Cantiknya Koleksi Batik Giri Alam Gumelem, Banjarnegara

oleh Ella Fitria
Koleksi Batik Giri Alam, Gumelem, Banjarnegara

Beberapa waktu lalu, aku menerima surel dari Mas Ade untuk bermain ke Galeri Batik Giri Alam Gumelem, Banjarnegara. Ah ya, sudah pasti aku iyakan dong! Setelah kami sepakat menentukan waktu dan mempertimbangkan situasi, aku bersama Ayu bergegas menuju Desa Gumelem. Motor kami melaju pelan, membelah kesibukan jalanan dengan udara yang sangat sejuk.

Galeri Batik Giri Alam merupakan salah satu sentra Batik di Banjarnegara yang menawarkan berbagai jenis batik, mulai dari batik tulis pewarna alami, batik tulis pewarna sintetis, batik cap, batik kombinasi, batik ecoprint, hingga aksesoris batik seperti masker dan ikat kepala. Oya, bu Waridah selaku pemilik Galeri Batik Giri Alam juga bercerita kalau Galeri Batik Giri Alam menyediakan batik printing, tetapi kalau ada pesanan saja karena pengrajin Batik Giri Alam lebih fokus dengan jenis batik tulis.

Nama Giri diambil dari situs sejarah Makam Ki Ageng Giri atau yang lebih sering disebut Girilangan yang ada di Desa Gumelem. Sedangkan penggunaan kata Alam karena bahan-bahan pewarna yang digunakan berasal dari bahan alami.

Lokasi Batik Giri Alam

Btw, nggak usah heran deh kalau Banjarnegara memiliki sentra batik tulis. Sombong amat ini ya? Hahaha, eh tapi serius bangga banget kabupaten tempat lahirku memiliki batik dengan ciri khas tertentu. Dulu, sekitar tahun 2017 atau 2018 saat famtrip blogger, aku beserta rekan-rekan blogger juga sempat mengunjungi desa Gumelem untuk melihat berbagai koleksi batik tulis. Makanya senang banget saat diajak Mas Ade untuk main lagi ke Galeri Batik Giri Alam Gumelem.

Lokasi Galeri Batik Giri Alam tepatnya di Dusun Dagaran RT 01 / 04, Desa Gumelem Wetan, Kecamatan Susukan, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Jarak tempuh dari alun-alun Banjarnegara sekitar 37 KM, karena Desa Gumelem ini letaknya paling selatan jadi lumayan jauh dari alun-alun Banjarnegara. Kalau teman-teman melintasi jalur Banjarnegara-Banyumas bisa banget mampir ke Galeri Batik Giri Alam.

Melihat Cantiknya Koleksi Batik Giri Alam

Koleksi Batik Giri Alam
Beberapa Outer Batik Giri Alam

Begitu kami tiba di Galeri Batik Giri Alam, nggak lupa dong kami mencuci tangan terlebih dahulu. Kebiasaan menerapkan prokes selama pandemi ini sepertinya sudah mendarah daging, jadi rasanya kalau masuk rumah nggak mencuci tangan terlebih dahulu berasa ada yang kurang. Ahahah

Setelah mencuci tangan, kami disambut oleh Bu Waridah dan Mas Ade. Sepersekian detik, mataku langsung menjelajah ke segala arah. Duh, surga banget melihat lembaran batik, kemeja batik, outer batik yang tersusun rapi di Galeri Batik Giri Alam. Yang bikin takjub, Batik Giri Alam motif Sakura Stupa pernah masuk nominasi 10 besar Sayembara Batik PPI Jepang 2017. Keren banget nggak sih?

Sungguh aku jatuh hati sama motif-motif batik khas Banjarnegara seperti motif candi, dawet ayu, kopi, salak, kacang, dll. Belum lagi pas menyentuh batik ecoprint bahan sutra, duuhhh adem banget. Kalian tahu kan kalau ecoprint ini terbuat dari bahan alam? Yap, batik ecoprint dibuat dengan cara mencetak pola dedaunan, bunga, batang bahkan ranting. Kain dan pewarnanya cenderung terlihat kalem dan elegan banget karena menggunakan pewarna alami.

Batik Ecoprint
Batik Ecoprint Motif Daun Kersen

Selain itu, ada banyak motif batik lainnya seperti motif Sida Luhur, Rujak Senthe, Gajah Oling, Sekar Bumi, Sekar Jagad, Parikesit, Parang Kacang, Parang Candi, Wit Kopi, Salak, Candi, Dawet Ayu, Sakura Stupa, Kebon Demang, Sekar Ganyong, dll. Duh, rasanya mau ku bawa pulang semuanya uy.

