Romantisme Curug Pitu, Banjarnegara

by - Juni 04, 2018

Curug Enam πŸ“·@RoisArdian
Gustiii, udah kangen banget curhat di sini. Mentang-mentang bulan Ramadhan sok sibuk iktikaf, padahal sibuk tidur. Ya gimana, kan bulan Ramadhan tidur pun diitung ibadah. Hahaha *alesan! Sakjane lagi sok sibuk karena kerjaan, bukan karena bulan Ramadhan, bukan!

Meski banyak kerjaan di bulan Ramadhan, tapi piknik tetep jalan dong. Mau lagi banyak kerjaan kek, lagi puasa kek, lagi galau kek, lagi sakit-sakitnya ditinggalin dia kek, lagi panas dingin gegara papasan sama doi kek, bodo! Yang penting piknik. Wkwkwk

Beberapa hari yang lalu, aku diajak BB Rois ke Curug Pitu. *cie diajak, diboncengin pula, cie* Plis, ini bukan diboncengin kaya orang-orang pada umumnya, tapi lebih mirip dibawa terbang melayang-layang. Buanter banget Sist! *mayan pelipur kangen turing! Huahahaha

Sebelum aku mengiyakan ke Curug Pitu, aku memastikan kalau trakingnya nggak jauh, bukan takut kelaparan atau kehausan, tapi takut ada yang mengkhawatirkan aku kalau kecapean. *jadi kamu tu nggak usah khawatirin aku kecapean Boy! Lha Gustiiii, siapa juga yang mau khawatiri kamu laaa? Hahaha, ngomong sama tembok*

Lokasi Curug Pitu
Gapura masuk Curug Pitu πŸ“·@RoisArdian
Lokasi Curug Pitu nggak begitu jauh dari Kota Banjarnegara, berada di Desa Kemiri, Kecamatan Sigaluh. Kalau dari alun-alun Banjarnegara lurus aja ke arah timur sekitar 10 KM sampai ketemu gapura Curug Pitu di kanan jalan, lalu belok kanan deh.

Saat memasuki gapura Curug Pitu, motor yang membawaku masih melaju kencang, hiruk pikuk kota sudah tertinggal jauh di belakang kami. Udara panas berganti menjadi sejuk, macet jalanan berganti menjadi hamparan sawah yang hijau dengan latar belakang pegunungan. Aku masih terus mengingatkan BB Rois saat melewati jalanan menikung, "ku nggak mau jatuh lagi!!!" teriakku padanya. "percaya sama aku! Anteng aja sih!" Balasnya dengan nada tak kalah kencang. Oke, oke. Aku pura-pura mati suri aja.πŸ˜‘

Selain hamparan sawah dan pegunungan yang menjadi pemandangan indah, mata kami dibuat takjub saat melewati kebun salak. Gile, kanan kiri kebun salak dengan jalanan yang nanjak. Alhamdulillah sepanjang jalan aksesnya mudah, jalannya juga mulus kaya pantat bayik. Jadi nggak begitu masalah sih. Ku saranin yes, kalau ke Curug Pitu mending pakai motor bebek, kalau pakai motor matic khawatir nggak kuat nanjak. *kayak aku nggak kuat kalau sepekan nggak dengerin kamu main keyboard* yah baper deh baper.

Suasana Curug Pitu

Sesampainya di tempat parkir Curug Pitu, aku langsung melangkahkan kaki menuju loket tiket Curug Pitu seraya mengamati apapun yang ada di sekitar pintu masuk. Gustiiii, angin sepoi seolah menarik tubuhku untuk segera menghampiri Curug ini. Cukup berjalan sekitar 200 meter, kami tiba di Curug Pitu. Aku langsung bisa merasakan percikan air dengan ketinggian kurang lebih 20 meter lengkap dengan gemuruh air terjun.

