Menjajal Kayak Di Telaga Merdada Dieng

by - November 22, 2017

Bermain Kayak di Telaga Merdada Dieng @rizkichuk
Negeri atas awan nggak hanya menyuguhkan pemandangan perbukitan dan kawah saja. Pesona telaga perlu kamu cicipi jika kamu berkunjung ke Dieng Banjarnegara. Banyak telaga yang ada di dataran tinggi Dieng, salah satunya telaga Merdada. Terletak di Desa Karang Tengah, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Dari Dieng menuju telaga ini hanya membutuhkan waktu tempuh 10 menit. Luas telaga Merdada sekitar 25 hektare. Luas banget ya? Seluas kesabaranku menantimu, nyahahaha

Tiket masuk telaga Merdada lima ribu rupiah, murah banget kan? Dengan lima ribu rupiah kamu bisa memanjakan mata dan merasakan sensasi udara dingin berkabut. Hamparan air yang hijau menjadi pemandangan unik karena telaga ini ternyata nggak memiliki sumber mata air seperti telaga pada umumnya, telaga ini hanya menampung air hujan. Otomatis kalau musim kemarau airnya menyusut. Nggak hanya memanjakan mata aja, kamu bisa menguji adrenalinemu disini. Ada wahana baru di telaga Merdada yaitu bermain perahu kayak di telaga terluas di dataran tinggi Dieng.

Kayak adalah sebuah perahu kecil bertenaga manusia, bagian depan dan belakang kayak biasanya tertutup, sehingga hanya menyisakan lubang seukuran awak.

Ini yang Di maksud Kayak double @rizkichuk

Ini adegan sewa suami orang, jangan ditiru ya! @Pungkypratino
Sewa perahu kayak single hanya Rp. 25 ribu/30 menit, ada juga perahu kayak double Rp. 50 ribu/30 menit namanya juga double ya, otomatis isinya untuk dua orang seperti foto diatas. Dengan harga Rp. 25 ribu/30 menit kamu mendapatkan fasilitas seperti helm dan pelampung. Selain itu kamu juga bisa menikmati nasi jagung gratis loh.. Yee ketahuan yang sukanya grtisan nih ya *eh

Nasi Jagung dan Tempe Kemul bisa kamu nikmati dengan gratis @Pungkyprayitno
Telaga ini dihiasi oleh bukit-bukit kecil yang memagari telaga, sesekali angin bertiup lambat seperti sedang menyapa keberadaan kami, terlihat pula beberapa orang sedang memancing ikan di pinggir telaga membuat suasana semakin ramai, pepohoan rindang tak kalah menarik perhatian kami. Ini kali pertama aku naik perahu kayak di telaga Merdada, mencoba dengan penuh penasaran. Jantungku berdenyut lebih cepat dari biasanya, deg-degan banget asli, bayanganku gimana kalau tiba-tiba perahu kayak terbalik, terus aku terjungkal masuk ke dalam air. Duuh, meskipun udah pakai helm dan pelampung tapi kebayangkan air telaganya dingin banget.

Tapi ternyata kekhawatiranku nggak terbukti, waktu menginjakan kaki pertama kali di perahu kayak lalu mengambil posisi duduk yang diinstruksikan oleh instruktur, rasa takut dan deg-degan perahu kayak bakal terbalik hilang seketika. Rasanya badan ini otomatis menyesuaikan keseimbangan di perahu kayak. Apalagi ditemani patner yang pinter membelok-belokan kayak. Makin sempurna ketawa-ketawa dan teriak-teriaknya. *asli aku ndeso banget, ya gimana dong. Ini dingin banget, suhu udara aja mencapai 14 derajat celcius, ditambah deg-degan, takut, khawatir. Macam takut kehilangan kamu lagi, hahaha

Lagi asyik mendayung menuju tengah telaga tiba-tiba terdengar teriakan teman-teman "waktu habis", yah mereka memang udah nggak sabar mencoba perahu kayak. Sebenarnya masih kurang lama mainnya, tapi gimana mesti gantian dengan yang lain. Besok lusa bakal main perahu kayak lagi ah. Bikin nagih sih.

Kalau kalian ingin mencoba bermain perahu kayak bisa langsung menghubungi Pak Irham 081225940377.

Jadi, besok kamu mau nemenin aku main perahu kayak nggak?