Belajar Membatik di Galeri Batik Giri Alam

Belajar Membatik Galeri Batik Giri Alam
Belajar Membatik Galeri Batik Giri Alam, dok. IG Batik Giri Alam (acara sebelum pandemi)
Fyi, di sana nggak cuma bisa melihat dan belanja batik saja loh. Kita bisa mencoba belajar membatik, biar tahu sensasi membatik itu macam apa. Ahahaha, sayangnya kemarin saat kami main ke sana nggak bisa mencoba dan melihat proses pembuatan batik karena ibu-ibu pengrajin batik sedang panen di sawah. Next, aku mau mencoba membatik lagi ah, siapa tahu keahlian membatikku sekarang ini sudah jago macam ibu-ibu pengrajin batik. *padahal mah mana mungkin bisa sejago itu, wong mbatik kain ukuran 20×20 saja motifnya nggak jelas.

Kata Bu Waridah sebelum pandemi ini, banyak yang belajar membatik di Giri Alam loh. Seru ya, bisa wisata edukasi, pesertanya juga beragam mulai dari anak sekolah, turis, hingga berbagai komunitas. Tapi meskipun pandemi, masih bisa belajar membatik di sana, asalkan tetap menerapkan protokol kesehatan dan pesertanya juga dibuat sift bergantian. *auto membayangkan mengajak anak-anak satu kelas bermain sambil belajar membatik di Galeri Batik Giri Alam

Oya, untuk biaya belajar membatik (membuat pola batik, membatik dengan malam, hingga pewarnaan) di kain 40×40 berkisar Rp30-35 ribu/ peserta, peserta bisa membawa pulang hasil batiknya loh. Sebelum belajar membatik wajib reservasi dulu ya, bisa ke kontak WhatsApp bu Waridah atau ke akun Instagram @batikgirialam. Nanti kontaknya aku cantumkan di bawah ya.

Yuk, Main ke Galeri Batik Giri Alam, Gumelem, Banjarnegara

Batik Tulis Motif Pring Sedapur
Batik Tulis Motif Pring Sedapur
Batik Tulis Motif Candi
Batik Tulis Motif Candi
Btw, menurutku untuk harga 1 lembar kain batik tulis di Galeri Batik Giri Alam terjangku banget, harganya mulai dari Rp210 ribu hingga Rp450 ribu (ukuran kain 220 cm x 115 cm). Nggak kebayang proses rumitnya batik tulis ini deh, apalagi menggunakan pewarna alami seperti kayu mahoni, teger, sejang, daun kersen, hingga daun rambutan. Bahan pewarna alami ini diolah terlebih dahulu dengan cara direbus dan diambil ekstraknya. So, jangan sekali-kali membandingkan harga batik tulis dengan batik printing ya. Otomatis harganya beda jauh karena proses dan kualitasnya juga beda jauh dong.

Oya, di Galeri Batik Giri Alam juga terdapat outer dan celana ecoprint, outer batik tulis, kemeja batik tulis, blouse batik tulis. Untuk outer batik ecoprint dengan motif daun kersen ini dibandrol dengan harga Rp385 ribu. Tapi kemarin aku memilih batik tulis motif Candi Arjuna, jatuh hati banget ini sih. 1 lembar kain batik motif candi Arjuna dibandrol dengan harga Rp 210 ribu, packagingnya lucu banget menggunakan besek dari bambu uy.

Pokoknya kalau teman-teman mencari batik yang berkualitas dengan berbagai motif khas Banjarnegara bisa langsung ke Galeri Batik Giri Alam. Mau belajar membatik sambil belanja batik, bisa banget langsung ke galerinya. Atau mau membeli batik secara online bisa banget juga, ada website Batik Giri Alam untuk melihat katalog batiknya, nanti bisa langsung menghubungi bu Waridah di nomor whtasapp +62 813-8283-5235 ya. Tenang saja, buat yang ada di luar kota, luar provinsi, luar negeri sekalipun bu Waridah bisa mengirim batiknya dong. Asalkan jangan luar hati saja, ekekekek

Ella Fitria

You may also like

0 komentar

Ella Fitria 14 April 2021 - 02:31

hahaha, baru juga nikah kemarin udah ditanya anak udah berapa. memang ya, kesini cuma mau ngajak ributttt woi

Balas
Riza Alhusna 5 April 2021 - 09:22

Mbak Ella Ulala Syalala…

Ya Allah lama banget dah gw gak main di sini. Apa kabar bu? Anak udah berapa sekarang bu?

Ta,bah femes ya sekarang blognya…

Balas
TOMTOMID 17 Maret 2021 - 04:02

Sama kak. Bagi saya motif itu seni. Dengan melihat aja udah seneng, apalagi lw seni udah melekat di diri kita tuh senengnya dah minta ampun dah.

Balas
TOMTOMID 17 Maret 2021 - 04:02

Wkwk kita semua ada dimana-mana kak. Harusnya kan gitu muser2 kayak gangsingan. Hahaha

Balas
Ella Fitria 17 Maret 2021 - 01:05

Bener banget mbak Ainun.. Harganya masih worth it mengingat prosesnya masya allah rumitnya. Ahahaha
Motifnya dawet ayu mbak, jadi namanya dawet ayu kayak minuman itu

Balas
Ella Fitria 17 Maret 2021 - 01:03

Sini sini main ke Banjarnegara mbak. Ku ajakin membatik yaa, ahaha
Seru dan sensainya uww

Balas
1 2 3

Beri Komentar

%d blogger menyukai ini: