Perihal Berdamai Dengan Diri Sendiri

by - Januari 01, 2018

Praketa kopi @olipe_olie
Alhamdulillah, tulisan pertama di tahun 2018. Syukur alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk memperbaiki yang bisa diperbaiki. Tahun 2017 memberiku banyak arti, banyak sekali orang-orang baru yang aku temui, banyak sekali kejadian-kejadian yang aku lupakan lalu aku ingat kembali. Alhamdulillah lagi 2017 keluar masuk rumah sakit nggak sesering tahun 2016. Ya alhamdulillah lagi, rasanya beribu ucapan syukur nggak bisa mewakili nikmat yang Tuhan beri.

2017 adalah tahun dimana aku harus berjuang mengalahkan ego, berdamai dengan diri sendiri ketika sudah tidak mampu lagi meladeni pertanyaan-pertanyaan yang tiba-tiba muncul. Tahun 2017 aku mengalami kecelakaan yang mengakibatkan gegar otak ringan, meski gegar otak tergolong ringan aku banyak melupakan hal-hal yang selama ini aku lalukan. Namun satu hal, aku nggak akan pernah lupa. Masih teringat jelas, layaknya sebuah lukisan yang harus ditempatkan di tempat yang khusus, aku memilih qalbu sebagai tempatnya. Tahun lalu berkali-kali aku menyerah dengan takdirNya pun berkali-kali pula Tuhan menyelamatkanku. Tahun lalu juga ada seseorang yang datang menjemput janji kehidupan. Dengan gagah ia perlahan menyakinkanku, tetapi di tahun yang sama pula aku memutuskan untuk pergi dan memilih sendiri. Bukan karena ada orang lain yang mampu menggantikan posisinya, bukan. Bukan karena dia jahat atau karena dia nggak bisa ngertiin, bukan. Tapi tidak lebih karena sebuah perdamaian dengan diri sendiri.

Berdamai dengan masa lalu adalah sebuah kekuatan untuk melanjutkan kehidupan yang lebih baik. Pun sama, berdamai dengan diri sendiri merupakan sebuah refleksi untuk menguatkan 365 hari mendatang. Aku nggak akan ngomong perihal ikhlas dan sabar, klise banget kan ya. Eh, btw kok serius banget sih. Jangan terlalu serius, serius bisa bikin sakit loh. Udah serius-serius tapi ternyata hanya buat bercandaan. Kan sakit. Nggggg~~~

Pagi ini, tepat setelah teman-temanku pergi dari rumahku. Aku menuju kamar lalu merebahkan tubuh dan mulai menulis di draft handphone kesayangan. Hari ini entah berapa kali aku sengaja melihat mini profilnya, entah berapa kali aku membuka jendela chat whatsappnya. Ah ya, paradoks. Untuk keluar dari zona nyaman sesekali butuh penyesuaian, tapi tidak dengan hal yang sama. Tidak ada toleransi, hanya konsekuensi yang perlu dijalani.

Akhir-akhir ini aku sering bertemu dengan banyak orang yang berbeda dari "latarbelakang", ada yang tiba-tiba menceritakan kisah hidupnya, ada yang bersemangat menceritakan kisah asmaranya, ada yang bersemangat menceritakan kekonyolan hidupnya. Dan Tuhan memberikan aku kesadaran melalui mereka orang-orang yang nggak sengaja aku temui, berbagi kisah hidupnya membuat aku semakin yakin atas janji dan kuasa Tuhan.

Kau tahu? Bagaimana caraku untuk berdamai dengan masa lalu? Berdamai dengan diri sendiri? Adalah dengan cara tidak melawan rasa apapun, peluk dalam-dalam rasa yang tiba-tiba datang, jangan coba untuk melawan. Setelah mampu merasakan semuanya, buru-buru berikan sugesti positif. Jangan pernah menjadikan pendapat orang lain jadi sebuah panutan, meskipun mendengarkan pendapat orang lain adalah keharusan tapi perlu disaring. Jangan pernah membohongi hati, sekalipun semua orang tidak sependapat dengan isi hati.

365 hari, aku butuh kembali untuk menjemput janji kehidupan. Semoga lebih sehat, lebih mengenal diri sendiri dan mengerti orang lain. Jangan pernah menjadi munafik, meski kadang hidup perlu haha hihi.

