Segernya Ngadem Di Hutan Pinus Petuguran, Punggelan, Banjarnegara

by - Desember 25, 2017

Hutan Pinus Petuguran @RoisArdian
Seperti biasa, jika libur tiba aku bangun subuh lalu tidur lagi. Alhamdulillah ibu nggak pernah protes, hehehe
Sebenarnya hari itu nggak niat mau jelajah desa tetangga, iseng-iseng aja ngajak temen. Eh dia mau, langsung mau otw jemput aku. Padahal aku tu belum mandi dan belum sarapan. Harus sarapan kan ya, biar kuat denger kabar mantan udah punya gebetan. Hmmm

Jam 11an kita berangkat dari desa Karangsari menuju desa Petuguran. Aku lewat jalur kantor lama kecamatan Punggelan, naik terus sampai ketemu Baledesa Petuguran. Desa Petuguran udah pernah aku ceritakan pada saat Grebeg Desa Petuguran ya. Eh tapi kenapa Petuguran lagi sih? Karena kemarin aku penasaran dengan hutan pinusnya. Belum sempet merasakan suasananya.

Akses jalan menuju hutan Pinus ini cukup ekstrim, naik turun dan sebagian jalan rusak parah hingga menghentikan perjalanan kita. Karena pas nanjak aku udah teriak histeris minta puter balik "stop aja deh stop. Kita puter balik, kita berhenti di hutan pinus yang bawah aja. Yang tadi jalannya masih aspal" kataku. Untung temenku nggak senekat Rahwana mengejar cinta Sinta. Temenku mau nurut puter balik, dia juga ikutan nyerah dengan jalan. Nggak papa deh, asal nggak nyerah mempertahankan hubungan ya. Hahaha

Lokasi Hutan Pinus Petuguran
Kalau ditempuh dari pusat kota Banjarnegara lebih cepat lewat Desa Bondolharjo, kira-kira 45 menitan bisa sampai di hutan Pinus Petuguran. Akses jalan dari Desa Bondolharjo udah mulus banget kok, tapi tetep kalau udah masuk hutan Pinus jalannya ada yang rusak.

Masuk ke dalam Hutan Pinus Petuguran @RoisArdian
Denger-denger hutan Pinus ini mau dijadikan destinasi wisata baru, cuma aku pesimis nggak ramai pengunjung karena akses jalannya yang rusak parah. Tapi aku dukung sih, emang lumayan bagus hutan pinusnya, tinggal poles dikit kaya rumput-rumputnya dibersihkan, lalu dibuat gazebo di dalam hutan, dan akses jalan yang rusak diperbaiki. Mengingat dede emesh di Punggelan kan ngehitz-ngehitz banget tu, bisa buat tempat narsis mereka juga. :|

Aku juga liat bekas track motor trail di hutan Pinus ini, kayaknya waktu acara jelajah desa Petuguran kemarin deh. Puncak acaranya kan trabas desa Petuguran. Mungkin salah satu tracknya di hutan Pinus ini.

Menurutku hutan Pinus Petuguran nggak jauh beda dengan hutan Pinus Mangunan. Suasanya ya kaya di hutan pinus pada umumnya, adem, rindang, anginnya seger. Bedanya kalau hutan Pinus Mangunan udah dijadikan tempat wisata, udah tertata rapi, mulai dari fasilitas tempat parkir, gazebo di tengah hutan Pinus, poperti untuk swafoto, toilet, musolah, dan berbagai penjual makanan. Nah kalau di hutan Pinus Petuguran belum ada apa-apanya kecuali pohon pinus dan rumput-rumput yang bergoyang.

Cahaya di sela-sela pohon Pinus
Aku tu paling suka liat cahaya disela-sela dedauan pohon pinus, apalagi ketika ada angin. Hmmm pohon dan daunnya bergoyang lalu biasanya mengeluarkan bunyi gitu. Adem rasanya.

Ternyata di Banjarnegara banyak banget hutan Pinus loh, ada juga Hutan Pinus Pagedongan. Belum lagi kalau ke daerah dieng lewat jalur Karangkobar, hm... Sepanjang jalan pasti banyak pohon pinus. Puas menikmati suasanya hutan Pinus Petuguran, aku melanjutkan perjalanan menuju curug Muncar yang terletak di desa Tanjungtirta, masih tetanggaan kok sama desa Petuguran. Tapi cerita air terjunnya besok yaaaa.

Buat kalian yang mau main ke hutan Pinus Petuguran hati-hati di jalan. Selamat liburan :)

You May Also Like

28 komentar

  1. Balasan
    1. Nek balik tak ajakin kesini beneran.. Hahaha
      Sekalian ngopi :D

      Hapus
  2. Mungkin nanti kalau sudah dijadikan obyek wisata, akses jalannya yang rusak akan diperbaiki.

    Hutan pinus pada dasarnya ya gitu-gitu aja sih, wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'um, jelas sih kl mau dijadikan tempat wisata mesti diperbaiki dulu akses jalannya.. Emg gitu2 doang, tp ada sensasi sendiri kl dapet suasana tenang dan adem.. Hhh

      Hapus
  3. Ibunya gak protes :' kalo aku mah udeh dicubit cubitt suruh bangun pokoknya wkwkwkw. Biar gak jadi pemalas, katanya. Tapi kan liburan T_T kalau hari aktif mah gak tidur kok. Kan semua itu ada waktunya, ya gak kak? Huehehe.

