seminggu, atuh lah aku dulu jg gitu tapi lama lama sakit magh. Jangan diterusin ya mba ellaaa :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. uughh, pas wisuda emg bener2 nahan tangis sekuat mungkin.. wkwk
      iya nih, semoga bisa hidup sehat lagi

      Hapus
  15. Pengertian kangen banyak sih...😄😄

    Cuma akan lebih baik kangen keluarga atau orang disekitar kita dahulu ...Sisanya nyusul mungkin asal jangan kangen pacal ilang saja ..😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Noted, jangan kangen pacal ilanggggg

      Hapus
  16. keren nih tulisan, jumat ini saya blog walking kok tulisannya isinya bersyukur semua ya? apa ini kode dari tuhan biar saya lebih legowo dan nriman, tapi apalah daya saya yang nggak peka ini. bahkan dikode secara online pun masih belum ngeh. makasih tulisanmu bisa memfasilitasi kode dari gusti allah di pagi ini mbak.

    BalasHapus
  17. Biasanya saya kalo bilang kangen trs lanjutannya bisa minjem duit gak #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Itu sih temen jadi2an yg awalnya chat duluan bilang kangen bla bla bla ujungnya minjem duit.. Eh

      Hapus
    2. wah ternyata ada juga kejadiannya :)

      Hapus
  18. Nah, kadang kita sibuk mengkritik diri sendiri dan jarang berterimakasih atas pencapaian kecil yang kita buat. Baby step is still progress, be greatful.

    BalasHapus
  19. Kadang ingin menyatakan kangen, tapi pasti dijawabnya "Kangen tuh jangan cuma diucapin, tapi ketemu"

    BalasHapus
  20. Yah, rasanya hal itu pernah saya alami di masa lajang yang sepi dan merindukan seseorang yang tak mungkin bersama.
    Kapan saya menahan tangis, pada tahun-tahun awal pernikahan. 5 tahun pertama. Sekarang masih juga ada hal yang menyesakkan saat pernikahan sudah genap 11 tahun.
    Kesedihan dan kehampaan adalah bagian dari diri manusia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaakk pelum jauhhhh.. Semoga bahgia selalu ya mbakk..sehat2 trusss..

      Hapus
  21. Kalau rindu, pasti akan nangis. Kuatkan semangat ya.

    BalasHapus
  22. Ini yg kualami skrg, tapi kami sama2 keras kepala masing2 hanya mengungkapkan kangen dalam hati saja, ldr itu nyiksa bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhu ikutan makdeg.. Ldr tuh nyiksa bgt, ya sepakat sih. Wkwkwk
      Bahagia selalu ya mbak

      Hapus
  23. kalau udh berkeluarga sperti saya, kalau lagi jauh lebih kangennya sama anak2 mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dududu iya kl udh berkeluarga ya ingetnya anak istri yaw, Mas

      Hapus

Buka Yuk!
Join on this site

Jangan Ketinggalan, Klik Ikuti