Dieng kuy, Dieng

by - Juli 09, 2017

Langit Dieng @bajalananblog
Walaupun lebaran udah lewat, nggak ada salahnya kan ya aku baru ucapin mohon maaf lahir batin, maafin tulisanku yang sering nggak mutu, yang nggak enak dibaca, yang nggak asyik sama sekali tapi kadang ngotot tetep aja di publish dan diiringi dengan harapan semoga kalian membaca dengan sabar lalu mengucap istighfar.. Hahaha

Ceritanya kemarin h+3 lebaran Idul Fitri diajakin mantai sama adekku, kebetulan mau ramai-ramai nih bareng temen-temennya dia. Aku iyain aja, lumayan kan mantai tanpa ngrengek-ngrengek dulu. Pagi-pagi langsung semangat banget mandi, padahal kalau nggak ada acara mah mandi cukup sore hari. Kalo pagi dingin, dingin banget rasanya kaya lagi kepoin pacar yang ternyata lebih mentingin temen-temennya dibanding kita-_-

Jam 8 pagi kita sepakat kumpul di depan rumahku, biasa kan jam Indonesiah ngaret. Dari jam 8 janjian, jam 12 baru kumpul semua. Menunggu itu rasanya sama kaya makan oreo yang harus diputar, dijilat, lalu dicelupin. Eh pas oreonya mau diangkat masukin mulut, keburu lembek dan jatoh. *Ffffttttt*

Yang lebih bikin greget, nggak jadi mantai woi. Jadinya ke Dieng, yakali aku sih oke aja. Rada kecewa dikit, karena udah nyiapin baju ganti 5 stel, alat mandi, sandal, kacamata pula karena niatnya kan mau mantai gitu, bisa main air, bisa goleran manja di pasir pantai, bisa ganti baju sampe 5 kali biar dikira horang kaya main mulu. Padahal mah mainnya sekali, ganti bajunya yang berkali-kali. Tapi beneran nih, selalu gagal gonta-ganti baju kalo udah diniatin bawa baju banyak. Pasti ada aja alesannya, kadang udah capek, malas ganti, ribet, dan bla bla bla. Btw disini ada yang kaya aku juga nggak? Kalau main bawaannya ribet banget, eh ujungnya nggak dipakai.. Alah bodo amat ya!

Perjalanan menuju Dieng biasanya cuma butuh empat jam dari rumahku, itupun estimasi perjalanan santai. Berangkat jam 12 siang, sampai Dieng jam 18.05. Macet parah, yakali liburan lebaran. Semua orang mesti manfaatin liburan bareng keluarga, saudara, sahabat, temen, pacar. Yasih yang punya pacar *-*

Macetnya bikin pengin cepet nikah, yakan? Eh apasih๐Ÿ˜‚
๐Ÿ“ท@Vlov_detrix

Finally saking lapernya kejebak macet, aku rela turun dari mobil lalu jalan kaki berbecek-becek ria nglewatin mobil macet satu persatu, gerimis pula. Perjuangan untuk melawan lapar memang luar biasa. Akhirnya aku menemukan semangkuk mie ayam di komplek terminal shuttel Dieng, sayangnya nggak sempet foto mie ayamnya, karena
saking laparnya jadi langsung telen *etapi nggak lupa ku kunyah ding*
Eh ya apa kabar temen-temen yang masih di mobil dan kena macet? Mungkin kabarnya tidak sebaik aku yang sudah sumringah dengan semangkuk mie ayam, hahaha
Ternyata mereka nyusulin, mobil diparkir di terminal shuttel dan mereka jalan kaki menuju tempat mie ayam. Cerdas!

Perjalanan masih 10 menit menuju tujuan utama. Yakni kawah Sikidang, tiket masuk kawah Sikidang yang biasanya cuma Rp. 10.000/orang berubah jadi Rp. 15.000/orang, tiketnya terusan gitu, jadi setelah dari kawah Sikidang kita bisa langsung masuk ke candi Arjuna tanpa bayar tiket lagi. Sampai diparkiran kawah Sikidang, taraaaa.. Kaget woi!!!! Karena sudah banyak yang berubah. Tentunya tambah kece, sekarang di aera kawah sudah banyak properti untuk foto ala-ala anak hitz, pokoknya sudah lebih tertata, enak dipandang macam mandangin kamu dari kejauhan *eeeeaak* Tapi apalah aku cuma remehan peyek sisa lebaran kalau dibandingin sama anak hitz, tau instagram aja baru kemarin sore.. Huaahhahaa