    Hmm, sekarang tuh, di setiap sudut Indonesia emang ranah wisata kayak digembor-gemborkan. Segala tempat di bagusin penataan dan pengelolaannya. Lagi musim banget traveling emang xD

    Apa jangan2 karena dunia yang makin runyam? Sehingga butuh banget pelampiasan ke alam /apaaa siihh/ xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Raaa.. Kamu pengin banget tak tabok ya? Jangan curhat deh. Hahaha
      (((pelampiasan ke alam)))

      Hapus
  4. Kalo panas panas emang enaknya ngadem sih.
    Kok kalimat kalimat awalnya isinya begitu semua wkwkw

    Oiya, boleh ralat? Yang betul itu Hutan Pinus Mangunan, Mangunan. Bukan di Imogiri. Mangunan dan Imogiri itu beda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, boleh ralat banget dong.. Ku kira Mangunan dan Imogori itu sama, wqwq.. Makasih loh ya, udah diingetin jd tahu.. Nggak cuma tahu kl dia lebih milih yg lain drpd aku. Bahaha *apasih

      Hapus
  5. Seharusnya jalan aksesnya bisa diperbaiki yaa. Kan bagus banget tuh kalau hutan pinusnya bisa dijadikan destinasi wisata :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, aku berharap juga gitu.. Semoga aja tahun depan jalan udah mulus kayak paha bayik.. Heehehe

      Hapus
  6. di Bogor juga ada hutan pinus, jalannya pun dipelur sederhana, memang ada sensasi lain kalau main ke hutan pinus, adem, banyak angin, bawa bekel nasi pun cepat habisnya karena saking enak suasananya, bikin nafsu makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Lia tu bener bgt, enaknya di hutan pinus ya lesehan sambil ngemil atau makan bekal.. Hhhh

      Hapus
  7. Tempatnya bagus juga apalagi kalau sudsh di tata. Dan yang terpenting soal akses jalan yang disebutkan prnulis di atas memanf harus segera diperbaiki. Oh iya happy wekeend ya, kapan2 mainlah ke Lombok ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, kl ada kesempatan ke Lombok aku berkabar kok.. Siap2 jd guide yak, wqwqwq

      Hapus
  8. Semoga lebih diberdayakan kawasan hutan pinusnya. Udah banyak berbagai destinasi yg berlatar hutan pinus dan sukses besar menarik minat pengunjung. Mungkin benar, hanya sedikit dipoles saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap bener banget mbak, sekarang tu piknik udah kaya kebutuhan wajib setiap orang.. Hhh
      Asal bisa jaga lingkungan aja sih ya

      Hapus
  9. Saya main k hutan pinus y, paling mentok2 ny bogor doang
    Karena yg paling dket jakarta cjma itu kayaknya
    Tp memang enak d bwah pohon pinus, rasanya sperti pikiran itu lepas dr byang2 mantan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaan, ini juga ikut2an bawa2 mantan.. Jd pengin nahan nafas lima jam, hahaha

      Hapus
  10. Waah asyik nih, ada tempat wisata baru. Semoga segeta launching, biar aku bisa jalan-jalan ke situ juga. Dan biasanya, kalau udah jadi tempat wisata, akses jalan pun diperbaiki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blm launching jd wisata jg bisa kok mbak Eri ku ajak kesana.. Wqwq

      Hapus
  11. Romatis kayakanya kalo bawa pacar yah ?
    tapi sayang aku itu .........
    ah sudah lah yg penting gambarnya bagus ,,, aku suka cahaya yg keluar dari sela sela pohon itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heh kenapa km ikutan bapeeeer? Plliiis yaaaa, hhhh

      Hapus
  12. Hmmmm, baca postingan ini kayak ada baper-bapernya gitu, hehehe..

    Harusnya pemerintah setempat dan masyarakat pro aktif mengembangkan wilayah hutan pinus ini jadi tempat wisata, pasti akan ramai dan pendapatan daerah juga meningkat, yah mirip Hutan Pinus Kragilan di Magelang, yang sudah hits banget.

    Semoga bisa terwujud deh punya wisata hutan pinus, biar gak ada lagi rumput yang bergoyang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana yg bikin baper mas? Nggak ada yo *eh
      Aamiin, semoga deh.. Kan enak tuh tiap hari bisa mlipir ke hutan pinus

      Hapus
  13. Awas di kejar monyet mbak....
    eeh.... dihutan ini ada monyetnya gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. What? Aku kok ngakak ya, hahaha
      Ga ada monyet ih disini

      Hapus
  14. Ada juga hutan pinus ya di banjarnegara, coba di buat konsepnya kaya hutan pinus kragilan magelang pasti bnyk pengunjungnya lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada dong.. Iya semoga hutan pinus ini bisa dibikin wisata alam kaya di Kragilan Magelang.. Aamiin

      Hapus