Curug Enam πŸ“·@RoisArdian
Curug Pitu ini menawarkan eksotisme pemandangan yang begitu indah dan menawan. Rimbunnya pepohonan dengan kicauan burung yang merdu, membuat susana semakin tenang. Curug Pitu ini memiliki tujuh tingkatan yang dimulai dari tingkatan ketujuh dari bawah dan tingkatan pertama atau curug satu berada pada tingkat paling atas. Kalau kalian penasaran pengin ke Curug Enam, kalian cukup menaiki anak tangga yang terbuat dari beton lengkap dengan pegangan tangan. Nggak jauh kok, paling cengep-cengep dikit lah. Wkwkwk

Eh serius, baru kali ini aku menemui destinasi alam seperti Curug Pitu yang punya fasilitas super bagus. Meski anak tangga beton dan pegangan tangan yang terbuat dari besi hanya untuk akses menuju Curug Enam, aku salut sama PEMDAnya asli. Hhh
Dan kalau kalian ingin ke Curug Lima, Empat, Tiga, Dua, Satu, maka kallian harus melewati jalanan setapak, lewat kebun gitu. Kemarin aku memilih santai di Curug Pitu dan Curug Enam.

Curug Pitu πŸ“·@RoisArdian
Aku sengaja nggak berenang di sini, memang cuma niat ngadem sih. Mungkin kapan hari bakal balik ke Curug Pitu lagi, sekalian berenang. Sebenarnya nggak tahan banget sih liat air jernih kaya gini, dinginnya juga mantap. Seger gitu, tapi apalah dayaku yang nggak bawa baju ganti. Hmmm

Fasilitas Curug Pitu
Curug Pitu πŸ“·@RoisArdian
Seperti yang sudah aku bilang, kalau fasilitas Curug Pitu itu juara banget. Akses yang mudah dapat dilalui kendaraan roda dua maupun roda empat, tempat parkir luas, ada toilet/kamar bilas, dan ada beberapa gazebo di Curug serta ada semacam aula yang dapat digunakan pengunjung untuk bersantai.

Harga Tiket Masuk Curug Pitu
Curug Pitu πŸ“·@RoisArdian
Untuk menikmati sensasi terpaan air di Curug Pitu, kamu cukup membayar tiket Rp. 4 ribu/orang. Dan Rp. 2 ribu untuk parkir kendaraan roda dua.

Jadi, kalau kalian main ke Banjarnegara silakan kabari aku ya. Ku ajak mbolang ke Curug Pitu berdua. *eh

You May Also Like

67 komentar

  1. Sepertinya patromak nih komen di sini. Wah, Kalau yang jomlo ya harus bawa sesama jomblo juga biar ga ngiri liat yang berpasangan lagi romantisan di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Mau bawa jomblo kek, bawa pacar orang kek, bawa siapa aja lah. Ayok ku temenin ke curug pitu. Wkwk

      Hapus
    2. Kalau yang saya bawa adalah para Mantan2 Mbak Ella, Apakah Mbak juga rela menemani Kami ? Dan Mantan2 Itu ternyata sudah syah menikah lagi, Gimana Mau, tetap nemanin.... :)

      # Maaf , cuma bcanda yach,,,,Semoga Gelas yang dirumah tidak jadi sasaran amarah, hahahah....

      Hapus
  2. di curuq tempatnya romantis sangat cocok untuk ngadem biar dingin kepala kita
    tiketnya sangat murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas, adem banget tu di curug

      Hapus
  3. Gustiii, udah kangen banget curhat di sini.
    heeemm...kok curhatnya di blog sih neng ? emang si doinya kemana ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl mau nanya yg aneh2 nggak usah komeeeen. Bulan puasa nih, bikin pengin ku lempar pisauπŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

      Hapus
  4. Jadi pengen kejawah tengah nih...Tepatnya yaa!! Kebanjar negara ...menikmati alam pemandangan Curug Pitu..πŸ˜„πŸ˜„

    Tempatnya sepertinya punya Nuansa khayalan yang menarik untuk Inspirasi...Terlebih Inspirasi Cinta..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah. Sok atuh ke Banjarnegara, siapa tahu dapat banyak inspirasi.. Plis ya, nggak usah bawa2 cinta2an😀