Beruntung banget, sesampainya dikawah nemu senjaa... *joget-joget*... Yeyeyeyeyyy
Kawah Sikidang dengan Senja Syahdunya ๐Ÿ“ท @untung_ry

Personel lengkap ๐Ÿ“ท @Vlov_detrix

Kadang kalau sedang menatap senja sambil nglamun tiba-tiba ada pikiran yang terlintas, sebenarnya ngapain sih jauh-jauh kita main? Buat apa sih kita nyari hiburan? Buat apa coba? Kalo cuma liat senja aja udah setengah mati terhiburnya, kaya lagi duduk berdua dipantai bareng mas pacar. Yaelah emang pernah? Hahaha

Ini dia, salah satu properti yang aku bilang tadi. Sebenernya buanyak banget propertinya, mulai dari patung gorila, gapura love-love gitu, bunga-bunga, dan tidak ketinggalan icon Dieng, Kawah sikidang. Tapi aku gak sempet foto semua, karena udah gelap. Jadi cuma bisa nikmati syahdunya suasanya dingin disini.

Cukup sewa properti lima ribu bisa foto sepuasnya. Tapi beda properti harus bayar lagi yes๐Ÿ“ท@untung_ry

Ini properti alami, ketemu bulan di dataran tinggi oh indah syekalih ๐Ÿ“ท@untung_ry

Ceritanya sih pohon mati gitu, karena udah malem keliatannya lagi foto dikuburan ya. Hahaha ๐Ÿ“ท@dika_efens176

Dinginya udara Dieng yang nylusup sampai kromosom bikin selalu pengin balik ke Dieng.. Ah Dieng, kota semilyar rindu. Puas foto-foto kita lanjut perjalanan menuju candi Arjuna, cusss. Eh ketemu jagung bakar. Stop-stop! Teriakku ke adekku. Lalu mobil dengan pelan berhenti. Nyari parkiran yuk, kataku. Lalu kita turun dari mobil kemudian jiwa sok akrabku keluar ketemu bapak-bapak yang jualan jagung, ngobrol ngalor ngidul, mulai dari asalnya dimana, rumahnya dimana, sehari bisa jual berapa jagung, jagungnya di peroleh dari mana, mulai jualan dari jam berapa, bla bla bla. Yang aku baru tahu, beliau beli jagungnya di Wonosobo, karena di Dieng nggak ada jagung permisa, kalaupun ada jagung bisa panennya 8 bulan sekali.. Wahahahay

Lanjut, kita jalan kaki masuk ke candi Arjuna, yakin malam-malam begini? Iyakin. Dan uuuwwwh, serem asli karena jalan yang kita lewati banyak bunga yang wanginya semerbak. Tapi asyik sih, ramai. Banyak rombongan yang jalan menuju candi. Sesampai di Candi Arjuna dengan jalan kaki lima menitan, kita langsung balik karena gelap gulita, dingin buanget. Nggak sempet photo juga, udah menggigil. Hhh *yakali mau difoto apanya, orang gelap mana keliatan candinya. Maklumlah kita bukan photografer*

Lanjut pulang, diperjalanan akhirnya tertidur lelah. Thanks Dieng Plateu dan kawan-kawan baru. Untung, Dika, Uu, Rifa'i, Hengky, Eko, Aan, Fatimah dan saya sendiri Aisyah๐Ÿ˜ฌ๐Ÿ˜‚

You May Also Like

6 komentar

  1. Spertinya mrnyenangkam ya mbak, boleh dicobaa nii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan dicoba Mas. Asal jangan coba-coba nyakitin hati dedek emesh yes๐Ÿ˜‚

      Hapus
  2. Bagus ceritanya kak, fotonya juga bagus-bagus, Salamin ya kak buat mas fotonya๐Ÿ˜Ž, suruh potoin aku๐Ÿ˜‚, oh iya kak jangan lupa juga ya kak kalo jalan-jalan lagi aku di ajak ya kak biar tambah seru gitu pleeees tambah rame juga ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah.. Komenmu nak nak, sungguh membuat akak Aisyah terharu.. Besok Aisyah bawa Photograper buat photoin muka lu lu pade๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Wuuuahahaha๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚terbaik ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
    3. Boboboi terbaekkkks๐Ÿ˜‚

      Hapus