Selamat Tahun Baru 2018 :)

You May Also Like

57 komentar

  1. Membuka jendela whats appnya, kemudian mbatin "betapa bahagianya kita dulu." Wkwkwkk

    Selamat tahun baru gengs..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah! Kampret aku ngakak, duh betapa dulu bahagianya serasa dunia milik berdua, bahaha
      Selamat tahun baru juga gengs, segera agendakan meet up pertama di tahun 2018😅

      Hapus
  2. Let it flow ya mbaaa.
    Selamat tahun baru. Aemoga jadi pribadi yang lebih baik lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, biarlah kek aer sungai yang mengaliri sawah. Hahaha
      Selamat tahun baru juga mbak Tiwww

      Hapus
  3. semoga selalu diberikan kesehatan ya..
    terimakasih juga untuk memberitahu bagaimana berdamai dengan masa lalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mbak Sari, semoga kita sehat selalu.. Sama2, semoga (lagi) bisa membantu orang lain yg ingin berdamai dengan masa lalunya.. Hhh

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Selamat tahun baru , semoga apa yg di inginkan di tahun ini tercapai
    amin :D

    BalasHapus
  6. Kalau ternyata jg dia melakukan hal yg sama lucu kali ya. Beberapa kali melihat mini profil dan jendela chat
    Wasap mbak ella :D

    Selamat berdamai mbak ella. Cemungut 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. pastinya sama yah kan .kayak di drama2 korea yah wkwkkwkwwkwkkw
      #apaan sih

      Hapus
    2. Hahaha, kek drama Korea.. Btw, selamat tahun baru loh mbak Anggun.. Dan makasih syemangatnya, hhh

      Hapus
  7. aamiin

    eh aku suka lho dengan kalimat "...lebih mengenal diri sendiri dan mengerti orang lain. Jangan pernah menjadi munafik, meski kadang hidup perlu haha hihi."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaa mbak Zefy, makasih sudah meng-aamiin-kan.. Kalimat untuk refleksi berharap tahun ini banyak keajaiban *ngimpi kali XD

      Hapus
  8. Happy New Year! Semoga tahun ini kita semakin bahagia. Aamiin.

    Yap, berdamai dengan diri sendiri emang bukan perkara mudah. Butuh proses yg kadang nyelekit. Wkwkwk. Tapi di situlah letak nikmatnya. Halah. 😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah iya yang udah diajakin nikah sama doi ciye.. Hahaa
      Happy New Year juga mbak Beby, ku nikmati prosesnya kok.. Konsekuensi, bahaha *sok kuat

      Hapus
  9. Berdamai dengan sendri memang tak perkara mudah, tetapi memaafkan diri sendiri juga bisa mejadi cara berdamai dengan baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat mas.. Sepakat banget, yg penting nggak pernah melawan rasa yang dikasih Tuhan.. :)

      Hapus
  10. Berdamai dengan diri sendiri itu perlu
    memaafkan kesalahan yang pernah dilakukan oleh diri ini di masa lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakaaat, tos dulu dong *tooos* 😂😂😂

      Hapus
  11. 365 hari berlalu, dan ada banyak kenangan yang sampai sekarang lebih nyaman disimpan :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ecieeeee, yang nyaman punya banyak kenangan.. Ckck
      Bagi2 kek

      Hapus
  12. Masa lalu memang bagian dari diri kita..
    Meski tak semuanya indah, tetap harus diterima dengan ikhlas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikhlas *catet
      Sepakat banget, biar enteng menjalani sampai tahun baru lagi, haha

      Hapus
    2. Oiya, ketinggalan..
      Buat pembelajaran juga.. hehe

      Hapus
    3. Siap mas, makasih loh udah mengingatkan.. Semoga selalu jd pembelajar untuk berubah jd lebih, aamiin

      Hapus
  13. Balasan
    1. Tapi tetep to, ujung2nya kamu ikut bakaran sesi kedua.. Btw apa hubungannya postinganku ini sama bakar2an? Nyahaha

      Hapus
  14. "...peluk dalam-dalam rasa yang tiba-tiba datang..."
    Sama kak, aku pun begitu dalam hal berdamai dengan diri sendiri, khususnya tahun 2017 yg begitu berat. Pas itu, rasa berontak, sedih, kangen, nyesel dateng bergantian karna bapakku pulang ke pangkuanNya. Tapi ya aku cuma bisa ngejalanin, nerima skenarioNya, memaafkan diri sendiri dan ga boleh nyesel atas apa² yg belum bisa ditunjukkin ke beliau. Intinya harus ikhlas bener² ikhlas. Duh, kok aku jadi curcol.
    Semangat terus kak. Salam kenal yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pukpukpuk... Duh ya, makasih banget udah bersedia berbagi.. Ku kn jd tambah syemangat, hhh