      Hapus
  5. Jadi pengen ngeboncengin juga ckck, kebetulan motor gua termasuk paling keren diantara teman-teman gua, mahal nggak sih cuman sesuai sama muka gua, yaitu Honda Astrea grand tahun 94, sesuai sama muka gua rada clasik bercampur alay ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allahuu, ke curug pitu bonceng honda astrea grand 94 nggak bakal kuaaat, yg ada aku yg cengep2 ndorongπŸ˜‚

      Hapus
  6. main ke garut kak, ada curug sanghyang taraje namanya..gak kalah indah kok sama curug ini, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weeeh, kapan hari kl ke Garut ku coba ke curung sanghyang taraje, e susah bener nama curugnya yak.. Hhh

      Hapus
  7. Wuih ka ella puasa jalan2 ke curug am pacarnya yaaa? xixixixi curug emang indah ya ka ella pemandangannyaa.. syeger banget pokoknyamahhh.. jadi pengenn dehhhh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pacarnya orang bumil. Hahaha
      Itu temen dr orok ih. Kl pacar mah udah ku pamerin fotonya. Hahaha

      Hapus
  8. Nggak yakin kalau nanti sama kamu jalannya. Lah cari musala di mall aja nyasar apalagi diajak main ke curug. Bakal nyasarnya lebih jauh *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Lha kemarin wkt cari mushala di mall kan aku mbutut km, njuk aku disalahin? Karepmu opo e mas?πŸ˜‘

      Hapus
  9. cantik dan segar ya mbak El.
    hemat pula harganya cuma 4rb aja. aku udah lama gak main ke curug, baca artikelmu jadi pingin basah-basahan di curug lg hihi

    makasih buat info lengkapnya, mbak el :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, hayuk basah2an di curuggg.. Mayan bisa bikin otak adeeem, hehe

      Hapus
  10. Eh #' .. beneran nih diajak ke curug Pitu kalo aku ke Banjarnegara, kak 😁 ?

    Unik ya air terjunnya seperti berundak ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneraaan, berkabar aja.. Wkwkwk

      Hapus
    2. Okai, kak Ella.

      Ooopsz, tapi aku kan ngga punya kontak personnya kak Ella ..

      Hapus
    3. Wah harus follow IGku mas, ada kontak personnya di sana. Wkwkw

      Hapus
    4. Wwkkkwk ... ada syaratnya,ya ..
      Okai,kak Ella ntar kufollow ya .. ditunggu folbacknya juga

      Hapus
  11. gitulah kalo pemdanya peka.. pasti ada karcis masuknya dengan logo pemda..
    hanya curug saja? atau ada atraksi lain? jagung bakar mungkin.. ups, ini puasa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaha. Boleh kok baberquan di curug, atau mau salto2 juga bisa. Wkwk

      Hapus
  12. Subhanallah indahnya, akses untuk samapai ke curug pitu memang sangat penting ya, banyak daerah wisata yang bagus di negeri ini kendalanya ya akses untuk sampai lokasi kurang mendukung akhirnya ya begitulah sepi pengunjung
    Sibuk itikaf bagus atuh say, bulan Ramadhan nih sudah hampir usai 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha mbak Ummi, aku pun dr kemarin nggak ngurusin blog dikira lagi iktikaf dan tadarusan loh. Wkwkwk
      Padahal mah, enggak. Hiks

      Hapus
  13. Mesti ada satu momen yang sengaja ra mbok tulis, La' : MOKAH NGOMBE BANYU NING CURUG PITU. Asataghfirullahaladzim *ngelus dada*

    Sayang banget, cuma duduk nyante di Curug 7 sama Curug 6 doang, sebagai pembaca, sejatinya saya pengen lihat curug 1 - 5 juga aslinya.Hahaha...Tapi kok sepi banget ya? Apa karena ngepasi pas Ramadan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa mas? Sini, ku guyur air curug.. Mokah2, puasa ih..
      Sengaja nggak naik ke curug 5-1 mas, soalnya udah kesorean.. Iya sepi, karena ngepasi bulan ramadhan. Kl hari biasa lumayan rame.. Jd kapan km kesini? Ckckxk

      Hapus
  14. Wew.. G jauh dari jalan utama ya ternyata..
    Boleh ni besok kalau perjalanan lewat sono mampir ke Curug Pitu.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, nggak jauh dr jalan raya banjar-wonosobo. Mampir aja kl pas lewat, mayan buat nyegerin mata.. Berkabar ya kl lewat banjar..