"Tulisan ini merupakan rangkaian kegiatan Famtrip Blogger dan Media diselenggarakan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Banjanegara"

You May Also Like

32 komentar

  1. Tempe kemulnya disana itu ga bisa disajikan lama-lama. Baru sebentar aja udh dingin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mas, mesti cepet-cepet di makan. Tapi kemarin kita balapan makannya kok, jadi nggak sampai dingin.. :D

      Hapus
  2. Aku sih deg2an banget pas kayak. Rasa2nya perahu jalan cepet bgtt pdhl gak ndayung...takut bablas ke tengah trus hilang tertutup kabut...πŸ˜‚
    #drama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paan, orang situ pinter banget membelok-belokan kayak kok, sampai aku histeris gitu.. *nggak usah kebanyakan drama yesπŸ˜‚

      Hapus
  3. Paling horor saat mendengar bunyi "Waktu Habis" apalagi kalau lagi seru2nya.. Kaya diputusin pacar pas lagi sayang2nya :(

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa situ jadi curhat ih.. Kan aku ikutan sedih, hahaha
      Mending ditinggalin pacar pas lagi sayang2nya, drpd diselingkuhin diem2πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘

      Hapus
  4. Perlu dicoba ki kayak.e.. Kalau di dieng setauku telaga warna. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajib dicoba loh ya, banyak telaga di dieng kak.. Telaga Merdada malah telaga terluas yang ada di dataran tinggi Dieng.. :)

      Hapus
  5. Dieng masih selalu jadi wacana. Waktu itu udah ngerencanain sama temen, tapi jadinya malah Jogja. :|

    Iya, murah biaya masuknya cuma 5.000. Tapi kalau untuk sewa perahu kayak yang double, kok sama aja harganya seperti yang sendirian, ya? Tinggal dikali dua doang. Biasanya, kan, ada diskon gitu jadi 40-45k. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sewa kayak tipe single cuma 25K kak. Apaan minta diskon 99.9%, wkwkwk
      Jangan cuma jadi wacana dong ah

      Hapus
  6. murah banget biaya masuk nyaa..

    btw, bisa mba ngedayungnya? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makannya sini main ke Dieng, ckckck
      Ngedayungnya bisa dong.. Tapi kalau mau belokin kayak nggak bisa, bahahaha

      Hapus
  7. duh mbak ni bikin ngiler, kapan ya saya bisa kesana? dengan sajian daerah yang wow.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk main ke Dieng, banyak tempat wisata yang bikin mata seger lagi loh.. Hhh

      Hapus
  8. Kabutnya bikin serem mbak
    tapi kayaknya seru kalo liburan bareng kluarga dan teman teman
    untuk melepas penat dan refreshing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udaranya masih keliatah seger banget

      Hapus
    2. Hu'um, seger banget.. Kabutnya nggak seserem ditinggalin pacar kok.. Hahahah
      Cobain aja ke dieng deh

      Hapus
  9. cocok kali mbak kalau bertualang di riam tanjung lokang kalbar
    jamin seru kayaknya....
    mana bisa camping juga di hutan pinggi sungai yang kaya dengan keindahan alamnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waiya kayake seru banget bisa petualang ke kalbar.. Kapan2 deh semoga ada kesempatan..

      Hapus
  10. Sementara memantau tulisanmu dulu mbak, siapa tahu bisa ke sana meski waktunya entah kapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku doain mas Dan biar segera berpetualang ke Dieng :)

      Hapus
    2. Terima kasih mbk sudah didoakan, ah jadi terharu. :)

      Hapus
  11. Pengen cobaaaaak! :D

    Asyik yak bisa main kayak. Aku belom pernah cobak sik, makanya kepengen. Tapi jauuuuh. Hahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, harus nabung waktu dulu biar bisa kesini bareng embul tersayang yes, hhhh ciye kak beb

      Hapus
  12. beruntunglah orang-oranag yang sering jalan jalan manja, karena itu menenangkan kalbu dan pikiran, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak bener banget, bersyukur banget bisa piknik manja gegoleran nggak mikir deadline.. Haha

      Hapus
  13. Duuh...bahaya banget lho main kayak di Merdada inih...bahaya bikin nagiiih!! Haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((bahaya))) bahaya ketagihan, wkwkwk
      Kaya candu gitu ya mbak

      Hapus
  14. Menodan dan gorengan di dieng itu enaknya kebangatan, karena dingin kali yaa. Sama kaya di posong temanggung. Rindu dua tempat itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiya, kl di dieng meskipun mindoan baru mentas dari penggorengan lgsg bisa dimakan, bentar doang dingin sih.. Hhh
      Emg udaranya agak mirip sm posong. Tp lebih dingij dieng yaa

      Hapus
  15. kapan2 ke sini ah nyobain ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, perlu dicoba. Sensasinya luar biasa Mas

      Hapus