      Hapus
  15. betul, tulisan ini juga mmebuat aku merefleksikan diriku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kita senantiasa bisa merefleksi diri sendiri ya, bisa selalu berubah menjadi lebih baik.. Aamiin

      Hapus
  16. Berdamai dengan masa lalu. Satu hal yg masih strugling banget utk saia lakukan.
    Trims utk tulisan dan sharingnya, mbak :)

    BalasHapus
  17. Setuju sekali. Berdamai dengan diri sendiri biar hati plong, dan jadi lebih ikhlas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiya, tp kadang susah banget berdamai dengan diri sendiri.. Butuh proses yg nggak mudah

      Hapus
  18. Memang benar kak,ego merupakan musuh terbesar seseorang yang harus dikalahkan agar orang tersebut bisa menjadi lebih baik lagi. Siplah tulisannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap sepakat.. Semoga kita bisa belajar berdamai dengan diri sendiri, bisa juga mengolah ego :)

      Hapus
  19. Memang benar kak,ego merupakan musuh terbesar seseorang yang harus dikalahkan agar orang tersebut bisa menjadi lebih baik lagi. Siplah tulisannya.

    BalasHapus
  20. aminnn selamat tahun baru 2018

    BalasHapus
  21. Jadi inget pepatah mbah saya : Hidup itu simpel, ndak sulit. Resepnya cuman 3, biar selamat dunia akhirat. Jalani - Nikmati - Syukuri.

    Sebuah pepatah yang selalu menjadi penguat dikala hati, ndak bisa kompak dengan diri...

    Wish you all the best for 2K18 mbak^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah makasih banget udah berbagi pepatah si mbahnya.. Uww, bolehlah tak inget2 biar hidup tetep seimbang.. Wish u all the best for 2018 juga Mas XD

      Hapus
  22. Selamat berdamai di 2018. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat berrevolusi piknik ke Jepang di tahun 2018, semoga semesta mendukung :*

      Hapus
  23. Jangan pernah membohongi hati, kalau masih cinta mah ya masih cinta aja ahaha..

    Anyway selamat tahun baru 2018

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha Mas Bara nyari perkara nih.. Btw, selamat tahun baru jugak ya..

      Hapus
  24. Selamat tahun baruuu!
    semoga tahun yang baru lebih keren dari tahun sebelumnya

    dan beneran itu geger otak ringan bisa bikin lupa sama beberapa hal?
    waduh, parah juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, selamat tahun baru juga yes.. Beneran, agak lupa2.. Tp nnti tiba2 bisa ingat lagi, meski harus susah payah ngingetnya. Hhh

      Hapus
  25. Ternyata ngedraft nya lewat handphone ,, pake aplikasi apa mba?? saya pake Evernote :D

    BalasHapus
  26. Tulisannya bagus!
    Saia masih strugling utk berdamai dengan masa lalu...:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Lena.. Semoga ditahun 2018 kita bisa lebih berdamai dengan masa lalu ya.. Aamiin
      Selamat tahun baru mbak :)

      Hapus
  27. Walau terkadang berdamai dng diri sendiri itu sulit, namun dng ikhlas dan sabar lama2 terjalin perdamian juga.

    saya sendiri susah sekali berdamai dng diri sendiri, karena banyak kegagalan/kesalahan vital yang saya lakukan dimasa lalu.

    saya hanya mencoba menyerahkan semuanya Pada Sang Pemilik Langit dan BUmi. Kok saya jadi curhat. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kok jd banyak yg curhat?*eh
      Tapi ku seneng malah, dapet banyak pengalaman.. Hhh
      Semoga tahun ini kita bisa lebih berdamai dg diri sendiri dan orang lain ya :)

      Hapus
  28. Cara terbaik untuk bahagia, memang bukan dengan melupakan masa lalu. Tapi dengan cara menerima dan berdamai dengan masa lalu tersebut. Walau tentu saja, itu bukanlah proses yang mudah, namun percaya kita mampu menjalaninya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peluk jauh sini, hahah
      Iya sepakat banget, yg penting yakin kita mampu melewatinya :)

      Hapus
  29. berdamai dengan diri sendiri seperti mengingatkanku dalam perjalanan. bukan sekedar pelarian atau ketakutan, melainkan berdamai dengan waktu yang sudah lewat menjadi sebuah kenangan kelam.

    ah setelah baca ini, memunculkana kembali kata - kata liar yang sering hinggap di dalam otakku. kudu bisa curcol atau konsultasi ni kak wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kata2mu ki memunculkan satu kekuatan untuk tetap berdamai dengan diri sendiri.. Makasih loh kak, syemangat terus yak!

      Hapus