      Hapus
    2. Okei.. Besok kemungkinan habis lebaran mau mampir ke Bowongso.. Kan g jauh dari Banjar...

      Yen ra ketemu ning Wonosobo ae.. hoho

      Hapus
  15. waaah.. lokasinya bagus gitu dan suasana alamnya masih terjaga dengan baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, masih agak sepi juga.. Enak buat ngadem

      Hapus
  16. Aku mah gak berani traveling ke Curug klo puasa, takut bnyk godaannya..

    Bisa ngomong sama tembok ya? Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Godaan tiba2 minum air terjunnya yam? Wkwkwk
      Biasa mas, tiap malam malah. *nangis di pojokan :

      Hapus
  17. Wajih di datengin nih, indah plus murah juga tiketnya hehe :D

    BalasHapus
  18. Oke. Ber2 ya. Ajak aku kalau kesana. Entah kapan πŸ˜‚

    Aku ke grojogan sewu di karanganyar itu akses menuju air terjunnya jg sudah tangga beton gitu jg dari parkiran. Lebih lebar kayaknya.
    Cuma ga boleh berenang disana jd cm nonton sama foto2 aja. Karena deres banget alirannya. Bahaya klo ada mantan. Eh kalau nyebur maksudnya

    malah nyeritain tempat laen. πŸ˜πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok kl ke curug pitu ku ajak berenang, basah2an wees.. Agendakan aja nggun

      Hapus
  19. Oke, nanti kalau saya ke sana, mngkin bsa menghubungi pean, siapa tau dpet gratis,

    Tp kayakx kalau dri madura agak jauh juga ea, jika ditempuh jalan kaki kira" berapa lama nyampeknya ke curung pitu itu....?????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Kl dari madura jangan lupa bawain sate ya. *plak
      Kl jalan kaki ke sini butuh waktu bertahun2, hahaha

      Hapus
  20. eksotis dan romantis ya sis bagi yang suka keindahan danhatinya lagi berbunga tapi kalau lagi galau gimana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru kl lagi galau jadi adem kang. Wkwk
      Atau malah tambah galau? Entah, soalnya kemarin ku kesana lagi nggak galau sih. Hihi

      Hapus
  21. tangganya masih ngeri mbak

    BalasHapus
  22. Hasyik.. jadinya mbolaang romantis gitu kalau berdua? Ciee ciee cie.... mau dong yang romantis-romantis :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kl mbak eri mah udah sana romantis2an sama suamik ih

      Hapus
  23. asyik neh buat libur lebaran, murah banget tiket masuknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, tp kl libur lebaran katanya ramai. Ku nggak suka keramaian. Wih, wkwkwk

      Hapus
  24. Kalo qm g bawa baju ganti
    Aq siap kok jadi bajunya buat qm eh jualan bajunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mentang2 mau lebaran skrg alih profesi jualan baju? Boleh juga tuh ditiru. Wkwkw

      Hapus
  25. Balasan
    1. Hahahhaa, aku punya janji ngajak km ke curug ih.. Kapan yaaa

      Hapus
  26. Perasaan saya aja atau emang sepii ya mbak Ell ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emg lagi ngepasi bulan ramadhan mas, jd sepiii

      Hapus
  27. Suka betul main ke curug, apa gak dingin mba??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Iya nih, dingin sih tapi lebih dingin sikap dia ke aku😭

      Hapus
    2. Hahahaaa, karena dia ga ngalir mungkin?

      Hapus
  28. Kalau main ke sini bawaannya baper karena jarang banget traveling..hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mbak Muyas bisa aja.. Cus libur lebaran main ke siniii

      Hapus
  29. Balasan
    1. Yeesss, betull. Seger banget tu

      Hapus